^

Kesehatan

Operasi penebalan penis

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 29.09.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Operasi korektif alat kelamin pria, khususnya, operasi untuk menebalkan penis, serta menambah panjangnya, mengacu pada phalloplasty.

Indikasi untuk prosedur ini

Tujuan utama dari phalloplasty adalah untuk mengembalikan anatomi normal penis dan fungsinya setelah cedera atau untuk memperbaiki anomali kongenital (termasuk uretra. Tetapi, pada kenyataannya, tidak ada indikasi medis untuk penebalan penis. Yaitu, metode pembedahan awalnya. Tidak dimaksudkan untuk penggunaan kosmetik murni. - peningkatan panjang atau ketebalan organ genital pria. Namun, perkembangan plastik bedah estetika juga mempengaruhi alat kelamin. Dan ini, menurut sebagian besar ahli, lebih mengacu pada bidang jiwa dan seksopatologi: baik pria dengan harga diri rendah dan ketidakamanan dalam kelangsungan hidup seksual mereka (dan tidak tahu tentang ukuran rata-rata sebenarnya dari penis), atau tidak puas dengan kehidupan seks mereka dan memutuskan bahwa operasi untuk menebalkan atau memperpanjang penis secara radikal akan memperbaiki situasi.[1]

Menurut para ahli Inggris, dengan ukuran dan fungsi normal, sekitar 45% pria tidak puas dengan organ seksual mereka; menurut para ahli ASAPS (American Society for Aesthetic Plastic Surgery), jumlah orang Amerika yang tidak puas bervariasi tergantung usia pada kisaran 17-38%.

Dokter juga mencatat bahwa kebanyakan pria yang ingin meningkatkan volume penis memiliki parameter fisiologis normal penis, tetapi sangat memperhatikan ukurannya, mungkin karena manifestasi ketidakpuasan patologis dengan data eksternal mereka, yaitu  dismorfofobia .

Jadi operasi estetika organ genital dapat meningkatkan harga diri pria kompleks, yang, omong-omong, tidak tahu bahwa untuk tujuh dari sepuluh wanita, ukuran penis pasangan seksual tidak memainkan peran penting..

Persiapan

Pada tahap persiapan, tes darah ditentukan (umum, koagulogram, untuk PMS, HIV, hepatitis tipe B dan C) dan apusan dari uretra (untuk mendeteksi infeksi pada saluran urogenital).

Pasien diperiksa oleh ahli urologi-andrologi dan visualisasi zona urogenital, karena dalam praktiknya ada banyak kasus ketika, bersama dengan kekhawatiran yang tidak masuk akal tentang ukuran penis, ada gangguan fungsional tertentu yang berdampak negatif pada kehidupan seksual (misalnya, ejakulasi dini).

Pasien harus menerima semua informasi yang diperlukan mengenai intervensi atau prosedur yang akan datang, termasuk hasil aktual dari metode tertentu (karena kebanyakan pria memiliki harapan yang tinggi dari phalloplasty), serta kemungkinan komplikasi.

Meskipun ahli bedah plastik sering yakin akan keamanan lengkap dari operasi semacam itu, hasil penelitian tentang metode yang tersedia untuk penebalan (serta pemanjangan) penis dalam hal keamanan, efektivitas, dan kepuasan pasien beragam. Operasi semacam itu cukup berisiko dan tidak selalu efektif, dan pasien harus menyadari hal ini.

Karena itu, penting untuk berkonsultasi dengan psikoterapis dan mencoba mencegah pasien jika dia tidak memiliki masalah nyata, tetapi merupakan manifestasi dari dismorfofobia penis.

Teknik Operasi penebalan penis

Teknik khusus untuk melakukan phalloplasty emiccircumferential yang meningkatkan ketebalan penis tergantung pada metode - bedah atau non-bedah. Pada saat yang sama, prosedur non-bedah (tetapi masih invasif) masih belum terstandarisasi.

Metode bedah termasuk autoimplantasi dari lipatan adipofascial (lemak kulit) dalam bentuk strip, yang diambil dari daerah inguinal atau dari lipatan gluteal, dan kemudian dipindahkan ke penis dan ditempatkan di antara fasia Buck dan Dartos di sepanjang penis. Lingkar. Operasi berlangsung sekitar tujuh jam dan memiliki banyak komplikasi (termasuk penebalan jaringan penis, kelengkungan dan pemendekannya, dan graft fibrosis). Oleh karena itu, sekarang terpaksa dalam kasus yang jarang terjadi. Seperti penggunaan alloderm-type allografts, yang merupakan matriks dermal inert bebas sel (diperoleh dari kulit manusia yang disumbangkan).

Matriks kolagen bebas sel yang dapat diserap (matriks kolagen seperti Pelvicol atau BellaDerm) juga digunakan, ditanamkan ke dalam penis (di sekitar batang) di bawah fasia Dartos baik melalui sayatan suprapubik transversal atau akses subkoronal (dengan perpindahan kulit penis). Setahun setelah operasi - karena pembentukan jaringan endogen - penebalan rata-rata penis bisa dari 1,7 hingga 2,8 cm.

Dalam praktiknya, dalam banyak kasus, lipofilling digunakan, serta metode non-bedah seperti injeksi subkutan pengisi gel berdasarkan asam hialuronat yang dimodifikasi secara kimia - implan gel untuk penebalan penis.[2]

Di bawah anestesi lokal atau epidural, lipofilling dilakukan untuk memperbesar dan menebalkan penis - autotransplantasi jaringan adiposa, yang diperoleh selama tahap pertama prosedur - sedot lemak, yaitu aspirasi (pemompaan) lemak dari bagian bawah peritoneum (melalui tusukan di daerah suprapubik). Jaringan adiposa diproses (dituang dan disaring), dan kemudian disuntikkan dengan jarum suntik menggunakan metode injeksi khusus di sepanjang batang penis atau di sepanjang lingkarnya. Lipofilling dapat meningkatkan lingkar penis yang tidak ereksi sebesar 2,5-3,2 cm (tetapi ketebalannya berkurang dengan ereksi).

Prosedur pengenalan pengisi gel kulit  berbasis asam hialuronat yang digunakan untuk pembentukan kontur dilakukan dengan anestesi lokal (lidokain disuntikkan ke dalam saraf di pangkal penis). Gel stabil Perlane, Restylane, Juvederm, dan Macrolane digunakan.

Suntikan semacam itu dapat membuat penis lebih tebal 2,5 cm, tetapi karena degradasi biologis asam hialuronat - tidak lebih dari 10-12 bulan (gel Makrolin - hingga satu setengah tahun).[3]

Kontraindikasi terhadap prosedur

Setiap prosedur phalloplasty korektif dikontraindikasikan:

  • di bawah usia 18 tahun dan di atas 60 tahun;
  • jika suhu tubuh meningkat;
  • ada pendarahan lokalisasi apa pun;
  • jika pasien memiliki penyakit menular, serta proses inflamasi kronis atau akut;
  • dengan penyakit menular seksual;
  • jika tingkat trombosit dalam darah diturunkan, yaitu dengan pembekuan yang buruk;
  • di hadapan diabetes;
  • dalam kasus penyakit kulit (termasuk jamur), terlokalisasi di daerah urogenital;
  • pada penyakit etiologi autoimun;
  • dalam kondisi psikogenik dan penyakit mental.

Penggunaan gel asam hialuronat memiliki kontraindikasi tambahan, termasuk: papiloma anogenital, dermatitis atopik, kolagenosis kulit, lupus eritematosus sistemik aktif atau skleroderma, lupus eritematosus diskoid kronis.[4]

Konsekuensi setelah prosedur

Konsekuensi negatif yang paling mungkin dari operasi plastik penis untuk menebalkannya adalah pembentukan edema jaringan lunak, hematoma, penambahan infeksi sekunder (dengan fokus peradangan), proliferasi jaringan ikat dengan jaringan parut.

Komplikasi autoimplantasi lipatan kulit-lemak adalah penebalan jaringan penis, kelengkungan dan pemendekannya, serta graft fibrosis.

Penggunaan allograft untuk menebalkan penis diperumit oleh pembentukan erosi, serta perkembangan fibrosis dan resorpsi kulit, yang dapat memperpendek panjang penis dan merusak fungsinya.

Menurut data klinis, edema penis yang parah dan perkembangan ulkus iskemik adalah komplikasi setelah implantasi matriks kolagen.

Lipofilling tidak memberikan hasil yang stabil dalam jangka panjang (maksimal dua tahun), karena terjadi resorpsi adiposit secara bertahap. Dan trauma mekanis pada penis selama prosedur dapat menyebabkan nekrosis lemak.

Selain  komplikasi sedot lemak , masuknya jaringan adiposa ke penis dapat menyebabkan komplikasi seperti pembentukan kista, lipogranuloma dan seroma, serta mikrokalsifikasi jaringan. Akibatnya, asimetri penis dan tuberositas permukaannya diamati.

Segera setelah injeksi gel dengan asam hialuronat, warna kulit berubah sementara, bentuk edema dan mati rasa lokal terjadi. Dengan pengenalan pengisi gel yang dangkal (atau melebihi volumenya), pembentukan granuloma dimungkinkan. Setelah beberapa waktu, prosedur ini tidak hanya dapat mengurangi sensitivitas penis dan menyebabkan disfungsi ereksi, tetapi juga memicu fibrosis.

Oleh karena itu, hingga saat ini, pengisi kosmetik tidak disetujui oleh FDA untuk digunakan pada penis, dan para ahli dari International Society for Sexual Medicine juga tidak merekomendasikan penggunaannya dalam phalloplasty.

Periksalah prosedurnya

Masa pemulihan - perawatan dan rehabilitasi setelah prosedur - tidak berlangsung lama selama injeksi lipofilling atau filler. Dengan tidak adanya komplikasi yang jelas, pasien dapat pulang pada hari kedua. Perawatan utama adalah kebersihan dan pembatasan aktivitas fisik secara maksimal.

Untuk mengurangi pembengkakan, kompres es diterapkan (selama 5-6 menit tiga hingga empat kali sehari). Dan untuk memfasilitasi aliran vena, dianjurkan untuk memberikan penis posisi vertikal di pakaian dalam.

Setelah lipofilling, kehidupan intim terputus selama dua bulan, dan dengan suntikan gel, seks dilanjutkan setelah satu bulan.

Ulasan

Pada pertengahan dekade pertama abad ke-21, tidak lebih dari 35% pasien memberikan tanggapan positif terhadap hasil operasi penambahan panjang dan ketebalan penis. Pada akhir dekade kedua, menurut ahli bedah plastik, 12 bulan setelah pengenalan gel dengan asam hialuronat, 72-75% pasien puas dengan hasilnya. Meskipun, menurut Asosiasi Urologi Eropa, hasil estetika dari prosedur ini tidak memuaskan bagi hampir 78% pasien.

Jadi, pertama-tama, orang harus mempertimbangkan pendapat ahli urologi dan andrologi, yang mencatat bahwa tidak ada metode yang sepenuhnya aman dan seratus persen efektif untuk menebalkan penis.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.