^

Kesehatan

Sumsum tulang

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Memancarkan sumsum merah (medulla ossium rubra), yang pada orang dewasa adalah pada tulang sel trabekular datar dan singkat, epiphyses panjang (tubular) tulang, dan sumsum kuning (medulla ossium flava), mengisi sumsum rongga tulang diafisis tulang panjang. Massa total sumsum tulang pada orang dewasa sekitar 2,5-3,0 kg (4,5-4,7% dari berat badan), dengan sekitar setengah dari sumsum tulang merah. Sumsum tulang merah terdiri dari jaringan myeloid, yang mencakup jaringan retikuler dan elemen hemoktopikietis. Ini berisi sel hemopoietik batang - prekursor dari semua sel darah dan sistem kekebalan (seri limfoid). Sumsum merah kapiler cabang makan dengan diameter 6-20 mikron lebar dan kapiler diameter 500 mikron - sinusoid, yang bermigrasi melalui dinding ke dalam aliran darah matang unsur terbentuk (sel) dari darah dan sistem kekebalan tubuh (B-limfosit).

Sumsum tulang kuning diwakili terutama oleh jaringan lemak yang menggantikan jaringan myeloid dan limfoid. Adanya warna kuning inklusi lemak pada sel retikular degenerasi memberi nama pada bagian sumsum tulang ini. Tidak ada unsur pembentuk darah di sumsum tulang kuning. Dengan kehilangan darah yang besar, sumsum merah bisa muncul kembali di tempat sumsum tulang kuning.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Perkembangan dan fitur spesifik usia sumsum tulang

Pada periode embrio, hematopoiesis terjadi di pulau-pulau darah kantung kuning telur (dari hari ke 19 sampai awal bulan ke-4 kehidupan intrauterin). Dari minggu 6 hematopoiesis diamati di hati.

Sumsum tulang mulai terbentuk di tulang embrio pada akhir bulan kedua. Dari minggu ke 12 di pembuluh darah sumsum tulang, termasuk sinusoid, berkembang. Di sekitar pembuluh darah muncul jaringan retikuler, membentuk pulau pertama hematopoiesis. Sejak saat ini, sumsum tulang mulai berfungsi sebagai organ hemopoietik. Dimulai dengan minggu ke 20 perkembangan, massa sumsum tulang meningkat dengan cepat, menyebar ke epifisis. Dalam diaphysis tulang tubular, tulang tulang diserap kembali, membentuk rongga sumsum tulang. Pada bayi baru lahir, sumsum tulang merah menempati semua rongga sumsum tulang. Sel lemak di sumsum tulang merah pertama kali muncul setelah lahir (1-6 bulan), dan pada usia 20-25, sumsum tulang kuning benar-benar memenuhi rongga sumsum tulang dari diafisis tulang (tubular) yang panjang. Pada orang tua, sumsum tulang memperoleh konsistensi seperti lendir (sumsum tulang agar-agar). Pada epifungsi tulang tubular, pada tulang pipih, sebagian sumsum tulang merah juga berubah menjadi sumsum tulang kuning.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14], [15]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.