^

Kesehatan

Uterus

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Uterus (rahim, metra Yunani) adalah organ berotot berongga yang tidak berpasangan dimana embrio berkembang dan janin menetas. Rahim terletak di tengah rongga pelvis di belakang kandung kemih dan di depan rektum. Uterus pir berbentuk, diratakan dalam arah anteroposterior. Rahim membedakan bagian bawah, badan dan leher.

Rahim (fundus uteri) adalah bagian cembung bagian atas organ, menonjol di atas garis aliran ke dalam rahim tuba falopi, korpus uteri, yang membentuk bagian tengah (besar) organ, lebih rendah. Tubuh rahim berbentuk kerucut masuk ke bagian yang membulat - serviks uteri. Tempat transisi tubuh rahim ke serviks semakin menyempit dan disebut isthmus rahim (isthmus uteri). Bagian bawah serviks meluas ke dalam rongga vagina, oleh karena itu disebut bagian vagina (portio vaginalis [cervicis]), dan bagian atas serviks, yang terletak di atas vagina, disebut bagian servralaginal serviks (portio supravaginal [cervicis]). Pada bagian vagina, Anda bisa melihat pembukaan rahim (ostium uteri), atau faring rahim. Lubang ini mengarah dari vagina ke kanal serviks dan berlanjut ke dalam rongga. Pada wanita nulipara, pembukaan rahim bulat atau oval, dan pada mereka yang melahirkan, ia memiliki bentuk celah transversal. Pembukaan rahim dibatasi oleh bibir depan (labium anterius) dan bibir posterior (labium posterius). Bibir posterior lebih tipis.

Uterus

Rahim memiliki permukaan depan dan belakang. Permukaan anterior rahim, menghadap ke kandung kemih, disebut fasies vesikalis, dan posterior, menghadap rektum, adalah rektum (fasies rectalis). Permukaan rahim ini dipisahkan satu sama lain oleh pinggiran rahim, kanan dan kiri (margo uteri dexster et margo uteri seram). Dimensi dan massa uterus berbeda satu per satu. Panjang rahim pada wanita dewasa rata-rata 7-8 cm, lebar - 4 cm, ketebalan 2-3 cm. Berat rahim pada wanita nulipara bervariasi antara 40 sampai 50 g, dan pada mereka yang melahirkan mencapai 80-90 g. Volume rongga rahim adalah 4 -6 cm 3.

Struktur rahim

Dinding rahim berbeda dengan ketebalan yang signifikan dan membatasi rongga sempit rahim (cavitas uteri), yang memiliki bentuk segitiga pada potongan di bidang frontal. Dasar segitiga ini mengarah ke bagian bawah rahim, dan verteks diarahkan ke bawah menuju serviks, di mana rongganya masuk ke canalis cervicis uteri. Yang terakhir membuka rongga vagina dengan lubang di rahim. Bagian atas rongga rahim sempit dalam bentuk cekungan berbentuk corong dimana bukaan rahim terbuka pada tabung.

Uterus

Uterus

Uterus

Dinding rahim terdiri dari tiga lapis. Lapisan permukaan diwakili oleh serosa (tunica serosa), yang juga disebut perimetrium. Ini adalah selebaran peritoneum, menutupi rahim di depan dan belakang. Basis subserous (tela subserosa) dalam bentuk jaringan ikat fibrosa longgar hanya ada di daerah leher dan di sisi, di mana peritoneum yang menutupi rahim masuk ke dalam ligamen luas rahim.

Jaringan ikat di kedua sisi rahim menampung pembuluh darah yang disebut serat parauterine - parametrium (parametrium). Lapisan tengah dinding rahim adalah cangkang otot (tunica muscularis), atau miometrium (miometrium), yang paling tebal. Myometrium terdiri dari bundel jalinan jaringan otot polos kompleks, serta sejumlah kecil bungkus jaringan ikat yang mengandung serat elastis. Sesuai dengan arah preferensi dari bundel otot, tiga lapisan dibedakan dalam miometrium: bagian dalam oblique, lingkaran tengah (melingkar) dan oblique luar. Lapisan yang paling kuat adalah lapisan melingkar tengah, yang berisi sejumlah besar darah, pembuluh getah bening dan terutama vena besar, itulah sebabnya lapisan ini disebut lapisan vaskular; Lapisan melingkar paling kuat berkembang di daerah serviks. Tidak ada submukosa di dinding rahim.

Mukosa (tunika mukosa), atau endometrium (endometrium), membentuk lapisan dalam dinding rahim, ketebalannya mencapai 3 mm. Permukaan membran mukosa rahim halus. Hanya kanal serviks yang memiliki satu lipatan longitudinal dan lipatan lipoid yang lebih kecil (plicae palmatae) memanjang darinya ke kedua sisi pada sudut yang akut . Lipatan ini terletak di dinding depan dan belakang kanal serviks. Dalam kontak satu sama lain, lipatan lipoid mencegah penetrasi isi vagina ke dalam rongga rahim. Selaput lendir dilapisi dengan epitel kolumnar lapis tunggal (prismatik). Ini berisi kelenjar uterus tubular sederhana (glandulae utennae).

Uterus sebagai organ sebagian besar mobile. Bergantung pada kondisi organ tetangga yang bisa menempati posisi yang berbeda. Biasanya, sumbu longitudinal uterus diorientasikan sepanjang sumbu panggul. Saat kandung kemih dikosongkan, bagian bawah rahim diarahkan ke depan - rahim dimiringkan ke anterior (anteversio uteri). Bersandar ke depan, tubuh rahim membentuk sudut leher, terbuka ke arah anterior, - lengkungan rahim di depan (anteflexio uteri). Saat kandung kemih penuh, bagian bawah rahim kembali dan rahim meluruskan sedikit. Rahim sedikit dibelokkan ke kanan (lebih sering) atau ke kiri (lateropositio literi). Dalam kasus yang jarang terjadi, rahim dimiringkan kembali (retroversio uteri) atau melengkung ke posterior (retroflexio uteri).

Rasio uterus terhadap peritoneum

Sebagian besar permukaan rahim ditutupi dengan peritoneum (kecuali bagian vagina serviks). Dari daerah fundus uterus, peritoneum berlanjut ke permukaan vesikula (anterior) dan mencapai serviks, kemudian lolos ke kandung kemih. Dalam saku ini, tidak sampai di bagian depan lemari besi dan dibentuk oleh peritoneum, yang juga menutupi permukaan posterior kandung kemih, telah menerima nama rongga vesikoureteral (excavatio vesicouterina). Peritoneum yang menutupi permukaan rektum (posterior) rahim mencapai dinding posterior vagina, dari mana ia naik ke dinding depan rektum. Saat bergerak dari rahim ke rektum, peritone membentuk rongga rektum-rahim (excavatio rectouterina), ruang Douglas. Di sebelah kanan dan kiri, lekukan ini terbatas pada lipatan rahim-rahim peritoneum, yang meluas dari serviks ke rektum. Rongga rektum-uterus diturunkan (diperpanjang) ke dalam rongga panggul lebih dalam daripada rongga vesikel-rahim. Ia mencapai bagian belakang lemari besi. Di dasar lipatan rektum-uterus peritoneum ada otot rektum-uterus (m.hötouterinus) dengan kumpulan serat berserat. Otot ini dimulai pada permukaan posterior serviks dalam bentuk balok datar, melewati ketebalan lipatan peritoneum, melewati rektum dan menempel pada periosteum sakrum.

Ligamentum dari rahim

Di tepi rahim, lembaran peritoneal yang menutupi permukaan vesikular dan rektumnya bertemu dan membentuk ligamentum uterus kanan dan kiri. Ligamentum uterus yang lebar terdiri dari dua lembar peritoneum - anterior dan posterior. Dalam struktur dan tujuannya, ini adalah mesenterium uterus (mesometrium). Ligamen uterus kanan dan kiri mengarah ke dinding samping panggul kecil, di mana mereka masuk ke lembaran peritoneal parietal. Di tepi atas bebas dari ligamen luas rahim, di antara daun rahim, tabung rahim berada. Situs ligamen luas, bersebelahan dengan tuba falopi, disebut mesenterium tabung (mesosalpinx). Antara daun mesenterium adalah pelengkap indung telur. Agak di bawah pelekatan ligamentum ovarium ke rahim dari permukaan rahim anterolateral, ligamen uterus ligamen (lig.teres uteri) dimulai. Ligamentum ini adalah tenggorokan bersisik bundar rapat setinggi 3-5 mm, berisi kumpulan otot. Ligamentum bundar rahim terletak di antara daun ligamentum uterus yang lebar, diarahkan ke bawah dan ke anterior, ke lubang kanal inguinalis yang dalam, melewatinya dan, dalam bentuk bundel berserat yang terpisah, ditenun menjadi selulosa pubis. Pada daun posterior ligamen luas rahim dilekatkan oleh margin mesenterika ovariumnya. Situs dari ligamentum luas rahim yang berdekatan dengan ovarium disebut mesenterika mesenterika. Di dasar ligamen luas rahim antara leher rahim dan dinding panggul terdapat serabut serat fibrosa dan sel otot polos, yang membentuk ligamen kardinal (ligg. Cardinalia). Tepi bawah mereka menghubungkan ligamen ini dengan fascia diafragma urogenital dan menjaga rahim dari perpindahan lateral.

Kapal dan saraf rahim

Suplai darah ke rahim adalah aa. Et w. Uterinae et ovaricae. Setiap a. Uterinae biasanya berangkat dari cabang anterior arteri iliaka interna, paling sering bersamaan dengan arteri umbilikalis. Awal arteri uterus biasanya diproyeksikan di tepi lateral panggul, pada tingkat 14-16 cm di bawah garis tanpa nama. Selanjutnya, arteri uterina diarahkan medial dan ke depan di bawah peritoneum lebih otot fasia dilapisi, anus levator ke dasar ligamentum yang luas dari rahim, di mana biasanya berangkat dari cabang ke kandung kemih (rami vesicales). Mereka berpartisipasi dalam suplai darah tidak hanya bagian dinding kandung kemih yang sesuai, tapi juga area lipatan vesikel-rahim. Selanjutnya, arteri uterus melintasi ureter, mengendap di atasnya dan memberinya ranting kecil, dan kemudian mendekati dinding lateral rahim, seringkali pada tingkat isthmus. Ini a. Uterinae memberikan arteri turun, atau vagina (satu atau lebih), (vaginalis). Melanjutkan lebih jauh ke dinding lateral rahim ke sudutnya, arteri rahim menyebar meluas dari 2 sampai 14 cabang ke dinding rahim bagian anterior dan posterior. Di daerah ligamentum ovarium a. Uterina kadang-kadang memberikan cabang besar ke bagian bawah rahim (dari mana cabang pipa limbah) dan cabang pada ligamen uterus bulat, diikuti oleh arteri uterina berubah arah dari vertikal ke horisontal, dan pergi ke pintu gerbang ovarium, yang terbagi menjadi anastomosis cabang ovarium dengan arteri ovarium .

Vena rahim memiliki dinding tipis dan membentuk pleksus vena uterus, yang terletak terutama di daerah dinding lateral jaringan leher rahim dan periartikular. Anastomosis secara ekstensif anastomosis dengan vena vagina, organ genital eksternal, urin-kandung kemih dan pleksus vena dubur, dan juga pleksus pangkal paha ovarium. Pleksus vena uterus mengumpulkan darah terutama dari rahim, vagina, saluran tuba dan ligamen rahim yang lebar. Melalui pembuluh darah dari ligamen melingkar, pleksus vena uterus berkomunikasi dengan vena dinding anterior abdomen. Darah dari rahim mengalir ke vena rahim ke dalam pembuluh darah iliaka internal. Uterine vein di divisi bawah mereka sering terdiri dari dua batang. Penting untuk dicatat bahwa dari kedua vena rahim, satu (lebih kecil) biasanya terletak di depan ureter, yang lain di belakangnya. Darah dari bagian bawah dan bagian atas rahim mengalir, sebagai tambahan, dan melalui pembuluh darah dari ligamen bulat dan luas rahim ke dalam pleksus pangkal paha ovarium dan kemudian melalui v. Ovarica di vena kava bawah (kanan) dan ginjal (kiri); Dari bagian bawah rahim dan bagian atas serviks, arus keluar darah dilakukan secara langsung dalam v. Iliaca interna; dari bagian bawah serviks dan vagina - ke sistem v. Iliaca interna melalui vena berongga internal.

Kelangsungan rahim dilakukan dari pleksus hipogastrik yang lebih rendah (bersimpati) dan saraf internal pelvis (parasimpatis).

Sistem limfatik rahim secara konvensional dibagi menjadi anorganik dan anorganik, dan yang pertama secara bertahap beralih ke yang kedua.

Pembuluh limfatik dari kelompok pertama, getah bening stopkontak dari sekitar atas dua pertiga dari vagina dan sepertiga bagian bawah rahim (serviks menguntungkan) yang terletak di dasar ligamentum yang luas dari rahim dan dimasukkan ke dalam iliaka internal iliac eksternal dan umum, lumbar dan kelenjar getah bening anal-dubur sakral.

Pembuluh limfatik pada kelompok kedua (atas) mengalihkan getah bening dari tubuh rahim, ovarium dan saluran tuba; sebaiknya mereka mulai dari sinus limfatik besar podseroznyh dan diuji terutama di bagian atas ligamentum yang luas dari rahim, menuju lumbal dan kelenjar getah sakral node, dan sebagian (terutama dari rahim) - selama ligamen putaran rahim ke kelenjar getah bening inguinal. Kelenjar getah bening regional yang terletak di rahim bagian yang berbeda dari panggul dan rongga perut dari arteri iliac (menyarungkan, eksternal, internal) dan cabang mereka ke titik asal arteri mesenterika dari aorta.

X-ray anatomi rahim

Untuk pemeriksaan sinar X rahim, media kontras (metrosalpingografi) dimasukkan ke dalam rongga tubuhnya. Pada roentgenogram bayangan rongga rahim memiliki tampilan segitiga dengan sisi agak cekung. Dasar segitiga menghadap ke atas, dan titik tengahnya turun. Sudut di atas rongga rahim sesuai dengan bukaan tuba falopi, sudut bawah ke lubang dalam kanal serviks. Rongga rahim menampung 4 sampai 6 ml cairan kontras.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.