^
A
A
A

Jenis pengujian baru akan memprediksi perkembangan penyakit berbahaya

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

30 May 2017, 09:00

Patologi umum seperti gagal jantung, stroke, tumor ganas dan diabetes setiap hari membunuh ribuan orang. Oleh karena itu, peringatan dini penyakit tersebut menjadi masalah penting para ilmuwan.

Sampai saat ini, para ahli dari Amerika Serikat telah datang dengan sebuah tes khusus yang bisa menilai tingkat bahaya munculnya penyakit berbahaya tersebut.

Karyawan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Nasional membagikan informasi bahwa 50% populasi orang dewasa di Amerika Serikat menderita patologi kronis ini. Dan sekitar 48% dari semua kematian di Amerika terjadi sebagai akibat dari penyakit kardiovaskular dan proses kanker yang berkepanjangan.

Ilmuwan yang mewakili Institut Jantung di Pusat Medis Intermountain di Salt Lake City (Utah) menarik perhatian pada hal ini: dokter umum modern tidak dapat menilai secara efektif tingkat risiko kejadian pasien. Jadi, menurut statistik, hari ini skenario paling umum untuk mengunjungi dokter adalah: pasien dicatat untuk mendapatkan janji untuk penyakit tertentu (misalnya radang tenggorokan atau bisul), dia diberi resep pengobatan, dan pasien tidak lagi mengkhawatirkan dokter sampai penyakit berikutnya terjadi. Pada saat yang sama, baik dokter maupun pasiennya sendiri bahkan bisa menebak penyakit apa yang menunggu seseorang sepanjang tahun dan bagaimana mencegahnya. Pemikiran seperti itu membuat para ilmuwan membuat kombinasi gabungan ICHRON yang inovatif, yang menilai keseluruhan faktor risiko untuk pengembangan penyakit kronis. Sekarang, untuk memprediksi kesehatan seseorang yang relatif lebih merupakan patologi yang paling umum, cukuplah untuk melewati beberapa tes dan periksa indikatornya sesuai dengan usia pasien.

Dengan penyakit apa tes itu bekerja? Ini adalah diabetes tipe 2, penyakit ginjal kronis, penyumbatan kronis pada paru-paru, gagal jantung, serangan jantung dan stroke, penyakit vaskular arteri perifer, demensia pikun dan gangguan irama jantung.

Pengujian yang inovatif dipaparkan oleh Profesor epidemiologi Heidi May pada konferensi ilmiah ke-66 yang diselenggarakan oleh American Cardiology School. Laporan lengkap tercantum di halaman JACC secara berkala.

Para ilmuwan telah mengkonfirmasi keefektifan pengujian pada sukarelawan - orang sehat yang tidak menderita patologi kronis yang terdaftar. Menurut laporan tersebut, hasil tes dibenarkan pada 77,5% kasus. Pengujian adalah sebagai berikut: dengan skor rendah, seseorang bisa pulang dengan aman, karena risikonya terhadap patologi kronis kecil. Dengan skor ICHRON tinggi, pasien disarankan untuk menjalani diagnosis tambahan dan berkonsultasi ke dokter.

Sebagaimana para ahli memprediksi, inovasi ini akan membantu mengurangi statistik morbiditas dan bahkan mengurangi biaya keuangan negara untuk mendukung perawatan kesehatan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.