^
A
A
A

Obat untuk virus corona sudah ada

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

11 June 2021, 09:00

Hari ini, semua orang tahu tentang patologi seperti COVID-19 - baik anak-anak maupun orang dewasa. Kita berbicara tentang penyakit menular yang dipicu oleh coronavirus SARS-CoV-2, yang diidentifikasi pada tahun 2019 dan menjadi masalah universal di planet ini. Setelah pandemi diumumkan, tugas utama para ilmuwan adalah menciptakan vaksin yang melindungi orang dari infeksi, serta mengembangkan pengobatan yang paling efektif untuk penyakit tersebut. Vaksinasi segera diluncurkan, tetapi sampai sekarang tidak ada yang diketahui tentang obat baru yang efektif. COVID-19 diobati terutama dengan obat-obatan seperti Tamiflu, Dexamethasone (kortikosteroid), Bamlanivimab, Kazirivimab dan Imdevimab (antibodi monoklonal), Avigan (Favilavir), Ivermectin, dll. Efeknya, terkadang cukup serius.

Baru-baru ini, para ilmuwan Australia telah memberikan harapan baru kepada dunia dengan mengumumkan pembuatan obat yang telah lama ditunggu-tunggu. Obat baru ini tidak hanya meredakan gejala infeksi virus corona, tetapi juga mengurangi keberadaan virus di dalam tubuh hingga 99,9%. Para ahli telah berhasil menguji obat pada hewan pengerat di laboratorium.

Obat baru ini dikembangkan bekerja sama erat dengan Pusat Penelitian Kanker dan Diabetes Kota Harapan dan Institut Kesehatan Universitas Griffith. Para ilmuwan menjelaskan: obat yang diciptakan menyembuhkan infeksi virus corona, dan tidak hanya mempercepat pemulihan. Komposisi dasar obat ini adalah karena penggunaan teknologi miRNA (small interfering RNA), yang secara langsung dapat mempengaruhi genom virus dan menyebabkan kematiannya. Akibatnya, patogen benar-benar kehilangan kemampuannya untuk bereproduksi.

Tes tes pada hewan pengerat telah menunjukkan bahwa pengobatan dengan teknologi miRNA secara dramatis mengurangi tingkat patogen virus dalam tubuh hampir 100%. Selain itu, basis obat terapeutik dapat disimpan hingga 12 bulan pada + 4 ° C, dan hingga 4 minggu pada suhu kamar.

Profesor Macmillan, yang mengambil bagian dalam pembuatan obat, menarik perhatian pada fakta bahwa penggunaan teknologi baru telah mengarah pada pemulihan lengkap hewan pengerat eksperimental. Apalagi setelah pengobatan, virus di paru-paru mereka tidak terdeteksi.

Alat yang dikembangkan dapat disebut universal: ia bekerja pada seluruh rentang beta-coronavirus, termasuk virus SARS-CoV-1, SARS-CoV-2, serta variasi lain yang mungkin muncul di masa depan.

Para peneliti memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa obat yang dibuat dapat segera digunakan dalam rejimen terapeutik untuk pasien dengan infeksi virus corona. Saat ini, para ilmuwan mulai melakukan tes dengan partisipasi sukarelawan.

Hasil karyanya dipublikasikan di halaman Griffith University

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.