^

Kesehatan

Coronavirus COVID 19

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 27.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pada akhir 2019, dunia dikejutkan oleh infeksi virus yang sedikit dipelajari - yang disebut "virus Cina", atau coronavirus COVID-19. Ini adalah patologi virus akut, yang ditandai dengan lesi yang dominan pada sistem pernapasan dan, pada tingkat lebih rendah, saluran pencernaan. Coronavirus merujuk pada infeksi zoonosis - yaitu infeksi yang dapat ditularkan ke manusia dari hewan yang sakit.

Coronavirus COVID-19 berbahaya, pertama-tama, karena sedikit yang diketahui tentang itu, dan tidak ada terapi khusus dan vaksin yang dapat menyelamatkan dari infeksi. Karena itu, sangat penting bagi orang untuk mengetahui sebanyak mungkin tentang penyakit ini: ini diperlukan untuk pencegahan dan deteksi dini kasus patologi. Tidak sia-sia mereka mengatakan: diperingatkan sebelumnya berarti dipersenjatai.

Struktur coronavirus COVID 19

Spesialis mampu menentukan struktur protein dari coronavirus COVID-19, yang memungkinkannya untuk masuk ke dalam sel. Penemuan ini sangat penting bagi sains, karena dengan bantuannya lebih mudah untuk bekerja pada pembuatan vaksin antivirus tertentu.[1]

Sebelumnya, para ilmuwan menemukan bahwa coronavirus COVID-19 adalah "kerabat" langsung dari SARS patogen infeksius (SARS) . Namun, setelah percobaan ternyata antibodi yang selesai pada patogen SARS tidak dapat mengikat virus corona "Cina". Ada apa?

Para ilmuwan telah menggambarkan struktur protein-S yang menutupi membran virus dan memainkan peran sebagai alat utama untuk kerusakan sel. Protein "menutupi" dan mengambil bentuk molekul yang diperlukan untuk sel: ini memberi mereka kesempatan untuk mengikat reseptor tertentu yang diselimuti dan masuk ke dalam. Secara khusus, coronavirus S-protein COVID-19 berinteraksi dengan ACE2 (enzim pengonversi angiotensin).

Dengan menggunakan metode CEM mikroskopis, adalah mungkin untuk menentukan organisasi tiga dimensi dari permukaan protein dari coronavirus “Cina” dengan resolusi kurang dari 3,5 Angstrom. Spesialis mulai mempelajari yang asli, tidak dimasukkan ke dalam sel S-protein.

Akibatnya, molekul tersebut praktis tidak berbeda dari agen penyebab infeksi SARS. Tetapi beberapa titik perbedaan masih ada: misalnya, segmen yang bersentuhan dengan reseptor ACE2 telah meningkatkan afinitas terhadap target, yang bertanggung jawab atas infeksi sel yang cepat dan mudah dan penyebaran patogen lebih lanjut. Antibodi terhadap infeksi SARS tidak dapat menguat dengan baik pada protein-S dari coronavirus COVID-19, sehingga tindakan pengikatan yang diharapkan tidak terjadi. Namun, penelitian struktur virus sedang berlangsung.[2]

Siklus hidup coronavirus COVID 19

Coronavirus telah lama dikenal dalam bidang sains. Ini adalah keluarga virus berskala besar yang dapat memicu perkembangan berbagai patologi - variasi ringan seperti flu biasa, dan yang paling parah (khususnya, infeksi coronavirus yang kompleks seperti sindrom pernafasan Timur Tengah MERS-CoV, sindrom pernapasan akut SARS-CoV). Agen penyebab terakhir yang diketahui, coronavirus COVID-19, adalah budaya baru mikroorganisme yang belum diidentifikasi pada manusia.

Siklus hidup coronavirus COVID-19 tidak memerlukan DNA, dan ini adalah perbedaan yang signifikan dari infeksi yang mengandung RNA lain yang telah dipelajari (misalnya, HIV). Ini, khususnya, menjelaskan ketidakefektifan pengobatan antiretroviral yang digunakan untuk menekan pengembangan HIV. Pembawa data genetik dalam coronavirus bukanlah DNA, tetapi untai RNA tunggal yang tahan 20-30.000 nukleotida. Ini berarti bahwa protein virus diproduksi oleh sel yang terkena segera pada RNA, yang menyamarkan dirinya sebagai RNA matriks pembawa. Setelah penetrasi ke dalam sel, virus menghasilkan zat enzim tertentu, RNA polimerase, yang menciptakan salinan genom virus. Selanjutnya, sel yang terkena menghasilkan protein yang tersisa, dan virion baru mulai berkembang di atasnya.

Pemeriksaan mikroskopis dari partikel virus memiliki bentuk oval dengan massa duri kecil yang dibentuk oleh protein-S. Protein khusus ini memainkan peran semacam magnet, yang mengikat target pada permukaan sel dalam tubuh yang terkena.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, masa inkubasi untuk penyakit coronavirus COVID-19 rata-rata 2-14 hari. Namun, dokter Cina telah menyatakan bahwa ada kasus ketika periode ini diperpanjang menjadi 27 hari. Selain itu, orang yang terinfeksi dapat menyebarkan infeksi sejak hari pertama inkubasi.[3]

Fakta menarik lainnya tentang coronavirus COVID-19:

  • Coronavirus menerima nama ini sehubungan dengan konfigurasi spesifik senyawa protein yang menyerupai corona.
  • Coronavirus COVID-19 ditemukan kurang patogen dibandingkan dengan virus SARS sebelumnya yang serupa, yang "mengamuk" pada tahun 2003 dan menyebabkan kematian 10% orang sakit (sebagai perbandingan: sekitar 3% orang sakit meninggal akibat COVID-19).
  • Menurut para ahli, kejadiannya harus berkurang dengan datangnya panas, karena coronavirus berkembang lebih baik dan bertahan dalam kondisi dingin.
  • Bahaya utama coronavirus COVID-19 adalah kemungkinan kerusakan paru-paru yang tinggi. Paling sering, kematian terjadi karena pneumonia yang parah.
  • Informasi tentang kekebalan setelah infeksi coronavirus belum dilaporkan. Pada awalnya, dokter berbicara tentang pembentukan imunitas yang didapat, tetapi kemudian beberapa kasus sakit kembali didaftarkan pada orang yang memiliki coronavirus COVID-19. Karena itu, hingga saat ini, masalah imunitas tetap terbuka.

Informasi yang diumumkan oleh Departemen Kesehatan menyatakan: coronavirus jenis ini ditularkan oleh tetesan di udara dari satu organisme yang terinfeksi ke organisme lain. [4

Orang dianggap paling menular ketika mereka menunjukkan gejala. Distribusi mungkin terjadi sebelum orang mengalami gejala.

Seberapa mudah virus menyebar? Menyebar dari kontak dengan permukaan atau benda yang terinfeksi. Mungkin saja seseorang terinfeksi COVID-19 dengan menyentuh permukaan atau objek tempat virus itu berada, dan kemudian menyentuh mulut atau hidungnya sendiri. 

Jenis penularan fecal-oral juga diperbolehkan: misalnya, di Hong Kong, orang terinfeksi melalui sistem pembuangan kotoran dan tangan yang tidak dicuci.

Tidak ada alasan untuk percaya bahwa hewan apa pun, termasuk hewan peliharaan, dapat menjadi sumber infeksi virus corona baru ini. Sampai saat ini, CDC belum menerima laporan penyakit hewan peliharaan atau hewan lain COVID-19. Saat ini tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan dapat mendistribusikan COVID-19. Namun, karena hewan dapat menularkan penyakit lain kepada manusia, selalu bermanfaat untuk mencuci tangan. [5]

Coronavirus menyebar lebih cepat. Flu normal memiliki jumlah reproduksi sekitar 1,3, yang berarti bahwa setiap orang yang terinfeksi dapat menginfeksi rata-rata 1,3 orang. Angka ini digunakan untuk mengukur potensi epidemi. Ketika lebih besar dari satu, penyakit ini cenderung menyebar. Pada tahun 2009, selama pandemi flu H1N1, virus memiliki jumlah reproduksi 1,5. Studi yang tersedia menunjukkan bahwa jumlah reproduksi virus corona adalah dari 2 hingga 3. 

Seperti virus influenza, coronavirus adalah virus yang diselimuti, yang membuatnya rentan terhadap kondisi lingkungan seperti suhu tinggi, mengering dan sinar matahari. Virus bertahan dalam setetes 28 hari jika suhu di bawah 10 derajat, dan hanya satu hari ketika suhu melebihi 30 derajat.[6]

Gejala

Menurut data yang dilaporkan oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Patologi Eropa, gejala-gejala dasar berikut adalah karakteristik coronavirus COVID-19:

  • demam;
  • batuk dengan berbagai intensitas;
  • kesulitan bernafas, nafas pendek;
  • nyeri otot;
  • perasaan lelah yang kuat.

Kemungkinan tanda-tanda lain dari coronavirus adalah mual dan diare: mereka tercatat dalam 10% kasus, dan bahkan mungkin mendahului gejala lainnya. Dalam laporan awal dari Wuhan, 2-10% pasien dengan COVID-19 memiliki gejala gastrointestinal seperti diare, sakit perut, dan muntah. [7], [8]Nyeri perut tercatat lebih sering pada pasien yang dirawat di unit perawatan intensif daripada pada individu yang tidak memerlukan perawatan di unit perawatan intensif, dan 10% pasien mengalami diare dan mual 1-2 hari sebelum timbulnya demam dan gejala pernapasan.

Beberapa pasien mengalami konjungtivitis. Dapat dicatat bahwa gejala pada umumnya memiliki banyak kesamaan dengan infeksi influenza. [9]Namun, beberapa perbedaan dari flu adalah:

  • infeksi coronavirus mulai secara tiba-tiba - pasien menjadi sakit, meskipun bahkan semenit yang lalu tidak ada yang menandakan adanya masalah;
  • suhunya naik dengan tajam dan kuat - seringkali di atas 39 ° C;
  • batuk kering, tidak meredakan, melemahkan;
  • sesak napas dapat disertai dengan rasa sakit intrathoracic, yang menunjukkan perkembangan pneumonia virus;
  • Kelemahan pasien begitu terasa sehingga orang sering tidak bisa dengan mudah mengangkat lengan atau kaki mereka.

Coronavirus COVID-19, memasuki tubuh, terutama mempengaruhi saluran pernapasan bagian bawah. Dengan influenza , sistem pernapasan bagian atas lebih dulu terkena.

Jika ada gejala yang mencurigakan muncul, Anda harus segera menghubungi dokter penyakit menular, atau dokter keluarga Anda.

Diagnostik

Jika Anda mencurigai infeksi coronavirus COVID-19, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Jika kecurigaan dapat dibenarkan, dokter akan mengambil bahan biologis dari pasien dan mengirimnya ke laboratorium yang dilengkapi dengan sistem uji khusus untuk menentukan virus. Sistem ini tersedia dalam jumlah yang cukup di lembaga dan laboratorium medis utama: tidak ada kekurangan.

Efek dari tes tersebut didasarkan pada metode PCR yang terkenal - reaksi berantai polimerase. Teknik ini memiliki banyak keunggulan: itu umum, sangat sensitif, dan hasilnya dapat diperoleh dengan cukup cepat. Untuk menentukan penyakit menular, biomaterial paling sering diambil dari nasofaring pasien, namun, lendir, dahak, urin, darah, dll [10], juga dapat menjadi bahan untuk penelitian, [11]

Sampai saat ini, beberapa opsi sistem pengujian telah dikembangkan. Beberapa dari mereka bertujuan mendeteksi secara eksklusif virus corona COVID-19, sementara yang lain juga dapat mendeteksi agen penyebab SARS, suatu sindrom pernapasan akut yang parah. Adalah penting bahwa semua tes memungkinkan patologi untuk ditentukan bahkan pada tahap awal pengembangan.[12]

Adapun metode lain untuk mendiagnosis coronavirus, mereka adalah tambahan dan dapat digunakan untuk menilai tingkat kerusakan organ internal, sistem pernapasan. Misalnya, untuk mengecualikan atau mengkonfirmasi perkembangan pneumonia, radiografi dilakukan.

Perbedaan diagnosa

Diagnosis banding infeksi coronavirus dilakukan dengan infeksi rhinovirus , viral gastroenteritis, infeksi syncytial pernapasan .

Pengobatan

Sampai saat ini, tidak ada pengobatan khusus untuk penyakit yang disebabkan oleh coronavirus COVID-19. Terapi utama ditujukan untuk menjaga tubuh pasien sesuai dengan kondisi klinisnya.

Dokter Cina sedang menguji kombinasi beberapa obat antivirus sekaligus. Dosis tinggi obat anti influenza yang terkenal Oseltamivir digunakan, serta obat untuk mengobati infeksi HIV, seperti Lopinavir dan Ritonavir. [13]Banyak pasien yang berhasil diobati dengan obat antivirus Abidol: [14]obat ini dimasukkan dalam salah satu rejimen pengobatan untuk coronavirus COVID-19, dalam kombinasi dengan Ribavirin dan Chloroquin fosfat, [15]interferon, atau Ritonavir (Lopinavir). [16]Percobaan klinis Remdesivir, [17]Baricitinib [18]untuk pengobatan COVID-19, telah dimulai.

Ivermectin yang disetujui FDA untuk pengobatan infeksi parasit menghambat replikasi in vitro dari SARS-CoV-2 (COVID-19). Perawatan tunggal dapat menyebabkan pengurangan virus sebanyak 5.000 kali dalam 48 jam dalam kultur sel. Ketika mengobati dengan ivermectin, diamati penurunan RNA virus yang terkait dengan sel sebesar 99,8% (yang menunjukkan virion yang tidak dirilis dan tidak dibungkus). [19]Ivermectin tersedia secara luas karena dimasukkan dalam Daftar Model Obat Esensial WHO.

Selain obat antivirus, terapi simptomatik adalah wajib. Obat-obatan diresepkan untuk menormalkan suhu, untuk meredakan batuk, meredakan edema, dll. Juga dimungkinkan untuk menggunakan imunoglobulin spesifik dan kortikosteroid - dengan semakin memburuknya kondisi pasien, dengan limfopenia yang berkepanjangan, dengan berkurangnya saturasi oksigen darah.

Jika ada risiko mengembangkan komplikasi dari coronavirus, terapi antibiotik dan ventilasi mekanik dilakukan.

Pencegahan coronavirus COVID 19

Tidak ada profilaksis khusus untuk infeksi coronavirus COVID-19, walaupun upaya pengembangan vaksin cukup aktif. Namun, ada cara umum untuk mencegah penyakit virus, yang juga berlaku untuk infeksi coronavirus. Lantas, bagaimana cara melindungi diri Anda dari kerusakan coronavirus?

Penting untuk secara teratur mencuci tangan dan mendisinfeksi benda-benda yang digunakan secara sistematis (telepon, remote, mouse komputer, kunci, pegangan pintu, dll.).

Jangan menyentuh tangan yang tidak dicuci di wajah, mata, dll.

Setiap orang harus selalu membawa desinfektan - pertama-tama, untuk desinfeksi tangan. Coronavirus mati saat terkena alkohol.

Kehati-hatian harus diambil ketika mengunjungi area-area yang terdiri dari banyak orang (transportasi, supermarket, dll.) - yang terbaik adalah menyentuh permukaan dan benda-benda yang hanya digunakan sesedikit mungkin, atau kenakan sarung tangan pelindung.

Anda tidak dapat mengambil makanan dari wadah umum atau bungkus, menyapa langsung dan berkomunikasi secara dekat dengan orang-orang asing - setidaknya sampai gambaran epidemiologis pada coronavirus distabilkan.

Untuk pencegahan, Anda bisa mengenakan perban pelindung (masker), meskipun itu lebih diindikasikan untuk orang yang sudah sakit. Masker sekali pakai harus diganti setiap 2-3 jam. Dikenakan lagi mereka dilarang.

Di rumah dan di kantor, semua kamar harus berventilasi sistematis.

Anda tidak boleh minum obat apa pun "untuk pencegahan": tindakan seperti itu tidak akan melindungi terhadap coronavirus, namun, mereka dapat "melumasi" gambaran klinis jika terjadi penyakit, yang akan berdampak negatif pada prognosis. [20]

Selama epidemi, tidak diinginkan untuk melakukan perjalanan jauh dan perjalanan. Namun, jika Anda tidak dapat melakukannya tanpanya, penting untuk mengikuti aturan ini:

  • bahkan pada tahap perencanaan perjalanan, Anda perlu mencari tahu tentang situasi epidemiologis untuk coronavirus;
  • perlu untuk mengambil dan menggunakan perangkat untuk melindungi sistem pernapasan;
  • selama perjalanan, Anda hanya dapat minum air yang dibeli di toko dalam wadah tertutup, hanya makan makanan yang sebelumnya telah dipanaskan;
  • Cuci tangan Anda secara teratur, termasuk sebelum makan dan setelah mengunjungi tempat-tempat umum.

Penting untuk menghindari pasar di mana hewan dan makanan laut dijual, serta berbagai acara di mana hewan yang dapat menjadi sumber infeksi dengan infeksi coronavirus terlibat secara besar-besaran. [21]

Rekomendasi pencegahan penting lainnya:

  • Cobalah untuk menjauh dari orang lain - setidaknya tidak lebih dekat dari 1 m.
  • Makan dengan baik, menjalani gaya hidup sehat, sering berjalan di udara segar.
  • Jika ada yang sakit di rumah, beri tahu dokter keluarga Anda. Jika memungkinkan, berikan pasien ruang terpisah, batasi kontak dengannya, balut perban medis. Cuci tangan Anda lebih sering dengan deterjen, desinfektan, dan ventilasi ruangan.

Jika Anda mencurigai pernah berhubungan dengan pasien yang terinfeksi COVID-19 coronavirus, atau baru saja kembali dari negara lain, hubungi dokter keluarga Anda dan jelaskan situasinya. Tidak perlu secara independen pergi ke institusi medis agar tidak membahayakan orang lain. Selanjutnya, Anda harus mengikuti instruksi dokter Anda dengan jelas.

Ramalan cuaca

Rata-rata, total durasi perjalanan penyakit dengan coronavirus COVID-19 bersama dengan periode inkubasi sedikit lebih dari satu bulan. Dengan tidak adanya pengobatan, serta dalam keadaan yang merugikan lainnya, komplikasi dapat berkembang:

  • keracunan parah pada tubuh;
  • meningkatkan kegagalan pernapasan akut;
  • edema paru;
  • kegagalan banyak organ.

Dengan perkembangan komplikasi, prognosis patologi virus corona tidak menguntungkan - pasien meninggal dalam banyak kasus.

Menurut WHO, di Wuhan, 2% dari pasien yang diidentifikasi meninggal dan sekitar 0,7% di luar Wuhan. Tingkat kematian 15 kali lebih tinggi dari flu konvensional (0,13%) dan flu H1N1 (0,2%). 

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet Infecious Diseases 30 Maret 2020 menunjukkan bahwa tingkat kematian akibat coronavirus lebih rendah daripada yang dilaporkan sebelumnya, tetapi masih lebih berbahaya daripada flu musiman dan sekitar 0,66%. Angka kematian akibat virus korona ini lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, karena hal ini berpotensi menyebabkan kasus yang lebih ringan yang sering tidak didiagnosis, tetapi masih jauh lebih tinggi daripada 0,1% orang yang meninggal karena flu. [22]

Adapun prognosis dari penyebaran infeksi virus, di sini para ahli menyuarakan dua pilihan. Yang pertama adalah penyebaran virus korona ke tingkat pandemi. Dalam pilihan kedua, mereka berbicara tentang wabah penyakit di berbagai bagian planet dengan pembentukan kontrol lebih lanjut atas patogen dan kepunahan secara bertahap dari penyebaran.

Untuk meningkatkan prognosis morbiditas, langkah-langkah karantina yang tepat waktu harus diperkenalkan, dan kerumunan massa harus dibatasi. Kebanyakan ahli yakin bahwa dengan munculnya pemanasan, coronavirus COVID-19 akan kehilangan aktivitasnya, dan persentase kasus akan menjadi jauh lebih rendah.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.