Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pecandu kerja memiliki risiko lebih tinggi terkena hipertensi

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 25.02.2021

Ilmuwan Amerika berbagi kesimpulan penting: hari kerja yang terlalu lama atau sibuk di kantor dapat memicu perkembangan hipertensi - sindrom umum tekanan darah tinggi . Selain itu, bentuk awal dari hipertensi ini sering kali terabaikan selama pemeriksaan medis preventif. Penelitian tentang masalah ini dilakukan oleh ahli jantung - anggota American Heart Association.

Hampir satu dari dua orang di Amerika Serikat yang berusia di atas delapan belas tahun didiagnosis dengan tekanan darah tinggi. Ngomong-ngomong, hipertensilah yang menyebabkan lebih dari 80 ribu kematian setiap tahunnya. Sekitar 15 sampai 30% lansia Amerika menderita semacam hipertensi "terselubung". Penyakit ini ditandai oleh fakta bahwa selama pengukuran tekanan darah normal - misalnya, saat bertemu dokter - indikatornya sesuai dengan norma, tetapi dalam kondisi lain - khususnya, di tempat kerja - tekanan darah meningkat secara patologis. Dalam proyek baru mereka, para spesialis menetapkan tugas untuk menentukan keadaan apa yang mempengaruhi peningkatan tekanan dalam bentuk hipertensi "terselubung".

Untuk studi tersebut, 3,5 ribu pegawai negeri sipil dari tiga institusi besar yang berlokasi di Quebec dilibatkan. Lembaga-lembaga semacam itu terutama mempraktikkan penyediaan layanan asuransi bagi penduduk. Para ahli menganalisis rutinitas harian para partisipan, mengukur tekanan darah mereka, dan pada akhir eksperimen menyimpulkan bahwa seminggu kerja lebih dari 49 jam secara signifikan meningkatkan kemungkinan masalah tekanan darah. Jadi, dalam 70% kasus, hipertensi "bertopeng" berkembang, yang dalam 66% kasus berubah menjadi patologi yang diawetkan dengan dominasi lebih lanjut dari tekanan darah tinggi, baik dalam kondisi profesional maupun domestik dan klinis. Jumlah jam kerja dari 41 menjadi 48 per minggu secara signifikan mengurangi tingkat bahaya pengembangan sindrom hipertensi laten, dan munculnya bentuk penyakit yang resisten hanya terdeteksi pada 20% kasus.

Studi tersebut dikoreksi dengan nilai-nilai seperti derajat beban kerja, kategori usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan, adanya kebiasaan buruk dan kelebihan berat badan, serta faktor penting lainnya. Perwakilan dari profesi yang terkait dengan aktivitas fisik yang berat, pekerja dengan rutinitas kerja shift tidak ikut serta dalam proyek. Para peneliti menunjukkan bahwa hasil percobaan berhubungan dengan pekerja kantoran. Namun, rekomendasi dibuat agar pengusaha mengurangi beban kerja menjadi 35 jam per minggu.

Diterbitkan oleh American Heart Association


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.