Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pembatasan karbohidrat yang tajam dalam makanan bisa berbahaya.

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 12.01.2019

Diet yang mengurangi jumlah karbohidrat meningkatkan risiko kematian dini - inilah yang dikatakan para ilmuwan.

Hal pertama yang terlintas dalam pikiran seseorang yang ingin menurunkan berat badan adalah pembatasan atau bahkan pengabaian karbohidrat. Logikanya hadir, karena energi yang dilepaskan dengan cepat memaksa tubuh untuk menyimpan cadangan lemak, yang kelebihannya dari waktu ke waktu melanggar sejumlah proses metabolisme.

Ahli gizi dapat menawarkan pilihan beberapa pilihan makanan rendah karbohidrat. Diasumsikan bahwa tujuan utama dari diet tersebut adalah untuk memaksa tubuh untuk tidak menumpuk, tetapi untuk membakar kalori.

Namun demikian, menurut perwakilan dari Perhimpunan Kardiologi Eropa, sebenarnya diet rendah karbohidrat bisa berbahaya dalam jangka panjang. Selama beberapa tahun, dokter telah mempertimbangkan berbagai proyek diet yang mempertanyakan manfaat dari pembatasan lama makanan karbohidrat. Masalah yang sama muncul pada konferensi masyarakat reguler oleh para ahli dari Universitas Lodz.

Para ilmuwan telah mempelajari sejumlah fakta statistik yang diperoleh selama proyek medis ekstensif yang berlangsung selama sebelas tahun di Amerika Serikat. Para peneliti telah mengamati hampir 25.000 pasien dalam kelompok usia menengah 40-50 tahun: pertama-tama, mereka mencatat data tentang penyakit orang-orang ini, metode nutrisi, dan penyebab kematian.

Hasilnya, ditemukan bahwa pasien yang mematuhi diet rendah karbohidrat memiliki kemungkinan lebih besar meninggal selama enam tahun (sekitar 32%), tidak seperti mereka yang lebih menyukai diet tinggi karbohidrat. Probabilitas kematian akibat penyakit pada sistem kardiovaskular atau onkologi masing-masing adalah 50% dan 35%. Para peneliti mengklarifikasi hal ini: ketika membandingkan kematian di antara pasien dengan berat badan berlebih dan normal, orang-orang yang beratnya dalam kisaran normal lebih mungkin meninggal pada diet rendah karbohidrat.

Hasil serupa diperoleh ketika melakukan analisis tidak langsung dari proyek pihak ketiga yang dilakukan pada subjek yang sama: statistik pekerjaan tersebut mencakup lebih dari setengah juta orang, dan mereka dipantau selama 15-16 tahun.

Akibatnya, analisis semacam itu menunjukkan bahwa makanan rendah karbohidrat meningkatkan risiko kematian dini sebesar 15% (khususnya, kematian akibat masalah kardiovaskular - sebesar 13%, dan dari penyakit onkologis - sebesar 8%).

Para ilmuwan menjelaskan bahwa makan sejumlah kecil karbohidrat dapat memiliki efek positif pada proses metabolisme, pada kualitas pankreas, pada indikator tekanan darah - tetapi hanya jika masalah yang tercantum ada dan dengan periode terbatas jenis diet ini. Mematuhi pembatasan seperti itu dalam diet secara konstan untuk mengendalikan berat badan tidak praktis. Tentu saja, satu hal - penolakan permen dan kue-kue putih. Dan hal lain lagi - meninggalkan karbohidrat kompleks: sereal, pasta, dan varietas gandum keras. Dalam prioritas, orang-orang harus memiliki diet yang sehat dan seimbang, dan bukan pengecualian karbohidrat yang biasa saja.

Detail tentang informasi di atas dapat ditemukan di halaman. Https://www.escardio.org/The-ESC/Press-Office/Press-releases/Low-carbohydrate-diets-are-unsafe-and-should-be-avoided

trusted-source[1], [2], [3]


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.