Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Perbuatan buruk berbau

Ahli medis artikel

Psikiater, psikoterapis
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 25.02.2021

Dengan secara moral mengutuk tindakan orang lain, kita mengaktifkan pusat kejijikan di otak kita sendiri.

“Ini menjijikkan” - orang mengatakan jika itu berarti sesuatu yang tidak dapat diterima, tidak etis, tidak bermoral. Saat melakukannya, mereka benar-benar mulai merasa jijik: para ilmuwan telah menemukan bahwa tindakan orang lain yang tidak dapat diterima menyebabkan perasaan jijik literal di otak manusia, mirip dengan yang terjadi saat merasakan bau busuk. Hal ini diceritakan oleh para ahli yang mewakili Universitas Jenewa: mereka memutuskan untuk mencari tahu bagaimana otak bereaksi terhadap perbuatan buruk - menyakitkan atau masih dengan rasa jijik.

Di awal percobaan, partisipan dibiarkan merasakan bau yang tidak sedap, kemudian mengalami sedikit rasa sakit akibat luka bakar ringan. Dengan demikian, para ilmuwan berhasil memahami karakteristik reaksi seseorang terhadap sensasi fisik yang tidak menyenangkan. Setelah itu, peserta diminta membaca “masalah troli” yang terkenal: inti dari deskripsinya adalah kemampuan mengorbankan satu orang untuk menyelamatkan beberapa orang. Dilema ini biasanya kontroversial. Di satu sisi, adalah salah untuk mengatakan bahwa satu orang lebih rendah nilainya daripada, misalnya, lima atau enam orang. Namun, meninggalkan satu dan kehilangan beberapa korban juga tidak bermoral, jadi memilih jawaban yang benar sangat sulit, dan apakah ada?

Selama penelitian, ternyata setelah dibiasakan dengan dilema, partisipan menunjukkan peningkatan kepekaan terhadap bau tak sedap, dengan stabilitas relatif dari kepekaan nyeri. Hasil serupa diamati untuk indikasi aktivitas otak, yang dinilai menggunakan tipe fungsional pencitraan resonansi magnetik . Seperti yang dijelaskan oleh para ilmuwan, sensasi nyeri dan rasa jijik pada penciuman merangsang daerah otak yang serupa, yang cukup sulit dibedakan secara terpisah untuk MRI. Namun, para ahli mampu melakukan ini dan, menurut indikator aktivitas otak, mereka menganggap bahwa perasaan jijik yang diintensifkan dengan kecaman moral. Oleh karena itu, kita dapat dengan aman mengatakan tentang perbuatan buruk yang baunya tidak enak, tetapi tidak menyakitkan secara fisik. Benar, perlu diklarifikasi bahwa kita tidak berbicara tentang bau yang jelas: ini, lebih tepatnya, metafora, karena selalu ada beberapa bau di sekitar seseorang pada saat yang sama, dan tidak semuanya menyenangkan. Namun, kita mulai merasakan aroma yang tidak diinginkan jauh lebih tajam setelah jatuh ke dalam kemarahan moral.

Munculnya hubungan antara rasa jijik dan kecaman dari sisi moral permasalahan dapat dilacak dengan menggunakan teori evolusi. Aroma buruk, bersama dengan rasa jijik, menandakan bahaya, kemungkinan bahaya. Apa pun yang berbau tidak enak bisa beracun, tercemar, menular, dan secara inheren tidak dapat diterima. Dan dengan perkembangan sosialisasi, kriteria moral yang diterima secara umum dibentuk.

Mereka yang berani melanggar kriteria umum moralitas menempatkan seluruh kelompok masyarakat dalam bahaya, yang memprovokasi kecaman. Pada saat yang sama, otak tidak membangun kembali atau mengubah, tetapi menggunakan respons saraf yang sudah ada sejak lama - seperti rasa jijik pada penciuman.

Pekerjaan para ilmuwan disajikan di halaman


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.