Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pertengkaran antara saudara dan saudari bisa menyebabkan depresi

Ahli medis artikel

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.05.2018

Liburan Tahun Baru semakin dekat, yang berarti segera akan ada pohon Natal yang indah di apartemen kami dan lampu Natal akan menyala. Bagi anak-anak, Tahun Baru adalah hari libur istimewa yang dipenuhi dengan sukacita dan harapan pemberian dari Santa Claus, yang ia tinggalkan di bawah pohon Natal.

Tetapi para ilmuwan berpendapat bahwa bahkan liburan yang cerah seperti Tahun Baru bisa dibayang-bayangi oleh perselisihan tanpa henti antara saudara dan saudari. Alasan utama pertengkaran dan pertengkaran semacam itu adalah remaja mengganggu area pribadi masing-masing dan tidak dapat berbagi hal atau hak siapa yang akan duduk untuk memainkan permainan baru. Oleh karena itu, bahkan hadiah di bawah pohon tidak bisa membawa sukacita, tapi hanya untuk mengobarkan konflik baru.

Selama bertahun-tahun penelitian, para ilmuwan dari University of Missouri mempelajari sifat konflik yang muncul di antara remaja, yang terutama benar berkenaan dengan saudara laki-laki dan perempuan. Spesialis sampai pada kesimpulan bahwa ada dua jenis konflik utama. Salah satu dari mereka menyala melawan latar belakang ruang pribadi anak itu dan mencoba membawanya ke tempat yang lain. Proses tersebut secara negatif mempengaruhi kesehatan emosional anak-anak dan oleh karena itu orang tua harus berusaha untuk tidak membiarkan konflik mengenai hal ini di antara anak-anak.

"Penelitian kami menunjukkan bahwa situasi konflik yang terkait dengan pelanggaran ruang pribadi terkait dengan rendahnya harga diri dan keraguan diri di masa dewasa," kata Nicole Campione Barr, spesialis penelitian psikologis. "Gemetar emosional konstan dapat menyebabkan anak mengalami depresi berat dalam beberapa tahun."

Para ahli mengamati hubungan 145 pasang saudara laki-laki dan perempuan selama dua belas bulan, usia rata-rata anak-anak berusia 12-15 tahun. Remaja ditawari untuk mengevaluasi berbagai varian situasi konflik dan mencatat frekuensi, intensitas dan durasi mereka. Ada dua alasan utama pertengkaran antara remaja: pelanggaran ruang pribadi dan skandal, karena ketidakadilan dan ketidaksetaraan. Kemudian para ilmuwan membandingkan tanggapan remaja, kondisi mereka, serta tingkat kecemasan dan kecemasan.

"Terlepas dari kenyataan bahwa orang tua mencoba untuk menenangkan anak-anak dan mengambil bagian langsung dalam menyelesaikan konflik, para ilmuwan mengatakan bahwa orang dewasa seharusnya tidak ikut campur," kata Dr. Campione-Barr.

Pakar merekomendasikan aturan pengaturan di rumah, yang semuanya harus diikuti tanpa kecuali. Pertama, sebelum memasuki kamar orang lain, pastikan untuk mengetuk dan meminta izin untuk masuk. Dengan demikian, akan memungkinkan untuk secara substansial mengurangi wabah ketidakpuasan di kalangan remaja yang sangat sensitif terhadap invasi wilayah mereka. Selain itu, untuk mengurangi pertengkaran dan persidangan terus-menerus akan membantu menyalurkan tanggung jawab antara anak-anak dan jadwal, setidaknya kondisional, yang akan membantu anak-anak untuk menyesuaikan diri, yang gilirannya duduk untuk permainan video, dll.

Dalam hal hubungan saudara laki-laki dan perempuan menyebabkan kegelisahan dan terlepas dari pertempuran verbal dalam perjalanan kulak, dan jika orang tua tidak lagi dapat menenangkan remaja yang sedang mengamuk, maka orang tidak boleh membuang waktu, tapi sesegera mungkin menghubungi seorang spesialis.

Hubungan yang kuat dan sehat dalam keluarga sangat penting di kemudian hari.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.