^
A
A
A

Perubahan iklim dapat mempengaruhi jiwa manusia

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

12 April 2017, 09:00

Perubahan iklim dan ekologis di planet ini berbahaya tidak hanya untuk industri agraris dan kota-kota besar, tetapi juga untuk kesehatan mental seseorang, menurut Huffington Post secara berkala.

American Psychological Associative Group dan sejumlah pemerhati lingkungan dari EcoAmerica menyajikan laporan bersama yang menghasilkan dampak perubahan global terhadap jiwa manusia. Laporan tersebut diterbitkan dengan judul "Keadaan jiwa dan iklim modern yang berubah: efek, konsekuensi dan nasehat." Di dalamnya, para ahli mendiskusikan temuan mereka tentang fakta bahwa banyak penghuni planet ini terkena pengaruh iklim dan ekologi, yang menyebabkan tekanan stres, kegelisahan, kegelisahan, keadaan depresi. Beberapa orang juga mengalami kecenderungan bunuh diri, atau gangguan mental yang parah.

Penulis laporan tersebut berpendapat bahwa bencana alam secara langsung mempengaruhi perkembangan gangguan mental periodik dan terus-menerus pada orang-orang yang telah melihat bencana tersebut. Misalnya, pada tahun 2014, tanah di Afrika Timur, Selandia Baru dan Prancis mengalami perubahan cuaca yang ekstrem - dari kekeringan parah hingga mencatat curah hujan. Di antara populasi yang selamat dari peristiwa semacam itu, sejumlah besar pasien trauma psikologis kemudian dicatat - dan ini tidak dapat disebut kebetulan. Beberapa dari orang-orang ini kehilangan orang yang mereka cintai karena bencana tersebut, seseorang kehilangan harta benda mereka: akibatnya, kesehatan mental diderita.

Di antara mereka yang menderita akibat dampak buruk Badai Katrina (tahun 2005), satu dari enam orang kemudian didiagnosis menderita gangguan jiwa. Bertahun-tahun kemudian, orang-orang ini menunjukkan usaha dan pemikiran bunuh diri, depresi berat atau gangguan afektif.

Selain itu, para ahli melihat bahwa pemanasan iklim yang berlebihan mempengaruhi peningkatan iritabilitas dan peningkatan jumlah kasus bunuh diri di antara populasi. Hanya di Amerika Serikat, jumlah fenomena panas selama setahun terakhir telah meningkat tiga kali lipat. Panas yang tidak normal menyebabkan meningkatnya agresi pada orang-orang, yang kemudian menyebabkan kerusakan pada diri mereka sendiri atau orang lain.

Menurut statistik, panas anomali dikaitkan dengan kenaikan gelombang pembunuhan dan bunuh diri, karena kenaikan suhu di sekitar dapat benar-benar berdampak negatif terhadap jiwa orang-orang dengan gangguan yang sudah ada.

Dan kategori lain dari orang-orang yang mengalami dampak negatif dari perubahan iklim adalah orang-orang yang kehilangan tempat tinggal. Menurut informasi statistik terbaru, selama tiga puluh tahun ke depan setidaknya 200 juta orang harus mengubah tempat tinggal mereka karena bencana lingkungan, karena meningkatnya tingkat lautan di dunia memerlukan masalah tertentu di banyak wilayah. Hilangnya tanah air dan rasa ketidakstabilan yang diakibatkan oleh mayoritas imigran seringkali menyebabkan berbagai gangguan mental.

Data yang diperoleh harus digunakan untuk meramalkan situasi dan memberikan bantuan yang mungkin kepada korban.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.