^
A
A
A

Gangguan dorongan seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Soal penurunan hasrat seksual, Anda bisa berbicara dengan penurunan atau penurunan keinginan seksual yang berkepanjangan. Individu dengan kelainan seperti itu menunjukkan kurangnya keinginan atau ketertarikan pada aktivitas seksual, biasanya karena minimnya fantasi seksual.

Beberapa orang melaporkan bahwa mereka tidak memerlukan seks sepanjang hidup mereka. Pada orang lain, masalah ini terjadi setelah beberapa tahun "nafsu seksual". Dalam beberapa kasus, kelainan dorongan seksual terjadi setelah masalah seksual lainnya, seperti pria yang telah mengalami disfungsi ereksi selama beberapa tahun sehubungan dengan istrinya dan, setelah semua, kehilangan minat pada seks. Dengan cara yang sama, seorang wanita yang menderita hubungan seksual mungkin kehilangan semua hasrat seksualnya.

Penyebab dan Pengobatan Gangguan yang terkait dengan penurunan gairah seksual mungkin disebabkan oleh penyebab organik, dan karena itu memerlukan penelitian medis. Masalah ini bisa bersifat hormonal. Dalam hal ini, penggunaan terapi hormon seringkali bermanfaat. Penyebab lainnya mungkin berupa depresi, konflik mental (termasuk ketakutan untuk menyatakan kebutuhan seksual mereka) atau masalah yang timbul saat berhubungan seks.

Efektivitas pengobatan dikombinasikan:

  • Terapi kognitif, di mana sikap dan cara berpikir pasien berorientasi pada seks.
  • Terapi perilaku berupa latihan sensitisasi sesuai dengan persyaratan komunikasi seksual.
  • Pasangan psikoterapi, yang membahas masalah spesifik kehidupan seksual, misalnya saat Anda dapat melakukan hubungan seks, bagaimana berakting, jika seorang wanita muda tidak menunjukkan ketertarikan yang independen terhadap seks, dll.

Gangguan dimanifestasikan dalam keengganan seksual

Dalam gangguan yang disertai dengan keengganan seksual, ada sikap yang panjang atau seringkali tidak menguntungkan terhadap aktivitas seksual pasangan, takut akan seks dan penghindarannya. Penyebab paling umum dari gangguan ini adalah trauma seksual. Misalnya, seorang wanita berusia 33 tahun pada usia sembilan tahun diperkosa oleh ayah tirinya. Pengalaman ini meninggalkan konsekuensi fisik dan mental. Menjadi dewasa, wanita ini menghindari kontak seksual. Alasan lain yang mungkin timbul adalah ketakutan akan keintiman dan konflik intrapsik.

Psikoterapi seksual dalam gangguan ini berkonsentrasi pada mengatasi rasa takut. Awalnya, pasien mendiskusikan ketakutan yang menyebabkan mereka takut. Selain itu, dalam kasus seperti itu, penggunaan antidepresan trisiklik mungkin berguna.

Nyeri yang disebabkan secara seksual

Jika pria atau wanita sakit saat melakukan hubungan seksual, mereka didiagnosis menderita dispareunia. Kelainan ini lebih sering terjadi pada wanita. Penelitian medis ditujukan untuk menyingkirkan penyebab organik dari gangguan ini, yang meliputi vaginitis (radang pada vagina), penyakit menular pada sistem saluran kemih, bekas luka vagina, kerusakan ligamen, endometriosis (proliferasi lapisan rahim) dan peradangan purulen. Jika gangguan organik dikecualikan, terapi harus ditujukan untuk mengatasi gangguan ketakutan yang mendasarinya yang terkait dengan kemungkinan trauma fisik. Daur ulang rasa takut ini membantu memecahkan masalah. Jika seorang wanita mengalami kejang disengaja di sepertiga luar vagina, yang mencegah masuknya penis, maka vaginismus - kejang pada vagina didiagnosis. Trauma seksual dan ketakutan yang disebabkan oleh mereka adalah penyebab utama gangguan ini. Perlakuan dilakukan melalui desensitisasi sistematis, dimana pelebaran dan peregangan vagina secara bertahap diraih dengan memasukkan tampon atau jari, yang dari waktu ke waktu membuat kebiasaan penetrasi.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.