^
A
A
A

Paraphilias

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Bicara tentang keberadaan paraphilia bisa jadi jika:

  • fantasi seksual atau perilaku seksual diarahkan pada orang yang tidak setuju dengan niat atau benda mati;
  • Fantasi atau perilaku ini bersifat permanen atau mewakili kepentingan seksual yang dominan bagi seseorang.

Paraphilias sebelumnya didefinisikan sebagai penyimpangan (penyimpangan). Diagnosis paraphilia menunjukkan bahwa jenis fantasi ini berlangsung paling tidak enam bulan dan mereka menyadari kembali atau menyebabkan penderitaan.

Paraphilias meliputi:

Eksibisionisme Petugas pameran memperlihatkan organ seksualnya kepada orang asing yang tidak dikenal. Beberapa pamer selama demonstrasi ini melakukan masturbasi atau mencoba menyentuh korbannya.

Frothturisme. Jadi keinginan untuk menyentuh seseorang dan menular padanya ditunjukkan, jika orang ini tidak setuju dengan perilaku seperti itu. Tindakan ini biasanya dilakukan di tempat yang ramai - di kereta, bus atau lift.

Fetishisme. Dalam gangguan ini, rangsangan seksual dilakukan dengan benda mati, paling sering dengan pakaian wanita (bra, celana ketat, stoking, sepatu) atau dengan bagian tubuh (misalnya dengan kaki). Paling sering hal itu disertai masturbasi dengan penggunaan benda kesukaan. Dalam fetishisme transvestion, pakaian lawan jenis digunakan sebagai jimat.

Masokisme Individu dengan jenis paraphilia ini mengalami gairah seksual saat dipukuli, diikat atau dibelenggu, dipermalukan, atau menyebabkan penderitaan dengan cara lain. Terkadang mereka membutuhkan tindakan ini dari pasangan seksual mereka atau melukai dirinya sendiri, melakukan masturbasi saat melakukannya. Masokisme bisa sangat berbahaya. Pada satu bentuknya (gipoksifilija) orang tersebut secara mandiri atau dengan cara menyebabkan pasangan dirinya mati lemas saat mendapatkan sertifikat atau tindakan seksual.

Sadisme Ini adalah hasrat seksual yang kuat, yang terjadi ketika orang lain mengalami penderitaan mental atau fisik. Perilaku seksual, termasuk memukul, memukuli atau mutilasi, terkadang sangat berbahaya bagi korban, terlepas dari apakah mereka terlibat dalam hubungan semacam itu secara sukarela atau di bawah paksaan. Kekejaman perilaku, sebagai aturan, meningkat seiring berlalunya waktu.

Pedofilia. Pedofil mengalami daya tarik seksual yang kuat pada anak-anak dan sering menggunakannya sebagai objek seksual. Beberapa pedofil memiliki daya tarik seksual terhadap anak-anak yang memiliki ciri khas, seperti rambut pirang atau usia tertentu. Yang lainnya menempel pada kedua anak laki-laki dan perempuan, terlepas dari gejala somatik mereka. Sayangnya, dalam masyarakat kita pedofilia sudah meluas, meski tidak setiap kasus pelecehan seksual terhadap anak diketahui. Tindakan semacam itu sering dijumpai pada gangguan kepribadian asosial.

Voyeurisme. Tanda utama gangguan ini adalah dorongan seksual yang kuat, yang terjadi saat mengamati orang-orang yang terpapar atau melakukan hubungan seksual. Voyeur tidak mencari kontak dengan korbannya. Gairah seksual disebabkan oleh tindakan mengintip, yang biasanya menyertai atau diakhiri dengan masturbasi.

Variasi paraphilia yang jarang terjadi meliputi nekrofilia (keinginan untuk melakukan tindakan seksual dengan orang mati), zoofilia (binatang buas), coprophilia (kotoran), urofily (urin), enema (enema) dan jenis kelamin telepon (obrolan telepon tidak senonoh).

Tindakan seksual antara orang dewasa dan anak-anak (pedofilia) atau orang dewasa dan pembangkangan "mitra" (exhibitionism, voyeurism, frotteurizm) tidak dapat diterima oleh masyarakat, ilegal dan berpotensi membahayakan korbannya.

Tingkat sebenarnya dari paraphilia dan dinamika di masyarakat kita tidak diketahui. Tampaknya pertumbuhannya terjadi, bagaimanapun, ini mungkin tidak begitu banyak peningkatan jumlah kasus karena jumlah laporan kejadian tersebut.

Penyebab

Mayoritas (sekitar 90%) dari semua orang dengan paraphilias adalah laki-laki, banyak di antaranya memiliki dua atau lebih jenis gangguan tersebut. Pada sebagian besar pria ini, kelainan ini terjadi pada masa remaja, hingga 18 tahun. Sayangnya, paraphilias paling pasti didiagnosis untuk pertama kalinya setelah penangkapan mereka.

Tidak jelas bagaimana paraphilia terjadi. Beberapa periset percaya bahwa faktor biologis, mungkin cacat otak, berperan dalam pengembangan paraphilia. Yang lainnya melihat sebagai penyebab gangguan metabolisme akibat kelebihan testosteron. Ada anggapan bahwa asal mula gangguan tersebut berasal dari ketakutan pada anak usia dini terhadap pengebirian, permusuhan terhadap wanita, atau mungkin disebabkan oleh kebrutalan dan ketidakberdayaan orang tua. Ada teori yang menjelaskan bahwa paraphilia mengakuisisi reaksi terhadap gairah seksual dini. Ketika seorang anak kecil, misalnya, terangsang secara seksual saat mengenakan pakaian wanita, mungkin pakaian berpakaian milik jenis kelamin yang lain akan berkomunikasi dengannya dengan perasaan seksual dan saat dia dewasa.

Diagnosis dan pengobatan

Pertama, kita akan membatasi paraphilia dari varian perilaku seksual normal. Kemungkinan pasangan untuk perubahan dalam kehidupan seksual terkadang menggunakan ikatan, pertukaran pakaian, dll. Tunduk pada kesepakatan bersama Diagnosis paraphilia hanya berlaku jika perilaku ini bersifat panjang atau merupakan satu-satunya cara stimulasi seksual eksklusif dan eksklusif yang mengarah pada orgasme, dan jika aktivitas seksual semacam itu diwujudkan tanpa persetujuan bersama.

Jika ada dugaan paraphiliia, diperlukan kuesioner menyeluruh mengenai sejarah seksual, termasuk cara berperilaku yang tidak biasa dan kekuatan fantasi seksual. Psikoterapis (seksolog) harus menyingkirkan penyebab perilaku tidak biasa seperti psikosis atau demensia.

Proses diagnostik terdiri dari memeriksa semua sikap dan kepercayaan salah yang mungkin terkait dengan perilaku pasien. Banyak pemerkosa, misalnya, percaya pada apa yang wanita sukai saat dia dihasut untuk melakukan seks karena kekerasan. Pedofil sering mengatakan bahwa seks dengan anak-anak diperbolehkan jika tidak disertai kerusakan fisik. Para pamer mengklaim bahwa mereka menunjukkan penis telanjang mereka kepada wanita karena mereka menyukainya. Terapis berusaha memperbaiki kecurangan diri pasiennya sendiri, mengembangkan pola perilaku dan keterampilan sosial yang sesuai.

Dalam pengobatan paraphilias sejumlah tindakan digunakan dari yang relatif ringan hingga radikal. Di beberapa negara, pelanggaran berulang terhadap hukum resor untuk pengebirian. Dipercaya bahwa setelah pengebirian, konsentrasi hormon yang dilepaskan ke dalam darah dari testikel akan menurun dan akan menahan perilaku seksual yang tidak dapat diterima. Namun, hasil intervensi bedah semacam itu kontradiktif.

Metode pengobatan lainnya adalah mengubah konsentrasi hormon dengan obat-obatan, yang menekan daya tarik seksual (yang disebut pengebirian kimiawi). Pengobatan farmakologis seperti itu sebaiknya dilakukan bersamaan dengan psikoterapi.

Untuk pengobatan paraphilia berhasil digunakan dan terapi perilaku, yang berusaha mengganti jenis eksitasi anomali dengan pola perilaku yang dapat diterima. Dengan bentuk terapi ini, tingkat eksitasi dipantau dengan mengukur ereksi. Pasien membandingkan efek menarik dari stimulus paraphilic dan non-paraffinic (slide, film video, rekaman rekaman). Dalam hal ini, tingkat ereksi dicatat.

Karena fakta bahwa beberapa pasien paraphilia melanggar hukum dan melibatkan korban yang tidak berdaya dalam berkomunikasi, penting bagi mereka untuk diperlakukan karena penyimpangan seksual mereka. Mereka seharusnya tahu bahwa paraphilia, sebagai aturan, tidak dapat dengan sendirinya menghilang dan mereka membutuhkan bantuan profesional.

  • Kebanyakan orang dengan paraphilia tidak memiliki motivasi untuk berobat. Memotivasi mereka harus ada.
  • Dalam kebanyakan kasus, pengobatan yang efektif dapat dilakukan. Untuk mendapatkan bantuan, hubungi departemen psikoterapi di rumah sakit terdekat dan hubungi dokter dan psikoterapis yang mengkhususkan diri dalam perawatan para paraphilias. Saat bertemu dengan seorang ahli, tanyakan apakah dia memiliki pengalaman dengan masalah seperti itu, dan cari tahu bagaimana kerangka terapi semacam itu harus dilakukan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.