^
A
A
A

Intensitas aktivitas seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Intensitas aktivitas seksual adalah indikator penting, namun bukan yang utama, hanya secara tidak langsung mencirikan apa yang disebut kehidupan seksual normal.

Konsep norma dalam seksologi adalah salah satu pertanyaan yang kurang berkembang. Untuk waktu yang lama, norma ini diidentifikasi dengan data digital spesifik mengenai jumlah tindakan seksual selama periode waktu tertentu dan durasi hubungan seksual, yang menyebabkan berbagai kesalahan dan menyebabkan banyak iatrogenia.

  • "Norma" intensitas kehidupan seksual

Dari zaman kuno sampai sekarang, banyak usaha telah dilakukan untuk menemukan beberapa norma rata-rata intensitas kehidupan seksual. Jadi, Zoroaster (Persia) diresepkan untuk memiliki koitus 1 kali dalam 9 hari. Salomo dan Mohammed untuk wanita yang sudah menikah yang didirikan pada waktunya adalah norma 3 sampai 4 koitus sebulan, jika mereka tidak memiliki alasan khusus untuk sementara menjauhkan diri dari aktivitas seksual. Yang paling rinci dari norma-norma ini, tergantung pada profesinya, ditunjukkan dalam Talmud. Menurut buku suci ini, orang muda diizinkan untuk tinggal secara seksual setiap hari, kepada perajin dan pekerja - dua kali seminggu, para ilmuwan - seminggu sekali, pemandu kafilah - sekali sebulan, dan pelaut dua kali setahun. Tingkat rata-rata untuk Musa (Alkitab) adalah 10 coitus sebulan. Norma yang hampir sama kita temui dalam agama Lutheran. Martin Luther mempertimbangkan norma 2 coitus seminggu.

Dalam diri mereka sendiri, kata-kata "jarang" dan "sering" bersifat relatif dan bergantung pada interpretasi masing-masing pasien. Jadi, untuk pertanyaan yang sama: "Seberapa sering Anda melakukan hubungan seksual?" - dari satu pasien Anda dapat mendengar: "Sangat sering, hampir setiap dekade," dan dari yang lain: "Tidak sering Ada hari dimana tidak lebih dari sekali." Ternyata, intensitas kehidupan seksual dan sikap seorang wanita terhadapnya dapat berfluktuasi secara individu dalam batas yang luas.

Jadi, dalam buku "Psychotherapy" D. Muller-Hegemann mengatakan bahwa, menurut Schulz-Hencke, kemampuan untuk orgasme pada pria berkisar dari 1 coitus per bulan hingga 3 kali sehari, dan untuk wanita - dari 1 coitus dalam 2-3 bulan sampai 1 kali per malam Data D. Miiller-Hegemann, tidak diragukan lagi, berkurang secara signifikan. Dalam kedua kasus, kemampuan ini jauh lebih tinggi untuk pria dan wanita. Dengan demikian, GS Vasilchenko menunjukkan bahwa jumlah orgasme maksimum pada pria adalah 6,8 ± 0,52 per hari.

Kami memberikan ekses laki-laki maksimum, yang dijelaskan dalam literatur ilmiah dan fiksi.

V. Monograf Andreev menyebutkan seorang bangsawan Moor yang dulunya melakukan hubungan seksual dengan 40 istri haremnya selama tiga hari.

Julius Caesar memiliki rangsangan seksual yang sangat kuat. Ia hidup sejajar dengan banyak wanita. Gundiknya adalah banyak istri senator Romawi, ratu (Ratu Mesir Cleopatra dan Mauritanian Eunya). Dari Cleopatra, dia memiliki seorang putra, dan kekasih lamanya Servilia, ibu dari Brutus, membawa Caesar dan putrinya Julia the Third. Tribune Rakyat, Helvius Cinna, bahkan menulis dan merancang sebuah undang-undang yang memungkinkan Caesar untuk memiliki komunikasi tanpa hambatan dengan semua wanita di Roma, yang konon meningkatkan jumlah keturunan Caesar hebat. Penentang Caesar dikaitkan dengannya, selain pergaulan heteroseksual seperti itu, meluasnya penggunaan pederasti pasif. Jadi, ekspresi senator Romawi Kurion the Elder, yang dalam pidatonya mengatakan bahwa Julius Caesar "Omnium virorum mulierum est et omnium mulierum vir", turun dalam sejarah.

Pemilih Saxony dan Raja Polandia Augustus II adalah suami dari 700 istri dan ayah dari 354 anak-anak. Augustus II menerima julukan Strong, saat ia dengan ceria mematahkan tapal kuda, meratakan cangkir dan piring di tangannya, menggulung jari kuat Prusia dengan jarinya seperti selembar kertas. Menurutnya, pada malam hari ia mengunjungi sampai lima gundik.

Dalam mitologi Yunani, prestasi ketigabelas Hercules diketahui, yang atas perintah raja Mycenaean Evrasfey, membuahi 40 perawan dalam semalam. Menurut sumber lain, Hercules menyelesaikan prestasi ini ketika usianya belum 20 tahun, atas permintaan Raja Thespius, yang dipikatnya dengan kemurnian dan kecerdasannya yang bercahaya. Thespies secara harfiah memohon kepada Hercules untuk memberi pewaris kepada 50 putrinya. Hercules setuju, dan dalam 9 bulan para putri melahirkan 51 bayi (satu melahirkan anak kembar). Benar, sejarawan Hungaria Lajos Meshterhazi meragukan bahwa semua ini terjadi dalam satu malam, menjelaskan detail ini dengan "kultus Hercules."

GS Vasilchenko melihat seorang pematung berusia empat puluh dua tahun, yang selama bertahun-tahun harus memiliki setidaknya 6-7 ejakulasi per hari. Tanpa ini, dia tidak bisa bekerja secara kreatif. GS Vasilchenko mengutip dari Kinsey Report, yang menyatakan bahwa satu pengacara selama 30 tahun memiliki rata-rata lebih dari 30 ejakulasi per minggu.

Dalam latihan kami berulang kali bertemu wanita yang memiliki hubungan seks hingga 8-10 per hari, 80-100 coitus sebulan.

Havelock Ellis melaporkan seorang gadis desa yang memiliki koitus berturut-turut dengan 25 pria dan anak laki-laki tanpa menyakiti jiwanya. Tentu saja, ekses seksual maksimum turun ke bagian pelacur profesional. Jadi, Lawson menulis tentang seorang wanita dari Kepulauan Marques, yang melayani 103 pria untuk satu malam.

Perlu dicatat bahwa beberapa wanita, setelah menerima satu orgasme, dapat segera mulai menerima kedua, dan kemudian yang ketiga, dan lain-lain. Di antara pasien kami adalah wanita yang memiliki kesempatan untuk menerima hingga 10 atau lebih orgasme untuk satu tindakan seksual (rangkaian orgasme atau multi- suppositiveness). Kami memberikan sejumlah contoh indah.

L. Ya Yakobzon dan IMPorudominsky dianggap sebagai norma 1 koitus setiap 3-4 hari, N.V. Ivanov "norma medis relatif" untuk orang 34-35 tahun - 2-3 koitus seminggu, dan S.A. Selitsky sama 2-3 coitus per minggu menganggap "norma maksimal".

V. Hammond mengajukan banyak norma yang lebih ketat. Dia menganggap coitus sehari-hari sebagai kelebihan bahkan bagi pria terkuat dan sehat sekalipun. Menurutnya, koitus 2 kali seminggu juga akan menjadi kelebihan dan kebanyakan orang akan menyebabkan hilangnya kemampuan seksual secara dini. Jelas, pandangan Hammond yang tidak realistis seperti itu dapat dilihat sebagai ungkapan moralitas Victoriaisme yang berlaku saat itu di Inggris. Menurut Hammond, seorang pria harus memulai kehidupan seksual tidak lebih awal dari 21 tahun. Untuk usia 21-25 tahun, ia menetapkan koitus norm-1 dalam 10-12 hari, dan selama 25-40 tahun-sekali seminggu. D. Miiller-Hegemann mengutip data yang sangat menarik dari Davis, yang melakukan kuesioner di antara 1000 wanita dengan pendidikan tinggi: 2% wanita yang ditanyai memiliki 1-2 koitus per malam, 8 persen per malam, 8 persen per hari, 33 persen. 1 coitus per minggu - 45% dan 1 coitus per bulan - 12%.

Saat ini GS Vasilchenko dengan tepat menunjukkan bahwa rentang intensitas kehidupan seksual yang signifikan adalah norma, karena intensitasnya sendiri sangat bergantung pada banyak penyebab sifat biologis, psikologis dan sosial. Sehubungan dengan penolakan impotensi tulang belakang fungsional pada seksopatologi modern, yang tampaknya disebabkan oleh penipisan pusat saraf sumsum tulang belakang, gagasan kurtosis menyempit dan memperoleh makna yang berbeda.

Hal yang sama berlaku untuk pandangan modern tentang masturbasi. Tanpa menyangkal beberapa efek psikologis yang merugikan masturbasi sebagai onanist kandang kontak sosial (autization), perendaman dalam pemeriksaan diri, terutama pada orang muda yang memiliki kecenderungan dengan ciri-ciri kepribadian psychasthenic, sangat sensitif dan mengganggu, itu pasti harus mengatakan bahwa efek sakit masturbasi tidak Penyebab dan biasanya berhenti dengan awalan kehidupan seksual yang teratur.

Dalam literatur seksologis lama, kerugian yang disebabkan oleh masturbasi disamakan dengan konsekuensi wabah dan wabah lainnya. Sebagai penyakit yang berhubungan langsung dengan masturbasi, epilepsi, skizofrenia, neurasthenia disebutkan. Pendapat terpanjang adalah hubungan kausal masturbasi pria dengan impotensi tulang belakang, dan onanisme wanita - dengan frigiditas, nymphomania, penyakit pada genital eksternal.

Tissot percaya bahwa masturbasi lebih sering terjadi pada wanita daripada pada pria. Rohleder bahkan berasumsi bahwa dari 100 wanita, yang pernah melakukan masturbasi, Delaïde juga percaya bahwa masturbasi sama-sama umum terjadi pada wanita dan pria. II Mechnikov, dalam studinya uber die Nates des Menschen, mengatakan bahwa anak perempuan melakukan masturbasi dengan lebih sedikit anak laki-laki, yang menjelaskannya kemudian dengan munculnya seksualitas mereka. M. Mar-gulis mengutip Gutseit: "Hampir setiap gadis berusia 18 sampai 20 tahun yang tidak melakukan hubungan seksual terlibat dalam masturbasi." IL Botneva mengamati satu pasien yang mengalami 15 orgasme masturbasi sehari. Menurut K. Imelinski (Polandia), masturbasi pada anak perempuan tercatat pada 44,8% kasus. Periset negara lain melaporkan angka serupa.

Perhatian yang paling serius harus diberikan pada sisi kualitas kehidupan seksual, kehidupan seks wanita yang lengkap harus ditentukan oleh indikator berikut:

  • adanya orgasme fisiologis pada wanita setelah melakukan hubungan seksual atau, setidaknya, setelah 75% melakukan tindakan seksual;
  • Hadir dalam batas yang sama dengan orgasme psikososial (dalam hal apapun, selama sepuluh tahun pertama hidup bersama);
  • kepuasan kebutuhan multiorganistik (seri orgastik), jika ada. Dalam hal ini, perlu untuk menyingkirkan kondisi patologis, yaitu nymphomania;
  • Kebetulan rentang akseptabilitas pada kedua pasangan dan tidak adanya jenis ketidakharmonisan seksual lainnya;
  • dipikirkan dan sistem perlindungan yang memadai dari kehamilan dengan pelestarian kesempatan terpapar air mani secara berkala di alat kelamin wanita.

Dengan adanya indikator ini, frekuensi tindakan seksual, menurut pendapat kami, tidak signifikan artinya.

Beberapa penulis percaya bahwa kurangnya orgasme pada wanita dengan kepuasan umum (kepuasan) tidak secara signifikan melanggar kehidupan seksualnya.

Dari faktor-faktor yang mempengaruhi intensitas aktivitas seksual, kami menyebutkan awal aktivitas seksual pada pria, yang terkadang menyebabkan penurunan intensitasnya lebih cepat. Permulaan awal aktivitas seksual pada wanita dalam kasus perkosaan atau pernikahan terlalu dini tanpa cinta (negara-negara timur) dapat menyebabkan penurunan atau penekanan libido secara menyeluruh, suatu keengganan untuk kehidupan seksual.

VA Kiselev dan Yu G. Zubarev, setelah memeriksa 186 wanita dingin, perhatikan bahwa sebelumnya seorang gadis mulai berhubungan seks, semakin tinggi persentase frigiditasnya. Dalam kasus hiper-seksualitas, onset awal aktivitas seksual mengarah pada superpotensi seorang wanita. Keletihan berlebihan, asthenia fisik dan mental menyebabkan penurunan intensitas aktivitas seksual.

Intensitas kehidupan seksual mempengaruhi profesinya, meski tidak ada konsensus mengenai masalah ini. Beberapa penulis berpendapat bahwa tenaga kerja mental tampaknya mengurangi libido dan potensi. Penting sekali dalam mengurangi potensi peneliti yang melekat pada matematika. Poussais sejak tahun 1836 menulis bahwa masalah matematika menindas potensi seksual, dan G. De Coux dan M. St.-Arge menyarankan untuk terlibat dalam matematika karena gangguan dari gairah seksual yang berlebihan. Pendapat yang sama dibagikan oleh V. Hammond. G. De Coux dan M. St.-Arge memberi contoh seorang matematikawan yang tidak pernah bisa menyelesaikan coitus, karena sebelum orgasme dia tiba-tiba menemukan solusi dari masalah geometris atau persamaan yang hanya disibukkannya pada hari itu.

NVSlotov, setelah mempelajari 67 kasus impotensi pria, yang pengobatannya tidak efektif, menemukan bahwa di antara mereka ada 12 guru matematika, 4 insinyur teoritis, 1 astronom, 10 akuntan, 16 perancang dan pemegang buku dan 5 kasir. Jadi, dari 67 pasien yang tidak diobati dengan impotensi, 48 berhubungan dengan matematika.

PI Kovalevsky, sebaliknya, percaya bahwa pria sehat yang terlibat dalam aktivitas mental, dengan nutrisi dan rejimen yang tepat, tidak hanya tidak mengalami impotensi, namun bahkan mencatat peningkatan seksualitas dan hanya kelelahan mental yang berlebihan, terutama pada individu yang lemah dan terkuras, memimpin untuk penurunan potensi.

Menurut S. Schnabl, wanita yang terlibat dalam pekerjaan mental memiliki frekuensi coitus yang tinggi, libido yang lebih nyata dan hubungan yang lebih baik dengan pasangan.

Mari kita berikan beberapa data tentang pengaruh intensitas hubungan seksual terhadap keadaan kesehatan dan bahkan kemungkinan kematian selama dan setelah melakukan hubungan seksual. Pada pasien tuberkulosis, secara umum, libido dan reaksi seksual meningkat secara nyata dibandingkan dengan orang sehat. Ada kasus ketika kenaikan tekanan darah saat hubungan seksual menyebabkan hemoptisis berbahaya pada pasien tersebut.

Meningkatnya tekanan darah dan mengubah suplai darah ke otak saat persendian pada orang tua dengan kejadian aterosklerotik dapat menyebabkan malapetaka dengan hasil fatal akibat stroke atau emboli. Kasus kematian mendadak saat orgasme disebut "kematian manis" (la mort douce, tod susse). Kematian Pandu di pelukan istrinya Madola dijelaskan dalam buku India kuno. Raja perkasa Huns Attila meninggal saat koitus dari pecahnya bejana besar. Pada tahun 1909 dan 1912 dua karya Lipa Bey dipublikasikan mengenai masalah ini di media Jerman. Max Marcuse menulis bahwa kasus la mort douce tidak biasa di zaman kita. Dia percaya bahwa statistik terbesar kematian mendadak seperti itu adalah arsip departemen kepolisian, di mana catatan kematian di rumah bordil disimpan.

Ahli seks jerman (M. Marcuse dkk.) Dianggap sebagai contoh klasik dari deskripsi kematian dalam fiksi kasus yang diberikan dalam novel karya E. J. Hof-mann "Das Freulein von Scuderi". Kasus yang dijelaskan dalam novel ini mengacu pada "tod in sexuallen Affekt", namun lebih sesuai untuk douren douce, kami mempertimbangkan deskripsi kematian Dr. Emilion Godes dalam kisah penulis Brasil modern Jorge Amado "Tereza Batista, lelah berkelahi."

Seperti yang ditunjukkan, reaksi umum tubuh terhadap hubungan seksual ini jauh lebih terasa pada pria daripada pada wanita. Dianggap bahwa kasus douce douce adalah hak prerogatif eksklusif laki-laki, tapi kami berhasil menemukan dalam literatur medis tentang kasus douce seorang wanita. M. Fiesch melaporkan seorang wanita berusia 51 tahun yang telah beberapa kali melahirkan, menderita diabetes dan penyakit jantung yang tiba-tiba meninggal (rupanya dari emboli paru) beberapa menit setelah melakukan hubungan seksual dengan kekerasan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.