^
A
A
A

Zona beracun: masa persiapan hubungan seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Zona Erogenik disebut bercak kulit atau selaput lendir, iritasi yang menyebabkan gairah seksual. Ke zona erotis, selain area ini, juga mencakup organ penglihatan, pendengaran, penciuman, sentuhan dan rasa, yang, dengan mengambil informasi yang tepat, berkontribusi pada kemunculan, stabilisasi dan intensifikasi gairah seksual.

3. Freud dan murid-muridnya menganggap zona erotis manusia dewasa sebagai hasil akhir dari perkembangan seksual yang berkepanjangan, dimulai saat kelahiran. Jadi, menurut gagasan Freud, bayi yang baru lahir memiliki seluruh permukaan tubuh sebagai satu zona sensitif erotis (seluruh kulit "erotis"). Anak tersebut diduga menerima "kenikmatan seksual" dari menyentuh bagian tubuhnya. Ke depan, "seksualitas kekanak-kanakan" melewati serangkaian tahap, di mana berbagai zona sensitif (oral, anal) muncul kedepan dan arah hasrat seksual (autoerotik, homoseksual, heteroseksual) berubah. Untuk seksualitas dewasa ditandai oleh orientasi heteroseksual dari hasrat seksual dan peran utama zona erotis genital. Menghentikan perkembangan atau regresi seksualitas, menurut Freud, terhadap rasio infantil zona erotis (oral, anal). Menurut para pendukung pengobatan psikosomatik, penyakit kulit (eksim, neurodermatitis, psoriasis) dan lesi mukosa (stomatitis, bronkitis, kolitis, dll.) Dapat didasarkan pada konflik seksual. Dalam hal ini, "erotisasi" daerah tertentu pada kulit dan selaput lendir (gatal, perubahan trofik, dll.) Terjadi.

V. I. Zdravomyslov telah menyusun sebuah skema untuk menempatkan zona erotis wanita. Zona ini berbeda dalam intensitas eksitasi, kandungan psikologisnya. Iritasi simultan beberapa zona sensitif, seperti catatan AM Svyadoshch, dapat menyebabkan penjumlahan tindakan mereka, dan penindasan beberapa lainnya oleh satu zona. Fenomena ektop dan heterotopi zona erotis diamati. Ectopia adalah penutupan zona, total ketiadaan hasil saat terpapar (EP = 0). Heterotopi adalah transfer dari zona erotis, kemunculannya dimana tidak ada sebelumnya. Dalam kasus yang jarang terjadi, penonaktifan sejumlah besar zona erotis dijelaskan, yang menyebabkan kesulitan dalam melakukan periode awal belaian, karena perlu untuk menemukan zona erotis aktif, yang terkadang sangat tidak biasa. Selain itu, ada hiperestesi serius zona erotis (konstan atau dalam periode siklus menstruasi tertentu), di mana iritasi zona mungkin tidak disertai oleh rasa senang, sensualitas, namun, sebaliknya, terasa tidak menyenangkan atau menyakitkan.

  • Mulut. Ciuman bibir       

Sejarah ciuman bisa ditelusuri kembali ke zaman purba. Teori dan hipotesis munculnya ciuman bibir banyak, monograf yang dikhususkan untuk masalah ini telah dipublikasikan. Menganalisis fisiologi ciuman labial, peneliti membedakan tiga faktor utama: sentuhan (sentuhan), rasa dan bau. Berbagai penulis, memberi preferensi pada satu atau faktor lainnya, karenanya membangun hipotesis mereka tentang munculnya ciuman. Jadi, bagian dari penulis yang memberi peran utama untuk disentuh, percaya bahwa ciuman cinta berasal dari belaian primitif - mencium anak Anda dan mengisap payudara ibunya. Pendukung pendapat ini percaya bahwa pada awalnya ciuman itu adalah kontak naluriah dan baru kemudian, yang menyebabkan sensasi seksual, memperoleh signifikansi erotis.

Pendapat ini ditentang oleh orang lain, dimana ciuman tersebut telah beralih ke tindakan seksual dari sentuhan yang mengekspresikan keramahan dan penyembahan. Sentuhan seperti itu dari orang-orang dengan jenis kelamin yang berbeda secara bertahap memfasilitasi persesuaian mereka dan memberi kesempatan besar untuk keintiman seksual.

Beberapa penulis melihat sisi terdepan dalam sensasi rasa yang timbul saat ciuman. Van de Velde menulis bahwa bahkan orang Romawi kuno pun pandai menentukan rasa ciuman kekasih mereka. Menurutnya, gigitan yang tidak menyakitkan adalah teknik ciuman normal. Pada pria, tempat favorit untuk gigitan semacam itu adalah bahu kiri atau area di atas klavikula, wanita memiliki leher (sisi kiri) dan kedua sisi tubuh. Banyak tergantung pada pertumbuhan dan posisi pasangan. Menurut Van de Velde, kecenderungan menggigit dalam permainan cinta lebih berkembang pada wanita. Penulis ini menemukan hubungan yang bagus antara organ pencernaan dan bidang seksual, antara "rasa dan cinta."

Dan akhirnya, kelompok ketiga penulis menganggap indra penciuman sebagai faktor utama dalam ciuman tersebut. Tentu saja, indra penciuman di jaman dahulu memainkan peran yang jauh lebih besar daripada sekarang. Dengan perkembangan peradaban dan urbanisasi, indra penciuman orang modern memainkan peran yang semakin kurang penting, namun kita akan membahasnya secara lebih rinci di bagian "Hidung dan Bau."

Seperti yang diharapkan, seharusnya tidak ada tanda tanya dalam penilaian zona ini, karena hampir setiap wanita saling mencium dan karena itu tahu bagaimana ciuman menimpanya. Memang, hanya ada dua peta yang mengajukan pertanyaan. Salah satu pasien selama bertahun-tahun menderita borrhea dan stomatitis ulserativa dan takut menginfeksi suaminya dengan ciuman, yang lainnya memiliki bau yang tidak sedap dari mulut dan hidungnya, dan dia selalu berpaling dari suaminya dalam belaian konjugasi. Bisa diperkirakan bahwa mulut di sebagian besar kasus akan sangat menggairahkan wanita, ternyata ternyata efek mengasyikkan tersebut memanifestasikan dirinya dalam derajat lebih atau kurang dari kurang dari 50% kasus. Ciuman wanita itu menyenangkan, tapi tidak menggairahkan, dan 73 pasien benar-benar tidak peduli pada mereka. 25 ciuman wanita tidak menyenangkan atau menjijikkan. Sebuah kegembiraan yang tajam saat mencium bibir hanya dialami 80 wanita dari 400 (20%). Seringkali, wanita menggunakan mulut mereka untuk oral, baik kontak heteroseksual maupun homoseksual.

  • Bahasa

Ovid Nazon dalam bukunya "Amores" ("Songs of Love") dengan hangat mempromosikan ciuman linguistik. Ciuman bahasa linguistik dinyanyikan oleh banyak penyair kuno kuno dan modernitas.

Ini adalah ciuman Prancis yang lembut, di mana lidah hanya menyentuh bibir pasangan saja sedikit, dan Samyana India yang kasar - rotasi lidah di mulut yang lain, inilah kontak lidah orang Jerman dengan lidah. Hal ini juga disebut dalam, panas. Di India "Kamasutra" Vatsyayana dan "Ilmu Cinta" Ovid Nazon adalah berbagai jenis ciuman. Ovid Nason memberi wanita sejumlah tip higienis mengenai masalah ini (ujung gigi yang patah bisa melukai lidah orang lain, dan bau tak sedap dari mulut akan meracuni rasa manis ciuman itu). V. Du Sosses mencurahkan keseluruhan monografi untuk ilmu ciuman. Van de Velde menulis bahwa tanpa bahasa masih ada ciuman cinta sejati, karena organ ini umumnya adalah salah satu alat yang paling penting untuk variasi dalam ciuman. Ciuman, menurutnya, memiliki iritasi paling parah saat ujung lidah lembut menggelitik bibir dan ujung lidah pasangan.

Tampaknya ciuman linguistik karenanya harus memberikan gairah seksual terbesar. Dalam analisisnya, ternyata 111 wanita (27,7%) tidak tahu tentang adanya ciuman tersebut, 46 wanita berciuman "dengan lidah," namun tetap acuh tak acuh terhadap hal ini.

  • Hidung dan Bau

Dipercaya secara luas bahwa pria dan wanita dengan hidung besar adalah "yang paling bersemangat." Hidung sebagai zona erotis disebutkan oleh banyak seksolog, namun analisis kami menunjukkan bahwa hidung sama sekali bukan zona erotis. Hanya 6 wanita (1,5%) mencium hidung yang "sangat menyenangkan dan sedikit menggairahkan." Massa utama wanita tetap pada belaian ini benar-benar acuh tak acuh atau bahkan tidak mengenalinya. Tiga wanita mencium hidung mereka dengan tidak menyenangkan.

Pada saat yang sama, seksolog perlu menyadari hubungan refleks yang erat antara hidung conchas dan organ kelamin wanita. Laporan pertama adalah bahwa iritasi yang berasal dari lingkungan genital dapat menyebabkan perkembangan penyakit rongga hidung, muncul sejak tahun 1885.

Salah satu pendiri ilmu seksologis Havelock Ellis dalam monografnya "Penyimpangan Seksual" menulis: "... Orang-orang dengan cacat pada organ kelamin harus memiliki cacat dari saraf penciuman, dan sebaliknya." N. Henscheld dalam disertasinya (Hamburg, 1967) memberikan kasus agenesis yang menarik dari daerah penciuman yang dikombinasikan dengan eunuchoidisme.

Yang terpenting, pertanyaan ini dikembangkan oleh W. Fliss. Dia berpendapat bahwa pada septum dan di bawah kerang hidung ada "genital points" khusus (genitalstellen), yang membengkak pada setiap menstruasi dan mudah berdarah. Kami harus menemui beberapa kasus pilek vasomotor dalam bentuk gestosis wanita hamil. Hubungan titik-titik Fliess di hidung dengan genital wanita terbukti dalam karya mereka oleh banyak dokter

Dengan demikian, dapat dianggap terbukti secara klinis dan eksperimental adanya hubungan refleks antara mukosa hidung dan bidang seksual seorang wanita.

  • Berbau

Berkenaan dengan seksualitas, situasinya lebih baik dengan indra penciuman, yang bagi beberapa wanita merupakan zona erotis yang diucapkan. I. Bloch mengutip pernyataan Genkel: "Aromanya adalah saripati cinta, yaitu, sensasi penciuman membentuk akar hubungan seksual." IP Pavlov menulis: "Dan saya pikir, mungkin, agen penyebab utama refleks seksual adalah iritasi bau khusus." Pada manusia, peran seksual dari indera penciuman, menurut J. Novak, adalah semacam atavisme, "sisa hewan", namun dalam keadaan patologis hal itu dapat memiliki dampak signifikan pada kehidupan seksual manusia. Pada orang-orang dengan penyimpangan perasaan seksual, beberapa bau bertindak seperti cambuk, sangat menarik dorongan seks. Contoh penyimpangan semacam itu diberikan di bawah ini.

Terutama dikembangkan kepekaan terhadap bau tertentu pada beberapa serangga. Jadi, jantan dari beberapa spesies kupu-kupu mencium betina spesies mereka selama beberapa kilometer dan secara tidak langsung terbang ke arahnya.

Bagi seseorang yang sangat menarik dalam hubungan seksual adalah kelompok kimia caprylic (keringat, keputihan, cairan mani, sekresi kulup dan kelenjar yang terletak di dekat organ genital). Bau betina yang menarik jantan disebut epigones dan termasuk musk, tsibert.

Masih Hippocrates mencatat bahwa setiap pria dan setiap wanita memiliki bau tubuhnya sendiri. Dia percaya bahwa seiring bertambahnya usia, bau seseorang bisa berubah. Bau manusia lebih kuat dari pada wanita. Kelenjar vestibular wanita menerbitkan bau "wanita" tertentu. Bau saat menstruasi ini bisa diintensifkan. Pada beberapa pria, dia bertindak sangat menarik dan bisa menjelaskan keinginan mereka untuk cunnilingus.

O. Stall mencurahkan sebuah bab besar dalam monografnya untuk bau khas pria dan wanita. Ia percaya bahwa bau sebuah kelompok caprylic, biasanya dirasakan tidak menyenangkan, pada beberapa pria memang menggairahkan.

Jager percaya bahwa pria sering menggairahkan aroma wanita kesayangan mereka (bau rambut, bau ketiak dan kepala terutama tengkuk). O. F. Scheuer menyebut di sini bau kulit tangan, kaki, anus dan bahkan tinja. Banyak wanita memiliki roh favorit yang menggairahkan mereka. I. Blok menulis bahwa bau yang paling mengasyikkan meliputi bau reseda, heliotrop, melati, nilam, violet, rose dan musk. Beberapa wanita sangat tertarik dengan kastanye buatan rumah, yang baunya mirip dengan bau biji jantan. Di antara wanita, ada keyakinan bahwa bau cengkeh adalah salah satu bau yang paling mengasyikkan pada pria. Kami (VI Zdravomyslov) harus bertemu wanita yang membasahi rambut kemaluan "anyelir" parfum.

Efek stimulasi roh tertentu terhadap perasaan seksual ditekankan oleh Moritz of the Dukes. Dia menulis bahwa Richelieu di usia tuanya karena kegembiraan aktivitas seksual tinggal di antara bau roh terkuat. N.I. Islopdsky dalam monografnya menulis bahwa di Timur, lebih umum bukan bibir dan, terutama bukan linguistik, tapi ciuman penciuman, ketika hidung salah satu subjek bersentuhan dengan hidung, atau dengan pipi atau tangan yang lain. Dia menulis bahwa orang Cina, yang juga mempraktikkan ciuman penciuman, menganggap bibir Eropa mencium ekspresi kanibalisme. M. Hlrschfeld dalam karya besarnya memberikan gambar ciuman sengau semacam itu.

Pada 86 kasus di luar 400, bau suami terasa menyenangkan bagi pasien kami, dan dalam 9 kasus, dia bahkan membangkitkan sensasi seksual, namun bersamaan dengan ini dia sangat sering (102 kasus) sangat tidak menyenangkan atau bahkan menjijikkan.

Dalam banyak kasus, peran negatif yang dimainkan oleh bau vodka, tembakau. Penggunaan alkohol secara meluas semakin menjadi penyebab perkawinan yang tidak bahagia, yang menyebabkan perceraian. Bau asap anggur pada kebanyakan wanita tidak hanya mencegah ciuman, tapi seringkali benar-benar membunuh cinta.

  • Kelopak mata dan penglihatan

Kelopak mata berada dalam zona bebas erotis yang tidak jelas. 167 wanita (41,7%) bereaksi positif terhadap ciuman kelopak mata, 152 (38%) dari mereka ciuman kelopak mata "hanya menyenangkan" dan tidak menimbulkan perasaan seksual, dan hanya 9 wanita "ciuman di mata" yang menyebabkan gairah seksual yang tajam. Menurut pasien kami, tidak ada yang pernah mencium kelopak mata, dan enam dari ciuman ini tidak enak (mungkin karena mereka mengecat bulu mata mereka).

Selain mencium bibir "di mata" yang dikenal dan yang disebut "ciuman kupu-kupu," "cium ngengatnya" - sentuhan dua sisi dengan bulu mata.

Situasinya berbeda dengan visi. Tidak peduli seberapa besar pentingnya mendengar dalam kehidupan seksual seorang wanita, bagaimanapun, N.E. Ishlondsky, percaya bahwa perasaan pendengaran umumnya memanifestasikan pengaruhnya setelah sikap positif atau negatif terhadap objek kurang lebih ditentukan secara visual, bahwa dalam masalah seksual semua indera, visi memainkan peran yang dominan.

Pendapat yang sama ini disampaikan oleh J. Bloch, yang mengatakan bahwa bukan kebetulan bahwa dua pemikir besar, filsuf Plato dan ilmuwan alam Charles Darwin, sepakat bahwa "keindahan adalah perwujudan cinta." Keindahan selalu membawa emosi positif. A.E. Mandelstam menulis bahwa perenungan bentuk-bentuk nude, karya lukisan dan pahatan yang sesuai adalah alat yang hebat yang merangsang perasaan seksual. Dia memberikan peran besar pada pakaian modis, linen, sepatu, gaya rambut, yang menekankan daya tarik wanita.

Analisis peta kami menunjukkan data yang tidak terduga. Ternyata, 144 wanita acuh tak acuh terhadap suami telanjang dan hanya dalam hal semacam ini menimbulkan kegembiraan, dan hanya 16 - kuat. Seiring dengan ini, 66 wanita tidak enak melihat suami telanjang, dan keduanya bahkan merasa jijik. 77 wanita dari 400 (hampir 20%) belum pernah melihat organ kelamin laki-laki.

  • Telinga dan pendengaran

Terusan telinga sejak zaman dahulu dianggap salah satu zona erotis terkuat. Ciuman dan pengisapan lobus telinga atau permukaan belakang auricle dalam beberapa kasus memang menyebabkan gairah seksual yang kuat pada wanita yang kita amati. Terutama banyak menggunakan zona ini di negara-negara Timur. Di India, sejak zaman kuno penyimpangan "davanbandzh" - coitus di auricle.

Pada kami 183 wanita (45,7%) tidak pernah mencium telinga, 78 (19,5%) wanita benar-benar tidak peduli dengan ciuman semacam itu. Pada 121 kasus (30%) zona tersebut positif, dan hanya 11 (3,7%) yang menimbulkan kegembiraan yang tajam, dalam 18 kasus (4,5%), ciuman menyebabkan emosi negatif, dimana dalam 6 kasus, ciuman di telinga bahkan menjijikkan. .

Mendengar. Seorang wanita dapat senang dengan kata-kata lembut yang dia dengar selama pendahuluan dan koitus. R. Neubert percaya bahwa seorang wanita "suka mendengar". Seorang wanita bisa diberi tahu sepuluh kali sehari bahwa dia adalah yang paling manis, paling menawan, paling cantik.

Diketahui bahwa beberapa wanita dapat senang dengan musik ini atau itu, oleh karena itu berbicara tentang zona sensitif dan reaksi seksual yang sensitif, kita tidak dapat tidak lagi mendengarkan musik dan bernyanyi. Sejak zaman kuno, pengaruh kuat nyanyian dan musik terhadap emosi diketahui. Musik bisa menggairahkan, tapi musik juga bisa menenangkan. Oleh karena itu, di zaman kuno, Plato, Aristoteles, Asclepius (Aesculapius) dan Celius Aurelianus menggunakan musik untuk merawat pasien. Pada Abad Pertengahan, pengaruh musik pada pasien direkomendasikan oleh Avicenna.

Di Eropa Barat, "terapi musik" mulai menjadi mode di abad XVII-XVIII. Sejak abad XIX, studi ilmiah tentang pengaruh musik pada berbagai fungsi tubuh manusia (sirkulasi darah, pernapasan, pertukaran gas, dll) dimulai.

Di Rusia pada tahun 1913, VM Bekhterev menyelenggarakan "Society for clarifying the therapeutic importance of music." Sayangnya, perang dunia memangkas aktivitas masyarakat ini. Di zaman kita, salah satu murid dan pengikut VM Bekhterev - VN Myasishchev di institut yang sama kembali menghidupkan kembali terapi musik.

Perlu untuk menyambut fakta bahwa dalam beberapa tahun terakhir semakin banyak penulis kami memasukkan musik ke dalam kompleks perawatan psikoterapi pengobatan neurosis dan neurosis. Di Inggris, Frank Knight dengan efek bagus menggunakan musik D. D. Shostakovich untuk pengobatan bentuk parah psikoneurosis yang tidak dapat disembuhkan dengan jenis terapi lainnya. Di Amerika Serikat, National Association of Music Therapeutists dibentuk, yang mengumpulkan katalog musik terapeutik - farmakope musikal ("musicopee"). VL Levy memberikan beberapa kutipan dari "musicologist" yang direkomendasikan kepada penggemar modern tentang masalah ini. Sayangnya, tidak ada karya "Musik dan Seks" dalam daftar ini.

Kesenjangan ini diisi oleh studi besar dan multifaset oleh A. Hens tentang pengaruh musik terhadap seks. Penulis percaya bahwa dari semua karya musikal, yang paling menarik adalah opera R. Wagner ("Tristan dan Isolde", "Cincin Nibelung", "Tannhauser") dan operet J. Offenbach. Musik Wagner dan pentingnya seksologi dikhususkan untuk monograf P. Becker. R. Meireder dalam bukunya menyebut Richard Wagner seorang jenius erotis.

Saat ini, kebanyakan penulis mengacu pada kategori ini dan musik dansa terbaru. Efek seksual yang menarik dari yang terakhir ini semakin ditingkatkan oleh gerakan tubuh yang sesuai, yang mana kita akan berbicara sedikit lebih jauh di bagian "Analyzer Sensoris."

Kita tidak bisa sepenuhnya setuju dengan pendapat GP Shipulin bahwa ketika menyusun sebuah "farmakope musikal," seseorang harus mempertimbangkan karya musik instrumental dan bukan vokal yang memiliki sudut pandang aplikasi yang berbeda dalam jiwa (kata tersebut ditujukan ke sistem sinyal kedua ). LS Brusilovsky dengan tepat menunjukkan peran aktif (solo singing and chorus) dan pasif (mendengarkan bernyanyi) vokal vokal terapi dalam pengobatan berbagai penyakit.

Dalam edisi kedua "Panduan untuk Psikoterapi," LS Brusilovsky memberikan gambaran tentang literatur dunia tentang terapi musik dari zaman kuno sampai sekarang. Dengan sifat dampak pada sistem saraf, ia membagi semua pekerjaan menjadi stimulasi dan obat penenang. Dalam review ini, sayangnya, hampir tidak ada yang menyebutkan pengaruh musik terhadap seks.

Baru-baru ini, pengaruh musik pada berbagai manifestasi neurosis, serta peran musik dalam pengobatan gangguan seksual, dipelajari oleh SA Gurevich.

Tanpa menyangkal makna nyanyian semantik, kita dapat menegaskan bahwa sangat sering "lagu tanpa kata-kata", yaitu hanya suara (timbre dan intonasi) suara yang dapat menyebabkan reaksi emosional yang agak terasa, termasuk seksual. Pada wanita dalam hal ini, nada nada liris yang sangat tinggi sangat terpengaruh. Diketahui adalah keseluruhan epidemi tenoristoks semacam itu - "pechkovchanka", "lemeshistok", dll.

A. Moll pernah menekankan bahwa musik dan nyanyian mempengaruhi sistem saraf dan otot yang luar biasa. Apalagi, menurutnya, wanita peka terhadap musik dalam arti erotis.

Jelas bahwa efek terapi musik tidak hanya tergantung pada pekerjaan dan performanya, tapi juga pada pendengarnya sendiri dan hanya bisa didapat dari orang yang kurang lebih memahami musik.

Penilaian di atas tentang signifikansi emosional penganalisis pendengaran dikonfirmasi oleh analisis peta yang tidak tepat. Analisis data kami mengenai pendengaran mengukuhkan pernyataan Rudolf Neubert bahwa wanita "suka mendengar". Jadi, pada 154 wanita (38,5%) pendengaran memang merupakan zona erotis yang diucapkan, dan pada 38 pasien "kata-kata sayang" sendiri dapat menyebabkan gairah seksual yang kuat.

Seiring dengan ini, analisis yang sama menunjukkan gambaran tak sedap dipandang dari perilaku perkawinan sejumlah besar suami pasien kami. Semua seksolog setuju bahwa suami tidak boleh berpaling dari istrinya setelah melakukan hubungan seksual dan tertidur tanpa belaian berikutnya, tanpa epiteli koitus, tanpa nachspiel. Menurut data kami, suami dari 90 pasien kami (22,5%) melakukan hubungan seksual dengan sangat primitif. Diam-diam di malam hari dia berpaling kepada istrinya yang belum sempat bangun, diam-diam melakukan pekerjaannya dan, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, "ternyata dan tertidur." Dalam 47 kasus, untuk "percakapan suami" (11,75%), istri benar-benar tidak peduli, dan dalam 12 kasus (3%) suami mengatakan kekejian semacam itu yang menyebabkan ketidaksenangan dan terkadang membuat wanita jijik. Tidak mengherankan bahwa dengan perilaku seperti itu, mereka mencegah istri mereka untuk tidak melakukan "tugas suami istri" dan mengembangkan sikap dingin seksual yang terus-menerus di dalamnya.

  • Leher

Leher adalah zona erotis yang agak menonjol. Pada 218 wanita zona ini positif, dalam 27 kasus itu menimbulkan gairah seksual yang tajam. Seiring dengan ini, 95 wanita (23,7%) mencium leher yang sama sekali asing, dalam 12 kasus mereka bahkan tidak menyenangkan. Bagian leher wanita yang berbeda tidak sama dengan tingkat erogenitasnya. Salah satunya adalah ciuman leher yang lebih menyenangkan di depan, yang lain - di belakang, di perbatasan kulit kepala. Karena itu, baru-baru ini kita telah membedakan "leher di depan", "leher belakang" dan "permukaan samping leher." Dari 200 wanita yang diwawancarai (Tabel 4), hanya 122 (61%) yang memiliki reaksi yang sama di semua bagian leher, dan pada 78 kasus (38%), reaksinya berbeda.

"Tempat Kucing" (sebuah tempat di punggung di antara tulang belikat) adalah zona erotis yang diucapkan di antara wanita-wanita yang mengetahui keberadaannya, namun kenyataannya 319 wanita dari 400 orang di tempat ini tidak berciuman. Pada 40 pasien kami, zona ini positif, dan di 7 menyebabkan gairah yang tajam. Hanya dua wanita yang disurvei mencium suaminya di antara tulang belikatnya dan tidak menyenangkan.

  • Kelenjar mammae

Sama seperti mulut, kelenjar susu lebih sering tersinggung daripada daerah lain, jadi hampir tidak ada jawaban yang tidak jelas (hanya 7 wanita yang mencatat bahwa mereka tidak tahu bagaimana reaksi mereka terhadap iritasi ini). Dalam 288 kasus (72%), kelenjar susu merupakan zona positif. Dalam 46 kasus, musang yang menghadapi kelenjar susu (bahkan tanpa iritasi pada puting susu) menyebabkan gairah seksual yang tajam.

Perlu dicatat bahwa kelenjar susu adalah zona erotis yang kuat tidak hanya untuk wanita. Bahkan kontak manual dengan mereka menggairahkan pria. Bahkan ada penyimpangan - coitus intra mammorum (hubungan seksual antar payudara). Di Kamasutra dan Anamgaranda, jenis koitus - narvasadata - bahkan direkomendasikan untuk hubungan seksual setelah istirahat (setidaknya dalam beberapa hari) dalam kasus di mana kekasih ingin menghindari kehamilan, percaya bahwa sementara ejakulasi menuangkan benih matang, dan dengan tindakan berikut akan pergi belum matang, tidak mampu pemupukan.

Dengan metode ini, tak hanya pria bisa membawa dirinya untuk orgasme, namun seorang wanita mendapat kegembiraan besar dari sentuhan penis dan skrotum. Selain itu, pria itu, menekan kelenjar susu satu sama lain, menimbulkan iritasi tambahan dengan tangannya, seolah memijatnya. S. Embe Boas percaya bahwa metode ini paling menarik bagi pria yang mencintai payudara masif dan kuat.

Terkadang kelenjar susu bisa mencapai nilai kolosal. Dalam beberapa kasus, kenaikannya satu sisi, tapi lebih sering - bilateral. Mari kita mengutip beberapa kasus indah semacam itu. Bartholines melaporkan seorang wanita yang kelenjar susunya tergantung di lututnya. Bonet menggambarkan kelenjar susu dengan berat badan 64 pon, Durston seorang wanita berusia 24 tahun yang tidak bisa bangun dari tempat tidur tanpa bantuan: payudara kirinya beratnya 64 pound, dan yang kanan sedikit lebih kecil. Mapledelsoch melihat seorang gadis berusia dua tahun dengan payudara, seperti wanita menyusui.

Pada pria, tidak hanya kontak manual atau seksual dengan kelenjar susu wanita yang mengasyikkan, tapi juga kontemplasi mereka. Wanita tahu ini dengan baik dan menggunakannya secara ekstensif, mengenakan gaun dengan garis leher yang dalam.

Selama hubungan seksual, banyak wanita ditandai dengan membesarnya kelenjar susu (tahap tumescence), terkadang cukup signifikan, kejernihan pola vena meningkat. Tahapan detemtsentsii fase dan kelenjar susu (pembengkakannya dengan cepat menurun, pola vena menjadi kurang terlihat). Dalam 30 kasus, kelenjar susu adalah zona negatif, dan dalam 6 kasus ini dinyatakan cukup kuat.

Puting dan areoles di sekitar mereka pada wanita adalah salah satu zona erotis yang paling kuat. Karakteristik seksual mereka berbeda secara signifikan dari karakteristik kelenjar susu. Hal pertama yang menarik perhatian Anda adalah hampir 10 kali jumlah tanda tanya: ini mereka sudah 63 bukan 7. Untuk kesal pada puting susu hanya 37 wanita yang tidak berdaya sampai 85. Tiga kali lebih sering efek seksualnya ditunjukkan dengan tajam. Pada 134 wanita, efek ini terungkap dengan tajam dan dalam sejumlah kasus malah menyebabkan orgasme menggoda. Ini kembali pada tahun 1909, G. Merzbach menulis.

Iritasi pada puting susu dicapai dengan berbagai cara: tangan (meremas, menghirup), mulut (mengisap, menjilati) dan akhirnya penis glandis. Pemilik orgasme menggoda berpendapat bahwa dengan metode yang terakhir ini dicapai jauh lebih mudah daripada dengan yang lain. Puting susu wanita sangat sensitif terhadap rangsangan seksual dan segera sampai pada keadaan ereksi, dan kelopak mata di sekitarnya dalam keadaan menular.

Van de Velde percaya bahwa ereksi puting susu, mirip dengan ereksi organ seksual pria dan klitoris wanita, yang selanjutnya memperkuat efek erotis. Eksitasi maksimum diperoleh dengan stimulasi simultan klitoris dan puting susu.

Mengingat perbedaan karakteristik seksual di kelenjar susu dan puting susu mereka di atas sebagai zona sensitif, maka akan menarik untuk menganalisis hubungan individual mereka. Seperti dapat dilihat dari Tabel. 6, dalam 64 kasus rasio puting susu erotis dan kelenjar susu tidak terungkap. Dari 336 kartu yang tersisa, 135 (40,2%) menunjukkan karakter erogen yang sama, pada 152 kasus (45,2%), puting susu lebih erotis dan 49 (14,6%) kurang erotis karena 47 kasus negatif.

Selama hubungan seksual, biasanya ereksi puting susu dan tumesnya tumbuh lebih lanjut, dan pada tahap ke-4 tindakan (detumescence) fenomena ini berlalu dengan cukup cepat.

Berbeda dengan puting maskulin wanita yang jauh lebih tidak jelas zona erotisnya, iritasi saat bercinta tidak banyak berpengaruh pada gairah seksual umum. Menurut W. Masters dan V. Johnson, ereksi puting susu selama hubungan seksual, meski pada tingkat yang lebih rendah, dicatat. Puting puting susu kecil pada pria yang mereka amati pada 60% kasus, ereksi yang diucapkan - hanya 7%. Jika detakinasi puting betina setelah persalinan biasanya terjadi dengan sangat cepat, maka menurut penulis, pada pria (jika ada ereksi puting susu), itu melintas dengan sangat lambat (kadang kala bahkan beberapa jam).

  • Fingers dan Touch

Analisis data kami menunjukkan bahwa 148 wanita memiliki jari sebagai zona sensitif positif, namun tidak menyebabkan gairah seksual yang nyata (hanya sekitar 5%), namun pada kasus lain, wanita sangat senang saat mereka dicium oleh jari mereka. Seiring dengan ini, analisis menunjukkan bahwa 149 wanita tidak pernah mencium jari mereka.

Hanya dua wanita yang tidak senang saat suami mencoba mencium jari mereka. Selain itu, tiga pasien kami dirangsang oleh ciuman di permukaan telapak tangan, dan dua di antaranya digerakkan oleh permukaan belakang tangan.

Jari-jari kaki sebagai zona erotis yang kami sertakan dalam analisis kemudian, dan oleh karena itu jumlah pengamatan kurang (130).

N. Libermann berpendapat bahwa ujung jari kaki adalah salah satu zona sensitif wanita yang paling penting. Analisis kami menunjukkan hal berikut. Pertama, jelas bahwa jari kaki perempuan laki-laki "tidak dihargai tinggi": hanya 24 wanita dari 130 pria yang dicium oleh jari kaki (18,5%), maka "?" menempatkan 81,5% wanita, sedangkan pada ciuman jari tangan "?" tercatat di 37% dari yang diperiksa. Dari 24 wanita ini, 13 orang acuh tak acuh terhadap ciuman ini, yang mereka anggap tidak menyenangkan dan hanya 10 wanita (41,5%) yang memiliki zona ini positif. Tiga dari mereka mencium kaki mereka hanya menyenangkan dan hanya lima yang memicu kegembiraan yang tajam. Ada kemungkinan bahwa sebagian dari 10 wanita ini dimainkan dengan harga diri yang sederhana - "mereka sangat dicintai sehingga mereka mencium kaki mereka."

Dari data literatur terakhir kali, hanya AM M. Svadoszcz yang harus mengamati satu pasien yang ciuman di kakinya menyebabkan kegembiraan yang tajam.

  • Sentuh

Untuk mempertimbangkan sentuhan sebagai zona erotis bisa dalam dua aspek: pada umumnya dan di genital.

A.E. Mandelstam menulis bahwa merangkul, menyentuh tangan dan kaki, terutama dalam menari, merangsang perasaan seksual. Dalam seksologi India, sebagian besar dikhususkan untuk teknik berbagai pelukan. Iv. Bloch menulis: "... Menyentuh kulit orang yang dicintai sudah setengah dari hubungan seksual, sentuhan ini memberi sensasi menggairahkan yang ditransmisikan ke alat kelamin."

Yang terutama erotis adalah tarian modern, dikenai kritik menyeluruh terhadap M. Margulis dalam bukunya The Disease of the Century. Dia menekankan bahwa anak perempuan paling menderita dari tarian kontemporer, yang perlu mengetahui tentang seksualitas sebanyak yang diperlukan agar bisa menjaga kemurniannya.

Perasaan sentuhan wanita lebih tipis dan kuat, lebih erat kaitannya dengan seksualitas. Banyak wanita dalam percakapan dengan pria memiliki kebiasaan menyentuh dada, tangan, dan jika mereka duduk, lalu ke kaki. Tersentuh dengan pensil, jari tangan, tapi hanya untuk pria yang menyukai mereka.

O. F. Scheuer percaya bahwa kulit manusia bisa dianggap sebagai satu organ besar yang bisa membangkitkan sensasi menggairahkan. Ada juga sensualitas otot. Gesekan, pijat dengan tangan dan kaki banyak digunakan di India kuno, di kalangan orang Yunani dan Romawi. Dengan tujuan untuk memanggil hasrat seksual dan sensasi menggairahkan di Timur, pijat di bak mandi di bawah air, yang dilakukan kebanyakan oleh pria atau anak muda yang cantik, sangat umum terjadi.

Sebagian besar seksolog merekomendasikan agar wanita dalam melakukan tindakan seksual tersebut dimasukkan ke dalam vagina anggota seksual suaminya. Hal ini sangat penting dengan sindrom nyeri fungsional yang disebabkan oleh neurosis. Dalam analisis ini, kita akan mempertimbangkan pertanyaan bagaimana sentuhan organ seksual suami mempengaruhi istrinya. Bagi 126 wanita, sangat menyenangkan, yang memicu kegembiraan yang tajam. 120 wanita, kebanyakan dingin, melakukannya dengan acuh tak acuh (tanpa emosi positif dan tanpa emosi negatif). 96 (22%) wanita tidak pernah menyentuh organ seksual sang suami. Bagi 58 wanita, sentuhan ini tidak menyenangkan, dan bahkan 12 diantaranya menjijikkan.

  • Pinggang

Bagian pinggang adalah zona erotis yang tidak jelas. Hanya di 24 wanita, pinggang adalah zona erotis yang jelas. Pada lima wanita, itu negatif. EP hanya +0,54. Sakrum memiliki EP bahkan kurang - 0,48. Hanya di 16 wanita wilayah sakrum menyebabkan gairah seksual, dan jumlah "?" mencapai 207 dari 400.

  • Pantat

Di antara zona erotis, bokong menempati tempat khusus. Bokong wanita yang indah ada di Yunani kuno dan Roma dengan harga premium. Bahkan Horace menulis, "Bagi wanita, seorang wanita yang hebat, jika punggungnya berkembang dengan buruk - seperti hidung pipih atau kaki yang bengkok." Di Yunani, sebuah kuil dibangun Venus Callipyge (kallos - cantik, gesper - jok). Bokong wanita yang cantik beraksi dengan seksama pada libido pria.

Hampir semua zona erotis seorang wanita menyebabkan emosi positif, terutama dengan belaian dan ciuman, pantat merupakan pengecualian. Disini cukup sering sensasi yang menyenangkan dan bahkan kegembiraan karena tidak membelai, tapi penggunaan kekuatan (pengetatan pantat yang tajam dengan tangan laki-laki) dan bahkan menimbulkan rasa sakit. Fitur ini (flagellation) dicatat baik di dalam negeri maupun dalam literatur medis asing.

Analisis kami tentang peta sensitif menunjukkan bahwa pada 177 kasus (44%) dari 400 zona ini ternyata positif, dan pada 15 wanita, hal itu menyebabkan gairah seksual yang tajam. Angka di sini adalah 3 kali lebih sedikit daripada saat mengklarifikasi indeks erotis pinggang dan sakrum. Seiring dengan ini, dalam 34 kasus, zona tersebut negatif, terutama karena kisaran akseptabilitas. EP +0.75.

  • Navel 

Sebagai zona erotis, pusar menempati posisi tengah. Pada 56 wanita (24%) dia adalah zona positif, dalam 7 kasus menimbulkan kegembiraan yang tajam, 52 wanita tetap sama sekali tidak peduli dengan pusar ciuman. Pada 15 wanita, ciuman pusar itu tidak enak, dua di antaranya nakal. Berikut sejumlah tanda tanya yang sangat banyak-237 (57,2%).

Bagian bawah perut adalah zona erotis yang agak menonjol. Pada 169 wanita, zona ini positif, meski hanya memiliki ekspresi tajam pada 15 wanita. 57 wanita acuh tak acuh untuk membungkus bagian bawah perut. Persentase tanda tanya, meski secara signifikan kurang dari pada studi pusar sebagai zona sensitif, namun pertanyaan yang sangat besar menempatkan 167 wanita (41,7%). Zona ini hanya negatif pada 7 wanita (1,7%).

  • Klitoris 

Peran erotis klitoris dikenal luas. Dalam bahasa Rusia itu disebut "kekasih". Pada 321 wanita (80,2%) dia adalah zona positif, dan dalam 176 kasus (44%) sentuhan padanya menyebabkan gairah seksual yang tajam. Seiring dengan ini, perlu dicatat bahwa 32 wanita tetap sama sekali tidak peduli dengan iritasi klitoris.

Dia kesal dengan berbagai cara: tangan dan mulut dengan belaian awal dan petting, penis pria saat melakukan hubungan seksual. Iritasi klitoris oleh mulut (cunnilingus), beberapa suami menggunakan sebagai ukuran tambahan, jika istri selama melakukan aktivitas seksual tidak sempat mengalami orgasme.   

Dalam 20 kasus, menyentuh klitoris menyebabkan sensasi yang tidak menyenangkan. Ini kebanyakan wanita menderita vaginismus. Banyak yang tidak memberi suami tidak hanya untuk membelai organ seksual mereka, tapi malah menyentuh mereka. Di bagian vaginismus kita memberi contoh A. Ts., Yang dibesarkan sehingga tidak pernah menyentuh alat kelaminnya, bahkan dengan mencuci. Dalam 27 kasus, kontak dengan klitoris tidak menyenangkan, dan bahkan di antaranya bahkan menjijikkan.

Mantegazza dengan tepat berpendapat bahwa klitoris seperti penis dengan ukuran ereksi meningkat. A. Moll secara kategoris menyangkal hal ini dan percaya bahwa klitoris, tidak seperti organ genital pria, tidak berubah besarnya bila bergairah. Kami menganggap ini salah paham. Ereksi klitoris dinyatakan, tentu saja, jauh lebih sedikit daripada ereksi penis. Dalam beberapa kasus, dengan ukuran klitoris yang kecil, kenaikan ini sedikit terlihat. Ukuran klitoris bahkan lebih bervariasi dari ukuran penis. Semakin besar klitoris, semakin nyata keteguhannya dan peningkatan volume saat ereksi.

Ukuran klitoris dalam karakteristik seksual wanita tidak memainkan peran penting. Menurut W. Masters dan V. Johnson, selama ereksi, batang klitoris terus bereaksi dengan peningkatan diameternya, sementara pemanjang klitoris diamati pada kurang dari 10% kasus.

Kegagalan absen absen hanya untuk beberapa wanita dingin. N. Rohleder menggambarkan "klitoris" - ketegangan klitoris yang berkepanjangan dan menyakitkan (mirip dengan priapisme pada pria), yang berkembang pada beberapa wanita terutama dengan alasan masturbasi yang berlebihan.

Labia kecil, pintu masuk ke vagina dan bagian bawahnya adalah bagian terpenting dari aparatus seksual seorang wanita untuk mendapatkan orgasme. Dalam posisi apapun terjadi coitus, organ seksual pria tidak bisa melewati tempat ini.

Untuk membedakan perasaan mereka yang berkaitan dengan bagian tengah vagina, selama melakukan tindakan seksual, wanita tersebut tidak dapat melakukannya, oleh karena itu kami tidak menganggap bagian ini sebagai zona sensitif erotis.  

Karena tubuh kavernosa, selain klitoris, terletak di pintu masuk vagina di wilayah labiae pudendae minores, nimphae, masuk akal bahwa tempat ini harus menjadi zona erotis yang kuat. Analisis kami sepenuhnya dikonfirmasi, namun kekuatan zona ini agak inferior terhadap klitoris (lihat orgasme vagina).

Jadi, dari 400 wanita di tahun 309, iritasi zona ini menyebabkan emosi positif, dan pada 97 di antaranya - eksitasi yang kuat pada orgasme (orgasme vagina). Pada 41 wanita, zona ini acuh tak acuh dan hanya 26 pasien yang teriritasi oleh iritasi introitus.

Serviks dalam analisis yang akan kita bongkar bersama dengan karakteristik forniks posterior - karakteristiknya hampir sama. Banyak wanita tidak dapat membedakan, mendapatkan iritasi pada serviks atau forniks posterior.

Serviks adalah salah satu zona erotis yang paling kuat. Kelainan saat melakukan hubungan seksual serviks pada 151 wanita (37,7%) menyebabkan emosi positif, dan 101 (25,2%) - kegembiraan yang tajam, yang sering berakibat pada orgasme serviks (rahim).

Wernich mencurahkan sebuah artikel khusus untuk keadaan leher rahim saat koitus. Dia percaya bahwa ereksi bagian bawah rahim selama gairah seksual harus disamakan dengan ketegangan penis pada pria dan merupakan titik esensial, dan mungkin bahkan yang utama, untuk pembuahan.

Pada saat bersamaan, 142 tanda tanya (35,5%) sangat umum terjadi di zona ini. Ini adalah wanita dengan vaginismus, dimana tidak ada koitus sama sekali atau, paling banter, itu dangkal, atau kasus ketika seorang wanita mengklaim bahwa dia tidak mengerti apakah suami menyentuh leher rahim atau tidak. Dalam beberapa kasus, kasus ini adalah impotensi pada suami, pada orang lain - pada posisi wanita yang tidak tepat selama hubungan seksual, saat penis melewati serviks atau tidak mencapai yang terakhir.

Zona ini juga ditandai oleh fakta bahwa sangat sering negatif (90 wanita - 22,5%) ketika: menyentuh serviks tidak hanya tidak menyenangkan, tapi bahkan terasa sakit dan menjijikkan. Ini kebanyakan wanita dengan proses inflamasi kronis pada alat kelamin.

Apakah serviks rahim dan klitoris adalah pesaing asli dalam mendapatkan orgasme atau bekerja serentak akan menunjukkan analisis korelasi mereka.

  • Anus

Daerah perineum dan anus telah dianggap sangat kuat erotis sejak zaman purba. Pendapat ini dibagikan oleh banyak ahli seks modern. Ada wanita yang memiliki orgasme dubur dan perineum.

Secara umum, penggunaan luas zona erotis ini adalah ciri khas negara-negara selatan dan timur. Jadi, di India sangat sering pada keintiman seksual, suami juga mengganggu area anus dengan jari atau bahkan memasukkan jari ke dalam rektum. Diketahui bahwa di pulau Sifnos (salah satu pulau Cycladic) di zaman purba, baik pria maupun wanita masturbasi dengan memasukkan jari ke anus (N. Rau, Rosenbaum). G. S. Vasilchenko mengamati seorang wanita yang, terlepas dari durasi friksi, orgasme tidak sampai pria tersebut menyuntikkan jarinya ke anus.

Kami mengamati wanita hanya dalam sejumlah kecil kasus yang mencatat penggunaan anus untuk fase akhir hubungan seksual untuk tujuan mencegah kehamilan (bukan coitus interruptus).

Hanya di 98 wanita dari 400 sentuhan ke anus adalah emosi positif, di 11 di antaranya, kegembiraan itu begitu kuat sehingga terkadang menyebabkan orgasme rektum. 108 wanita (27%) tetap tidak peduli sama sekali dengan iritasi anus, dan dalam 128 kasus (32%) tanda tanya diajukan.

Selain itu, zona ini sangat sering memiliki karakter negatif yang diucapkan. Bagi 126 wanita (31,5%), menyentuh anus sangat tidak menyenangkan dan bahkan menjijikkan, dan terkadang menyakitkan. Dalam kebanyakan kasus, ini adalah wanita yang menderita wasir. Terkadang sikap acuh tak acuh digantikan oleh emosi negatif setelah usaha suami melakukan coitus rektal.

Permukaan bagian dalam paha adalah zona erotis yang agak menonjol. Pada 230 wanita (57,5%) zona ini positif, namun kegembiraan yang kuat dari membelai zona ini hanya terjadi pada 17 wanita. 105 wanita (26,2%) tetap acuh tak acuh terhadap belaian zona ini, 59 yang disurvei melaporkan bahwa mereka tidak pernah membelai zona ini. Hanya untuk enam wanita yang menderita vaginismus, menyentuh paha bagian dalam tidak menyenangkan, karena mereka menimbulkan ketakutan akan usaha menyakitkan baru untuk melakukan hubungan seksual.

Penonaktifan sementara atau kontinu dari satu atau zona erotis lainnya, serta penurunan intensitasnya yang signifikan, disebut ektopia zona erotis. Bisa jadi single dan multiple. Apalagi sering terjadi ektopia pada wanita histeris, rentan terhadap perkembangan anestesi lokal. Pengalihan zona erotis, kemunculannya di tempat yang tidak biasa di permukaan tubuh wanita disebut heterotopi zona erotis. Saran dalam keadaan hipnosis bisa mempengaruhi intensitas zona erotis ini atau itu, namun untuk waktu yang relatif singkat. Ternyata, pengaruh tertentu pada zona erotis dapat memiliki autosuggestion dan autogenous training. Perlu dicatat ketidakpercayaan gagasan bahwa kasih sayang hanyalah iritasi fisik (mekanis) zona erotis. Pada kenyataannya, setiap belaian adalah fenomena psikofisiologis. Ini memiliki konten psikologis dan pribadi, terkadang diungkapkan dalam bentuk simbolis. Dalam gambar kasih sayang, mekanismenya mencerminkan faktor sosiokultural, historis, etnografi, serta nilai pribadi, sikap dan karakteristik manusia.

  • Pentingnya zona erotis untuk hubungan keluarga

Dengan demikian, semua seksolog, baik kita maupun asing, sepakat bahwa suami berkewajiban mengetahui zona erotis istrinya. Pengecualiannya hanya R. Kraft Ebing, yang dibesarkan dalam semangat Victorianisme, menyarankan dokter untuk tidak merekomendasikan suaminya untuk menggunakan zona sensitif seksual. Ini benar-benar tidak bisa dimengerti mengapa L. Ya. Milman dalam monografnya berbagi sudut pandang ini.

Dalam beberapa kasus, indikator zona erotis individu dipenuhi dua kali - untuk suami dan teman yang memiliki kehidupan seksual paralel. Seringkali karakteristik seksual ini berbeda tajam satu sama lain. Sebagai analisis, kami mengambil setiap zona pilihan paling positif.

Menurut Moraglia, seorang wanita, dengan pengakuannya sendiri, memiliki 14 tempat berbeda, iritasi yang menyebabkan gairah seksualnya kuat. Menurut data kami, panseksualitas semacam itu tidak jarang. Selama 3 tahun terakhir saja, kami telah mengamati 5 wanita dengan setidaknya 14 zona erotis yang diucapkan.

Salah satu pasien kami yang menderita vaginismus diucapkan, semua zona erotis di depan (mulut, payudara, alat kelamin), memiliki indikator negatif diucapkan, dan zona di belakang semua, meskipun ringan, telah positif.

Mengingat penataan zona erotis semacam itu untuk setiap wanita, salah satu tugas terpenting kedua pasangan adalah menemukan zona ini dan kemudian menggunakannya sebelum melakukan hubungan seksual.

W. Liepmann menekankan bahwa tidak ada tempat seperti itu pada tubuh manusia yang tidak dapat bertindak secara erogen, dan pada beberapa orang bahkan menjadi zona kegembiraan utama. Oleh karena itu, dalam kasus kedinginan seksual, seseorang harus terus mencari lokasi zona tersebut. Penggunaan situs-situs ini dalam masa persiapan bisa secara tak terduga mengubah kedinginan seksual menjadi gairah dan gairah yang kuat.

W. Stockel menulis bahwa pengobatan dingin seksual - sebuah "perjalanan yang dilakukan untuk penemuan di bidang zona sensitif seksual," dan menyarankan suami, memiliki istri dingin untuk melanjutkan pencarian ini sampai "sampai dia menemukan tempat-tempat atau mode hubungan seksual, yang menggairahkan hasrat seksual istrinya dan menyebabkan orgasme. " Bahkan instruksi kecil untuk suami di zona erotis dapat mengubah istri "tanpa seks" yang dingin menjadi wanita normal dan bahkan penuh gairah.

Tentu saja, setiap suami harus mengetahui zona seksual erotis istrinya dan menggunakannya dengan terampil selama pendahuluan, namun, seperti ditunjukkan oleh N. Ivanov, tidak semua zona wanita termasuk dalam kisaran akseptabilitas, dan jika suami, tanpa perhitungan Dengan istrinya, melintasi batas-batas kisaran ini, dia mengenalkan efek penghambatan ini, yang dapat menyebabkan kerusakan dan perkembangan frigiditas. Perlu juga dicatat bahwa dengan berlalunya waktu dan dengan perilaku bijaksana suami, jangkauan akseptabilitas seorang wanita biasanya berangsur-angsur berkembang.

Di sisi lain, pendidikan yang tidak tepat pada beberapa wanita sangat terhambat oleh berbagai tingkat penerimaan, dan kemudian dokter harus, sesuai saran dari SI Consorum, menjelaskan kepada pasien bahwa "jika mereka saling mencintai, maka semuanya diperbolehkan untuk mereka dalam cinta ini" (N. Ivanov, AP Slobodyanik). Saat ini, saat bekerja dalam konseling keluarga (3. E. Anisimova), kita sering harus melihat perbandingan rasio akseptabilitas yang berlawanan - rentang yang lebih luas pada wanita dan pria yang lebih sempit dan lebih kaku pada pria, terutama jika suaminya lebih muda dari istrinya.

Menurut AP Slobodyanik dan G. Merzbach, seorang wanita. Dia harus memberi tahu suaminya tentang segala hal yang dia butuhkan untuk menciptakan hubungan yang optimal.

  • Persiapan aerotik emosional

Tahap pertama koitus adalah persiapan emosional seorang wanita, dalam kegembiraan keinginannya akan keintiman. Hal ini dicapai dengan belaian awal, iritasi spesifik untuk zona erotis wanita ini.

Sayangnya, banyak suami menganggap belaian awal menjadi sentimentalitas berlebihan dan sering memulai persalinan begitu mereka sendiri mengalami ereksi, sama sekali tidak tertarik dengan pengalaman seksual seorang wanita.

Kebanyakan anak perempuan, bermimpi untuk menikah, melihatnya sebagai sisi spiritual. Sensasi tubuh, proses fisiologis mereka di latar belakang. Bagi banyak pria, ada keinginan khusus untuk detumescence. Menghadapi hal ini pada langkah awal kehidupan keluarga, muda, gadis itu merasa terhina dan kecewa dengan mimpinya. Rasa frustrasi ini adalah salah satu penyebab psikogenik yang sering terjadi pada kedinginan seksual.

Mirka M. KlimovaFyugnerova dalam bukunya "Untuk Wanita" menulis bahwa pasangan bijaksana, tanpa basa-basi mendorong untuk melakukan hubungan seksual tanpa manifestasi pertama kasih sayang dan kelembutan, yang mempersiapkan seorang wanita untuk kegembiraan erotis, yang mengarah ke dingin seksual dan bahkan jijik.

Sayangnya, pria sering lupa bahwa dalam pernikahan, pertama-tama, pasti ada cinta, rasa hormat, sopan santun dan perhatian (etiket seksual). Suami dan dalam kehidupan seksual harus sangat memperhatikan isteri. R. Neubert menulis: "Seorang suami di tempat tidur seharusnya tidak tertidur sebelum istrinya dan terbangun setelah dia, dan terlebih lagi setelah hubungan seksual berbalik dan mendengkur."

  • Kurangnya kesiapan emosional dan emosional

Sebagian besar wanita (menurut data kami, lebih dari 70%) mulai mengalami orgasme tidak segera setelah onset aktivitas seksual, namun beberapa lama, terkadang cukup lama: saat ini wanita tersebut memiliki "frigiditas keterbelakangan", yang bukan patologi.

Menurut S. Schnabl, periode waktu ini berlangsung rata-rata sekitar 3 tahun (menurut data kami - 2,62 tahun). Pada wanita yang mulai seksual di kemudian hari, menstruasi

Frigiditas penyebutan agak berkurang. Menurut Schnabl, dalam beberapa tahun terakhir, periode retardasi frigiditas mulai menurun pada kalangan muda.

L. Ya Yakobzon mengutip pernyataan Elberskirchen bahwa gairah seksual disebabkan oleh seorang wanita yang merawatnya. Karena dalam pernikahan suami jarang mengurus istri mereka, ini nikmatnya perkembangan seksual yang dingin. Pendapat yang sama dibagikan oleh R. Neubert. Dalam bukunya "New Book on Marriage," dia menulis: "Seorang suami harus merawat istrinya tidak hanya sebelum menikah, tapi juga dalam kehidupan keluarga." Di tempat lain dia berseru: "Bagaimana istri-istri menderita karena ketidakmampuan suami mereka untuk mencintai!"

Todor Bostandzhiev (Bulgaria) dan ZA Rozhanovskaya percaya bahwa sama sekali tidak ada wanita "dingin", dan ada wanita yang "tidak dihangatkan oleh perhatian dan perhatian seorang pria, belaian dan kelembutannya." Perilaku seorang suami dalam sebuah pernikahan seringkali tidak hanya bergantung pada "keegoisan dan kekasarannya," tapi juga karena ketidaktahuan seksualitas dan pernikahan.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.