^
A
A
A

Payudara wanita, sebagai zona erotis

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Mari kita bicara tentang apa payudara seorang wanita dapat menyenangkan pemilik dan rekan pemilik ini dan dalam keadaan biasa, penuh dengan kekhawatiran dan masalah, kehidupan.

Budaya Eropa dan Afrika secara tradisional menganggap payudara sebagai benda erotis yang penting. Pada saat yang sama, misalnya, di Jepang, payudara diikat erat-erat agar tidak menarik perhatian, dan managi Polinesia ke sana sama sekali tidak peduli, percaya bahwa tidak ada gunanya menyusui bayi di payudara. Siapa yang benar

Pada primata, seperti yang diingat semua orang, payudara hilang, yang tidak mengganggu laktasi. Seorang wanita dalam laktasi juga hanya menggunakan jaringan kelenjar volume kecil, dan jika Anda hanya menyisakannya, payudara akan rata, seperti monyet. Sisanya adalah jaringan lemak dan ligamen ikat yang menempel pada tulang rusuk. Dengan demikian, hubungan antara payudara dan fungsi reproduksi, keibuan, tidak memiliki karakter biologis, representasi ini adalah buah dari perkembangan budaya. Payudara adalah hasil seleksi seksual yang unik dalam proses evolusi, itu adalah semacam hiasan, tapi jika di dunia binatang jantan biasanya lebih berwarna cerah, maka orang tersebut memiliki "ekor merak" yang diberikan pada wanita tersebut.

Sikap terhadap payudara bisa menjadi semacam indikator "seksualitas" masyarakat. Misalnya, di India, negara dengan budaya seksual tinggi, bayader menganggap payudara sebagai instrumen utama rayuan, melindungi bentuknya dengan kasus kayu ringan khusus yang dihiasi dengan emas dan batu mulia. Sebaliknya, di Eropa pada Abad Pertengahan, payudara adalah simbol godaan dan bersembunyi dalam segala cara yang mungkin. Emansipasi seks Renaisans membuat payudara "subur" menjadi obyek pemujaan. Bahkan kuno pun tahu potongan gaun itu, di mana patung itu dimenangkan dengan baik. Mode Renaisans tidak hanya meminjamnya, tapi pada saat yang sama memaksimalkan dada. Payudara adalah sumber inspirasi bagi penyair, mereka berwarna putih seperti gading, seperti bukit Venus atau dua kepala gula, menonjol dari korsase seperti dua matahari terbit, naik seperti dua tombak, dll. Jangan tertinggal dan pelukis - Titian, Raphael, Rubens, Rembrandt menulis era terkenal wanita dengan payudara telanjang (sering - dalam bentuk Madonna, menyusui bayi, karena laki-laki lebih memilih matang, berkembang dengan baik dada). Di abad XV dan XVI banyak air mancur sedang dibangun dalam bentuk seorang wanita, dari mana embusan airnya memercik, dan pada hari libur - anggur. Para wanita kembali ke dada dengan korsase yang diisi kapas, menghiasi puting susu dengan cincin dan topi khusus, menghubungkan payudara dengan rantai emas, digantung dengan salib dan permata. Maria Medici menemukan gaya berpakaiannya, di mana dua guntingan bulat dibuat di atas, sehingga dada hampir melompat keluar dari sana. Di Venesia, di mana biasanya wanita menyembunyikan wajahnya di jalan di bawah topeng atau kerudung, payudaranya aman ditampilkan.

Abad XVIII Fashion, tanpa kehilangan minat di dada, itu secara signifikan memodifikasi. Sekarang tidak memberi makan payudara ibu, tapi payudara yang menyembul secara eksklusif sangat menggairahkan. Dan dalam literatur yang elegan, dan dalam melukis, kita menemukan gambar payudara yang tak terhitung banyaknya, tapi tidak telanjang, namun dilucuti, dan perbedaan ini signifikan. Bahkan payudara agung pun terpapar - Marie Antoinette dikenal sebagai pemenang dalam nominasi ini, setelah itu Small Trianon dihiasi dengan mangkuk buah yang mereproduksi bentuk payudaranya. Abad XVIII, kita diwajibkan oleh penemuan payudara buatan - terbuat dari lilin, dan kemudian dibuat dari kulit berwarna daging dengan pembuluh darah yang dicat. Dengan bantuan musim semi khusus, dia bisa "bangkit dan jatuh, menemukan api rahasia yang membakarnya."

Pada abad XIX, sesuai dengan perubahan pandangan terhadap seksualitas, payudara kembali dianggap sebagai simbol keibuan, kelanjutan hidup, yang secara alami menyiratkan kemegahannya. Era dekadensi tidak jauh dengan segala macam bentuk lengkap dan canggih, namun untuk menyembunyikan payudara pergi benar-benar gagal, karena kali ini para wanita mulai terlibat dalam olahraga, memakai ketat sweater, yang menekankan tidak hanya bentuk payudara, tetapi juga masing-masing bergoyang-nya. Selain itu, orang-orang konservatif sama sekali tidak akan meninggalkan preferensi lama, dan calon wanita seperti mereka mulai membawa tas mereka untuk mendukung industri alat untuk mencapai "payudara ideal", "bentuk indah dan penuh," dll. Awal abad ke-20 ditandai dengan berkembangnya oriental pilules - "pil oriental", salep dan perangkat pneumatik untuk pemijatan pada payudara yang lembek. Namun, menurut komentar sejarawan, "hanya tas seorang pedagang yang mendapat bentuk elastis berkat cara seperti itu."

Sudah waktu kita telah membawa sebuah inovasi dalam perjuangan untuk penyuntikan payudara dari payudara ke daerah kelenjar susu. Tapi metode ini menyebabkan berbagai komplikasi, dan sekarang, sebagai aturan, implantasi di dada segmen plastik tipis lembut diisi dengan silicogel. Sebagai hasil dari operasi ini, payudara meningkat dalam ukuran, mempertahankan elastisitas dan bentuknya yang alami. Namun, dengan lift, dan dengan pengenalan implan, responsivitas refleks pada payudara mungkin terganggu.

Saya harus mengatakan bahwa responsivitas ini tidak tergantung pada ukurannya. Pertama, payudara bukanlah zona erotis untuk semua wanita sama sekali, dan kedua, kemampuan untuk merasa senang dengan iritasi pada payudara melekat pada kedua payudara datar dan pemegang bra DD. Pada saat membelai payudara dan puting dengan jari, bulu mata atau kepala penis, menjilati dan menggigitnya, Anda bisa mencapai orgasme yang tidak kalah terang dibanding dengan coitus biasa. Selain itu, di India sudah lama diketahui (dengan nama "narvasadat"), dan baru-baru ini berkat berbagai manual, buku ini menjadi terkenal dan kita memiliki hubungan seks intra mammae antara payudara. Orang Hindu percaya bahwa metode ini bagus setelah berpisah dalam beberapa hari, jika kekasih ingin menghindari pembuahan. Diasumsikan bahwa sebagian dari ejakulasi yang mengandung benih dewasa pertama meletus dan kemudian benih kedewasaan tidak mencukupi, karenanya lebih aman. Saat koitus intra mammae bersamaan dengan rangsangan pada payudara, pasangan bisa memijat klitoris dengan tangan atau jempol kaki, yang hanya akan meningkatkan sensasi menyenangkan dan kecerahan orgasme.

Perhatikan bahwa meskipun apa yang disebut "ereksi puting susu" - salah satu tanda orgasme obyektif pada kebanyakan wanita, namun jangan dianggap sebagai tanda wajib kegembiraan. Hal ini juga berguna bagi pasangan untuk mengetahui bahwa pada beberapa wanita salah satu payudara adalah zona erotis yang lebih kuat, dan juga banyak di akhir siklus, saat payudara membengkak dan sering terasa sakit, puting menjadi sangat sensitif, sehingga merangsangnya lebih baik dengan bahasa dan dengan sangat hati-hati.

Selain itu, seorang wanita membutuhkan payudara tidak hanya untuk menyusui dan kesenangan seksual, tapi juga untuk segala macam prestasi dan prestasi sosial yang signifikan, yang secara nekrotov dikatakannya hebat: "Dia akan mengeluarkan semuanya, dan meletakkan dada yang lebar dan jernih pada dirinya sendiri."

trusted-source[1], [2]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.