^

Pematangan seksual anak laki-laki

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pematangan seksual anak laki-laki ditandai terutama oleh penampilan dalam kemampuan mereka untuk menumbuhkan fungsi reproduksi, prokreasi.

Pada kelompok usia 11 sampai 13 tahun, perwakilan pria muda memulai mekanisme memproduksi hormon gonadoliberin spesifik di hipotalamus otak. Perlu dicatat bahwa pelepasan hormon ini ke dalam tubuh anak laki-laki pada awalnya terjadi hanya pada malam hari, pada tahap tidur nyenyak. Selama pubertas anak laki-laki lebih jauh, ketergantungan pada fase tidur cenderung menurun secara signifikan, dan hormon mulai sering diulang lebih sering selama periode terjaga. Hasil aksi gonadoliberin adalah aktivasi produksi spermatozoa - spermatogenesis, serta hormon androgen pria. Androgen pada gilirannya menyebabkan sejumlah perubahan karakteristik yang terjadi pada tubuh.

Secara khusus, volume total massa otot meningkat, dan tulang mulai berbeda dengan peningkatan jumlah protein yang dikandungnya. Akibatnya, dimensi tubuh meningkat, dan proses ini tidak seragam, tapi spasmodik. Pada usia yang berbeda dari masa pubertas anak laki-laki, hal itu dapat terjadi dengan tingkat intensitas yang berbeda, lebih besar atau lebih kecil. Puncak aktivitas pertumbuhan turun pada 12 dan 15-16 tahun. Pertumbuhan anak laki-laki pada periode ini mampu meningkat lebih dari 10 cm per tahun. Setelah berusia 18 tahun, pertumbuhan anak laki-laki, yang saat ini sudah menjadi anak muda, bisa tumbuh sekitar 3 sentimeter lebih. Karena kandungan hormon androgen yang tinggi dalam tubuh, pada suatu saat zona pertumbuhan tulang panjang mulai mengeras, yang menyebabkan penghentian perpanjangan mereka di masa depan.

Organ seks anak laki-laki selama pubertas mengalami perkembangan dalam perkembangan, yang terdiri dari fakta bahwa testis dan skrotum, kelenjar prostat dan vesikula seminalis menjadi lebih besar, penis bertambah. Ejakulasi pertama muncul pada anak laki-laki berusia 12 sampai 14 tahun.

Hormon testosteron, yang, bersama androgen, diproduksi dalam jumlah banyak, menyebabkan onset rambut tubuh untuk jenis rambut laki-laki. Salah satu hasil aksi androgen adalah bahwa apel Adam dikembangkan secara aktif, disebut "apel Adam". Hal ini disertai dengan perpanjangan pita suara, yang berujung pada pembentukan nada yang relatif rendah. Dalam prosesnya, mungkin ada "breaking of the voice".

Pematangan seksual anak laki-laki adalah proses yang sebagian besar bersifat individual, dan meskipun demikian, dalam batasan usia umum tertentu, seringkali bergantung pada banyak faktor dalam setiap kasus tertentu. Misalnya, anak laki-laki pada usia yang sama dapat memiliki perbedaan pertumbuhan yang cukup signifikan, tingkat ekspresi rambut tubuh, dll.

Masa pubertas pada anak laki-laki

Ketika pubertas terjadi pada anak laki-laki, sistem endokrin muncul di permukaan. Dengan kekhasan aktivitasnya, di mana tambahan otak yang lebih rendah - kelenjar pituitari - memainkan peran utama dalam kasus ini, serangkaian perubahan spesifik terjadi pada anak tersebut. Hormon yang diproduksi oleh kelenjar pituitari, dalam jumlah banyak masuk ke dalam darah, dibawa ke seluruh bagian tubuh, bertindak sebagai stimulator pertumbuhan tubuh dan perkembangan fisiknya yang intensif. Selain itu, hormon kelenjar pituitari mengaktifkan fungsi kelenjar seks pria - testis, yang juga mulai mengeluarkan hormon yang sesuai. Untuk periode pubertas anak laki-laki ditandai oleh peningkatan konten mereka berkali-kali. Refleksi ini, dan pada gilirannya, adalah perubahan yang terjadi secara harfiah di depan mata kita dengan si anak dalam masa transisi, masa remaja.

Perubahan signifikan pada latar belakang hormonal dapat menyebabkan keadaan ketidakstabilan psiko-emosional melekat pada banyak remaja. Dengan asuhan yang tidak mencukupi dan bila tidak ada budaya internal, anak laki-laki selama masa pubertas mungkin menunjukkan kegugupan, bersikap agresif terhadap orang tua mereka, bersikap negatif terhadap segala hal yang berasal darinya. Perilaku remaja ditandai dengan kejang impulsif, seringkali tidak dapat diprediksi dan kontradiktif.

Kepentingan khusus untuk anak laki-laki saat pubertas mendapatkan pertanyaan dan masalah yang terkait dengan hubungan seksual. Dan ini tidak mengherankan, karena esensi dari semua yang terjadi saat ini adalah mempersiapkan organisme yang matang untuk memenuhi salah satu hal terpenting dalam kehidupan manusia - kelanjutan genus.

Masa pubertas pada anak laki-laki merupakan saat yang sangat penting bagi perkembangan dan pembentukan kepribadian. Pada saat yang sama, remaja sebagian besar membentuk harga diri dan identifikasi diri, yang menentukan keberhasilan dan karakter sosialisasi di masa depan atas dasar fitur peran sosial yang dimainkan oleh pria dalam masyarakat manusia.

Usia pubertas pada anak laki-laki

Usia pubertas pada anak laki-laki bisa menutupi batas waktu 11 sampai 18 tahun. Awal pubertas anak laki-laki terutama pada usia 9-14 tahun. Setelah 2-5 tahun sejak awal masa transisi atau pubertas, kali ini juga disebut periode ini dalam kehidupan anak, pembentukan akhir dari tanda-tanda gender sedang selesai. Genitalia luar penis dan testikel meningkat dalam ukuran. Pada testis, proses spermatogenesis, pematangan spermatozoa, dipicu, dan hormon laki-laki diproduksi. Efek dari hormon ini adalah bahwa pembentukan karakteristik seksual sekunder terjadi: selain perubahan yang terjadi pada organ seksual, pertumbuhan tubuh meningkat, rambut jenis laki-laki yang ditutupi rambut kemaluan dan ketiak berkembang, dan janggutnya tumbuh. Pada usia pubertas pada anak laki-laki, kelenjar keringat diaktivasi, yang menyebabkan peningkatan kegemukan kulit dan bisa memancing munculnya jerawat.

Usia di mana pubertas terjadi pada anak laki-laki ditentukan oleh sejumlah faktor, termasuk faktor keturunan, kebangsaan, kondisi kehidupan, nutrisi.

Karena ketegangan fisik yang terus-menerus berlebihan, waktu onset pubertas anak laki-laki dapat beralih ke usia kemudian dan memprovokasi kemundurannya. Selama 100 tahun terakhir, telah terjadi kecenderungan penurunan secara bertahap di usia di mana periode pubertas dimulai. Secara umum diyakini bahwa alasan untuk ini adalah perbaikan umum yang terus terjadi dalam kondisi kehidupan dan kualitas gizi. Mungkin juga pengaruh kondisi lingkungan juga dimungkinkan.

Dari semua yang disebutkan di atas, kita akan meringkas, bahwa usia pubertas pada anak laki-laki, secara umum, tahun dari tahun ke tahun menurun. Hal ini sebagian besar difasilitasi dengan mengonsumsi makanan yang cukup, yang diimbangi dengan kandungan zat esensial, vitamin dan trace element, tingkat aktivitas fisik dan olah raga yang tinggi. Untuk pubertas normal anak laki-laki, juga perlu untuk meninggalkan rokok dan obat-obatan, dari menghirup uap zat beracun.

Kapan pubertas dimulai untuk anak laki-laki?

Usia, saat pubertas anak laki-laki dimulai, terutama - 10-12 tahun. Namun, angka-angka ini bukanlah konstanta yang kaku dan beberapa standar tak tergoyahkan yang tidak ambigu. Pada pertemuan tertentu keadaan dan karena beberapa faktor yang ada karakter individu, turun-temurun atau sosial dan domestik, permulaan kematangan seksual dapat ditunda ke lain waktu. Oleh karena itu, bagi orang tua, sama sekali tidak boleh menjadi alasan bagi semua lonceng untuk membunyikan alarm jika anak memasuki masa pubertas pada usia 14 atau bahkan 15 tahun. Dalam penundaan selama satu atau dua tahun, tidak ada yang benar-benar tidak biasa dan supranatural.

Meskipun demikian, anak laki-laki dalam hal ini mungkin cemas dan khawatir bahwa entah bagaimana dia berbeda dari teman sebaya, misalnya, bahwa mereka berada di bawah ketinggian mereka, dan dia tidak memiliki, seperti orang lain, senapan ini di bibir atasnya, seolah-olah bersaksi sampai dewasa . Dalam hal ini, dia sangat membutuhkan dukungan dari orang-orang dekat yang perlu mendukungnya, menghiburnya.

Tapi terkadang terlambat, saat pubertas anak laki-laki dimulai, bisa menunjukkan bahwa ada beberapa kelainan. Situasi ini memerlukan aplikasi konsultasi dengan spesialis dan penunjukan tindakan perbaikan yang tepat. Dengan demikian, dengan keterlambatan munculnya tanda-tanda pertama anak laki-laki pubertas pada usia 12-13 tahun, ada baiknya mengunjungi dokter andrologi atau ahli urologi.

Standar anak laki-laki pubertas

Setiap orang dengan caranya sendiri, tentu saja unik dan unik, tidak terlihat seperti tinggi badan, berat badan, fitur wajah dan totalitas semua karakteristik individu lainnya. Cara individu sejak awal kehidupan sudah merupakan pertumbuhan dan perkembangan yang paling, transformasi dari seorang anak menjadi dewasa. Yang penting dalam hal ini adalah pencapaian kematangan seksual dan identifikasi dirinya sendiri, dalam hal ini, sebagai pria. Bagaimanapun, kita semua berasal dari masa kanak-kanak, dan saat yang indah ini, serta masa puasa transisi dari masa kanak-kanak sampai dewasa, sangat penting. Ada transisi ini pada setiap individu dengan cara yang berbeda, namun ada beberapa standar untuk anak laki-laki pubertas.

Kriteria utama adalah usia di mana tanda-tanda pertama fakta bahwa tubuh anak mengaktifkan proses yang mana fungsi persalinan harus diaktualisasikan dari waktu ke waktu harus dicatat. Pematangan seksual anak laki-laki dimulai pada 11-12 tahun. Jangan melebihi batas norma juga usia 14-15 tahun.

Selanjutnya, perubahan ukuran organ genital dinilai. Selama testikel pubertas meningkat dari 2,7 cm dalam 7 tahun menjadi 2,8-3 cm pada saat pubertas. Pada tahun ke 13 - sampai 3,6-3,7 cm.

Anggota seksual dari 7 tahun sebelum masa pubertas tumbuh dari 3-3,5 cm menjadi 3,8 cm dan dalam 13 tahun masing-masing 6,3 cm.

Pada usia 15 tahun, ukuran testis biasanya meningkat menjadi 4 cm, dan penis mencapai 6,7 cm.

Indikator lainnya adalah penampilan rambut pada tubuh. Awalnya, rambut tumbuh di pubis, dan 14-15 tahun - di ketiak. Pada saat bersamaan, terjadi peningkatan meriam muda di dagu dan di atas bibir atas.

Kira-kira pada saat bersamaan, pada tahun ke 14, polusi sering mulai muncul.

Selama masa pubertas anak laki-laki, ada dua lonjakan pertumbuhan utama. Pada usia 10-11 tahun anak bisa meregang selama 10 cm. Pada usia 13, dimungkinkan untuk menambahkan dari 7 sampai 8 sentimeter.

Standar anak laki-laki pubertas tentu saja bersifat indikatif dan rata-rata. Beberapa variabilitas, tentu saja, adalah mungkin dan di suatu tempat bahkan tak terelakkan. Namun perbedaannya tidak harus dan tidak dalam setiap kasus menunjukkan adanya kelainan serius pada perkembangan anak. Jika, tentu saja, nilainya tidak terlalu biasa.

Tahapan pubertas anak laki-laki

Selama masa pubertas, satu demi satu, berbagai tahap pubertas anak laki-laki bergantian. Seringkali, sampai saat ketika anak mulai menunjukkan tanda-tanda awal permulaan dari dia yang membentuk prasyarat untuk fakta bahwa ke depan ia akan memperoleh kemampuan untuk melakukan fungsi genital, perkembangan umumnya stabil dan seragam. Pada saat yang sama, tidak ada perubahan nyata dan signifikan dalam latar belakang hormonal. Untuk aktivitas puncaknya, semua proses yang terkait dengan masa pubertas anak laki-laki kebanyakan terjadi dua tahun kemudian daripada wanita muda. Perubahan yang terlihat yang terjadi dengan anak laki-laki menjadi jelas hanya setelah mencapai usia 12-13.

Menurut banyak ahli andrologi, seberapa kuat konstitusi seksual pria masa depan terutama karena awal pubertas anak laki-laki itu dimulai. Namun, sehubungan dengan pernyataan ini, perlu dicatat bahwa hanya adil bila anak tersebut tidak mengungkapkan adanya gangguan pada fungsi sistem endokrin.

Di antara tanda-tanda utama memajukan dewasa adalah peningkatan penis, yang dimulai sekitar tahun ke 11. Awal dari restrukturisasi organisme yang aktif juga ditandai dengan timbulnya peningkatan ukuran testis pada usia 11-12 tahun.

Pada usia 12-13 tahun, rambut kemaluan mulai tumbuh pada pubertas pubertas. Awalnya, bentuk rambutnya mirip dengan belah ketupat, dan di masa depan, dari usia 17-18, permukaan internal paha bergabung dengan area pertumbuhan rambut. Selanjutnya, ada rambut tubuh yang lengkap pada jenis rambut laki-laki. Vegetasi pada wajah dalam bentuk pistol lembut pertama di atas bibir atas pertama kali muncul dalam 13-14 tahun. Pada 15-16 beberapa remaja dapat memamerkan kumis yang cukup jelas dan ekspresif. Munculnya janggut penuh harus diharapkan selama bertahun-tahun sampai 17-18.

Fenomena ini khas untuk periode pubertas anak laki-laki sebagai "suara putus" yang bermutasi karena tulang rawan tiroid di laring berkembang menjadi "apel Adam" muncul dalam 13-14 tahun kehidupan. Sebagai aturan, apel Adam, yang akhirnya terbentuk, berusia 17 tahun. Pada usia ini, pemuda tersebut sudah menemukan suaranya sendiri dengan karakteristik timbre.

Produksi sel kelamin laki-laki - proses spermatogenesis dimulai dari usia 14-15, yang disertai dengan kasus ejakulasi spontan - polusi.

Tahapan pubertas anak laki-laki berakhir pada usia 16 sampai 20 tahun. Namun demikian, permulaan kematangan seksual tidak secara otomatis berarti bahwa pemuda tersebut dapat dianggap sepenuhnya matang secara psikologis. Kematangan psikologis dan pembentukan kepribadian datang dan pergi agak kemudian.

Tanda-tanda pubertas pada anak laki-laki

Tanda-tanda pubertas pada anak laki-laki terwujud dalam sejumlah perubahan spesifik yang terjadi pada periode pubertas dan tercermin baik dalam manifestasi eksternal mereka dan mempengaruhi fungsi berbagai organ dan sistem tubuh.

Tubuh anak laki-laki saat pubertas tumbuh secara intensif, anak menjadi lebih tinggi, massa otot total meningkat. Lebar korset bahu meningkat, sosok mulai memperoleh proporsi yang khas untuk tubuh pria. Organ seksual - penis dan testikel meningkat dalam ukuran.

Secara bertahap, tubuh mengembangkan kulit kepala, dimulai dengan selangkangan, skrotum, ketiak, dan kemudian di sekujur tubuh. Lalu rambut itu muncul di wajah. Mula-mula beberapa helai rambut bisa menembus di sudut bibir atas dan di pipi di bagian atasnya. Selama setahun setelah itu, bulu anak muda juga muncul di atas bibir atas di tengahnya.

Dalam proses pubertas anak laki-laki mungkin bermasalah dengan kulit. Mengingat hormon dalam tubuh, fungsi keringat dan kelenjar sebaceous mempengaruhi tubuh, yang menyebabkan peningkatan kandungan lemak pada kulit. Dan ini, pada gilirannya, bisa memancing munculnya jerawat dan jerawat pada tubuh dan wajah.

Tali suara tumbuh dalam ukuran dan otot tenggorokan berkembang, dan disamping itu, sebuah apel Adam - sebuah apel Adam - terbentuk, yang berfungsi sebagai alasan untuk memecahkan suara dan gerakannya yang kasar. Proses ini dimulai pada usia sekitar 13 tahun dan setelah berakhirnya periode dua tahun menyebabkan terbentuknya suara akhir.

Selain perubahan di atas, bahwa mereka menjalani tubuh anak laki-laki saat pubertas, juga perlu menghadirkan ciri khas yang khas ke keadaan psiko-emosional di segmen jalan hidupnya yang tidak mudah bagi anak. Sistem saraf pusat berada dalam keadaan yang sangat menyenangkan, reaksi perilaku seringkali tidak dapat diprediksi dan sangat kontradiktif.

Tanda-tanda pubertas pada anak laki-laki disebabkan oleh laju restrukturisasi seluruh organisme yang terus berlanjut dan perubahan keseluruhan persepsi diri dan penilaian baru terhadap diri sendiri berdasarkan berbagai faktor yang terkait dengan proses mencapai pubertas. Bagi mereka, anak laki-laki yang menganggap dirinya berada di jalan untuk menjadi anak kecil bagi seorang pria bisa sangat sulit beradaptasi, dan karena itu pemahaman dan dukungan dari orang tua dan orang dekat sangat penting.

Masa pubertas dini pada anak laki-laki

Mengatakan bahwa pubertas dini terjadi pada anak laki-laki dimungkinkan terutama berdasarkan fakta bahwa jika tanda pubertas pertama dicatat pada anak lebih awal dari pada yang ia capai sampai usia 9 tahun.

Serta keterlambatan dalam perkembangan seksual, awal pematangan dini merupakan argumen berat yang mendukung karena tidak harus menunda masalah ini untuk waktu yang lama untuk berkonsultasi dengan dokter. Kecurigaan dalam konteks ini harus disebabkan oleh peningkatan ukuran testis, pertumbuhan tubuh yang tidak normal dengan cepat melebihi tingkat norma usia rata-rata, munculnya jerawat pada kulit, emboli kemoterapi dan pertumbuhan, rambut wajah, dan suara anak yang terlalu rendah dan kasar.

Terlalu dini penerimaan oleh seorang anak laki-laki selama periode pubertas dapat memiliki sebagai penyebab utama adanya perkembangan abnormal organ genital, disfungsi tiroid, pembentukan tumor di otak, konsekuensi trauma kepala, komplikasi akibat penyakit menular yang menular, seperti ensefalitis dan meningitis, gangguan otak

Hal ini terutama didasarkan pada fakta bahwa itu adalah hipofisis dan hipotalamus yang berpartisipasi dalam pengaturan sekresi hormonal oleh kelenjar seks perifer. Selain pubertas awal, anak laki-laki mampu membawa beberapa faktor keturunan. Jadi probabilitas pubertas prematur tinggi, bila anak memiliki berat badan berlebih.

Karena konsekuensi negatif utama pubertas awal anak laki-laki dapat disebut fakta bahwa ketika seorang anak berhenti tumbuh. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa hormon seks dengan cara ini berdampak negatif pada tulang yang zona pertumbuhannya ditutup - area yang memberikan peningkatan panjang. Karena ini, terlalu dini untuk menjadi anak laki-laki yang matang secara seksual jauh lebih rendah dalam pertumbuhan ke teman sebayanya.

Masa pubertas dini pada anak laki-laki berhasil diobati dengan peralatan medis modern. Satu-satunya prasyarat adalah deteksi tepat waktu dari tanda-tanda proses seperti itu dan metode yang tepat. Efek medis diarahkan tergantung pada penyebab yang ada terhadap penyakit yang mendasarinya, atau obat khusus yang menghambat sekresi hormon seks dapat diberikan sampai proses pertumbuhan selesai.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Pubertas tertunda pada anak laki-laki

Keterlambatan pubertas pada anak laki-laki umumnya dicatat jika, setelah mencapai usia 14, anak tersebut tidak memiliki tanda masa pubertas.

Fakta ini, bagaimanapun, tidak berarti bahwa hal itu seharusnya menimbulkan kecurigaan, karena hal itu dipicu oleh adanya jenis anomali dalam pembangunan. Dan mungkin, ini dikondisikan oleh beberapa kekhasan genetik, kecenderungan turun-temurun dari semua atau sebagian besar perwakilan laki-laki dari keluarga tertentu sampai pada permulaan pengembangan kemampuan mereka untuk berkembang biak. Fenomena ini cukup sering dikenal sebagai penundaan konstitusional pematangan fisik dan seksual. Pematangan seksual anak laki-laki dalam kasus ini didahului oleh periode dengan tingkat pertumbuhan yang benar-benar normal, semakin intensifikasi dan munculnya karakteristik karakteristik pubertana dapat dimulai hanya pada usia 15 tahun.

Menunda pubertas anak laki-laki mampu menghadirkan penyakit, yang menyebabkan gangguan signifikan pada latar belakang hormon. Hal ini dapat terjadi sehubungan dengan tumor yang mempengaruhi kelenjar pituitari dan hipotalamus - pelengkap otak yang bertanggung jawab atas proses pubertas. Mencegah perkembangan seksual mungkin tidak cukup atau lengkap penghentian produksi hormon penting bagi pertumbuhan organ genital - gonadotropin. Pada sejumlah penyakit kronis pada ginjal, diabetes mellitus, dll, masa pubertas juga sering tertunda.

Dengan keterlambatan perkembangan seksual pada anak laki-laki, dengan ekstremitas atas dan bawah yang relatif panjang, ada tubuh yang lemah, garis pinggang yang tinggi, dengan proporsi tubuh lebar pinggul melebihi lebar bahu. Ada keterbelakangan organ genital, penis sangat kecil, skrotum tidak menggantung, tidak ada embolisme rambut pada pubis dan ketiak, tidak ada polusi.

Jika terjadi keterlambatan pubertas pada anak laki-laki, harus diingat bahwa ini penuh dengan kejengkelan keadaan psiko-emosional remaja dengan masalah ini, dan kemudian mengancam ketidaksuburan. Pada saat yang sama, pengobatan tidak menimbulkan kesulitan tertentu jika alasan tepat waktu ditetapkan dan diperlukan tindakan medis yang ditentukan. Pada masa remaja, Anda bisa mengatasinya dalam waktu 2-3 bulan.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18], [19], [20]

Belakangan pubertas pada anak laki-laki

Kemudian, pubertas pada anak laki-laki dalam beberapa kasus mungkin tidak terkait langsung dengan kelainan perkembangan apapun, namun menjadi norma dalam batas beberapa keluarga tunggal di mana pubertas pada pria biasanya dimulai lebih lambat daripada pada orang dewasa, yaitu total rata-rata norma. Ini adalah kecenderungan umum untuk keluarga seperti dan pubertas anak laki-laki, dimulai sedikit kemudian, selanjutnya terjadi dengan tingkat pertumbuhan dan perkembangan normal.

Ada sejumlah fitur karakteristik yang menjadi dasar kemungkinan untuk memastikan kemudian timbulnya periode pubertas pada anak laki-laki. Perbedaan yang paling jelas dan jelas dari anak-anak ini adalah hypostature - yaitu, pada dasarnya mereka memiliki pertumbuhan yang lebih rendah daripada teman sebayanya. Gejala berikutnya adalah bahwa dengan anak laki-laki yang mencapai usia 15 tahun dia tidak mengalami peningkatan testis. Bicara tentang pubertas akhir pada anak laki-laki juga dapat didasarkan pada fakta bahwa pada tahun-tahun ini tidak ada pertumbuhan rambut kemaluan.

Pada masa pubertas, anak laki-laki dapat membawa kehadiran anak dari kelainan kromosom tertentu, khususnya sindrom Klinefelter. Pada penyakit genetik ini, kromosom wanita Y bergabung dengan kromosom pria set XY dalam satu kuantitas atau beberapa sekaligus. Akibatnya, ada berbagai macam gangguan pada fungsi sistem endokrin, salah satu manifestasinya adalah penurunan produksi hormon seks laki-laki di testis. Lesi tumor pada kelenjar di bawah otak atau hipotalamus - zona di otak yang dikaitkan dengan proses pubertas, memprovokasi penurunan jumlah gonadotropin, yang di bawah pengaruh pertumbuhan aktif ada genital organ.

Jadi, kelak pubertas pada anak laki-laki terjadi karena keturunan, serta dengan latar belakang sejumlah penyakit dengan pelanggaran keseimbangan hormon dalam tubuh, yang tercermin dari melambatnya pertumbuhan tubuh dan perkembangan genital organ anak laki-laki. Ketika onset pubertas terjadi pada waktu yang agak lambat daripada pada usia apa yang dianggap sebagai norma, dan kemudian berjalan dengan kecepatan normal, ini seringkali tidak memerlukan koreksi khusus. Tindakan medis jika terjadi keterlambatan abnormal masuknya anak ke masa pubertas terutama dikurangi dengan pengobatan penyakit yang mendasari penyebabnya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.