^

Latihan memperkuat otot punggung untuk anak-anak

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Untuk perkembangan fisik normal anak, diperlukan latihan khusus untuk menguatkan punggung. Pertimbangkan kompleks dan fitur yang populer dari pelaksanaannya.

Aktivitas fisik adalah janji pertumbuhan normal dan perkembangan organisme apapun. Budaya fisik tidak hanya membawa fungsi terapeutik dan preventif, tapi juga juga pendidikan. Anak belajar dunia di sekitarnya, memperoleh keterampilan higienis tertentu. Latihan untuk menguatkan punggung untuk anak-anak diperlukan untuk pembentukan sistem muskuloskeletal yang benar, memperkuat otot punggung dan punggung, menghilangkan asimetri postur tubuh dan untuk pencegahan skoliosis.

Struktur kerangka anak-anak sangat spesifik, postur tubuh yang normal terbentuk pada saat pertumbuhan bayi dengan bantuan latihan fisik. Lakukan latihan untuk menguatkan punggung bisa dari usia 6 bulan.

Selama latihan, otot-otot seperti itu terlibat:

  • Trapesium - dimulai dari bagian belakang leher, terletak di punggung bagian atas, bertanggung jawab atas kemiringan kepala dan perpindahan pisau.
  • Terluas - terletak di punggung bawah, meraih sisi dada. Bertanggung jawab untuk menurunkan lengan yang diangkat dan mendekati batang tubuh ke tungkai.
  • Otot bertanggung jawab untuk meluruskan tulang belakang. Hal ini terletak di sepanjang kolom tulang belakang.

Karena setiap anak berbeda dalam perkembangannya, sebelum pelatihan, layak untuk beralih ke dokter anak atau fisioterapis anak-anak, yang akan membantu menentukan tingkat kesiapan untuk melakukan aktivitas fisik. Untuk mengetahui perkembangan otot-otot, perlu dilakukan tes semacam itu: letakkan babe di perut, pegang tangan di pinggang, dan angkat sedikit. Jika otot belakang dikembangkan secara normal, si anak menyimpan kanopi, mengambil pose "menelan". Jika anak tidak menahan berat badannya dan tidak menyiksa otot dorsal, maka latihan khusus harus dilakukan. Tes ini harus diulang secara berkala untuk memantau keefektifan senam.

Untuk mengetahui tingkat perkembangan otot pada anak yang lebih tua, perlu dilakukan latihan semacam itu: biarkan anak berdiri tegak dan merentangkan lengannya. Amati seberapa besar bayi bisa bertahan dalam posisi ini. Jika harganya lebih dari 30 detik, maka posturnya benar dan korset ototnya berkembang normal. Jika kurang dari 30 detik, posturnya melemah dan membutuhkan koreksi.

Latihan rutin memungkinkan tidak hanya untuk memperkuat otot punggung, tapi juga memiliki efek menguntungkan pada keseluruhan tubuh secara keseluruhan. Beban fisik berkontribusi memperkuat sistem kardiovaskular, memperbaiki sirkulasi darah, bernafas. Pada bayi mereka mengembangkan keterampilan motorik, mengatur proses eksitasi dan penghambatan saraf.

Latihan untuk anak 6-9 bulan.

  • Pertama, persiapkan anak itu, ambillah di tangan Anda, balikkan dengan punggung ke tangan Anda sendiri, jagalah tangan di kaki dan panggul. Bersama bayinya, ramping maju perlahan dan kembali ke posisi awal. Ini akan mengajarkan anak untuk menjaga bagian belakang kanopi. Ulangi latihan 5-7 kali.
  • Ambil bola olahraga dan letakkan anak itu di atasnya. Pegang bayi di ketiak dan goyangkan pada bola bolak-balik. Anak harus menekuk punggungnya dalam bentuk perahu, berlama-lama di posisi ini selama 3-5 detik. Lakukan ini 5-8 kali.
  • Jika anak melakukannya dengan baik dengan latihan sebelumnya, maka itu bisa menjadi rumit. Pegangi pinggul dan gulung bola menjauh dari dirimu - untuk dirimu sendiri. Berlutut di setiap posisi selama beberapa detik, sehingga bayi membungkuk punggungnya.

Selain berolahraga, bayi diperlihatkan pijatan. Sebagai aturan, dianjurkan untuk menahannya saat anak mulai belajar cara duduk. Ini membantu mempersiapkan tulang belakang untuk beban masa depan. Pijat terdiri dari gerakan membelai, menggosok dan adonan.

  • Letakkan bayi di perut Anda dan lakukan gerakan membelai perlahan dengan kedua tangan di sepanjang tulang belakang ke atas dan ke bawah. Ulangi 5-7 kali.
  • Menggosok gerakan dengan bantuan bantalan jari, jalani tulang belakang dan bawah. Lakukan 3-5 pengulangan.
  • Dengan jemari memijat lembut, berjalan di sepanjang tulang belakang dan sepanjang sisi sepanjang vertebra interkostal. Pijat hanya membutuhkan otot lateral belakang dari bawah ke atas. Lakukan 3-5 pengulangan dan selesaikan latihan dengan goresan.

Dari sekitar tiga tahun anak mulai duduk aktif di meja, jadi orang tua perlu secara serius memikirkan penguatan otot tulang belakangnya dan membentuk postur tubuh yang benar. Lebih baik memiliki senam kesehatan setelah berkonsultasi dengan dokter. Disarankan juga untuk secara bertahap meningkatkan beban dan melakukan latihan secara sistematis. Pelatihan harus dilakukan pada semua tahap perkembangan fisik dan fisiologis, mempersiapkan organisme muda untuk muatan baru.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Indikasi

Ada indikasi tertentu untuk latihan memperkuat punggung pada anak-anak. Hal ini diperlukan untuk menjalani pemeriksaan dan berkonsultasi dengan ahli ortopedi, ahli saraf dan ahli saraf anak-anak.

Latihan dan penunjukan pijat dalam kasus seperti ini:

  • Keterlambatan perkembangan
  • Skoliosis
  • Rahith.
  • Hip dysplasia
  • Inguinal atau umbilical hernia.
  • Pemindahan cakram vertebral.
  • Clubfoot.
  • Kaki rata
  • Krivoshei.

Latihan meliputi: membelai, menggosok, meremas, bergetar. Perhatian khusus diberikan pada persiapan prosedur:

  1. Anak harus merasa baik dan berada dalam suasana normal, beristirahat dan ceria.
  2. Sebelum memulai latihan, ventilasi ruangan. Rezim suhu optimal adalah 18-22 ° C.
  3. Hal ini diperlukan untuk melakukan kelas pada saat bersamaan, 40-60 menit setelah makan.
  4. Selama senam Anda bisa memasukkan musik yang tenang, yang akan menenangkan anak dan menyesuaikan diri dengan pekerjaan.
  5. Lengkapi kompleks yang diikuti dengan prosedur air.

Kompleks latihan dipilih dengan mempertimbangkan keadaan kesehatan anak dan tingkat perkembangan otot. Kelas harus menyebabkan sedikit kelelahan, tapi Anda harus memastikan bahwa bayi melakukan segala sesuatu dengan senang hati dan memahami signifikansinya. Pelatihan harus dimulai dari 15-20 menit 3 kali sehari dan secara bertahap meningkat menjadi 40 menit setiap hari.

trusted-source[6], [7], [8], [9]

Kontraindikasi

Setiap periode usia pada anak memiliki karakteristik tersendiri, oleh karena itu dibutuhkan pendekatan individual saat mengembangkan seperangkat latihan. Aktivitas fisik apapun tidak disarankan jika Anda merasa tidak enak badan, demam atau akut selama penyakit apapun.

Kontraindikasi menyangkut pelanggaran irama jantung dan gagal napas. Latihan tidak dilakukan untuk penyakit ganas, bentuk akut rakhitis atau TBC, bentuk aktif hepatitis, lesi inflamasi sendi, tulang dan jaringan lunak. Pelatihan harus dibatalkan sampai anak tersebut sembuh total.

Perlu diingat bahwa anak-anak prasekolah sangat aktif dan cepat lelah. Anak usia 6-7 tahun memiliki tingkat sirkulasi darah tinggi, lebih tinggi dari pada orang dewasa, sehingga ditandai dengan adanya pelanggaran irama jantung. Untuk anak di atas 10 tahun latihan harus lebih intens. Jadi, menurut penelitian medis, anak usia 8-12 tahun membutuhkan aktivitas fisik dalam 3-4 jam sehari. Untuk remaja, dibutuhkan pekerjaan jangka pendek, namun lebih kompleks. Pada saat yang sama latihan untuk memperkuat postur punggung dan postur tubuh yang indah dibutuhkan pada segala usia, dan terutama bila sudah ada cacat tertentu.

trusted-source[10], [11], [12], [13], [14], [15]

Lamanya

Dari usia anak, keadaan emosional dan indikasi medisnya, bergantung pada durasi latihan untuk menguatkan punggung.

  • Bayi sampai 6 bulan dianjurkan melakukan latihan selama 10-20 menit sehari.
  • Untuk anak-anak dari 6 sampai 12 bulan harus diberikan selama 30 menit untuk senam.
  • Pada bayi berumur 1 sampai 3 tahun, aktivitas fisik bisa bertahan 30-40 menit.

Dalam kasus ini, sesi pertama diharapkan dilakukan oleh seorang tukang pijat profesional yang akan menunjukkan dan membantu orang tua untuk menjalin kontak dengan anak tersebut. Sebagai aturan, senam ditunjuk untuk waktu yang lama. Jika latihan diresepkan bersamaan dengan pemijatan, prosedurnya adalah dari 10 sampai 15.

Frekuensi

Terapi dan penguatan senam untuk punggung harus dilakukan dengan periodisitas tertentu. Frekuensi kelas pada saat pertama harus 3 kali seminggu dan secara bertahap meningkat menjadi latihan harian.

Juga secara bertahap, beban harus meningkat. Mulailah berlatih dengan pemanasan, setelah itu ada peregangan dasar yang kompleks dan mudah. Selama kelas, perlu untuk menghindari latihan monoton dan yang memberi sensasi yang menyakitkan. Pelajaran lebih baik menghabiskan 40-60 menit sebelum atau sesudah makan.

Deskripsi latihan

Anak-anak dari segala umur membutuhkan pelatihan rutin untuk pengembangan kerangka otot. Kompleks latihan untuk memperkuat punggung anak-anak dilakukan sesuai dengan resep dokter atau setelah berkonsultasi dengan ahli bedah ortopedi, dokter anak.

Pengobatan dan olahraga profilaksis sangat diperlukan untuk anak usia sekolah, karena mereka harus duduk di meja kerja untuk waktu yang lama. Berada di posisi yang sama menyebabkan ketidaknyamanan dan bisa memicu sejumlah gangguan dalam pembentukan postur tubuh yang benar.

Pertimbangkan latihan yang paling efektif untuk menguatkan punggung pada anak-anak, yang bisa dilakukan di rumah:

  • Tubuh lurus, tangan sudah bangun. Rentangkan dan perlahan tekuk ke depan, menyentuh jari-jari kaki dengan jari-jari Anda dan tekuk dengan baik di punggung bagian bawah.
  • Berbaring telentang di lantai, lutut ditekuk. Tekuk tubuh tanpa mengangkat kaki dari lantai. Latihan di pers berguna untuk kedua punggung bawah dan otot perut.
  • Tangan di pinggang, kaki selebar bahu, buat badan miring ke kiri dan ke kanan, maju dan mundur.
  • Kaki selebar bahu, tangan di pinggul. Buat gerakan melingkar panggul, pertama dalam satu arah, lalu ke arah yang berlawanan.
  • Berbaringlah di perut Anda dan angkat kedua kaki dan lengan Anda terulur pada saat bersamaan. Tahan selama beberapa detik di posisi ini.
  • Berdirilah di keempat tangan, letakkan tangan Anda di lantai dan perlahan tekuk punggung Anda ke atas dan ke bawah seperti kucing.
  • Berbaringlah di lantai dan tarik kedua lutut ke dagu, membulatkan punggung. Perlahan tukar dari posisi duduk ke belakang dan belakang.
  • Berbaring telentang, letakkan tangan di bawah kepala atau punggung. Angkat kaki Anda dan lakukan gerakan seperti saat mengendarai sepeda, yaitu memutar pedal di udara.
  • Berbaring telentang, pada permukaan yang rata, mengangkat kaki dan menjaganya tetap tegak, membuat gerakan menyilang.
  • Berbaring telentang, kakimu tertekuk di lutut, kaki kanvas ditekan ke lantai, tangan di sepanjang koper. Tarik panggul dari lantai dan tekuk. Usahakan menaikkan panggul setinggi mungkin, berlama-lama di posisi ini selama 3-5 detik.
  • Anak itu berlutut di lantai, menyandarkan tangannya ke lantai. Bawa dia dengan pergelangan kakinya, sehingga dia bisa berjalan dengan kedua tangannya di lantai. Lakukan tiga set 10-15 langkah.
  • Lie bawah perut Anda, membungkuk di belakang, memegang pergelangan kaki Anda dengan tangan Anda, dan peregangan setinggi yang Anda bisa.
  • Berbaring di perut Anda, buat lalat dengan lengan dan kaki di udara, simulasikan gerakan saat berenang.
  • Bergantian dari posisi berdiri, kencangkan lutut kiri dan kanan ke dada, berlama-lama selama 3-5 detik di posisi ini.
  • Kaki di lebar bahu, tekuk dengan baik di belakang, tangan di kunci. Bersandar ke kaki kiri, menyentuh jari-jari kaki, ke kanan dan tengah.

Semua latihan harus dilakukan dalam 2-3 set 3-5 pengulangan. Setiap hari dianjurkan untuk melakukan serangkaian 3-4 latihan yang dijelaskan di atas, secara bertahap meningkatkan jumlah mereka dan membuat pelatihan lebih beragam. Melakukan senam harus dilakukan dengan anak agar bisa melihat latihan yang benar dan merasakan dukungan Anda.

trusted-source[16], [17], [18], [19], [20], [21], [22]

Perubahan yang terjadi di tubuh

Olahraga teratur untuk memperkuat punggung anak dapat mengembalikan kondisi normal sistem otot. Perubahan yang terjadi di tubuh selama senam terapeutik dan profilaksis, secara baik mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan semua sistem. Kurangnya pelatihan dapat menyebabkan gangguan pada aktivitas fungsional dan perkembangan korset otot yang tidak merata.

Latihan yang dipilih dengan benar memungkinkan Anda memperbaiki patologi nada otot yang paling umum pada anak-anak:

  • Hipertonus - nada yang meningkat dimanifestasikan oleh ketegangan dan penjepitan yang kuat. Bahkan dalam mimpi anak tidak bisa benar-benar rileks: kaki ditekuk di lutut dan ditarik ke perut, lengan disilangkan di dada. Pada saat bersamaan, karena kuatnya otot oksipital, bayi memegang kepalanya dengan baik.
  • Hypotonus - dengan nada berkurang anak lamban dan jarang menggerakkan tungkai, tidak bisa menahan kepalanya lama. Terkadang lengan dan tungkai sangat tertekuk di sendi lutut dan siku. Anak itu tampak lemas.
  • Asimetri dari nada otot - otot satu setengah tubuh lebih berkembang dari yang lain. Pelvis dan kepala diarahkan ke arah otot yang tegang, dan koper di tangan lainnya.
  • Dystonia - nada yang tidak merata adalah kombinasi hiper dan hipotensi. Artinya, beberapa otot terlalu tegang, sementara yang lainnya rileks.

Pelatihan secara menguntungkan tidak hanya mempengaruhi kondisi fisik, tapi juga keadaan emosional anak-anak.

Komplikasi setelah prosedur

Sensasi yang menyakitkan di punggung dan ketegangan otot tulang belakang, bisa menandakan berbagai proses patologis tubuh. Komplikasi dalam bentuk rasa sakit dan ketidaknyamanan sangat sering berperan sebagai tanda perkembangan sistem otot yang tidak semestinya. Kurangnya latihan khusus dan tekanan yang meningkat menyebabkan pelanggaran serius tidak hanya pada otot-otot, tapi juga kerangkanya.

Latihan yang tidak tepat untuk pengembangan otot juga berbahaya. Pertama-tama, berbagai luka. Komplikasi sering menyebabkan nyeri di punggung bagian bawah. Karena terlalu banyak, peregangan terjadi. Ketidaknyamanan meluas ke daerah bahu dan leher. Selain meningkatkan sensitivitas otot, anak mendapat stres. Untuk mencegah masalah ini, sebelum terapi latihan harus berkonsultasi dengan dokter dan pelajari teknik yang benar untuk melakukan latihan yang ditentukan.

Sangat sering, orang tua menghadapi anak yang salah. Kelainan ini termasuk dalam kelompok risiko untuk pengembangan patologi tulang belakang dan kaki rasialis. Seorang anak dengan masalah seperti ini lebih rentan terhadap penyakit sistem pernafasan, pencernaan, astheno-neurotic states. Sikap yang tidak benar menyebabkan penurunan kapasitas vital paru-paru dan menyulitkan sistem kardiovaskular. Karena itu, sering terjadi sakit kepala, kerja paksa cepat.

Untuk memperbaiki cacat postural dan menguatkan punggung pada anak-anak, perlu untuk mematuhi rekomendasi tersebut:

  • Regimen hari dan kondisi kebersihan.
  • Diet yang benar, yang meliputi hidangan daging, sayuran dan sereal. Produk yang sangat berguna meliputi magnesium, besi, vitamin B dan C, glukosa, lesitin.
  • Komposisi terapeutik dan fisik untuk penguatan punggung, pencegahan skoliosis dan patologi lainnya.
  • Pilihan sepatu yang tepat, yang akan mencegah pemendekan fungsional anggota badan dan kaki rata.
  • Tidurlah di kasur yang keras di posisi telentang atau di belakang.
  • Pengendalian pemuatan seragam dan reguler pada tulang belakang. Hal ini terutama berlaku untuk anak-anak yang memakai ransel, untuk waktu yang lama berada dalam posisi duduk.
  • Aktivitas fisik biasa: berjalan di udara segar, berenang, berbagai latihan fisik.

Latihan untuk memperkuat punggung anak-anak harus dilakukan pada usia berapapun, dimulai dengan bulan-bulan pertama kehidupan bayi. Hal ini memungkinkan Anda mencegah berbagai gangguan dalam perkembangan sistem otot dan tulang. Memperkuat tulang belakang dan tubuh secara keseluruhan. Selain itu, aktivitas fisik yang teratur memberi muatan vivacity dan memperbaiki keadaan emosional.

trusted-source[23], [24], [25], [26], [27]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.