^

Latihan yang efektif dengan hernia esofagus: pilihan, teknik, tindakan pencegahan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Hernia esofagus adalah penonjolan beberapa organ sistem pencernaan, yang terletak di bawah diafragma di peritoneum, ke dalam rongga toraks. Terutama mengenai bagian bawah esofagus, berbagai bagian lambung dan duodenum. Perpindahan organ-organ ini memprovokasi peningkatan tekanan intra-abdomen, yang, seolah-olah, mendorong mereka ke dalam pembukaan esofagus diafragma dan, jika lemah, hernia terbentuk. Tampaknya bahwa setiap aktivitas fisik dan latihan dengan hernia esofagus akan memperumit situasi. Bahkan, aktivitas fisik yang benar membantu mengobati penyakit. Tetapi penting untuk mengetahui latihan mana yang akan bermanfaat, dan mana yang bisa sangat merugikan.

Manfaat aktivitas fisik di hernia esofagus

Hernia dari pembukaan esofagus diafragma adalah patologi yang, saat berlangsung, dapat secara signifikan mempersulit hidup pasien, dan dalam kasus pelanggaran bahkan menimbulkan bahaya bagi kehidupan pasien. Tetapi secara umum, itu tidak membuat seseorang cacat dan tidak memerlukan imobilisasi.

Sebaliknya, hypodynamia hanya akan membahayakan pasien, karena kondisi ini memprovokasi fenomena stagnan dalam sistem pencernaan. Gejala mereka adalah:

  • penundaan makanan di perut dan perasaan berat dan nyeri yang terkait di epigastrium,
  • gangguan usus, yang dinyatakan dalam atoni dan sembelit kronis,
  • proses fermentasi dan pembusukan di saluran pencernaan, diwujudkan dalam gangguan usus karena keracunan dengan produk pembusukan makanan (diare), peningkatan produksi gas dan kembung.

Semua hal di atas sama sekali tidak bermanfaat bagi pasien dengan hernia esofagus. Aktivitas fisik yang rendah akan berkontribusi terhadap perkembangan dan perkembangan penyakit refluks, atau untuk meningkatkan tekanan intra-abdomen, mendorong esophagus dan perut ke dalam rongga dada. Itu sebabnya dokter tidak menganjurkan pasien untuk membatasi diri dalam gerakan, menolak untuk melakukan senam dan latihan fisik khusus dengan hernia esofagus karena takut bahwa mereka akan memprovokasi komplikasi hernia.

Selain itu, dalam rangka program pendidikan jasmani kuratif, set khusus latihan telah dikembangkan yang tidak hanya tidak membahayakan, tetapi bahkan sebaliknya akan memiliki efek terapeutik. Senam seperti itu adalah bagian dari terapi kompleks penyakit, karena sangat sulit untuk memperkuat otot diafragma dengan cara lain dan memperbaiki hasil yang dicapai. Obat-obatan dan fisioterapi pada dasarnya membebaskan rasa sakit dan meningkatkan trofisme jaringan, mempromosikan proses regeneratif, tetapi mereka tidak mampu memperkuat otot seperti pelatihan reguler.

Bagaimana cara melakukan latihan dengan hernia esofagus?

Karena tubuh setiap pasien adalah individu, dan gambaran klinis dari hernia esofagus pada pasien yang berbeda dapat berbeda, satu set latihan yang efektif juga harus bersifat individual. Penyebab yang menyebabkan hernia esofagus dan mempersulit jalannya dapat diperbaiki melalui latihan fisik dengan cara yang sama seperti nada otot diafragma yang diturunkan.

Jadi, untuk pasien dengan berat badan berlebih, kompleks ini akan mencakup latihan yang bertujuan mengurangi berat badan, yang dalam kombinasi dengan diet akan memberikan hasil yang cukup cepat. Dengan hernia esofagus meluncur, latihan yang membantu mengembalikan organ ke posisi normal tanpa operasi juga disertakan. Dan juga mereka yang membantu melawan refluks dan rasa sakit yang disebabkan oleh itu, eructation, cegukan.

Jika kita berbicara tentang hernia parasofagus esofagus, maka latihan dalam kasus ini akan tepat setelah operasi dan kembalinya lambung dan usus di bawah diafragma. Ketika akan mungkin untuk memulai latihan, dokter yang hadir memutuskan seberapa cepat bekas luka jahitan terjadi di tempat penjahitan pembukaan diafragma.

Latihan fisik akan ditujukan untuk memperkuat otot diafragma dan memulihkan fungsi kontraktil dari pembukaannya, yang berfungsi sebagai sfingter eksternal tambahan untuk esofagus dan tidak memungkinkan makanan untuk kembali dari perut belakang. Ini dapat berupa latihan senam pernapasan di mana diafragma terlibat langsung, serta latihan fisik biasa yang tidak melibatkan peningkatan tekanan di dalam peritoneum. Pada titik inilah Anda harus memperhatikan dengan seksama, agar tidak merugikan diri sendiri, jika Anda memilih untuk melakukan latihan sendiri, daripada mempercayakannya kepada spesialis.

Melakukan latihan apa pun dengan hernia esofagus diafragma, Anda perlu mengingat beberapa poin penting:

  • Anda tidak boleh langsung berlatih setelah makan. Latihan fisik dianjurkan untuk dilakukan di pagi hari saat perut kosong, dan pada siang hari sebelum makan utama. Senam pernapasan dapat dilakukan beberapa jam setelah makan, dan ketika Anda mempertimbangkan bahwa dengan hernia dianjurkan makan split pada interval 2,5-3 jam, maka sekali lagi ternyata latihan akan dilakukan sebelum makan.
  • Selama kelas (namun, seperti selama sisa waktu) tidak boleh ada gerakan yang tajam: miring, belok, melenturkan-fleksi, sentakan. Semua latihan harus dilakukan perlahan, lembut dan lancar, mendengarkan sensasi Anda. Jika rasa sakit meningkat, ini adalah tanda fakta bahwa latihan ini dilakukan dengan tidak benar atau aktivitas fisik terlampaui dan istirahat diperlukan.
  • Melakukan satu set latihan fisik yang Anda butuhkan untuk memonitor pernapasan Anda. Tanpa perlu menunda pernafasan, kita dapat memicu peningkatan tekanan intra-abdomen.
  • Ketika hernia esofagus tidak dianjurkan untuk mengompres pakaian perut, dan selama pakaian latihan harus sama sekali bebas dan tidak mengganggu pernapasan yang tepat.
  • Kelas tidak dilakukan pada periode akut penyakit dengan sindrom nyeri parah dan sakit maag yang menyiksa. Pertama, dengan bantuan obat-obatan dan terapi alternatif, Anda perlu menghilangkan gejala-gejala akut, dan kemudian mulai melatih otot-otot diafragma. Ini berlaku untuk semua latihan, kecuali untuk latihan relaksasi, yang, sebaliknya, dapat menghilangkan sensasi nyeri akut.
  • Setelah operasi dengan hernia esofagus, latihan fisik dan pernapasan hanya mungkin sesuai dengan resep dokter. Pada hari-hari pertama dan minggu-minggu setelah operasi untuk menjahit pembukaan diafragma, serta dalam kasus perforasi esofagus atau ulkus perforasi, aktivitas fisik aktif dapat memicu perbedaan sendi.

Memilih latihan untuk menurunkan berat badan atau mempertahankan bentuk fisik sendiri, Anda perlu menghindari mereka yang membutuhkan ketegangan otot perut, gerakan tiba-tiba, melibatkan penggunaan pembobotan.

Latihan apa yang tidak bisa dilakukan dengan hernia esofagus? Semua latihan yang Anda ingin ketegangan perut Anda. Dokter tidak menyarankan memompa pers, mengangkat batang dari berbaring di belakang, bekerja dengan bar, berjongkok dengan dumbel, melakukan "gunting" latihan yang membantu memperkuat otot-otot pers perut, dll. Jongkok biasa, batang tubuh, memutar tulang belakang, latihan dasar untuk tangan dan kaki pasien dengan hernia esofagus tidak dilarang, tetapi melakukan itu harus menghindari kerja berlebihan dan gerakan tiba-tiba.

Jika Anda mempertimbangkan semua persyaratan ini, aktivitas fisik dengan hernia esofagus tidak akan membahayakan, tetapi hanya akan bermanfaat, memperingatkan kambuhnya penyakit.

LFK dengan hernia esofagus

Nah, setelah membahas kapan dan bagaimana melakukan kelas terapi fisik, saatnya untuk langsung menuju latihan itu sendiri. Kompleks standar dengan hernia esofagus tidak ada, tetapi pasien dapat ditawarkan beberapa latihan fisik untuk memperkuat diafragma dan mencegah kekambuhan penyakit.

Misalnya, pada penyakit tulang belakang dan sendi, termasuk penonjolan, adalah latihan yang sangat populer Bubnovskaya (kompleks dari 20 latihan atau skema individu untuk pengobatan patologi tertentu), dan hernia dari kerongkongan tidak ada kompleks tersebut. Untuk menerapkan kompleks di atas dengan penyakit ini tidak masuk akal, karena dirancang lebih untuk melatih otot-otot punggung dan melibatkan ketegangan otot perut selama kinerja sebagian besar latihan. Jika pasien selain hernia esofagus ada juga nyeri pinggang atau arthritis, maka akan mungkin untuk melakukan hanya latihan Bubnovskaya di mana tidak ada peningkatan tekanan intra-abdomen, agar tidak menimbulkan komplikasi hernia.

Ada banyak latihan sederhana yang efektif memperkuat otot pelat diafragma, tetapi kebanyakan dari mereka mencapai tujuan mereka dengan meningkatkan tekanan intra-abdomen, yang sangat tidak diinginkan di hernia esofagus. Oleh karena itu, pilihan latihan yang efektif dan aman harus ditangani dengan tanggung jawab dan perhatian khusus.

Berikut beberapa latihan yang dapat dimasukkan dalam kompleks perawatan dengan hernia esofagus:

  1. Dalam posisi berdiri, angkat tangan ke atas dan sedikit ke samping. Melakukan menghembuskan nafas. Lalu kita membungkuk, menjatuhkan tangan kita ke bawah dan menghirup. Otot-otot perut selama inhalasi dan pernafasan tidak ditarik, yang membantu mempertahankan tekanan intra-abdomen dalam norma. Dalam proses pernapasan, hanya diafragma yang harus dilibatkan.
  2. Dalam posisi berdiri, tangan di jahitan secara perlahan memutar bagasi secara bergantian ke kanan dan kiri, mencoba untuk menjaga panggul tetap dan pernapasan sama.
  3. Dengan hernia luncur esofagus, berguna untuk melakukan lompatan di tempat, yang membantu lambung meluncur ke bawah. Latihan ini, meskipun bukan pelatihan serius untuk otot-otot diafragma dan tekan perut, tetapi membantu untuk memerangi gejala patologi, mengembalikan organ pencernaan ke posisi normal, setidaknya untuk sementara.
  4. Dalam posisi berdiri di lutut kita melakukan batang tubuh ke depan. Selama tanjakan, hirup udara, dan buang napas - hembuskan napas. Kemiringan yang sama dibuat ke sisi kanan dan kiri, bernapas di udara saat memiringkan dan menghembuskannya setelah kembali ke posisi vertikal.
  5. Dari posisi yang sama, kami meletakkan telapak tangan ke lantai. Kami menurunkan bagian atas batang ke lantai, menggeser telapak tangan ke depan. Tubuh juga bergerak maju.
  6. Latihan yang sama dilakukan dengan menurunkan panggul ke bawah. Lutut sedikit bercerai di sisi, agar tidak menekan perut.
  7. Penguatan otot-otot daerah toraks dan penghilangan nyeri juga difasilitasi oleh ayunan tangan. Latihan dilakukan satu demi satu, lalu tangan yang lain. Kami membawa tangan ke samping, mengangkatnya, kembali ke samping dan menurunkannya, mengendalikan bahwa napas tidak sebentar-sebentar. Anda dapat melakukan latihan berdiri atau duduk.
  8. Dalam posisi terlentang di punggung, dianjurkan untuk memutar tubuh (memuntir) ke kiri dan ke kanan. Lakukan latihan dengan lambat, mengendalikan pernapasan Anda.
  9. Beralih ke sisinya, tangan yang bebas diambil sejauh mungkin dan kembali lagi. Kami melakukannya beberapa kali dan membalik di sisi lain. Kami ulangi latihan dengan tangan yang lain.
  10.  Berbaring telentang dan menekuk lututnya, kami menangkis lutut di kanan dan kemudian di kiri, yang membantu mengendurkan otot-otot perut. Ini latihan yang bagus untuk menyelesaikan latihan ini.

Melakukan latihan apa pun dengan hernia esofagus, Anda harus memantau dengan cermat pernapasan Anda, karena pernapasan yang salah dapat mengurangi semua upaya untuk tidak, meningkatkan tekanan di perut dan mendorong organ ke dada.

Namun dalam perawatan hernia esofagus, senam pernapasan, yang sering dikombinasikan dengan aktivitas fisik, juga aktif dipraktekkan. Contoh nyata dari kombinasi tersebut adalah latihan pertama dan ketiga dari kompleks yang dijelaskan di atas.

Berikut beberapa contoh latihan senam pernapasan dengan hernia esofagus:

  • Dalam posisi terlentang di punggung, ambil napas, tahan napas sedikit dan hembuskan napas.
  • Dada pernapasan: dalam posisi berdiri atau duduk, kita meletakkan satu tangan di dada, yang lain di perut bagian atas. Menghirup udara secara mendalam, mengontrol bahwa dada naik, dan perut tidak mengubah posisinya. Lalu kita menghembuskan napas dengan cara yang sama dengan dada. Otot perut tidak boleh berpartisipasi dalam proses pernapasan.
  • Dalam posisi terlentang di samping dengan bagian tubuh atas yang ditinggikan (Anda dapat meletakkan lengan Anda di lantai, sehingga jarak dari bahu ke lantai sekitar 15-20 cm) ambil napas dalam-dalam, menonjol ke perut Anda. Buang napas lambat, perut tidak ditarik.
  • Untuk latihan yang lebih efektif dari otot diafragma saat bernapas, dianjurkan untuk menarik perut, dan cukup kuat. Tetapi latihan semacam itu hanya dapat dilakukan pada tahap kedua dari latihan dan hanya dengan izin dari dokter.
  • Latihan untuk relaksasi dan relaksasi otot perut. Berbaring di punggungnya, kita mulai bernapas perlahan dan merata, secara mental membayangkan bahwa perut kita adalah laut yang gelombang kapal berlayar turun dan naik. Merasa relaksasi, kami melakukan pijatan lembut perut, membuat gerakan melingkar membelai dengan tangan searah jarum jam sekitar 50-60 kali.

Latihan pernapasan dengan hernia esofagus menyebabkan otot-otot diafragma menjadi tegang dan rileks, sehingga melatihnya dan meningkatkan tonus otot-otot itu sendiri dan ligamen yang berdekatan. Latihan-latihan ini bahkan lebih efektif daripada latihan fisik, karena diafragma berada jauh di dalam tubuh, dan tidak ada lereng dan lalat dengan tangan dapat mempengaruhi nada otot-ototnya jika pernapasan salah.

Melakukan latihan fisik dan pernapasan dengan hernia esofagus dianjurkan 3-4 kali sehari. Dibutuhkan waktu 10-15 menit untuk berlatih, karena kelelahan berlebihan dengan hernia dari pembukaan esofagus diafragma tidak berhasil.

Senam fisik dan pernapasan yang baik untuk diafragma juga dianggap berjalan jauh di udara segar. Untuk jalan-jalan seperti itu, lebih baik memilih area dan taman kayu di mana Anda dapat bernapas dalam payudara penuh, sehingga melatih diafragma yang melemah.

Yoga dan pijat dengan hernia esofagus

Selain metode yang diterima secara umum, ada juga metode non-tradisional perawatan hernia esofagus: yoga dan prosedur pijat dikombinasikan dengan senam pernapasan. Pada pandangan pertama, mereka hanya berkontribusi untuk mengurangi gejala penyakit, tetapi pada pemeriksaan lebih dekat, efek terapeutik dari prosedur tersebut dapat terlihat jika dilakukan secara teratur dan benar.

Tidak seperti olahraga, yang berkaitan dengan ketika hernia hiatus ambigu, yoga direkomendasikan oleh banyak sumber, didasarkan pada kenyataan bahwa asana melibatkan melestarikan posisi statis dan tidak mencakup gerakan tiba-tiba. Tetapi pilihan asana juga perlu didekati secara masuk akal. Tidak semuanya berguna untuk hernia esofagus.

Sebagai contoh, latihan pernapasan dengan pembobotan dalam bentuk tas dengan pasir di perut, serta yoga hatha memutar, meningkatkan tekanan intra-abdomen dan dengan demikian melatih diafragma tidak akan menjadi pilihan terbaik. Tetapi pose terbalik, ketika ketahanan terhadap pernapasan diciptakan oleh organ-organ internal di bagian atas, dapat dipraktekkan dengan izin dari dokter.

Menurut beberapa penelitian, saraf diafragmatik, yang berasal dari pleksus serviks, mempengaruhi keadaan diafragma dan kemampuannya untuk berkontraksi. Ketegangan spastik dari otot-otot tangga leher dapat menekan serabut saraf, secara tidak langsung mempengaruhi tonus otot diafragma, dipersarafi oleh saraf diafragma. Dengan kata lain, klem otot dapat dianggap sebagai salah satu alasan untuk pengembangan hernia esofagus. By the way, gejala seperti itu, seperti benjolan di tenggorokan, juga bisa menjadi konsekuensi dari penjepit otot di leher.

Dengan tujuan bekerja di wilayah serviks dan menghapus klem otot, yang paling menjanjikan adalah Simhasana, bhujangasanu, dhanurasana, shalabhasanu. Tetapi untuk pelatihan diafragma, pernapasan diafragma penuh, yang menurut tes yoga harus dalam, halus, halus dan tanpa suara, sangat cocok. Panjang inspirasi harus sesuai dengan durasi pernafasan.

Untuk pasien dengan hernia esofagus, pernapasan seperti itu harus menjadi norma, yang dicapai dengan pelatihan yang teratur dan agak melelahkan, karena banyak yoga dapat tampak seperti waktu yang membosankan dan tidak berguna, karena hasil penerapannya tidak segera terlihat.

Dengan refluks, hasil yang baik adalah praktik kapalabhati, menyiratkan kontrol nafas untuk pelatihan diafragma (penghirupan pasif dan pernafasan aktif, yang melibatkan otot perut). Untuk meningkatkan pencernaan dan motilitas saluran cerna, praktik agnisar kriya - teknik konstriksi otot perut - cocok.

Sekresi enzim pencernaan memiliki ketergantungan langsung pada keadaan sistem saraf pusat dan otonom. Latihan relaksasi secara tidak langsung dapat mempengaruhi fungsi kontraktil saluran pencernaan dan sekresi enzim pencernaan, yang membantu secara signifikan mengurangi frekuensi refluks dan menormalkan keasaman jus lambung.

Dalam dirinya sendiri, latihan yoga dengan hernia esofagus tidak dapat dianggap sebagai metode lengkap untuk mengobati penyakit. Ini lebih merupakan metode dari rencana pencegahan, tetapi dalam kombinasi dengan terapi obat dan latihan terapi latihan dengan bantuan mereka, Anda dapat mencapai hasil yang baik.

Bantuan dengan hernia dari kerongkongan dan prosedur pijat. Dan ini bisa menjadi pijatan manual yang dilakukan oleh spesialis, dan latihan individu yang dapat Anda lakukan sendiri di rumah.

Berkenaan dengan bantuan terapis manual, sebelumnya diduga bahwa mereka hanya merawat patologi tulang dan sendi. Sampai saat ini, terapi manual tunduk pada banyak penyakit pada saluran pencernaan. Tidak akan sulit bagi seorang profesional untuk mengembalikan posisi normal organ-organ dalam beberapa menit atau bahkan detik, menekan pada titik-titik tertentu. Pertama, tujuan mereka adalah untuk mengendurkan diafragma, dan kemudian memindahkan perut dan usus ke bawah melalui kerongkongan di dalamnya.

Untuk beberapa prosedur, terapis manual dapat "menyesuaikan" saluran pencernaan ke posisi normal, menyesuaikan tekanan intra-abdomen, normalisasi kerja lambung dan usus, dan meningkatkan tonus otot diafragma. Hal utama adalah harus ahli dalam bisnis Anda, jadi memilih terapis manual harus sangat hati-hati, berdasarkan umpan balik dari pasien lain dan hasil kerja dokter. Idealnya, itu harus orang dengan pendidikan medis dari profil yang sesuai.

Tetapi jika chiropractor yang baik tidak ada, jangan putus asa. Dalam hal ini, Anda dapat bertindak berdasarkan prinsip "membantu diri sendiri", yaitu melakukan latihan pijat khusus, dapat diakses oleh siapa saja. Mari berikan contoh latihan seperti itu dengan hernia esofagus:

  • Kami berbaring di punggung dan bagian atas tubuh dengan bantuan bantal atau rol khusus yang sedikit terangkat di atas permukaan tanah. Tangan mengepal menjadi tinju, menyisakan dua jari lurus (biasanya, indeks dan tengah). Jari-jari kedua tangan ditekankan ke area mediastinum di bawah lengkungan kosta di bagian tengah sepanjang sumbu tulang belakang, sedikit menggeser kulit di tempat ini ke atas dan ke kanan, ke arah dada.

Mengambil napas dalam-dalam, kami menghirup udara dan pada saat yang sama kami mencoba untuk meletakkan jari-jari kami sesedikit mungkin di bawah tulang rusuk. Lakukan dengan perlahan, hati-hati, dalam beberapa kunjungan. Sekarang, dengan upaya untuk membengkokkan jari, dengan demikian mencoba menggerakkan perut ke bawah dan ke kiri, di mana seharusnya dalam posisi normal.

Untuk melakukan koreksi posisi lambung dapat benar-benar pada pernafasan, mengulangi latihan beberapa kali. Jika semuanya dilakukan dengan benar, maka setelah 3-5 pengulangan ada sensasi menarik di tenggorokan karena perpindahan esofagus dan ketegangan dindingnya, dan rasa sakit di epigastrium mereda.

  • Sekarang duduk dan membungkuk sedikit ke depan, lentur tulang belakang toraks. Sebelum latihan, kami rileks semaksimal mungkin. Pads 4 jari dari masing-masing tangan (kecuali yang besar) ditempatkan di bawah lengkungan kosta yang sesuai sehingga garis yang dibentuk oleh jari-jari sejajar satu sama lain dan ke sumbu median tubuh. Dalam hal ini, jempol harus tetap sejajar dengan tanah dan menyentuh bantalan melalui lipatan kulit yang dibentuk khusus.

Sekarang ambil napas dalam-dalam dan selama itu kami mencoba menggerakkan kulit di bawah jempol ke atas. Saat bernafas, kita melakukan gerakan mundur, menggeser dan menekan kulit ke bawah dan ke tulang belakang.

Kedua latihan pijat dianjurkan untuk diulang 3 hingga 6 kali, tahan durasi inspirasi dan kedaluwarsa dari 6 hingga 8 detik. Memulai dan mengakhiri pijatan dianjurkan mengelus gerakan dalam lingkaran di perut bagian atas. Anda perlu melakukan ini searah jarum jam. Prosedur ini akan membantu mengendurkan otot-otot dinding perut. Latihan yang sama ini disarankan untuk dilakukan untuk memperbaiki pencernaan ketika ada perasaan berat di perut. Ini mencegah fenomena stagnan, dengan lembut merangsang motilitas lambung dan usus.

Perawatan pijat (kecuali latihan relaksasi dari dinding perut, yang meningkatkan proses pencernaan), serta latihan lainnya dengan hernia esofagus dalam hal apapun tidak dapat dilakukan pada perut penuh, karena manipulasi tersebut dapat memicu refluks, bersendawa, cegukan dan gejala yang tidak menyenangkan lainnya dari hernia.

Rekomendasi untuk memilih satu set latihan

Tidak peduli seberapa aman latihan di atas tampak, disarankan untuk mendapatkan konsultasi yang tepat dari dokter tentang masing-masing sebelum menggunakannya. Lagi pula, apa yang berguna dengan hernia geser esofagus, dapat menyebabkan kerusakan dengan varian tetap (paraeophagous hernia), menyebabkan, misalnya, pelanggaran kantung hernia. Bagi orang-orang dengan jenis penyakit ini, latihan akan berguna dalam periode rehabilitasi setelah operasi, karena mereka adalah pencegahan yang sangat baik dari kekambuhan hernia.

Pilihan latihan yang efektif tergantung pada tingkat perkembangan patologi. Sejak melompat untuk membantu perut dan kerongkongan mengadopsi posisi normal akan relevan untuk 1 dan 2 derajat aksial (sliding) hernia esofagus, dan selama 3 gerakan perawatan pijat lebih cocok di mana memiliki arah yang ketat dan dampak yang lebih besar pada melotot ke organ dada dari getaran biasa.

Dengan hernia esofagus tetap, pemijatan sendiri cukup berbahaya, karena organ pencernaan sudah dijepit dengan kuat di pembukaan diafragma, yang meningkatkan risiko mencubit, yang mengancam jiwa pasien. Oleh karena itu, prosedur tersebut harus dipercayakan kepada spesialis.

Senam terapeutik dengan hernia esofagus disebut demikian, bahwa prinsipnya bukan "lebih banyak", tetapi "lebih sering dan lebih moderat". Tidak perlu untuk memasukkan dalam latihan sejumlah besar latihan yang berbeda dan memuat tubuh selama setengah jam atau lebih. Biarkan mereka menjadi lebih baik 3-4, tetapi dengan pengulangan yang cukup untuk memenuhi kursus 10-15 menit, yang perlu diulang antara waktu makan 3-4 kali sehari.

Gaya hidup aktif, prosedur pijat, latihan fisik dan pernapasan dengan hernia esofagus merupakan metode pengobatan penyakit yang lengkap, yang tidak dapat diabaikan, terutama karena mereka memiliki lebih sedikit efek samping daripada terapi medis. Tetapi harus dipahami bahwa setiap penyakit melemahkan tubuh, sehingga pengerahan tenaga yang berlebihan hanya akan menguras kekuatannya, sehingga diperlukan untuk melawan penyakit, sedangkan yang sedang akan membantu memulihkannya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.