^
A
A
A

Peran protein dalam olahraga

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Protein mencapai hingga 45% berat badan. Keunikan asam amino terletak pada fakta bahwa mereka dapat bergabung dengan asam amino lainnya, membentuk struktur kompleks. Ini adalah enzim yang mengkatalisis reaksi; hormon seperti insulin dan glukagon; hemoglobin dan mioglobin, yang merupakan pembawa oksigen; Semua struktur jaringan, termasuk miosin dan aktin, membentuk protein otot. Semuanya sangat penting untuk aktivitas motorik.

Studi menunjukkan bahwa protein berperan sebagai sumber energi selama latihan puasa dan olah raga, mungkin 15% dari semua kilokalori selama latihan.

Metabolisme protein

Protein nutrisi bergabung dalam usus dengan protein endogen dari saluran pencernaan, dicerna dan diasimilasi dalam bentuk asam amino. Sekitar 10% protein diekskresikan dengan kotoran, dan 90% asam amino yang tersisa membentuk kolam asam amino, yang juga mencakup protein yang terbentuk selama pembelahan jaringan.

Jika selama sintesis protein tubuh berada dalam ekuilibrium, jika menggunakan asam amino dari kolam untuk mempertahankan pemecahan protein. Jika asam amino tidak cukup untuk dimasukkan ke dalam kolam (misalnya, asupan protein makanan yang tidak mencukupi), sintesis protein tidak dapat menopang pemecahannya dan protein tubuh terpecah untuk memenuhi kebutuhan kolam dalam asam amino.

Akibatnya, pemulihan jaringan melambat, yang menyebabkan penurunan kinerja fisik. Jika tidak, jika konsumsi protein makanan melebihi kebutuhan, deaminasi asam amino (pengangkatan gugus amino) terjadi dan nitrogen berlebih dilepaskan terutama dalam bentuk urea, serta amonia, asam urat dan creatine. Struktur yang tersisa setelah deaminasi disebut asam alfa-keto. Bisa teroksidasi untuk menghasilkan energi atau berubah menjadi lemak dalam bentuk trigliserida.

Keseimbangan nitrogen

Isu kontroversial tentang kebutuhan protein disebabkan oleh perbedaan metode untuk mengevaluasi biosintesis protein dalam tubuh. Keseimbangan nitrogen adalah salah satu kriteria yang paling banyak digunakan untuk mengevaluasi metabolisme protein, tapi bukan yang paling sempurna. Keseimbangan nitrogen mengukur rasio nitrogen yang dikeluarkan dari tubuh terhadap nitrogen, yang telah masuk ke dalam tubuh (food block). Keseimbangan nitrogen negatif terbentuk saat ekskresi nitrogen melebihi pasokannya. Keseimbangan nitrogen positif dicatat saat asupan melebihi ekskresi protein, biasanya selama periode pertumbuhan (masa remaja, kehamilan). Dalam keseimbangan nitrogen normal, asupan dan pelepasan nitrogen sama. Pengukuran keseimbangan nitrogen tidak dianggap determinatif, karena memperhitungkan kerugian nitrogen hanya dalam urin dan, sebagian, dengan kotoran. Kehilangan nitrogen dapat terjadi dengan keringat dan sekresi tubuh lainnya, misalnya kulit mengelupas, rambut rontok, dan sebagainya. Karena konversi protein tidak dapat dilacak dan diukur dengan akurat setelah masuk ke tubuh, keseimbangan nitrogen tidak memperhitungkan semua aspek metabolisme protein. Keseimbangan nitrogen menunjukkan bahwa apa yang belum diisolasi digunakan untuk sintesis protein.

Jadi, jika perubahan asupan protein (meningkat atau menurun), penting untuk mempertimbangkan bahwa ada periode wajib adaptasi terhadap rezim baru, di mana ekskresi nitrogen harian tidak dapat diandalkan. Ini adalah hal penting yang harus diingat saat menilai validitas dan validitas studi keseimbangan nitrogen sebagai ukuran keadaan metabolisme protein. Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan adaptasi minimal 10 hari untuk menentukan kebutuhan konsumsi protein saat mengubah konsumsi nitrogen.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.