^

Analisis umum urin selama kehamilan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Analisis umum urin selama kehamilan mengacu pada tes wajib dan diberikan sebelum setiap kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan.

Dengan bantuan data dari tes urine umum, Anda bisa mengetahui kelainan pada tubuh pada tahap awal. Melebihi tingkat aseton akan berbicara tentang patologi hati, toksikosis. Kehadiran gula dalam urin menunjukkan perkembangan diabetes, dan fraksi protein dalam urin - tanda pertama toksikosis.

Norma untuk analisis umum urin:

  • Volume bagian pagi dari urin yang diekskresikan adalah 150-250 ml.
  • Warna urin bisa berkisar dari kuning muda hingga kuning kaya (beberapa produk dan obat dapat mempengaruhi warnanya).
  • Urin normal harus benar-benar transparan, urin menjadi keruh dengan adanya peradangan, bila fraksi protein muncul di dalamnya.
  • Norma kepadatan urin adalah 1010-1030 g / l. Nilai ini dapat meningkat dengan penyakit ginjal (glomerulonefritis, diabetes mellitus), dan menurun dengan gagal ginjal kronis.
  • Keasaman urin bisa bersifat basa (dengan penggunaan makanan nabati yang dominan) atau asam, pada pH normal adalah 5-7. Jika wanita hamil bukan vegetarian, maka reaksi alkalin urin bisa disebabkan oleh proses inflamasi kronis pada lingkungan genitourinari. Pada diabetes mellitus, pH urin bergeser ke sisi asam.
  • Leukosit dalam norma harus tidak kurang dari 5 Unit.
  • Eritrosit seharusnya tidak normal, 3 unit dapat diterima. Terlihat.
  • Bakteri dan protein biasanya tidak terkandung dalam sampel urin, dan kehadirannya mengindikasikan peradangan bakteri.
  • Selain itu, urin tidak boleh mengandung bilirubin, keton, glukosa, atau silinder healinik (tidak lebih dari 1-2 di bidang penglihatan).

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12]

Siapa yang harus dihubungi?

Analisis Nechiporenko selama kehamilan

Analisis Nechiporenko selama kehamilan memungkinkan untuk mendapatkan informasi tentang keadaan sistem genital-wanita dari wanita dan pada tahap awal untuk mengidentifikasi karakteristik penyakit yang mungkin terjadi pada kondisi ini - pielonefritis, sistitis. Pada kehamilan, beban pada ginjal dan sistem ekskretoris sangat tinggi, jadi sangat penting untuk memantau kinerjanya, terutama jika Anda khawatir dengan nyeri di sakrum, di daerah lumbar, dan ada keinginan untuk buang air kecil.

Sebelum mengumpulkan urin untuk analisis, Anda perlu memegang toilet perineum dan mengumpulkan bagian tengah urin dalam botol khusus, yang dapat Anda beli di apotek. Segera setelah mengumpulkan bahannya, Anda perlu mengirimkan sampel urine ke laboratorium.

Dengan bantuan analisis Nechiporenko, adalah mungkin untuk menentukan kandungan unsur seragam dalam urin. Kenaikan dalam norma kandungan leukosit menunjukkan pembengkakan (probabilitas sistitis, pielonefritis), peningkatan norma eritrosit menunjukkan batu pada ginjal, tumor, munculnya silinder urin dalam urin menunjukkan glomerulonefritis, keracunan.

Analisis urin untuk Nechiporenko selama kehamilan harus dilakukan dengan sendirinya - dengan bantuannya Anda dapat mengetahui penyebab awal patologi ginjal, toksikosis terlambat, untuk melakukan perawatan yang diperlukan dan untuk melindungi diri Anda dan bayi yang belum lahir akibat komplikasi.

Analisis Urine Aseton dalam Kehamilan

Analisis urin aseton pada kehamilan dilakukan dengan tujuan untuk diagnosis penyakit-penyakit internal yang lebih rinci. Bila kadar aseton dalam urin meningkat, wanita hamil menjadi lesu, mengantuk, kehilangan nafsu makan, suhu tubuh meningkat, dan haus berkembang. Pada kehamilan, kondisi ini, seperti mualise lainnya, tidak bisa diterima. Aseton muncul dengan kekurangan zat besi, penyakit sistem pencernaan yang parah. Malaise yang serupa diamati pada mereka yang telah lama mengikuti diet dan karbohidrat terbatas. Jika calon ibu di dalam urin muncul aseton, maka sangat berbahaya bagi janin.

Penyebab munculnya aseton dalam urin:

  • Diet yang tidak semestinya, dengan predominan manis.
  • Situasi yang menegangkan.
  • Sebuah malaise karena toksikosis awal yang kuat.

Untuk memudahkan kondisi wanita, terapi serius tidak diperlukan, diet yang dirancang dengan baik dan tes urine berkala untuk aseton. Tidak sulit untuk lulus analisis, aturan persiapan dan penyampaian materi sama dengan analisis umum. Hal utama - jangan lupakan kebersihan diri sebelum mengumpulkan sampel urine untuk penelitian.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.