^

Penyebab infertilitas

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Infertilitas bisa berupa pria dan wanita.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Infertilitas pria

Beberapa waktu berlalu, masalah dipecahkan yang tidak memungkinkan Anda memikirkan kelahiran anak: karir dibuat, situasi material stabil, masalah perumahan terpecahkan. Sudah waktunya punya bayi. Tapi ... Sayangnya, sering terjadi bahwa banyak pasangan yang sukses dan penuh kasih menghadapi masalah ketidaksuburan.

Ketika mereka berbicara tentang ketidaksuburan, mereka biasanya memiliki kesadaran akan infertilitas wanita, lupa bahwa ketidaksuburan pria dalam statistik menyedihkan ini sedikit kurang dari 50%.

Mengingat bahwa sistem reproduksi laki-laki tidak kalah rentannya dengan perempuan, banyak faktor yang dapat mempengaruhinya. Inilah lingkungan (lebih tepatnya, faktor yang tidak menguntungkan), dan berbagai penyakit, dan kebiasaan buruk, dan tekanan. Dan pria kurus itu, pada umumnya, tidak merasakan sensasi yang tidak menyenangkan, dia menganggap dirinya benar-benar sehat dan sangat terkejut ketika dokter tersebut menyarankan agar dia melakukan analisis terhadap spermogram.

Faktanya adalah bahwa dalam kebanyakan kasus infertilitas pria disebabkan oleh pelanggaran spermatogenesis (pematangan spermatozoa). Ini adalah sekresi infertilitas. Penyebab yang paling sering terjadi (sekitar 50%) adalah gangguan peredaran darah di testis, terkait dengan perluasan vena dari varicocele cordatic spermatic. 35% kasus infertilitas pria lainnya "memberi" penyakit menular dan inflamasi pada organ genital. Secara signifikan kurang sering terjadi ketidaksuburan autoimun yang terkait dengan fakta bahwa sistem kekebalan organisme seseorang merusak jaringan testis dan spermatozoa. Dan sangat jarang ketidaksuburan karena penyakit genetik.

Dengan demikian, infertilitas pria diwujudkan dengan ketidakmampuan untuk membuahi, terlepas dari kemungkinan melakukan hubungan seksual. Penyebab: tidak adanya spermatozoa (azoospermia), tidak adanya ejakulasi (aspermia), penurunan proporsi spermatozoa hidup pada sperma (necrospermia). Telah ditetapkan bahwa jika mobilitas spermatozoa kurang dari 75% (dari total massa), maka kita dapat berbicara tentang infertilitas pria.

Pernikahan dianggap tidak subur jika kehamilan tidak terjadi dalam satu tahun aktivitas seksual reguler pada orang usia subur tanpa menggunakan alat kontrasepsi. Sebuah survei terhadap kedua pasangan sangat diperlukan. Kesuburan "Puncak", baik pada pria maupun wanita, terhitung 24 tahun. Oleh karena itu, pria yang berusia lebih dari 35 tahun dalam survei harus memulai, tanpa membuang waktu.

Metode diagnosis dan pengobatan modern memberikan prognosis yang baik. Tetapi bahkan jika diagnosis yang mengecewakan dibuat, Anda seharusnya tidak kehilangan harapan. Metode pengobatan yang efektif untuk kasus infertilitas pria paling parah kini telah dikembangkan.

Infertilitas wanita

Infertilitas wanita adalah primer dan sekunder. Infertilitas primer ditandai dengan tidak adanya kehamilan dalam sejarah kehidupan (anamnesis) wanita. Infertilitas sekunder disebut saat wanita hamil, diakhiri dengan persalinan, aborsi, kehamilan ektopik, dan kemudian selama satu atau lebih tahun kehidupan seksual reguler tanpa menggunakan alat kontrasepsi, kehamilan tidak terjadi.

Statistik menunjukkan bahwa dalam kasus infertilitas primer, penyebab paling umum adalah kelainan hormonal (3 kali lebih sering), dengan proses infertilitas sekunder - inflamasi pada organ genital (di tempat pertama pada infertilitas tuba frekuensi).

Penyebab infertilitas wanita dapat berupa penyakit pada daerah genital, dan patologi ekstragenital (infeksi, intoksikasi, bahaya produksi, radiasi, dll.), Serta kondisi dan gaya hidup seorang wanita (gizi buruk, beri-beri, ketegangan saraf yang terus-menerus tinggi, gangguan psikosomatik dan terkait dengan mereka penyakit - hipertensi, ulkus peptik perut dan duodenum, dll). Seringkali infertilitas pada wanita disebabkan oleh penyakit inflamasi rahim dan pelengkap. Salah satu tanda dari proses inflamasi tersebut adalah rasa sakit dan keputihan (discharge dari vagina).

Erosi serviks, radang saluran serviks (endoservisitis) mengurangi kemungkinan pembuahan; mencegah penetrasi spermatozoa ke dalam rongga rahim, perubahan komposisi lendir serviks. Peran tertentu pada infertilitas wanita dimainkan oleh neoplasma rahim (mioma), disertai dengan debit berdarah dari vagina dan pendarahan. Adanya malformasi bawaan organ genital (tidak adanya indung telur, dll) juga menyebabkan kemandulan. Selain itu, beberapa pasangan mungkin memiliki apa yang disebut "ketidakcocokan biologis", akibatnya kehamilan tidak terjadi.

Namun, di latar depan, di antara penyebab infertilitas wanita sekunder adalah infertilitas tuba: akibat proses peradangan (misalnya etiologi gonorrhea), tuba falopi menjadi tidak dapat ditembus karena penyegelan bagian uterus atau ampullar; spermatozoa tidak bisa mencapai sel telur, dan telur tidak bisa masuk ke dalam tabung rahim dan mencapai rahim.

Terkadang kehadiran proses inflamasi di rongga perut (radang usus buntu rumit) menyebabkan terbentuknya adhesi, akibatnya telur tidak bisa masuk ke tuba falopi. Penyebab ketidaksuburan hormonal (endokrin), yang pada kedua infertilitas menempati urutan kedua, dapat berupa:

  • Pelanggaran fungsi menstruasi sebagai akibat perubahan regulasi dan fungsi ovulasi ovarium (kista, tumor), saat ovulasi tidak terjadi;
  • tidak adanya ovulasi karena gangguan yang mempengaruhi produksi hormon follicle stimulating (FSH) dan luteinizing (LH) di kelenjar pituitari.

Informasi yang diberikan memungkinkan pasangan muda, tunduk pada bisnis keluarga yang bertanggung jawab, dan tidak verbal), untuk mencari bantuan medis dan konsultatif ke dokter ginekolog dan melanjutkan untuk mendiagnosis penyebab infertilitas.

Dalam kasus ini, jika menyangkut infertilitas primer, survei dimulai dengan seorang pria - memeriksa sperma. Jika penelitian memungkinkan pengecualian infertilitas pria, seorang wanita diperiksa. Mengingat bahwa penyebab utama infertilitas primer adalah gangguan hormonal, pemeriksaan, sebagai aturan, dimulai dengan studi hormonal. Jika fungsi hormonal tidak terganggu, maka patensi tuba falopi diperiksa.

Pada infertilitas sekunder, tes diagnostik dimulai, sebagai aturan, dengan diagnosis patensi tuba falopi. Jika saluran tuba bisa dilewati dengan baik, perlu dilakukan pemeriksaan hormonal pada wanita. Pengobatan dilakukan tergantung pada patologi yang terungkap; Sementara diagnosis dalam kondisi modern sama sekali tidak terbatas pada dua area ini. Jika perlu, ini akan terbentang dengan semua kekuatan modernnya, termasuk konseling genetik medis, dll., Dan sebagainya, yang pada akhirnya membuka jalan yang cerah dan bermanfaat untuk perawatan yang ditargetkan yang menjamin perkembangan kehamilan, termasuk kehamilan buatan.

Namun, perlu ditekankan secara khusus bahwa pada usia reproduksi, masalah yang paling penting adalah risiko infeksi dengan infeksi menular seksual, karena bisa menjadi penyebab infertilitas yang hebat. Oleh karena itu, gagasan dasar tentang penyakit menular seksual dapat membantu pengantin baru menempuh jalur kemitraan seksual permanen, memastikan kelestarian kesehatan mereka sendiri, kesehatan janin yang sedang berkembang dan bayi yang baru lahir.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16], [17]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.