^

Perkembangan embrio manusia

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Untuk memahami ciri-ciri masing-masing struktur tubuh manusia, maka perlu berkenalan dengan perkembangan tubuh manusia pada masa intrauterin. Setiap orang memiliki fitur individual dari penampilan eksternal dan struktur internal, kehadirannya ditentukan oleh dua faktor. Pertama-tama, ini adalah faktor keturunan - ciri-ciri yang diwarisi dari orang tua, dan juga akibat pengaruh lingkungan eksternal di mana seseorang tumbuh, berkembang, belajar, bekerja.

Perkembangan individu, atau perkembangan ontogenesis, terjadi selama semua periode kehidupan - mulai dari pembuahan hingga kematian. Dalam ontogeni manusia, dua periode dibedakan: sebelum kelahiran (intrauterine, prenatal, dari kelahiran natrium Yunani) dan setelah kelahiran (extrauterine, postnatal). Pada masa prenatal, dari konsepsi sampai kelahiran, embrio (embrio) berada di tubuh ibu. Selama 8 minggu pertama, proses utama pembentukan organ, bagian tubuh. Periode ini disebut embrio, dan tubuh manusia adalah embrio (embrio). Dimulai dengan minggu ke 9, ketika ciri manusia eksternal utama sudah mulai ditetapkan, organisme disebut buah, dan masa suburnya.

Setelah pembuahan (fusi sperma dan telur), yang biasanya terjadi di tuba falopi, sel kuman yang menyatu membentuk embrio uniseluler - zigot yang memiliki semua sifat dari kedua sel kelamin. Mulai saat ini perkembangan organisme baru (anak perusahaan) dimulai.

Minggu pertama perkembangan embrio

Ini adalah periode fragmentasi (pembagian) zigot ke sel anak perempuan. Selama 3-4 hari pertama, zigot dibagi dan secara bersamaan bergerak di sepanjang tuba falopi menuju rongga rahim. Sebagai hasil pembagian zigot, vesikel multiselular terbentuk - blastula dengan rongga di dalam (dari blastos Yunani - tunas). Dinding gelembung ini terdiri dari sel dua jenis: besar dan kecil. Dari lapisan luar sel cahaya kecil, dinding vesikel-trofoblas terbentuk. Selanjutnya, sel trofoblast membentuk lapisan terluar dari cangkang embrio. Sel gelap yang lebih besar (blastomeres) membentuk gugus - embrio (nodul embrio, embrio kuman), yang terletak di dalam trofoblas. Dari akumulasi sel (embryoblast) ini, embrio berkembang dan struktur ekstragen yang bersebelahan (kecuali trofoblas). Antara lapisan permukaan (trophoblast) dan nodul embrionik, sejumlah kecil cairan terakumulasi.

Pada akhir minggu pertama perkembangan (6-7 hari kehamilan), embrio ditanamkan (ditanamkan) di membran mukosa rahim. Sel embrio superfisial yang membentuk trofoblast vesikel (dari makanan piala Yunani, trophicus - trofik, pemberian makan), enzim vselchelayut, melonggarkan lapisan permukaan selaput lendir rahim. Yang terakhir ini sudah disiapkan untuk pengenalan embrio ke dalamnya. Pada saat ovulasi (isolasi sel telur dari ovarium), selaput lendir rahim menjadi lebih tebal (sampai 8 mm). Di dalamnya, kelenjar rahim dan pembuluh darah tumbuh. Pada trofoblas ada banyak perkembangan - villi, yang meningkatkan permukaan kontaknya dengan jaringan membran mukosa rahim. Trofoblas berubah menjadi cangkang embrio yang bergizi, yang disebut cangkang vili atau korion. Awalnya, chorion tersebut memiliki villi dari semua sisi, maka villi ini hanya diawetkan menghadap ke sisi dinding rahim. Di tempat ini ada organ baru, plasenta (tempat anak), berkembang dari chorion dan selaput lendir yang berdekatan di rahim. Plasenta adalah organ yang menghubungkan tubuh ibu dengan embrio dan memberikan makanannya.

Minggu kedua perkembangan embrio

Ini adalah tahap ketika sel-sel embrio terbagi menjadi dua lapisan (dua lempeng), dari mana dua gelembung terbentuk. Dari lapisan luar sel yang bersebelahan dengan trofoblas, sebuah vesikel ectoblastic (amniotic) terbentuk, diisi dengan cairan ketuban. Vesikel endoblastik (kuning telur) terbentuk dari lapisan sel dalam dari nodul embrio embrio. "Tubuh" embrio terletak di tempat vesikel amnion bersentuhan dengan kantung kuning telur. Selama periode ini, embrio adalah scutellum berlapis dua yang terdiri dari dua daun embrionik: ektoderm terluar - dari ektos Yunani - kulit luar, kulit - kulit - dan endoderm - dari dalam (ёntos - dalam) Yunani. Ektoderm diarahkan ke vesikel amnion, dan endoderm melekat pada vesikula vitelline. Pada tahap ini, dimungkinkan untuk menentukan permukaan embrio. Permukaan dorsal menempel pada vesikel amnion, dan permukaan ventral ke kantong kuning telur. Rongga trofoblas di sekitar vesikula amnion dan vitelline secara longgar dipenuhi dengan sel mesenkim ekstraembrio. Pada akhir minggu kedua, panjang embrio hanya 1,5 mm. Selama periode ini, embrio embrio di bagian posterior (kaudal) mengental. Di sini, ke depan, organ aksial (akord, tabung saraf) mulai berkembang.

Minggu ketiga perkembangan embrio 

Masa pembentukan flap berlapis tiga. Sel-sel dari lapisan pelindung luar, ektodermal, embrionik dipindahkan ke ujung posterior embrio, sehingga terbentuk poros yang meluas ke arah sumbu embrio. Kabel sel ini disebut band utama. Di bagian kepala (depan) band utama, sel tumbuh dan berkembang biak lebih cepat, menghasilkan elevasi sedikit - nodul utama (bundel Hansen). Strip primer menentukan simetri bilateral dari tubuh embrio, mis. Sisi kanan dan kiri. Tempat titik nodul utama mengarah ke ujung kranial (kepala) dari tubuh embrio.

Sebagai hasil dari pertumbuhan yang cepat dari garis primer dan simpul utama, sel-sel yang berkecambah di sisi antara ektoderm dan endoderm, daun germinal tengah, mesoderm, terbentuk. Sel mesoderm yang terletak di antara sisik scutellum disebut mesoderm intragastrik, dan mesoderm keluar dari embrio yang telah bermigrasi ke luarnya.

Bagian dari sel mesoderm dalam nodul primer terutama secara aktif tumbuh ke depan, membentuk proses kepala (chordal). Proses ini menembus antara daun luar dan dalam dari kepala sampai ujung ekor embrio dan membentuk untai seluler - senar dorsal (chorda). Bagian kepala (kranial) embrio tumbuh lebih cepat daripada bagian ekor, yang, bersama dengan daerah tuberkulum primer, mundur ke belakang. Pada akhir minggu ketiga, di anterior dari tuberkulum primer di daun embrio luar, strip longitudinal sel yang tumbuh secara aktif diisolasi - pelat saraf. Pelat ini segera membungkuk, membentuk alur longitudinal - alur saraf. Seiring alurnya semakin dalam, ujung-ujungnya menebal, mendekat dan menyatu satu sama lain, menutup alur saraf ke dalam tabung saraf. Ke depan, seluruh sistem saraf berkembang dari tabung saraf. Ektoderm ditutup di atas tabung saraf yang terbentuk dan kehilangan hubungannya dengannya.

Pada saat yang sama, dari bagian posterior daun endodermal dari sumbu embrio ke mesenkim ekstra germinal (ke dalam apa yang disebut batang amniotik), pertumbuhan seperti jari - allantois, yang tidak memenuhi fungsi tertentu pada manusia. Dalam perjalanan allantois dari embrio, pembuluh darah umbilical (plasenta) tumbuh melalui kaki amniotik ke villi chorion. Pembuluh darah yang berisi pembuluh darah, yang menghubungkan embrio ke membran ekstraembrionik (plasenta), membentuk batang perut. Jadi, pada akhir minggu ketiga embrio manusia memiliki tampilan perisai berlapis tiga. Di daerah daun embrio eksternal, tabung saraf terlihat, dan lebih dalam adalah sumsum tulang belakang, i. Ada organ aksial dari embrio manusia.

Minggu keempat perkembangan embrio

Ini adalah periode ketika embrio, yang memiliki penampilan dari serutan tiga lapis, mulai melenturkan arah melintang dan membujur. Scutellum embrio menjadi cembung, dan ujung-ujungnya dibatasi dari amnion oleh lipatan trur dalam yang dalam. Tubuh embrio dari perisai datar berubah menjadi satu massal, eksoderm menutupi tubuh janin dari semua sisi.

Endoderm, yang berada di dalam tubuh janin, membeku ke dalam tabung dan membentuk peluruhan embrio dari usus masa depan. Pembukaan yang sempit, yang melaluinya usus embrio berkomunikasi dengan kantung kuning telur, kemudian menjadi cincin umbilikalis. Dari endoderm, epitel dan kelenjar saluran pencernaan dan saluran pernafasan terbentuk. Dari ektoderm, sistem saraf, epidermis kulit dan turunannya, lapisan epitel rongga mulut, bagian dubur rektum, vagina terbentuk. Mesoderm menimbulkan organ dalam (selain derivatif endodermal), sistem kardiovaskular, organ sistem muskuloskeletal (tulang, sendi, otot), sebenarnya kulit.

Embrio (primer) usus awalnya tertutup di depan dan belakang. Ujung depan dan belakang tubuh embrio muncul invaginasi ektoderm - fossa bukal (mulut masa depan) dan dubur (anal) fovea. Antara rongga perut primer dan pit lisan memiliki lapisan ganda (ektoderm dan endoderm) depan (orofaringeal) piring (diafragma) antara usus dan fossa anal - kloaka (anal) piring (diafragma) juga bilayer. Selaput anterior (orofaringeal) menembus minggu ke 4 perkembangan. Pada bulan ke 3, selaput punggung (dubur) menerobos.

Sebagai hasil dari pembengkokan, tubuh embrio dikelilingi oleh isi amnion, cairan amnion, yang bertindak sebagai pelindung lingkungan, melindungi embrio dari kerusakan, terutama kejutan mekanis. Kantung kuning telur tertinggal dalam pertumbuhan dan pada bulan kedua perkembangan intrauterin terlihat seperti kantung kecil dan kemudian benar-benar berkurang. Batang perut memanjang, menjadi relatif tipis dan kemudian mendapat nama tali pusar.

Selama minggu ke 4, diferensiasi mesodermnya dimulai pada akhir minggu ketiga perkembangan embrio. Bagian dorsal mesoderm, yang terletak di setiap sisi akord, membentuk tonjolan berpasangan - somites. Somites tersegmentasi, mis. Dibagi menjadi wilayah yang terletak secara metamerya. Oleh karena itu, bagian dorsal mesoderm disebut tersegmentasi. Segmentasi somites terjadi secara bertahap pada arah front-to-back. Pada hari ke 20, pasangan ketiga somites terbentuk, pada hari ke 30 mereka sudah berusia 30, dan pada hari ke 35 - 43-44 pasang. Bagian ventral mesoderm tidak terbagi menjadi beberapa segmen, namun diwakili pada masing-masing sisinya oleh dua pelat (bukan bagian tersegmentasi dari mesoderm). Pelat medial (viseral) menempel pada endoderm (usus utama) dan disebut splanchnopleurovous, lateral (eksternal) - ke dinding tubuh embrio, ke ektoderm, dan disebut somatopleura. Pesawat dan somatopleura mengembangkan penutup epitel membran serosa (mesothelium), dan juga sepiring membran serosa dan dasar subserous. Mesenchyme splanchnopleura juga digunakan untuk membangun semua lapisan tabung pencernaan, kecuali epitel dan kelenjar, yang terbentuk dari endoderm. Endoderm memunculkan kelenjar esofagus, perut, hati dengan saluran empedu, jaringan pankreas kelenjar, tutupan epitel dan kelenjar pada sistem pernafasan. Ruang antara pelat bagian mesoderm yang tidak tersegmentasi diubah menjadi rongga tubuh embrio, yang terbagi menjadi rongga perut, pleura dan perikardial.

Mesoderm di perbatasan antara somites dan splanchnoplevroi membentuk nephrotomes (kaki segmental), dari mana tubulus ginjal primer berkembang. Dari bagian dorsal mesoderm - somite - tiga dasar terbentuk. Bagian ventromedial somites - sklerotome - menuju pada pembangunan jaringan rangka, yang memunculkan tulang dan tulang rawan kerangka aksial - tulang belakang. Lateral untuk itu terletak myotome, dari mana otot rangka berkembang berkembang. Di bagian dorsolateral dari somite adalah dermatom, basis jaringan ikat kulit, dermis, terbentuk dari jaringannya.

Pada minggu ke-4 di bagian kepala di kedua sisi embrio dari ektoderm membentuk awal dari telinga bagian dalam (pendengaran pertama lubang, kemudian vesikel pendengaran) dan lensa mata masa depan yang dibuang di atas tonjolan sisi otak - optik vesikel. Pada saat yang sama, bagian kepala yang visceral ditransformasikan, dikelompokkan di sekitar teluk oral dalam bentuk proses frontal dan maxillary. Kontur lengkung visceral mandibular dan sublingual (hyoid) terlihat lebih kaudal daripada proses ini.

Pada permukaan anterior batang tubuh embrio, jantung, dan di belakangnya bukit-bukit hepar. Pendalaman antara bukit-bukit ini menunjukkan tempat pembentukan septum melintang - salah satu dasar dari diafragma.

Caudal daripada bukit hepar adalah batang perut, yang meliputi pembuluh darah besar dan menghubungkan embrio dengan plasenta (tali pusar).

Periode dari minggu ke 5 sampai minggu ke 8 perkembangan embrio

Periode perkembangan organ (organogenesis) dan jaringan (histogenesis). Periode perkembangan dini jantung, paru-paru ini, menyulitkan struktur tabung usus, pembentukan lengkungan viseral dan insang, pembentukan kapsul indra. Tabung saraf benar-benar menutup dan mengembang di kepala (otak masa depan). Pada usia sekitar 31-32 hari (5 minggu, panjang embrio 7,5 cm) pada tingkat segmen tumor rahim bawah dan segmen thoraks pertama tampak seperti kuncup (ginjal) tangan. Pada hari ke-40, dasar kaki terbentuk (pada tingkat segmen lumbar bawah dan atas yang sakral).

Pada minggu ke 6, kuncup telinga terlihat, dari akhir 6 sampai 7 minggu - jari-jari, dan kemudian kaki.

Menjelang akhir minggu ke 7, kelopak mata mulai terbentuk. Berkat ini, mata digariskan dengan lebih jelas. Pada minggu ke 8, organ embrio diletakkan. Dari minggu ke 9, i. Sejak awal bulan ketiga, embrio berbentuk manusia dan disebut buah.

Periode perkembangan embrio 3 sampai 9 bulan

Dimulai dengan bulan ketiga dan selama seluruh periode janin, pertumbuhan dan perkembangan lebih lanjut organ dan bagian tubuh terjadi. Pada saat bersamaan, diferensiasi genital eksternal dimulai. Kuku jari diletakkan di jari. Dari akhir bulan kelima, alis dan bulu mata menjadi terlihat. Pada kelopak mata 7 bulan terbuka, lemak mulai menumpuk di lemak subkutan. Pada usia 9 bulan janin lahir. Fitur usia pengembangan organ individu dan sistem organ ditetapkan di bagian teks yang relevan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.