^
A
A
A

Sensitisasi Rh selama kehamilan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Apa sensitisasi rhesus selama kehamilan?

Dokter mendiagnosa "sensitisasi rhesus" ketika aliran darah ibu menunjukkan antibodi Rh. Antibodi Rhesus adalah senyawa struktur protein yang diproduksi dalam organisme ibu sebagai tanggapan terhadap masuknya eritrosit janin Rh-positif ke dalamnya (sistem kekebalan tubuh ibu hamil merasakan eritrosit ini sebagai makhluk asing).

Penyebab sensitisasi rhesus selama kehamilan

Sensitisasi Rhesus diamati selama kehamilan, jika ibu memiliki faktor Rh negatif darah, dan janin memiliki faktor Rh yang positif. Dalam kebanyakan kasus, darah ibu tidak bercampur dengan darah janin sampai kelahirannya. Antibodi yang mempengaruhi janin terbentuk dari waktu ke waktu dan mungkin tidak diamati selama kehamilan pertama. Selama kehamilan berikutnya, bila janin kembali memiliki faktor Rh positif, antibodi sudah ada di dalam darah dan mulai menyerang janin. Akibatnya, janin mengalami anemia, sakit kuning atau penyakit yang lebih serius. Ini disebut penyakit Rh. Kondisi ini memburuk dengan setiap kehamilan berikutnya, bila ibu dan anak memiliki faktor Rh yang berbeda.

Selama kehamilan pertama, janin bisa mengalami penyakit Rh jika ibu telah peka sebelum atau selama kehamilan sebelumnya. Hal ini juga dapat terjadi dalam kasus:

  • Keguguran, aborsi atau kehamilan ektopik dan Anda tidak mendapatkan imunoglobulin untuk menghindari sensitisasi.
  • Cedera serius pada rongga perut saat hamil.
  • Anda diberi amniocentesis atau biopsi vili chorionic saat hamil dan Anda tidak diberi imunoglobulin. Selama tes semacam itu, darah ibu dan anak bisa tercampur.

Sensitisasi merupakan faktor yang sangat penting yang harus didiskusikan dengan dokter pada trimester pertama kehamilan. Sensitisasi tidak memicu gejala yang mengkhawatirkan, dan hanya bisa dideteksi dengan tes darah.

  • Jika Anda berisiko, sensitisasi rhesus hampir selalu bisa dicegah.
  • Jika Anda sudah peka, Anda perlu menjalani perawatan untuk melindungi kesehatan anak.

Siapa yang rentan terhadap sensitisasi selama kehamilan?

Rhesus - sensitisasi selama kehamilan hanya bisa terjadi jika ibu memiliki Rh negatif, dan anak memiliki Rh positif.

Jika ibu memiliki darah Rhesus yang negatif, dan sang ayah memiliki darah yang positif, ada kemungkinan besar anak tersebut akan sama dengan ayah. Akibatnya, bisa terjadi konflik rhesus.

Jika kedua orang tua memiliki Rh negatif, anak akan memiliki hal yang sama. Dalam situasi seperti ini, rhesus - tidak ada konflik.

Jika Anda memiliki darah Rhesus yang negatif, untuk alasan keamanan dokter akan meresepkan pengobatan, terlepas dari jenis darah sang ayah.

Diagnosis Rh-sensitisasi

Semua ibu hamil diberi tes darah selama pemeriksaan kehamilan pertama mereka. Hasilnya akan menunjukkan sensitisasi darah rhesus negatif pada sang ibu.

Jika Anda memiliki darah Rhesus yang negatif, namun Anda tidak peka:

  • Tes darah ulang dapat dijadwalkan antara 24 dan 28 minggu masa kehamilan. Jika hasil analisis mengkonfirmasi fakta bahwa Anda tidak peka, Anda mungkin tidak perlu melakukan tes antibodi tambahan sebelum melahirkan. (Kemungkinan reanalisis dalam kasus amniosentesis wanita hamil selama 40 minggu kehamilan atau dengan pemisahan plasenta, yang menyebabkan pendarahan uterus, tidak dikecualikan).
  • Bayi yang baru lahir akan diberi tes darah setelah melahirkan. Jika dia memiliki darah Rhesus yang positif, Anda harus melewati tes antibodi untuk mengetahui apakah Anda peka pada akhir trimester ketiga kehamilan atau saat persalinan.

Jika Anda peka, dokter akan memantau secara ketat jalannya kehamilan Anda, yaitu:

  • secara teratur memeriksa tingkat antibodi dalam darah;
  • Lakukan studi Doppler ultrasound untuk mengetahui aliran darah ke otak anak, sementara anemia dapat dideteksi dan tingkat penyakitnya ditentukan.

Pencegahan Rh-sensitisasi

Jika Anda memiliki darah Rhesus yang negatif, namun Anda tidak peka, dokter akan memberi Anda beberapa dosis imunoglobulin. Administrasinya efektif dalam 99 kasus dari 100.

Imunoglobulin diberikan:

  • dalam kasus amniosentesis wanita hamil;
  • pada usia kehamilan 28 minggu;
  • Setelah melahirkan, jika anak memiliki darah Rhesus yang positif.

Obat ini hanya membantu untuk waktu tertentu, jadi sebaiknya Anda melakukan perawatan dengan setiap kehamilan. (Untuk menghindari sensitisasi pada kehamilan berulang, imunoglobulin diberikan pada wanita dengan rhesus darah negatif jika terjadi keguguran, aborsi atau kehamilan ektopik).

Suntikan tidak akan menguntungkan jika Anda sudah peka.

Pengobatan

Jika Anda peka, dokter selama kehamilan akan melakukan tes rutin, untuk mengetahui keadaan kesehatan janin. Ini juga harus masuk ke resepsi ke perinatologist.

Perjalanan pengobatan anak tergantung pada tingkat keparahan anemia.

  • Jika ada bentuk anemia ringan, Anda harus melakukan tes tambahan selama kehamilan.
  • Jika penyakit memburuk, satu-satunya solusi yang tepat adalah pemindahan anak secara prematur. Setelah lahir, beberapa bayi yang baru lahir mungkin memerlukan transfusi darah atau pengobatan penyakit kuning.
  • Jika terjadi anemia berat, anak tersebut diberi transfusi darah di rahim. Ini akan membantu melindungi kesehatannya dan memberinya waktu tambahan untuk pematangan penuh. Pada sebagian besar kasus ini, selama persalinan, operasi caesar dan transfusi darah tambahan segera dilakukan setelah persalinan.

Di masa lalu, sensitisasi sering menyebabkan kematian anak. Namun, pengujian dan perawatan modern memungkinkan anak-anak tersebut dilahirkan dengan aman dan biasanya berkembang di masa depan.

Penyebab Rh-sensitisasi selama kehamilan

Sensitivitas Rhesus terjadi ketika seorang wanita dengan rhesus negatif terpapar rhesus positif. Sekitar 90% parturients peka selama persalinan karena campuran darah mereka dengan darah anak. Kemudian, sistem kekebalan tubuh wanita memulai produksi antibodi terhadap Rhesus - eritrosit positif.

Para ahli tidak tahu berapa banyak darah yang menyebabkan sensitisasi selama persalinan. Tetapi banyak wanita peka selama kehamilan atau persalinan, bahkan jika 0,1 ml darah janin Rh-positif memasuki aliran darah mereka. Untungnya, menghindari konflik rhesus dimungkinkan dengan mengenalkan imunoglobulin ke dalam tubuh ibu.

Bila sistem kekebalan tubuh wanita mengalami sensitisasi untuk pertama kalinya, dibutuhkan beberapa minggu untuk menghasilkan imunoglobulin M atau antibodi. Antibodi terlalu besar untuk masuk ke plasenta, sehingga janin Rh-positif tidak membahayakan. Sistem kekebalan tubuh pra-peka bereaksi cepat terhadap darah Rh-positif, seperti pada kehamilan kedua dengan janin Rh-positif. Biasanya, hanya beberapa jam setelah terpapar darah dengan rhesus positif, imunoglobulin G dihasilkan. Antibodi ini dilewatkan melalui plasenta ke janin dan menghancurkan eritrositnya. Ada konflik rhesus, yang berbahaya bagi anak masa depan.

Beberapa orang negatif Rhesus tidak pernah peka, bahkan dalam kasus terpapar sejumlah besar darah dengan rhesus positif. Alasan untuk ini belum diketahui.

trusted-source[1], [2], [3]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.