^

Bagaimana estrogen mempengaruhi berat badan wanita?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sangat sulit untuk memahami semua informasi yang menyangkut efek estrogen pada tubuh wanita. Oleh karena itu, kami memutuskan untuk membantu pembaca kami dan memperjelas masalah ini untuk mereka.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Bagaimana tiga jenis estrogen mempengaruhi kesehatan Anda?

Ada 3 jenis estrogen: estradiol (E2), estrone (E1), estrol (E3). Tingkat hormon ini dalam tubuh wanita bergantung pada jumlah timbunan lemak, kepadatannya, predisposisi genetik terhadap obesitas, dan fitur usia. Tentu saja, tidak sedikit peran dalam latar belakang hormonal yang dimainkan oleh cara hidup wanita, kebiasaan dan sistem makanannya.

Karena setiap tahun keseimbangan hormon menjadi lemah, goyah, Anda hanya perlu memantau kadar hormonnya, agar tidak membuat kesalahan yang tidak dapat diperbaiki dan tidak bertambah gemuk. Konsekuensinya bisa ireversibel.

Penting untuk tidak melewatkan momen saat estradiol menjadi kurang dan tingkat hormon lain dari kelompok estrogen berfluktuasi, dan pengaruhnya terhadap tubuh benar-benar berbeda. Mari kita memperjelas pengaruh masing-masing hormon secara mendetail, agar tidak bingung dalam informasi.

Hormon positif beta-estradiol, atau E2

Beta-estradiol adalah salah satu estrogen paling aktif, yang disekresikan di tubuh dari hari ketika gadis tersebut memiliki menstruasi pertama, dan sampai saat awal menopause. E2 mengendalikan lebih dari 400 fungsi tubuh yang berbeda.

Inilah penglihatan, kondisi kulit, kekuatan otot, dan sistem tulang yang baik. Hormon ini juga merespons keinginan seksual yang normal.

Bagaimana seorang wanita dengan tingkat estradiol rendah terlihat?

Bayangkan bagaimana seorang wanita bisa merasakan pada saat onset menopause. Ini berarti bahwa indung telur sekarang memproduksi lebih sedikit hormon seks. Dengan demikian, beta-estradiol juga. Karena itu, kulit seorang wanita bisa terlihat pucat dan lembek, rambutnya tumbuh kusam, kuku kirinya pecah.

Mereka menderita bukan hanya mereka, tapi juga jantung, pembuluh darah, dan sistem tulang. Sistem peredaran darah juga berakibat kerugian, aliran darah melambat, darah jauh lebih lambat dan semakin parah dengan oksigen.

Jika beta-estradiol dalam tubuh kecil, hormon lain tidak bisa menggantikan ketidakhadirannya. Benar, di jaringan adiposa, hormon wanita lain, estron, diproduksi. Tapi dia tidak bisa sepenuhnya mengatasi peran estradiol.

Jika selama menopause Anda perlu menebus hilangnya estrogen dalam tubuh, maka layak untuk memilih dari tiga jenis estradiol, dan bukan dua lainnya. Ini akan memungkinkan untuk mengisi kembali unsur kimia yang, sebelumnya, dari hari haid pertama hingga menopause, aktif mengembangkan indung telur.

Estimasi hormon negatif (E1)

Hormon ini akan membantu wanita yang sudah waktunya menopause. Jaringan lemak tubuh wanita bisa memproduksinya bahkan saat indung telur kehilangan fungsinya. Produksi beta-estradiol dihambat atau dihentikan sama sekali, sehingga produksi estron memungkinkan untuk mengimbangi hilangnya estrogen.

Tapi jangan terburu-buru bersukacita. Studi menunjukkan bahwa estrone dapat memprovokasi penyakit seperti kanker serviks, kanker payudara. Terutama pada wanita yang rawan kepenuhan dan berusia di atas 45 tahun.

Dimana estrone terbentuk?

Ini disintesis oleh hati, ovarium dan adrenal, serta jaringan lemak. Estrone digunakan dalam tubuh untuk mereproduksi estradiol. Benar, proses ini terjadi di tubuh bahkan sebelum menopause.

Setelah menopause, estrone yang diubah menjadi estradiol sudah tidak lagi aktif dan tidak dalam jumlah seperti itu. Alasannya - penghentian ovarium hampir selesai. Meskipun, seperti sebelumnya, sumber estrone dapat berupa jaringan lemak, dan dalam jumlah sangat kecil, ini disintesis oleh kelenjar adrenal dan hati.

Kesimpulan: Estrone, yang disebut estrogen buruk karena kemampuannya menghancurkan tubuh, diproduksi lebih banyak oleh mereka yang memiliki toko lemak. Artinya, penuh dengan wanita. Lebih banyak lemak - lebih banyak hormon estrogen yang disebut estrone.

Salah satu hormon estriol wanita paling lemah (E3)

Mengapa dokter menyebut hormon seks ini salah satu yang terlemah? Hal ini sangat kecil pada wanita yang tidak hamil. Ini lebih pada wanita hamil, karena estriol disintesis di plasenta.

Informasi tentang estrolet sangat kontroversial. Banyak petunjuk obat menulis bahwa estrol membantu menurunkan berat badan, memperbaiki penglihatan, daya ingat, pendengaran dan fungsi tubuh lainnya. Sebenarnya, ini jauh dari kasus ini.

Pertama, estriol pada wanita yang tidak hamil dapat diabaikan, sehingga tidak dapat mempengaruhi kesejahteraan wanita. Kedua, berbeda dengan estradiol karena tidak mempengaruhi ingatan positif, pendengaran, perhatian, atau pekerjaan jantung atau pembuluh darah. Hal ini dapat dianggap sebagai hormon netral - tidak sebagus beta-estradiol, tidak seburuk estron.

Reseptor estrogen: bagaimana dan mengapa?

Hormon bukan hanya zat yang mempengaruhi kesehatan dan penampilan Anda. Ini adalah metode komunikasi yang bagus. Informasi tentang bagaimana kerja organ dan sistem di dalam tubuh - dengan sendirinya dan bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain. Untuk mengambil pesan hormonal, seperti pada telegraf, antara hormon ada jalur khusus - reseptor. Pada mereka, pihak berwenang menerima dan menyampaikan informasi dan bekerja sesuai dengan itu.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22]

Dimana reseptor hormon?

Dimana reseptor hormon?

Di semua organ: jantung, paru-paru, otak, otot, pembuluh darah, kandung kemih, usus, rahim. Dan bahkan otot mata adalah tempat berlalunya jejak reseptor hormonal. Secara khusus, estrogenik.

Tapi ada gunanya mengetahui bahwa setiap organ memiliki jumlah reseptor hormon yang berbeda, dan mereka tersebar dengan cara yang berbeda.

Bagaimana sinyal reseptor hormon yang ditransmisikan?

Agar organ dan sistem memahami sinyal hormon yang kompleks dan sering lemah ini, harus ada cukup beta-estradiol dalam tubuh. Terutama di bagian tubuh mana reseptor hormon terkonsentrasi.

Apakah ada pengganti estradiol? 

Menurut penelitian, beta-estradiol itu bisa mengaktifkan dan menguatkan sinyal dari hormon lain. Dan, sebagai hasilnya, untuk memudahkan perpindahan antar badan mereka. Ketika seorang wanita mendekati periode klimakterik, estradiol di tubuhnya menjadi jauh lebih sedikit, dan kemudian ovarium sepenuhnya berhenti untuk memproduksinya. Hal ini menyebabkan pelanggaran organ tubuh. Secara khusus, untuk pelanggaran metabolisme dan sebagai konsekuensinya - obesitas.

Terkadang di media kita membaca informasi bahwa estrone bisa menggantikan pekerjaan estradiol, karena meski selama menopause tubuh bisa memproduksinya. Tapi, sayangnya, ini tidak benar. Estrone terlalu lemah untuk melakukan semua fungsi estradiol.

Karena itu, Anda perlu menemui dokter endokrinologi untuk pemeriksaan dan pemberian terapi hormon.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.