^

Diet dengan penyakit gastrointestinal

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Saluran gastrointestinal manusia terbagi menjadi beberapa bagian. Ini memiliki organ yang berbeda. Oleh karena itu, satu diet universal untuk penyakit gastrointestinal sangat diperlukan. Setiap diet perlu dibangun sesuai dengan penyakit yang dimiliki pasien. Tapi ada beberapa rekomendasi umum. Mengikuti mereka, Anda bisa membuat rencana makan. Diet seperti itu dengan penyakit gastrointestinal akan membantu meringankan gejala dan menghindari eksaserbasi penyakit.

Inilah aturan umum diet semacam itu. Pertama, Anda tidak bisa makan dalam jumlah besar. Nutrisi pecahan adalah salah satu prinsip umum diet untuk orang dengan penyakit gastrointestinal. Lebih baik lima kali sehari makan sedikit lebih dari dua atau tiga kali untuk makan sebagian besar makanan. Kedua, dengan penyakit gastrointestinal tidak merekomendasikan makan makanan yang sangat dingin atau sangat panas. Makanan seperti itu bisa mengiritasi kerongkongan dan usus. Lebih baik makan makanan hangat.

Ketiga, penting untuk diingat bahwa proses pencernaan tidak dimulai di perut dan bahkan di kerongkongan, tapi juga di mulut. Artinya, proses mengunyah adalah tahap pertama dari proses pencernaan. Karena itu, penting untuk mengunyah dengan benar sebelum konsumsi. Selain itu, penting agar makanan dibumbui dengan baik dengan air liur, yang juga ikut berperan dalam proses pencernaan. Untuk melakukan ini, satu jam sebelum makan Anda perlu minum segelas air dan umumnya cukup minum cairan di siang hari, sehingga tubuh mengeluarkan banyak air liur. Selain itu, penting untuk makan bila ada sedikit rasa lapar.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Apa diet untuk penyakit saluran pencernaan?

Apakah Anda memiliki masalah pencernaan dan ingin tahu diet mana untuk penyakit GI yang paling sesuai untuk Anda? Ada daftar produk yang dilarang untuk pelanggaran di organ pencernaan. Jika Anda menderita gastritis atau bahkan tukak lambung, maka ada daftar makanan yang tidak boleh dimakan. Sebagai aturan, produk tersebut mengiritasi mukosa lambung dan dapat menyebabkan serangan rasa sakit dan eksaserbasi.

Di tempat pertama dalam daftar ini adalah makanan akut. Makanan pedas membuat rempah-rempah. Karena itu, dari makanan yang Anda butuhkan untuk menyingkirkan mustard, lada dalam kacang polong atau cabai, jahe dan rempah pedas lainnya. Secara umum, lebih baik hampir menghilangkan rempah dari makanan. Tapi tidak hanya bumbu yang bisa mengiritasi mukosa lambung.

Yang lebih mengiritasi adalah makanan dengan bahan kimia tambahan. Karena itu, saat memilih produk untuk meja makan, Anda perlu hati-hati membaca labelnya. Pewarna, pengawet, rasa, atau pengental yang berbeda juga dapat berdampak negatif pada dinding perut dan menyebabkan eksaserbasi penyakit saluran pencernaan. Dan Anda tidak bisa makan kering. Kering dan makanan yang dikunyah dengan buruk juga berpengaruh negatif terhadap selaput lendir perut.

Diet lembut dengan penyakit saluran pencernaan

Dengan penyakit tertentu pada saluran cerna, seseorang tidak dapat melakukannya tanpa pembatasan diet yang ketat. Tapi ada kasus ketika diet hemat dengan penyakit gastrointestinal cukup sesuai. Misalnya, diet seperti itu akan membantu penyembuhan gastritis. Dalam diet seperti itu, penting tidak hanya apa yang Anda makan, tapi juga bagaimana Anda memasak makanan Anda.

Misalnya dengan gastritis, sebaiknya hindari mengonsumsi gorengan. Cara terbaik adalah memasak makanan atau roti. Anda juga bisa rebus atau mengukus. Hal ini juga penting untuk meninggalkan produk acar. Mereka mengiritasi selaput lendir perut, yang tersinggung dengan gastritis. Selanjutnya, diet lembut untuk penyakit GI mencakup penggunaan makanan cair. Anda tidak bisa makan kering.

Makanan kering juga mengganggu perut, jadi penting untuk makan sup dan bubur cair setiap hari. Bisa berupa bubur susu atau bubur di atas air. Sup yang sangat berguna, kentang tumbuk atau sereal dan sup "lendir" konsistensi. Bisa jadi oatmeal, bubur nasi rebus susu. Dan Anda juga bisa makan kissels.

Resep makanan untuk penyakit saluran pencernaan

Pada penyakit saluran cerna, seperti gastritis, sangat berguna untuk makan bubur. Dalam sereal, banyak serat. Ini membantu membersihkan dan mengosongkan usus. Selain itu, mereka kaya karbohidrat bermanfaat, yang cepat dan mudah dicerna. Berikut adalah resep diet untuk penyakit saluran pencernaan. Anda bisa memasak bubur semolina pada susu dengan vanilla.

Untuk melakukan ini, tuangkan susu ke dalam panci dan bawalah sampai mendidih. Segera tambahkan garam, gula dan vanillin secukupnya ke dalam susu. Sampai susu mulai mendidih, sebelum mendidih, kita tertidur dengan semolina dan aduk rata. Dengan demikian, Anda bisa terhindar dari pembentukan benjolan di bubur. Kami mengisi bubur dengan sepotong mentega kecil.

Resep yang sangat baik untuk orang dengan penyakit GI - kembang kol dalam remah roti. Kubis mendidih, atau bahkan lebih baik untuk menyiapkan perbungaan bagi pasangan. Kemudian lelehkan mentega, tapi jangan digoreng. Kami menurunkan perbungaan di remah roti, tuangkan minyak dan rebus ke dalam panci dengan api kecil, atau taruh di oven.

Zucchini adalah sayuran yang sangat berguna, terutama bagi orang dengan masalah pencernaan. Anda bisa memasak sup ramping musim panas dari zucchini. Bagi penderita gastritis, disarankan tidak menggunakan kaldu daging yang kuat. Karena itu, sup ini bisa disiapkan di atas air atau pada kaldu lemah. Dalam sup seperti itu Anda tidak perlu membuat panggang. Lebih baik tidak melewatkan semua sayuran, tapi untuk mentahirkannya. Tapi tepung hanya boleh dikeringkan di penggorengan tanpa minyak.

Untuk sup, Anda perlu kentang, wortel, bawang merah, seledri, sayuran hijau dan peterseli dan serealia beras. Nah, dan tentu saja, zucchini. Cara terbaik adalah menggunakan zucchini muda. Rebus air atau siapkan kaldu lemah. Semua sayuran dan nasi harus dilemparkan ke dalam air yang sudah mendidih. Kentang dipotong menjadi kubus, gosok wortel dan seledri. Sayuran dipotong menjadi kubus kecil. Semua sayuran dimasukkan ke dalam air mendidih dan dimasak selama sekitar lima menit. Kemudian tambahkan nasi dan masak sampai matang. Pada akhirnya, tambahkan tepung kering dan sayuran cincang halus. Juga pada akhirnya, tambahkan satu sendok makan bunga matahari atau minyak zaitun ke sup. Garam diletakkan lebih kecil. Anda bisa menambahkan kunyit untuk rasa dan warnanya.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14], [15]

Menu diet untuk penyakit saluran pencernaan

Bagaimana cara membuat menu diet dengan benar untuk penyakit GI? Pertama, Anda perlu mulai merencanakan dengan daftar produk yang bermanfaat. Pergilah ke toko atau pasar, buat daftar terlebih dahulu. Beli semua yang anda butuhkan untuk membuat bubur dan sup, karena harus menjadi dasar diet yang sehat.

Kedua, penting untuk merencanakan makan pecahan dan sering. Alih-alih tiga makanan biasa, Anda perlu memecah jumlah makanan ini menjadi lima resepsi. Paling tidak sekali sehari Anda perlu makan sup dan sekali sehari bubur cair pada susu atau di atas air. Di pagi hari Anda bisa makan keju cottage rendah lemak dengan buah-buahan (pisang atau apel panggang) atau dengan buah kering. Untuk makan malam, Anda bisa mendidih untuk beberapa atau memanggang ikan dengan kentang tumbuk.

Penting untuk diingat bahwa Anda tidak bisa makan kering. Tapi dari makanan yang Anda butuhkan untuk mengecualikan soda dan beberapa jenis jus. Air seharusnya tidak dingin, tapi hangat. Dan semua makanan lebih enak dimakan hangat, tidak panas atau dingin.

Diet dengan penyakit gastrointestinal akan membantu Anda memulihkan kesehatan dan mencegah perkembangan penyakit yang lebih serius. Karena itu, Anda perlu hati-hati memikirkan daftar untuk membeli produk dan merencanakan menu hidangan untuk sehari, dan sebaiknya sepanjang minggu depan.

Apa yang bisa Anda makan dengan penyakit gastrointestinal?

Diet sebaiknya tidak menghilangkan zat bermanfaat dan nutrisi tubuh Anda. Cukup, ada sejumlah produk atau cara pengolahannya yang perlu dikeluarkan dari makanan atau diganti. Apa yang bisa Anda makan dengan penyakit gastrointestinal? Diet sehat harus mencakup lima kelompok makanan: sayuran, buah-buahan, sereal, daging, produk susu dan ikan.

Dari sayuran, Anda bisa makan kentang rebus atau panggang, wortel, labu, kembang kol dan brokoli, tapi lebih baik tidak mengkonsumsi kol sendiri. Hal ini juga lebih baik untuk menghindari makan terong dan bawang (segar). Tapi squash dan squash sangat berguna.

Dari buah-buahan, lebih baik makan apel yang direbus atau dipanggang, pir, melon, semangka, pisang. Lebih baik hindari semua jeruk, karena asam mengiritasi selaput lendir perut. Daging lebih enak dimakan ramping. Anda tidak bisa makan daging goreng, lebih baik rebus, masak untuk beberapa atau panggang.

Dari produk susu penting untuk menggunakan susu fermentasi: kefir, sourdough, sour cream, yoghurt dan sebagainya. Ikan lebih baik makan laut, dikukus atau direbus. Penting untuk memasak sup dan sereal. Dari serealia untuk perut yang paling cocok adalah oat dan soba, serta nasi.

Apa yang tidak bisa dimakan dengan penyakit gastrointestinal?

Ada sejumlah produk yang sangat mengiritasi mukosa lambung, kandung empedu atau hati. Ini termasuk beberapa sayuran, seperti terong dan kubis putih. Daging atau ikan berlemak pun harus dikeluarkan dari makanan dalam penyakit saluran pencernaan.

Buah-buahan, khususnya jeruk, mengandung asam, juga tidak diinginkan. Mereka dapat menyebabkan eksaserbasi saluran cerna. Juga perlu dikecualikan dari diet susu berlemak dan produk susu asam. Keju cottage dan produk susu lainnya paling baik dipilih rendah lemak. Dan Anda tidak bisa menggunakan rempah-rempah yang paling. Ini adalah cabai, dan jenis paprika lainnya, jahe, mustard dan rempah pedas dan pedas lainnya. Dan juga dalam hal apapun Anda tidak bisa makan makanan gorengan dan aneka makanan ringan siap saji, serta makanan cepat saji. Beberapa jenis jus juga bisa mengiritasi mukosa lambung, misalnya jus apel atau anggur.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.