^

Jeroan untuk pankreatitis: sosis, sosis, pangsit, pate

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 03.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pilihan jeroan makanan untuk pasien yang menderita penyakit radang saluran pencernaan sangat terbatas. Faktanya adalah bahwa banyak jeroan pada pankreatitis dapat menyebabkan penurunan tajam dalam kesejahteraan. Dalam jumlah kecil, mereka diizinkan masuk ke menu hanya pada tahap pemulihan, selama ekspansi diet. Sangat disarankan untuk membeli produk seperti itu dari penjual atau produsen tepercaya.

Jeroan untuk pankreatitis: apa yang bisa dan apa yang tidak bisa?

Pertama-tama, jeroan mengacu pada bagian internal dan bernilai rendah dari bangkai hewan. Kategori ini termasuk hati dan ginjal, jantung, otak (termasuk sumsum tulang), ambing dan paru-paru, ekor dan telinga, perut, kepala, kulit, dll.

Atas dasar jeroan, sebagian besar daging dan beberapa produk kuliner diproduksi. Misalnya, hati, paru-paru, dan jantung ditambahkan ke dalam isian untuk pai, casserole, pai, dan sosis. Ginjal, lidah, jaringan lunak kepala, kulit, ambing digunakan untuk menyiapkan makanan kaleng, produk asap, dan sosis. Banyak produk sampingan sering dimasukkan dalam pate, sosis kelas dua dan hati, dan otot.

Dari bagian-bagian seperti lidah atau sumsum tulang, bahkan hidangan restoran gourmet disiapkan: disajikan dengan bumbu, pure buah, saus, dan bahkan kacang.

Nutrisi makanan juga melibatkan penggunaan jeroan. Namun, pankreatitis adalah penyakit, terutama "aneh" untuk makanan. Selain itu, produk ini mengandung persentase besar kolesterol, yang sangat tidak diinginkan jika terjadi kerusakan pada pankreas.

Ahli gastroenterologi menganggap hanya jenis jeroan seperti hati dan lidah ayam yang relatif aman untuk pankreatitis. Untuk menghindari kejengkelan penyakit, produk ini hanya boleh diberikan pada tahap remisi stabil. Jika kita berbicara tentang sosis, maka umumnya lebih baik tidak menyebutkannya dalam makanan. Tetapi jika Anda benar-benar yakin dengan keandalan pabrikan, maka hanya sosis susu kelas atas, sosis diabetes atau sosis dokter yang diperbolehkan - pada tahap pemulihan dan dalam jumlah kecil.

Jeroan lain pada pankreatitis sebaiknya dihindari.

Sosis dengan pankreatitis

Sayangnya, banyak sosis hari ini tidak menahan air: bahan standar di dalamnya telah lama dianggap bukan daging, tetapi produk sampingan, protein kedelai, pati dan tepung (termasuk tulang), serta banyak bahan kimia tambahan. Sangat, sangat sulit untuk memilih produk makanan berkualitas tinggi dan terlebih lagi untuk pankreatitis. Pada prinsipnya, penggunaan sosis apa pun oleh pasien harus disetujui oleh dokter. Sangat mudah untuk membahayakan kesehatan, tetapi pemulihan dari pankreatitis cukup rumit dan lama.

Bagaimana memilih sosis yang tepat dan bagaimana menggunakannya?

  • Fokus pada produsen, hingga mengunjungi pabrik dan secara pribadi memantau kualitas produksi. Terkadang beberapa bisnis mengatur "hari buka" atau memposting video demo di Internet. Selain itu, Anda sering dapat menemukan hasil tes pembelian sosis dari berbagai produsen ternama.
  • Produk yang berkualitas tidak akan murah dan tidak dapat bertahan lama (idealnya 1-1,5 minggu).

Jika memungkinkan, lebih baik memasak sosis di rumah: maka Anda akan tahu persis bahan apa yang terkandung di dalamnya dan kualitasnya. Dari jeroan, Anda bisa menambahkan hati ayam, lidah ke dalamnya.

Produk sosis dari toko - bahkan komposisi yang sangat baik - tidak boleh sering dikonsumsi dan dalam jumlah besar. Cobalah makan sepotong kecil: jika penggunaannya tidak menimbulkan gejala negatif, maka Anda bisa makan produk 1-2 kali seminggu, porsi tidak lebih dari 50 g.

Sosis rebus dengan pankreatitis

Ada legenda tentang kualitas sosis rebus saat ini: dari mana hanya itu yang tidak diproduksi, dan jeroan di dalamnya menimbulkan bahaya paling kecil. Tetapi selama periode pemulihan kondisi yang stabil, Anda dapat mengambil kesempatan dan mencoba memilih produk yang benar-benar berkualitas tinggi. Pilihan harus dibuat secara eksklusif di antara produk premium - sebagai aturan, ini adalah sosis Dokter, Diabetes, dll.

Yang perlu Anda perhatikan:

  • baca komposisinya, hindari produk dengan kandungan aditif kimia yang tinggi, serta dengan persentase produk sampingan yang tinggi;
  • temukan tanggal rilis pada paket, ingat - produk harus segar;
  • jangan membeli sosis merah muda cerah, karena daging rebus alami dan bahkan jeroan, biasanya memiliki warna keabu-abuan.

Jika Anda berhasil menemukan produk berkualitas tanpa "kimia", protein nabati dan jeroan, maka bahkan dalam hal ini Anda tidak boleh menyalahgunakannya. Penggunaan sosis rebus hanya dimungkinkan dengan penurunan gejala yang stabil, dalam jumlah tidak lebih dari 50 g sekaligus, 1-2 kali seminggu. Secara alami, sangat tidak mungkin untuk menggoreng irisan sosis, membuat sandwich dengan mentega darinya.

Sosis dokter untuk pankreatitis

Di masa Soviet, konsep sosis dokter disamakan dengan makanan diet terapeutik: produk sosis ini tidak hanya mengandung bahan kimia, tetapi juga produk sampingan, karena diproduksi sesuai dengan semua persyaratan GOST dan pada awalnya dimaksudkan untuk digunakan oleh orang-orang dengan masalah dengan saluran pencernaan. Apakah komposisi sosis dokter berubah sejak saat itu, dan apakah diperbolehkan untuk pankreatitis?

Sampai saat ini, sosis yang disebut "Dokter" diproduksi oleh hampir semua pabrik pengolahan daging yang terkenal dan kurang dikenal. Dan tidak semuanya membuat produk yang benar-benar berkualitas tinggi, karena dalam kondisi ekonomi saat ini sama sekali tidak menguntungkan.

Mengingat bahwa ahli gastroenterologi tidak merekomendasikan penggunaan sosis karena adanya jeroan dan komponen berbahaya lainnya di dalamnya, maka pilihan produk makanan semacam itu harus didekati dengan sangat bertanggung jawab. Baca komposisi, pelajari lebih lanjut tentang pabrikan, baca ulasan, dan uji hasil pembelian. Adalah baik jika Anda dapat menemukan sosis dokter berkualitas tinggi, tetapi bahkan dalam kasus ini hanya dapat dikonsumsi pada tahap pemulihan, tidak lebih dari beberapa kali seminggu, dalam porsi tidak melebihi 50 g.

Apakah mungkin makan pangsit dengan pankreatitis?

Pangsit - bahkan buatan sendiri, dengan daging dan tanpa jeroan - adalah makanan yang cukup berat untuk pankreas yang sakit. Pertama-tama, kombinasi daging dan adonan membutuhkan peningkatan produksi enzim pencernaan, yang tidak baik sama sekali dengan pankreatitis. Jika Anda mengabaikan rekomendasi ahli gizi dan secara teratur menggunakan pangsit untuk pankreatitis, maka Anda dapat secara signifikan menunda proses pemulihan organ, atau mencapai perkembangan penyakit lebih lanjut.

Tidak begitu penting jenis isian apa yang dimiliki pangsit - bisa berupa daging cincang, atau bahkan jeroan dalam bentuk hati: kehadiran protein hewani dan adonan rebus secara bersamaan berdampak buruk pada sistem pencernaan.

Pangsit buatan industri bahkan lebih berbahaya. Sebagian besar terdiri dari jeroan, protein nabati (protein kedelai), serta semua jenis zat pelengkap (peningkat rasa, aditif aromatik, dll.).

Jika Anda benar-benar menginginkan pangsit, maka Anda dapat menawarkan pasien dengan remisi pankreatitis yang stabil untuk makan beberapa potong buatan sendiri, sementara kulit adonan harus disisihkan. Pada tahap eksaserbasi penyakit, penggunaan manti, pangsit sangat dilarang.

Haluskan bayi untuk pankreatitis

Makanan bayi - yaitu, berbagai sereal bayi, puree dan campurannya - sering diklasifikasikan sebagai makanan diet. Biasanya kita berpikir: jika mungkin untuk anak kecil, maka mungkin untuk orang dewasa, bahkan jika ia menderita pankreatitis. Apakah itu benar?

Massa sayur atau buah anak-anak adalah topik terpisah untuk diskusi. Saat ini, mari kita bicara tentang pure seperti itu, yang disiapkan berdasarkan daging atau jeroan.

Tentu saja, potongan daging atau hati yang dihaluskan yang ditujukan untuk makanan bayi selalu lebih baik daripada makanan kaleng "dewasa" biasa. Beberapa toples, selain produk daging, juga mengandung sayuran - misalnya, brokoli atau zucchini, atau memiliki komposisi vitamin yang kaya. Tetapi produsen berbeda, dan tidak semuanya dengan hati-hati mengikuti rekomendasi dokter anak dan ahli gizi anak. Misalnya, produk mungkin mengandung aditif buatan, pewarna, perasa, asam. Karena itu, sebelum memilih pure yang sehat (baik untuk pasien pankreatitis dan untuk anak-anak), Anda perlu membaca kembali komposisi produk dengan cermat. Secara optimal, itu harus diwakili oleh daging (kalkun, ayam, dll.) Atau jeroan (hati), nasi atau tepung lainnya (jagung, soba), minyak sayur dan garam. Haluskan ini dapat dimasukkan dalam makanan untuk pankreatitis, tetapi tidak terlalu sering: misalnya, nyaman untuk makan toples seperti itu di jalan ketika tidak ada cara untuk makan makanan diet yang baru disiapkan. Dalam kasus lain, lebih baik memilih masakan rumahan yang berkualitas.

Pate dengan pankreatitis

Pates lebih mudah dicerna daripada potongan daging atau jeroan utuh, oleh karena itu, dengan komposisi yang tepat, mereka dapat dimasukkan dalam makanan pasien pankreatitis. Apa yang dimaksud dengan komposisi yang benar? Pate harus terdiri dari bahan-bahan yang tidak membebani pankreas.

  • Jangan menambahkan lemak, termasuk daging berlemak, lemak babi, hiasan, jantung.
  • Anda tidak bisa menggunakan domba, babi, sapi.
  • Bahan untuk patenya jangan digoreng, melainkan direbus atau dikukus saja.
  • Anda tidak dapat menambahkan mentega atau margarin: susu skim, sereal, tepung, putih telur, dan sayuran rebus digunakan sebagai gantinya.
  • Jangan tambahkan jamur, rempah-rempah, bawang bombay, bawang putih.

Tentu saja, seseorang tidak boleh menawarkan pate industri kepada pasien pankreatitis. Hidangan disiapkan di rumah, dari daging, ikan, atau sayuran berkualitas. Anda bisa menggunakan jeroan seperti lidah, hati (dalam jumlah sedikit).

Pate buatan sendiri dimakan secara eksklusif segar (yaitu, segera setelah dimasak) dengan pankreatitis, dalam jumlah tidak lebih dari 25 g per porsi. Hidangan tidak sering dikonsumsi - 1-2 kali seminggu pada tahap remisi stabil.

Apakah mungkin makan sosis dengan pankreatitis?

Sosis berbeda: bukan tanpa alasan bahwa etalase toko "penuh" dengan variasi. Bagaimana tidak bingung dan memilih produk yang tepat yang diperbolehkan untuk pankreatitis?

Sosis berbeda tidak hanya dalam kategori harga, tetapi juga dalam variasi dan kualitas. Semakin murah produk, semakin banyak jeroan dan komponen pihak ketiga yang ada di dalamnya (dan, karenanya, ada lebih sedikit daging, atau tidak ada sama sekali).

Sebagian besar ahli gizi tidak merekomendasikan penggunaan sosis apa pun untuk pankreatitis, karena tidak mungkin bermanfaat, tetapi ada banyak bahaya. Namun ada kalanya pasien masih ingin mencicipi produk tersebut, tetapi tidak tahu bagaimana meminimalkan bahayanya. Yang harus Anda perhatikan:

  • Sosis mengandung persentase garam yang tinggi, yang mengiritasi saluran pencernaan. Untuk sedikit mengurangi kandungannya, produk harus direbus dalam air, dan tidak di-microwave, dipanggang, atau bahkan dimakan mentah.
  • Dengan pankreatitis, secara teoritis hanya diperbolehkan menggunakan sosis dengan tingkat tertinggi, yang sesuai dengan kategori produk makanan. Sayangnya, sebagian besar produk sosis terutama mengandung produk sampingan berupa tulang rawan, kulit dan bahkan tulang, serta lainnya, termasuk komponen buatan, sehingga pemilihan produk yang memadai harus sangat hati-hati.
  • Semakin kecil daftar bahan dalam sosis, semakin baik. Banyaknya aditif yang tidak diketahui asalnya membuat produk tidak dapat digunakan untuk pankreatitis.
  • Sosis tidak boleh mengandung bumbu dan bumbu panas, jadi Anda harus memperhatikan jenis makanan dan diabetes dari produk ini.

Dengan eksaserbasi pankreatitis, sosis makanan apa pun, bahkan dilarang. Penambahan jenis produk tertentu dimungkinkan tidak lebih awal dari 10 minggu setelah hilangnya gejala penyakit. Tetapi bahkan dalam kasus ini, sosis dikonsumsi tidak lebih dari sekali atau dua kali seminggu.

Tongkat kepiting untuk pankreatitis

Tongkat kepiting adalah produk khusus yang diketahui semua orang, tetapi hanya sedikit orang yang tahu terbuat dari apa. Dilihat dari harganya, kita sudah bisa menyimpulkan bahwa pasti tidak ada daging kepiting di stik tersebut. Tapi dari mana rasa makanan laut yang lembut, warna seputih salju, dan aroma yang menyenangkan itu berasal?

Sayangnya, hampir tidak ada bahan dalam stik kepiting yang masuk dalam kategori makanan sehat. Berikut adalah contoh daftar lineup:

  • ikan cincang yang disebut "surimi" (idealnya fillet ikan laut, tetapi dalam kebanyakan kasus kami menemukan gilingan biasa dan jeroan ikan dicuci berulang kali);
  • zat penyedap dan pewarna (bisa alami dan kimia);
  • bagian protein telur ayam;
  • pati dan pengental lainnya;
  • Minyak sayur;
  • gula dan garam;
  • zat penstabil dan pengawet;
  • protein kedelai.

Apa yang dikatakan ahli gastroenterologi tentang tongkat kepiting? Menurut mereka, penggunaan jeroan ini secara teratur sangat tidak diinginkan bahkan untuk orang sehat, dan dengan pankreatitis bahkan lebih dikontraindikasikan: tongkat tidak boleh dikonsumsi dalam bentuk apa pun, dalam jumlah berapa pun, terlepas dari stadium penyakitnya.

Mayones untuk pankreatitis

Hidangan berbahan dasar jeroan sering dibumbui dengan segala macam saus dan saus: terkadang ini diperlukan untuk menyembunyikan sisa rasa yang tidak diinginkan, atau sebaliknya, untuk membuat hidangan lebih kaya. Mayones tidak diragukan lagi adalah saus paling populer di hampir semua negara pasca-Soviet. Ini terjangkau, dapat dibeli di toko bahan makanan mana pun, dan rasanya cocok untuk digunakan di hampir semua hidangan: ditambahkan ke salad, daging dan ikan, melengkapi lauk pauk, hidangan panas dan dingin, dan bahkan sandwich dengan sempurna.

Paradoksnya, semua orang tahu bahwa mayones berbahaya. Dan, bagaimanapun, itu terus digunakan di mana-mana - termasuk pasien yang menderita gangguan pencernaan. Dengan demikian, kerusakan besar terjadi pada lambung dan pankreas: mayones pada pankreatitis dilarang keras, serta makanan asap atau alkohol.

Apa bahayanya?

  • Mayones sebagian besar merupakan produk berlemak. Biasanya mengandung sekitar 60-70% lemak. Jenis saus yang disebut "makanan" ini mungkin mengandung jumlah yang sedikit lebih kecil - sekitar 40-50%, tetapi angka ini juga dianggap tinggi. Sebagai hasil dari penggunaan produk tersebut pada penderita pankreatitis, kondisinya langsung memburuk: mual, sakit perut, dan diare terjadi.
  • Mayones apa pun, termasuk buatan sendiri, mengandung komponen asam - bisa berupa cuka atau asam sitrat, yang mengiritasi jaringan mukosa organ pencernaan. Ini dapat menyebabkan eksaserbasi penyakit yang tajam.
  • Selain asam, bahan saus lainnya, seperti bumbu dan mustard, juga memiliki efek iritasi. Iritan tambahan adalah pewarnaan, pengentalan, penstabil, pengawetan, zat penyedap, serta penambah rasa dan pengemulsi. Aditif semacam itu menyebabkan kegagalan metabolisme intraseluler, menghambat faktor pelindung seluler, menghambat pemulihan dan merangsang perkembangan proses inflamasi.

Ahli gizi mengatakan bahwa setelah makan mayones, gelombang baru eksaserbasi pankreatitis hampir dijamin. Bahkan analog buatan sendiri dari saus ini tidak boleh dimasukkan dalam makanan - mereka tidak kalah berlemak, karena dibuat berdasarkan minyak sayur, dan juga mengandung asam - misalnya, jus lemon.

Oleh karena itu, para ahli menyarankan untuk tidak bereksperimen dengan kesehatan: jeroan dengan pankreatitis harus dipilih dengan hati-hati, dan saus - termasuk mayones apa pun - harus benar-benar ditinggalkan. Kesehatan keseluruhan dari seluruh organisme juga tergantung pada kualitas nutrisi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.