^

Kashi dengan gastritis dengan keasaman tinggi: oatmeal, rice, pearl jelai

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Penyakit seperti itu, seperti gastritis, telah lama dianggap sebagai salah satu patologi yang paling umum di dunia. Terutama yang sering didiagnosis gastritis dengan keasaman tinggi adalah radang mukosa lambung, yang disertai dengan peningkatan konsentrasi asam hidroklorida di perut. Setiap dokter yang menetapkan diagnosis serupa akan selalu menunjukkan perlunya diet khusus. Di antara sejumlah besar rekomendasi, dokter mungkin menyarankan Anda untuk makan sereal dengan gastritis dengan keasaman tinggi - tidak hanya berguna, namun dapat berkontribusi untuk menghilangkan gejala utama penyakit ini.

trusted-source[1]

Indikasi

Mungkin hidangan pertama, yang dokter rekomendasikan untuk benar-benar semua pasien dengan gastritis, adalah sereal dari berbagai makanan ringan. Namun, tidak semua jenis sereal bisa bermanfaat bagi orang sakit. Beberapa dari mereka lebih disukai, tapi yang lain harus ditinggalkan. Kita akan membicarakan hal ini di bawah ini.

Praktis untuk semua jenis gastritis, Anda bisa menyarankan penggunaan sereal seperti soba, oatmeal, nasi dan semolina. Sereal ini tidak memiliki efek mengganggu dan merusak pada dinding perut yang meradang, namun sebaliknya - melindunginya, menyelimuti semacam film pelindung. Selain itu, butiran seperti itu sangat bermanfaat bagi keseluruhan tubuh: mereka diberi sejumlah zat bermanfaat, dilengkapi dengan energi dan jenuh.

Banyak pasien menganggap sereal hanya dalam bentuk lauk pauk, perlu dilengkapi dengan sepotong daging atau ikan. Tapi ini tidak benar: bubur adalah hidangan mandiri yang lengkap. Jika Anda rutin makan sekitar 250 gram bubur per hari, maka tubuh akan mendapat cukup zat gizi dan unsur jejak.

trusted-source[2], [3], [4], [5]

Manfaat

Penggunaan sereal untuk gastritis dengan keasaman tinggi bisa dijelaskan untuk waktu yang lama. Oleh karena itu, mari kita membahas khasiat serealia utama:

  • bubur dengan gastritis menghilangkan rasa sakit, mengikat, mencegah kambuh proses peradangan;
  • Bubur mengembalikan kadar vitamin dalam tubuh (khususnya vitamin A, K, tocopherol, asam nikotinat);
  • di serbet mengandung sejumlah besar elemen jejak penting, seperti seng, besi, dll;
  • Sifat zat oatmeal membantu penyembuhan awal jaringan perut yang rusak;
  • benar-benar semua serbuk yang sempurna untuk digunakan dalam setiap periode hari dan dalam kombinasi dengan produk lainnya.

Peluru dengan gastritis dengan keasaman tinggi dipilih secara hati-hati, karena penyakit ini tidak mudah. Semua serealia harus dimasak lebih lama dari biasanya, sehingga menirup dengan baik direbus. Untuk memasak, diperbolehkan menggunakan air atau susu, 50% diencerkan dengan air.

  • Buckwheat memiliki banyak kemampuan obat:
  1. memfasilitasi efek stres;
  2. mempromosikan regenerasi mukosa;
  3. meningkatkan jumlah hemoglobin dalam darah;
  4. mencegah komplikasi berbahaya (misalnya, perkembangan kanker di perut).

Buckwheat menormalkan peristaltik usus. Bubur semacam itu tidak akan pernah menyebabkan alergi, jadi bisa digunakan tanpa masalah pada kehamilan dan menyusui, dan di masa kanak-kanak.

  • Oatmeal adalah salah satu sereal makanan yang paling direkomendasikan, seperti gastritis dengan tingkat keasaman tinggi, dan dengan penyakit saluran pencernaan lainnya.
  1. Oatmeal memiliki kemampuan seperti:
  2. merajut, membungkus lendir, mengurangi rasa sakit;
  3. Untuk waktu yang lama menghilangkan rasa lapar;
  4. mencegah gastritis kambuh yang disebabkan oleh situasi stres;
  5. menghilangkan masalah dengan buang air besar;
  6. membantu mengembalikan jaringan lambung.
  • Beras dalam bentuk bubur kaya akan vitamin B, tocopherol dan vitamin PP, serta sejumlah besar mikroelemen. Beras gandum adalah satu-satunya sereal dengan sifat penyerap yang signifikan. Berkat mereka, nasi bisa digunakan dengan keracunan paling serius seperti sorben.

Bubur nasi berguna dalam radang mukosa usus dan usus, maka diperbolehkan untuk mengkonsumsi makanan di masa kanak-kanak, selama kehamilan atau menyusui.

  • Bubur Manna mengandung sebagian besar karbohidrat dan mudah dirasakan oleh tubuh, sehingga sering direkomendasikan untuk digunakan saat pemulihan pasien setelah penyakit berkepanjangan. Hal ini dimungkinkan untuk menyiapkan mangga dan dengan gastritis dengan tingkat keasaman yang meningkat - bubur tersebut tidak merusak perut dan terserap dengan baik.

Namun, tidak dianjurkan untuk makan semolina dalam jumlah banyak - sangat kalor, sehingga penggunaannya yang sering dapat menyebabkan munculnya kelebihan berat badan.

  • Serealia jagung dapat memiliki kadar penggilingan yang berbeda - dengan gastritis dengan keasaman tinggi, hanya diperbolehkan untuk menggunakan bubur jagung terbaik. Bubur jagung dengan gastritis dengan keasaman tinggi harus digunakan secukupnya - dengan banyak cairan dan setelah masak lama. Satu atau dua kali seminggu akan cukup.

Tentu saja, jagung merupakan produk yang bermanfaat. Ini mengandung asam folat dan pantotenat, vitamin B-kelompok, tocopherol dan retinol, beta-karoten dan biotin. Juga ada cukup serat, di dan monosakarida, asam lemak tak jenuh ganda, pati. Meski begitu, bubur jagung agak berat untuk perut, dan dengan gastritis pun sulit mencernanya.

  • Jelai mawar diperoleh dari biji-bijian jelai, jadi nama keduanya adalah bubur jelai. Banyak orang tidak menyukainya - dan benar-benar sia-sia: jelai mutiara dengan sempurna menghilangkan tanda-tanda peradangan dan dapat digunakan, seperti pada gastritis dengan tingkat keasaman tinggi, dan dengan ulkus peptik dan pankreatitis. Selain itu, jelai mutiara memperkuat kekebalan tubuh, menurunkan kolesterol, memperjuangkan anemia, meningkatkan motilitas usus, menghilangkan zat beracun dari tubuh.

Namun, penyalahgunaan jelai mutiara juga tidak layak dilakukan: dengan gastritis dengan keasaman tinggi, paling baik menggunakannya tidak lebih dari 3 kali seminggu, tidak terlalu besar.

  • Miju telah mendapatkan popularitas dalam dekade terakhir, dan ini tidak mengherankan - ini sangat berguna dan, selain itu, tersedia. Bubur lentil "memacu" proses metabolisme, memperbaiki fungsi sistem kemih, memperkuat pertahanan kekebalan tubuh. Para ilmuwan telah mengisolasi serotonin dalam kacang lentil - ini menjelaskan properti produk ini untuk menghilangkan depresi, kegelisahan, dan kegembiraan. Selain itu, lentil mengandung kalium dan zat besi yang relatif banyak - kombinasi ini membantu memperbaiki fungsi sistem kardiovaskular dan mencegah anemia.

Dengan gastritis dengan keasaman tinggi, lentil bisa dikonsumsi, namun dengan hati-hati - tidak lebih dari 1-2 kali seminggu, porsinya tidak terlalu besar, agar tidak membebani sistem pencernaan.

  • Bubur millet adalah sumber energi yang sangat baik untuk penyakit tubuh yang kelelahan. Millet kaya akan karbohidrat yang mudah dicerna, yang secara bertahap dilepaskan, memberikan kelenturan tubuh. Bubur millet memperbaiki fungsi usus, menormalkan proses metabolisme, menghilangkan zat-zat yang tidak perlu dari tubuh (misalnya, sangat disarankan untuk memasukkan bubur dalam makanan setelah terapi lama dengan antibiotik).

Dengan gastritis dengan keasaman tinggi, bubur millet dimasak dengan susu dan bisa dikonsumsi sekali sehari - sebaiknya di pagi hari. Kontraindikasi dalam penggunaannya dalam hipotiroidisme dan kekurangan yodium dalam tubuh.

  • Bubur gandum, serta jagung, tidak disarankan untuk digunakan selama eksaserbasi gastritis, dan harus disiapkan hanya dari bubur jagung. Sereal ini bergizi, hypoallergenic, mempercepat pemulihan tubuh setelah penyakit. Bubur semacam itu bisa dikonsumsi semua orang kecuali anak kecil.

trusted-source[6]

Kontraindikasi

Secara umum, bubur memiliki sejumlah kontraindikasi relatif kecil:

  • Terkadang - masa kehamilan;
  • Terkadang - diabetes dan penyakit tiroid.

Dengan sangat hati-hati, perlu untuk mengobati sereal selama eksaserbasi gastritis - seringkali dalam 2-3 hari pertama dokter dapat merekomendasikan penolakan untuk makan, dengan penggunaan teh herbal dan nasi kaldu. Kemungkinan penggunaan sereal jenis ini atau jenisnya pada periode ini harus disepakati dengan dokter yang merawat.

Peluru dengan gastritis dengan keasaman tinggi harus diet, sekaligus bergizi dan enak. Mereka seharusnya tidak memiliki konsistensi yang mengganggu jaringan lendir perut. Untuk alasan ini, bubur dengan gastritis tidak pernah dimasak tebal. Setiap bubur bila digunakan sebaiknya baru disiapkan dan hangat, hanya dalam hal ini akan membawa manfaat maksimal bagi tubuh.

trusted-source[7], [8], [9]

Kemungkinan resiko

Kerusakan sereal pada gastritis dengan keasaman tinggi dapat terwujud sendiri hanya dalam beberapa kasus, misalnya:

  • Jika sereal sereal terlalu kasar (ini mengacu pada sereal yang hancur - jelai, gandum, jagung);
  • Jika bubur tidak dimasak (sereal harus dimasak sampai butir benar-benar direbus);
  • Jika bubur digunakan terlalu panas atau terlalu dingin;
  • jika Anda menggunakan apa yang disebut bubur instan - produk setengah jadi, sering mengandung rasa dan rasa buatan;
  • Jika bubur terlalu sering digunakan dan dalam jumlah banyak.

Pilihan yang paling optimal adalah penggunaan sereal untuk sarapan pagi, dan sangat disarankan untuk berganti-ganti antara berbagai jenis serealia. Hari ini bisa oatmeal, dan besok - bubur soba.

Bubur bisa dimasak di atas air, atau dalam setengah susu dan air. Dalam versi ini, piring dicerna lebih baik.

trusted-source[10], [11], [12]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.