^

Sodium

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sodium (Na) adalah bagian dari getah darah, yaitu cairan ekstraselular. Perannya dalam tubuh sangat penting. Namanya diambil dari Mesir kuno dari Mesir Kuno, karena alkali dari danau soda itu disebut Nitron.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Hal utama tentang sodium

Sodium dianggap sebagai kation ekstraselular alkali. Sodium, bersama dengan potassium (Ka) dan klorin (Cl) - salah satu nutrisi terpenting bagi tubuh. Total sodium dalam tubuh mengandung 70-110 gram, bagian ketiga di dalam jaringan tulang, dan sisanya dalam cairan ekstraselular, di jaringan otot dan saraf.

Jumlah sodium yang dibutuhkan per hari

Tingkat natrium harian mudah dipelihara, sebagai hari Anda harus mengkonsumsi 4-6 g unsur ini, dan dalam 15 gram garam meja sederhana sudah mengandung porsi natrium yang tepat.

Kapan saya harus meningkatkan asupan natrium saya?

Selama panas dan selama olahraga, seseorang kehilangan banyak kelembaban dalam bentuk keringat, jadi dengan kondisi seperti itu perlu ditambahkan asupan natrium. Selain itu, ini harus dilakukan dengan penggunaan diuretik, dengan muntah dan diare hebat, disertai luka bakar dan penyakit Addison (ketidakcukupan korteks adrenal).

Sodium dicerna

Jika tubuh benar-benar sehat, maka natrium diekskresikan bersamaan dengan air kencing dalam jumlah yang hampir sama seperti semula.

Efek menguntungkan sodium pada tubuh

Sodium, bersama dengan potassium (Ka) dan klorin (Cl), berpartisipasi dalam metabolisme sel air garam dalam tubuh manusia dan hewan, namun mempertahankan keseimbangan cairan ekstraselular, menetralisir asam, membuat efek basa dan mempertahankan tekanan osmotik.

Sodium mengatur tekanan darah, membantu fungsi normal otot jantung dan mengurangi semua kelompok otot. Dia menempelkan daya tahan khusus ke jaringan, menyeimbangkan detak jantung. Sistem pencernaan dan ekskretoris tidak dilakukan tanpa pengaruhnya, dan transfer zat bermanfaat di dalam dan di luar sel tanpa itu tidak mungkin dilakukan.

Sodium adalah antagonis kalium (Ka) dalam tubuh, sehingga bekerja dengan benar, rasio natrium terhadap kalium (Ka) harus 1: 2. Jika ada terlalu banyak sodium dalam tubuh, maka keseimbangannya bisa diratakan dengan tambahan sejumlah kalium (Ka).

Interaksi natrium dengan unsur tubuh lainnya

Jika terlalu banyak sodium hadir dalam tubuh, maka kalium (Ka), magnesium (Mg) dan kalsium (Ca) dihilangkan dari tubuh dalam jumlah terlalu banyak, dan ini bisa menyebabkan masalah kesehatan.

Gejala kekurangan sodium

Jika tidak ada cukup sodium dalam tubuh, maka ia kehilangan nafsu makannya, tidak bisa membedakan antara rasa makanan, orang seperti itu bisa mengeluh mual, muntah dan kram perut. Hal ini juga memungkinkan untuk menurunkan berat badan karena air, meningkatkan gas buang di usus. Bisa terjadi ruam kulit, kelelahan parah, pusing dan perubahan mood yang tajam, kelemahan otot, kejang-kejang. Seringkali orang dengan kekurangan natrium mengeluhkan gangguan memori dan lemahnya resistensi terhadap infeksi.

Gejala kelebihan sodium

Bila tubuh jenuh dengan unsur ini, mungkin ada pembengkakan, alergi dan dahaga yang kuat. Faktanya adalah bahwa natrium sangat mengikat air, oleh karena itu, dengan kelebihan konsumsinya, air terakumulasi dalam tubuh dan dikeluarkan dengan buruk. Hal ini menyebabkan peningkatan tekanan darah, dan, karenanya, penyakit jantung (mungkin onset stroke).

Bila tidak ada cukup kalium (Ka) dalam tubuh, natrium menembus ke dalam sel dan membawa terlalu banyak air. Terkadang hal ini mengarah pada fakta bahwa sel-sel, jenuh dengan air, meledak, jaringan otot membengkak dan membentuk air terjun. Kandungan garam yang tinggi dalam tubuh menyebabkan beragam edema, penyakit ginjal dan hipertensi.

Mengapa akumulasi natrium berlebih dalam tubuh?

Selain fakta bahwa kelebihan sodium dapat terjadi dengan konsumsi garam yang sering dalam jumlah banyak (makanan asin), hal itu juga dapat terjadi pada stres atau perawatan dengan kortikosteroid, seperti kortison.

Aldosteron, yang memproduksi kelenjar adrenal saat stres, mampu mempertahankan sodium dalam tubuh.

Apa yang mempengaruhi jumlah sodium dalam makanan?

Jumlah elemen ini dalam produk hanya bergantung pada berapa banyak garam yang Anda tambahkan saat memasak.

Alasan kurangnya sodium

Biasanya sangat sulit untuk menurunkan jumlah natrium yang signifikan dari tubuh, tapi bisa terjadi dalam cuaca panas, selain itu, kerugiannya bisa sangat besar sehingga menjadi ancaman bagi kesehatan Anda. Perubahan seperti itu dalam tubuh bisa menyebabkan pingsan. Diet garam juga menyebabkan hilangnya sodium, yang menyebabkan diare dan sering muntah.

Produk dengan kandungan sodium

Jumlah natrium terbesar mengandung kangkung laut - hampir 520 mg. Sekitar 200-300 mg mineral ini mengandung flounder, gurita, kerang dan lobster. 130-160 mg sodium mengandung ikan teri, udang, sarden, telur ayam biasa dan ikan harum. Lebih mudah diakses untuk semua orang bisa berupa kanker, cumi-cumi atau ikan sturgeon - mengandung banyak sodium, dan ini akan cukup membuat tubuh sehat.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Sodium" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.