^

Kesehatan

Herbal anti-inflamasi dan antibakteri untuk sistitis

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.06.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Proses inflamasi di kandung kemih menunjukkan keadaan penyakit tubuh. Di satu sisi, ini adalah reaksi alaminya. Tetapi di sisi lain, jika tubuh itu sendiri tidak dapat mengatasi infeksi, maka tanpa bantuan dari luar, peradangan akan menjadi kronis, secara nyata merusak pertahanan, yang ada di tangan infeksi lain, terutama infeksi virus.

Dalam kasus infeksi bakteri atau proses inflamasi akut, dokter tidak menyarankan hanya mengandalkan kekuatan tubuh. Pengobatan antibakteri dan anti-inflamasi merupakan poin penting dalam pengobatan sistitis. Dan sangat baik bahwa saat-saat ini dapat diselesaikan dengan bantuan pengobatan herbal yang dikombinasikan dengan terapi antibiotik (jika kita berbicara tentang sistitis bakteri) atau menggunakan herbal sebagai pengobatan utama ketika peran utama infeksi tidak diamati dalam etiologi. Penyakit.

Menggunakan herbal untuk sistitis, Anda dapat mencapai peningkatan yang signifikan dalam kondisi pasien dan tesnya dalam waktu yang cukup singkat. Ini jauh lebih baik daripada menahan rasa sakit dan menunggu semuanya hilang dengan sendirinya. Selain itu, di gudang pengobatan alternatif ada banyak herbal yang memiliki efek kompleks pada sistem genitourinari. Tumbuhan yang bermanfaat seperti itu termasuk chamomile, St. John's wort, goldenrod, lingonberry, yarrow, rosemary liar, juniper dan beberapa tanaman obat lainnya.

Banyak orang tahu tentang efek anti-inflamasi chamomile, tetapi bagaimana lagi ramuan itu dapat membantu peradangan kandung kemih? Chamomile baik tidak hanya dalam karangan bunga, tetapi juga dalam bentuk rebusan atau infus perbungaan yang memiliki antihistamin (mengurangi sensitivitas terhadap faktor iritasi), antimikroba (mengandung antibiotik alami - bioflavonoid), analgesik, sedatif dan tindakan antispasmodik (membantu mengurangi rasa sakit). Mengambil formulasi air berdasarkan chamomile, Anda dapat membuat buang air kecil teratur dan penuh, terutama jika Anda menyiapkan rebusan / infus dengan chamomile dan salah satu herbal diuretik. [1]

Rebusan disiapkan dengan mengambil 1-2 sendok makan perbungaan kering per gelas air yang dipanaskan hingga 90 derajat. Komposisi ini disimpan dalam penangas air selama sekitar 15 menit. Kemudian infus harus didinginkan, disaring dan dibawa ke volume awal.

Dianjurkan untuk minum obat ini 2-3 kali sehari. Dosis tunggal - cangkir. Efeknya akan meningkat jika 1 sdt ditambahkan ke rebusan. Madu, yang diketahui memiliki aktivitas "pembunuh" terhadap mikroba.

Alih-alih rebusan, Anda dapat mengambil infus perbungaan (2 sdm per gelas air mendidih, bersikeras 1,5-2 jam dalam kehangatan). Dosis tunggal yang direkomendasikan adalah cangkir. Anda bisa minum tidak lebih dari 1 gelas infus per hari.

Jika Anda membuat infus lebih lemah (ambil 1-2 sdt dalam gelas dan bersikeras selama 15 menit), itu akan disebut teh chamomile. Teh semacam itu dapat diminum di siang hari dalam porsi kecil, bukan teh dan minuman lain.

Formulasi hangat berdasarkan ramuan di atas juga akan sangat bermanfaat pada sistitis kronis. Dalam hal ini, setiap hipotermia pada kaki atau tubuh secara keseluruhan dapat berfungsi sebagai sinyal untuk eksaserbasi penyakit. Ramuan dan infus hangat, diminum segera setelah terpapar dingin, adalah pencegahan eksaserbasi dan rasa sakit yang baik.

Tetapi tidak peduli seberapa berguna dan amannya chamomile, tanaman ini juga memiliki kontraindikasi untuk digunakan. Komposisi berdasarkan itu tidak dianjurkan untuk pasien dengan kecenderungan diare dan gangguan mental. Anda tidak boleh mengonsumsi chamomile untuk waktu yang lama dan dengan penyakit lambung yang bersifat erosif-ulseratif, karena pengaruhnya terhadap keasaman lambung masih menjadi masalah kontroversial di kalangan dokter. Dan tentunya ibu hamil perlu berhati-hati terutama pada tahap awal, karena peningkatan produksi estrogen yang dirangsang oleh chamomile bisa menjadi salah satu penyebab keguguran.

Ramuan St. John's wort juga dapat digunakan secara aktif untuk sistitis karena sifat penyembuhannya. St. John's wort, bahkan dalam jumlah besar, mengandung flavonoid, yang memberikan efek antimikroba pada ramuan tersebut. Tanaman secara efektif mengurangi peradangan, menunjukkan efek diuretik moderat, yang, dalam kombinasi dengan efek antiseptik, berkontribusi pada pembersihan kandung kemih yang efektif dari patogen dan mikroba yang menempel. St. John's wort dan bunga memiliki efek hemostatik dan penyembuhan luka, yang sangat berharga jika peradangan disebabkan oleh efek iritasi sedimen urin (pasir, batu) dengan pembentukan luka mikro berdarah pada mukosa (elemen darah muncul dalam urin). [2]

Urolitiasis sering menjadi salah satu penyebab sistitis kronis, yang diperparah dengan pembentukan batu yang melukai selaput lendir. Diuretik yang kuat hanya dapat memperburuk kondisi, tetapi formulasi berdasarkan St. John's wort akan membantu menghilangkan gejala nyeri dengan lembut, terutama jika ramuan tersebut digunakan dalam kombinasi dengan chamomile, yang memberikan efek analgesik.

Lebih sering daripada yang lain, ramuan herbal digunakan dalam pengobatan sistitis. Anda bisa menyiapkannya dengan mengambil 1 sdm untuk satu gelas air. Bahan baku herbal yang dihancurkan. Rebus kaldu selama seperempat jam. Setelah itu, angkat dari kompor dan biarkan dingin pada suhu kamar. Ambil komposisi pra-filter harus 50 ml tiga kali sehari.

Anda juga dapat menyiapkan infus obat St. John's wort. Untuk melakukan ini, ambil 1,5 sdm. Herbal, tuangkan segelas air mendidih dan simpan selama setengah jam dalam bak air. Kaldu yang didinginkan dan disaring dibawa hingga 200 ml dengan air matang. Segelas rebusan diminum dalam tiga dosis, yang harus dilakukan setengah jam sebelum makan.

Harus dikatakan bahwa rebusan murni atau infus St. John's wort tidak sering digunakan dalam pengobatan sistitis. Biasanya ramuan ini termasuk dalam komposisi biaya pengobatan bersama dengan chamomile, yarrow, knotweed, goldenrod dan herbal lainnya.

Kontraindikasi penggunaan formulasi dengan St. John's wort dapat berupa: tekanan darah tinggi (hipertensi arteri persisten), eksaserbasi masalah dengan pembuluh darah, kecenderungan sembelit. Rumput tidak dianjurkan untuk ibu hamil. Menyusui juga bisa menjadi masalah, karena St. John's wort cenderung memberi susu rasa pahit.

Goldenrod (alias batang emas) dapat disebut standar emas untuk mengobati sistitis dalam pengobatan alternatif. Tanaman ini adalah salah satu antibiotik herbal terbaik, yang, antara lain, memiliki efek antiinflamasi dan diuretik yang nyata.

Goldenrod digunakan baik dalam bentuk rebusan atau teh, dan dalam bentuk infus dingin.

Rebusan biasanya disebut infus yang disiapkan dalam penangas air. Baginya, ambil 1 sdm. Bahan baku sayuran kering dalam segelas air mendidih. Komposisi disimpan dalam penangas air selama 10 menit, setelah itu dibiarkan dingin dalam panas dan disaring.

Rebusan seperti itu berguna untuk sistitis, dipicu oleh ginjal atau urolitiasis. Komposisi harus diambil dalam porsi kecil, tidak lebih dari 50 ml per hari, karena tanaman ini cukup beracun.

Infus dingin memiliki efek antimikroba yang nyata, dekat dengan antibiotik farmasi. Untuk menyiapkannya, ambil segelas air matang dingin dan 2 sdt. Rempah. Obatnya diinfuskan selama empat jam, setelah itu disaring dan diminum siang hari selama 3-4 dosis. Infus harus diminum sebelum makan.

Goldenrod adalah pembersih kandung kemih yang sangat baik yang secara aktif digunakan dalam homeopati. Tetapi karena toksisitas tanaman yang tinggi, perlu untuk mengambil formulasi berdasarkan itu dengan sangat hati-hati, setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

Jelas bahwa goldenrod tidak cocok untuk perawatan ibu hamil dan ibu menyusui. Ini dikontraindikasikan pada glomerulonefritis (penyakit radang sistem glomerulus ginjal). Hati-hati dalam mengambil infus herbal harus diperhatikan oleh penderita diabetes dan tekanan darah tinggi.

Lain dari antiseptik urin mapan adalah lingonberry. Dalam pengobatan sistitis, daun tanaman digunakan, yang mampu meredakan peradangan, memiliki efek bakterisida (phytoncides sangat aktif melawan infeksi stafilokokus), dan juga secara efektif membersihkan kandung kemih, karena efek antiseptik dan diuretik yang kompleks..

Poin penting dalam terapi lingonberry adalah kenyataan bahwa tanaman, yang praktis tidak kalah dengan goldenrod dengan efek antibakterinya, tidak beracun dan dapat digunakan dalam kursus untuk waktu yang lama (lebih dari enam bulan tanpa konsekuensi, yang sangat penting dalam perjalanan patologi kronis). Toleransi yang baik dari formulasi berbasis lingonberry dan tidak adanya efek samping membuat "obat" alami ini hampir universal.

Dengan sistitis, infus daun lingonberry sangat populer (seluruh tanaman juga bisa digunakan). Untuk 2 gelas air mendidih, mereka biasanya mengambil 2 sdm. Daun lingonberry, bersikeras setidaknya setengah jam. Anda perlu mengambil infus sebelum makan selama setengah cangkir. Banyaknya penerimaan - 3-4 kali sehari.

Anda juga bisa menyiapkan ramuan penyembuhan. 1 sendok teh daun dituangkan dengan air panas (setengah gelas) dan komposisinya disimpan dengan api kecil selama 15 menit, setelah itu diangkat, didinginkan dan disaring. Infus yang dihasilkan harus diminum di pagi hari sebelum makan.

Tidak kalah bermanfaat, tetapi yang lebih enak adalah rebusan daun dan buah lingonberry. Untuk segelas air, Anda perlu mengambil 2 sdm. Campuran sayuran, didihkan komposisinya dan angkat, biarkan dingin secara alami.

Dengan sistitis, Anda dapat mengambil rebusan, teh, minuman buah lingonberry, yang menjadi lebih bermanfaat jika ditambahkan madu (dengan toleransi yang baik terhadap produk perlebahan).

Lingonberry tidak dianjurkan untuk pasien dengan tekanan darah rendah dan penyakit ginjal parah. Bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi atau riwayat gastritis dengan keasaman tinggi, formulasi lingonberry harus diambil dengan sangat hati-hati setelah berkonsultasi dengan dokter.

Juniper, yang dianggap sebagai antiseptik alami yang sangat baik, tidak begitu sering digunakan dalam pengobatan sistitis, namun, pengalaman menunjukkan bahwa pengobatan tersebut menunjukkan hasil yang baik. Dengan radang kandung kemih, efek penyembuhan terbesar dapat diharapkan dari infus beri tanaman, dimasak dalam bak air. [3]

Untuk 200-220 ml air matang panas, Anda perlu mengambil 1 sdm. Beri. Semangkuk campuran panas ditempatkan di mangkuk lain yang berisi air mendidih (water bath). Penting untuk menghapus komposisi dari kompor setelah seperempat jam dan menyaringnya dingin melalui kain kasa, dengan hati-hati meremas buah beri. Selama perebusan, volume infus berkurang. Anda perlu menambahkan air matang agar gelas infus penuh.

Ambil infus 4 kali sehari setelah makan dalam jumlah 1 sdm. L. Untuk resepsi. Ini memiliki efek diuretik dan membersihkan saluran kemih dari mikroba patogen, meredakan peradangan, meningkatkan fungsi usus (ini juga penting, karena ketika rektum penuh dan buncit, itu menciptakan hambatan bagi aliran urin).

Juniper tidak cocok untuk wanita hamil (risiko keguguran), pasien dengan patologi kronis ginjal dan saluran pencernaan pada tahap akut (dalam remisi, pengobatan jangka pendek dalam dosis kecil diperbolehkan dengan izin dokter). Overdosis formulasi berbasis juniper dapat menyebabkan masalah dengan jantung dan pembuluh darah.

Yarrow adalah tanaman dengan tindakan anti-inflamasi dan antiseptik. Ini efektif baik dalam sifat bakteri dari infeksi, dan pada penyakit yang dipicu oleh jamur. [4]

Infus yarrow dibuat dari 1 cangkir air mendidih dan 1,5 sdm. L. Rempah. Komposisi harus diinfuskan selama satu jam, setelah itu disaring dan diminum dalam 4 dosis.

Infus semacam itu dapat disiapkan dalam bak air. Cukup 15 menit, setelah itu komposisi harus tetap didiamkan selama 45 menit hingga siap digunakan. Mengingat bahwa saat berada di penangas air, volume cairan berkurang, infus yang tegang dibawa ke volume aslinya dengan air matang. Ambil infus ini dalam bentuk hangat 2-3 kali sehari selama setengah jam sebelum makan. Dosis tunggal yang direkomendasikan adalah 100 ml. Jika rasa pahit dan bau spesifik obat sulit ditoleransi, Anda dapat membatasi diri hingga 1/3 cangkir per dosis.

Rebusan yarrow adalah obat terkonsentrasi kuat yang harus diminum 3-4 kali sehari, 1 sdm. L. Siapkan dari 1 gelas air dan 4 sdm. L. Rumput kering. Komposisi direbus selama 10 menit, setelah itu dibiarkan meresap selama setengah jam.

Rumput tidak dapat digunakan dengan peningkatan kekentalan darah dan kecenderungan untuk membentuk gumpalan darah. Perhatian harus diperhatikan untuk pasien hipotensi, serta untuk orang dengan penyakit gastrointestinal akut (formulasi kuat tidak ditunjukkan untuk gastritis dan tukak lambung). Dosis tinggi formulasi herbal memiliki efek toksik.

Yarrow tidak cocok untuk pengobatan sistitis pada wanita hamil dan ibu menyusui. Pada kasus pertama, risiko keguguran meningkat, terutama pada tahap awal, pada kasus kedua, bayi lebih cenderung menolak payudara karena rasa spesifik dari susu.

Ledum dengan sistitis dapat dianggap sebagai antimikroba dan analgesik yang sangat baik (efek antispasmodik). Tetapi pada saat yang sama, ada baiknya mempertimbangkan toksisitas tanaman yang digunakan dalam dosis tinggi atau untuk waktu yang lama. [5]

Dalam pengobatan sistitis, infus tanaman lebih populer, yang dibuat dari 2-3 sdm. L. (10g) bumbu halus dan 1 cangkir air mendidih. Komposisi harus dikirim ke penangas air, di mana harus selama setengah jam. Setelah itu, infus herbal perlu didinginkan dalam kondisi alami, saring dan tambahkan air matang sehingga volume totalnya menjadi 200 ml. Siap "obat" dianjurkan untuk diminum setelah makan. Dosis tunggal s - 2 sdm. L. Banyaknya penerimaan - 3 kali di siang hari.

Hipotensi dan kehamilan merupakan kontraindikasi penggunaan rosemary liar. Karena tanaman ini dianggap beracun, sebaiknya tidak dikonsumsi oleh ibu menyusui.

Saat menggunakan herbal untuk sistitis, jangan lupa tentang jelatang. Meskipun tanaman ini tidak memiliki efek antimikroba yang signifikan, ia membantu memperkuat tubuh dan mempertahankan sifat pelindungnya, yang sangat penting dalam pencegahan komplikasi (dan kambuh pada sistitis kronis). Khasiat ramuan yang berguna adalah efek diuretik dan penyembuhan luka (sifat terakhir membantu meredakan peradangan ketika mikroerosi muncul pada mukosa kandung kemih), kemampuan untuk mengurangi pembengkakan dan nyeri jaringan.

Meskipun daun jelatang muda memiliki sifat terbakar yang ditutupi dengan rambut-rambut kecil, tanaman ini tidak beracun, sehingga perawatan dengannya dapat dianggap cukup aman. Jika Anda menuangkan air mendidih di atas sesendok rumput kering dan bersikeras selama setengah jam, Anda bisa mendapatkan teh jelatang yang enak, yang bisa Anda minum hingga 3 gelas sehari hangat setelah makan.

Dengan menambahkan chamomile, raspberry, echinacea, St. John's wort ke daun jelatang, Anda dapat mengubah sifat rasa minuman, sementara kualitas penyembuhannya akan lebih tinggi.

Jelatang dengan sistitis dapat digunakan dalam bentuk decoctions dan infus, sendiri atau dalam kombinasi dengan herbal lain, tambahkan daun segar ke salad, sup dan jus segar, tetapi harus diingat bahwa tanaman memiliki kontraindikasi. [6]

Sifat hemostatik jelatang tidak akan menguntungkan orang dengan kecenderungan trombosis dan viskositas darah tinggi. Ramuan ini juga tidak dianjurkan untuk tekanan darah rendah, serta selama kehamilan (meningkatkan nada rahim).

Efek antiinflamasi dan diuretik yang diucapkan juga merupakan karakteristik dari ekor kuda. Seperti St. John's wort atau jelatang, tanaman obat ini cenderung menghentikan darah dan menyembuhkan luka, yang penting pada sistitis kronis dengan latar belakang urolitiasis. [7]

Rebusan ekor kuda dianggap populer untuk radang kandung kemih. Anda perlu memasaknya dengan kecepatan 2 sdm. Herbal per 1 liter air. Komposisi dibiarkan menyala dengan api kecil selama 5 menit, setelah itu dikeluarkan dari kompor, dibiarkan dingin dan disaring.

Anda perlu mengambil komposisi seperti itu 3-4 kali di siang hari, 3 sdm. Untuk resepsi.

Ramuan ekor kuda cocok dengan chamomile, bearberry, jelatang. Kombinasi rumput dengan daun birch, juniper diperbolehkan. Koleksi herbal semacam itu memiliki efek komprehensif pada sistem genitourinari dan kekebalan tubuh, sehingga efek penggunaannya lebih kuat dan lebih cepat.

Rebusan dan infus ekor kuda, chamomile, yarrow dan banyak herbal lainnya dapat digunakan tidak hanya di dalam, tetapi juga digunakan untuk menyiapkan mandi terapeutik (mandi kaki hangat yang menghilangkan kejang dan nyeri, mandi sitz dengan suhu sekitar 37 derajat), tambahkan ke mandi untuk berenang. Tetapi pada saat yang sama, penting untuk dipahami bahwa prosedur termal hanya berguna jika tidak ada proses purulen di organ dan pendarahan, oleh karena itu, sebelum mempraktikkannya, perlu berkonsultasi dengan dokter.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.