^

Kesehatan

Pencitraan resonansi magnetik dari prostat

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

MRI prostat telah digunakan sejak pertengahan tahun 80an. Abad XX. Namun, keakuratan dan ketepatan metode ini telah lama terbatas karena ketidaksempurnaan teknis pemindai MR dan metode pemeriksaan yang kurang berkembang.

Nama usang dari metode - resonansi magnetik nuklir (NMR) - saat ini tidak digunakan untuk menghindari asosiasi yang salah dengan radiasi pengion.

Tujuan MRI dari prostat

Tujuan utama MRI pelvis kecil adalah pemetaan onkologi lokal dan regional dengan menggunakan sistem TNM.

Prinsip dasar pencitraan resonansi magnetik

MRI didasarkan pada fenomena resonansi magnetik nuklir, ditemukan pada tahun 1946 oleh fisikawan F. Bloch dan E. Purcell (Hadiah Nobel dalam Fisika, 1952). Fenomena ini adalah kemampuan inti dari unsur-unsur tertentu di bawah pengaruh medan magnet statis untuk menerima energi pulsa frekuensi radio. Pekerjaan paralel pada studi resonansi paramagnetik elektron dilakukan di Universitas Negeri Kazan oleh Profesor E.K. Zavoisky. Pada tahun 1973, ilmuwan Amerika P. Lauterbur mengusulkan untuk melengkapi fenomena resonansi magnetik nuklir dengan aksi medan magnet bolak-balik untuk menentukan susunan spasial sinyal. Dengan menggunakan teknik rekonstruksi gambar, yang digunakan pada saat itu untuk CT, dia berhasil mendapatkan MR-tomogram pertama untuk makhluk hidup. Pada tahun 2003, P. Loterbur dan P. Mansfield (pencipta MRI ultrafast dengan kemungkinan mendapatkan satu gambar dalam 50 ms) dianugerahi Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran. Saat ini, ada lebih dari 25 ribu MR-tomografi di dunia, dengan total lebih dari setengah juta studi per hari.

Keuntungan paling penting dari MRI dibandingkan dengan metode diagnostik lainnya adalah tidak adanya radiasi pengion dan, sebagai konsekuensinya, penghapusan sepenuhnya efek kanker dan mutagenesis.

Keuntungan dari magnetic resonance imaging:

  • resolusi spasial tinggi;
  • tidak adanya radiasi pengion, efek karsinogenesis dan mutagenesis;
  • kontras jaringan lunak yang tinggi;
  • kemampuan untuk mendeteksi infiltrasi secara akurat, pembengkakan jaringan;
  • kemungkinan tomografi di pesawat apapun.

MRI memiliki kontras jaringan lunak yang tinggi dan memungkinkan Anda untuk melakukan penelitian di bidang apapun, dengan mempertimbangkan fitur anatomi tubuh pasien, dan jika perlu, untuk mendapatkan gambar tiga dimensi untuk penilaian yang akurat mengenai prevalensi proses patologis. Selain itu, MRI adalah satu-satunya metode diagnostik non-invasif yang memiliki sensitivitas dan spesifisitas tinggi dalam mendeteksi edema dan infiltrasi jaringan, termasuk tulang.

Parameter teknis utama MRI adalah kekuatan medan magnet, yang diukur dalam Tesla (T). Pemindai bidang tinggi (dari 1,0 hingga 3,0 T) memungkinkan untuk melakukan studi terluas dari semua bidang tubuh manusia, termasuk penelitian fungsional, angiografi, tomografi yang cepat. Tomografi rendah dan pertengahan lapangan (kurang dari 1,0 T) tidak memungkinkan memperoleh informasi yang relevan secara klinis tentang keadaan kelenjar prostat. Dalam 2-3 tahun terakhir, yang paling menarik adalah tomografi MR dengan kekuatan medan magnet 3,0 T, yang tersedia untuk keseluruhan klinis. Aplikasi Keuntungan utama mereka adalah kemungkinan mendapatkan gambar dengan resolusi spasial tinggi (kurang dari 1 mm), kecepatan tinggi, dan kepekaan terhadap perubahan patologis minimal.

Faktor teknis penting lainnya yang menentukan kegunaan MRI dalam pemeriksaan panggul adalah jenis sensor RF yang digunakan, atau gulungan. Biasanya, gulungan RF bertahap untuk tubuh digunakan, yang ditempatkan di sekitar area studi (satu elemen di tingkat pinggang, yang kedua di dinding perut depan). Sensor endorektal secara signifikan meningkatkan kemampuan diagnostik MRI karena peningkatan yang signifikan dalam resolusi spasial dan rasio signal-to-noise di area studi, visualisasi yang jelas dari kapsul bundel prostat dan neurovaskular. Saat ini, pekerjaan sedang dilakukan untuk menciptakan sensor endorektalnyh untuk MR-tomograph dengan kekuatan medan magnet 3,0 T.

Keakuratan diagnostik MR dan karakteristik proses hipervaskular (tumor, inflamasi) dapat meningkat secara signifikan dengan menggunakan kontras buatan.

Dengan munculnya sensor endorektal khusus (kumparan frekuensi radio), kontras dinamis dan spektroskopi, MRI dengan cepat menarik perhatian banyak klinisi dan periset dan secara bertahap memasuki serangkaian pemeriksaan diagnostik pasien kanker prostat. Lambatnya pembangunan bidang diagnosis radiasi di negara itu karena kurangnya prevalensi metode radikal pengobatan kanker prostat (termasuk prostatektomi dan radioterapi), rendahnya ketersediaan scanner modern dan kurangnya program pelatihan yang tepat bagi para profesional ahli radiologi dan urologi. Dalam beberapa tahun terakhir, situasi mulai berubah menjadi lebih baik, karena pengadaan peralatan medis publik tumbuh dan pusat khusus untuk diagnosis dan pengobatan kanker prostat muncul.

Indikasi untuk prosedur ini

Indikasi utama untuk melakukan magnetic resonance imaging pada pasien dengan kanker prostat:

  • diferensiasi tahap T2 dan T3 untuk menentukan indikasi pengobatan bedah atau radiasi pada pasien dengan risiko penyebaran ekstraprostatik tumor rata-rata dan tinggi;
  • penilaian kelenjar getah bening regional dan deteksi metastasis di tulang panggul dan tulang belakang lumbar (diagnosis lebih akurat dibandingkan dengan CT);
  • Tingkat diferensiasi tumor menurut Gleason lebih dari 6;
  • Tahap T2b menurut pemeriksaan dubur digital;
  • penilaian dinamika keadaan kelenjar prostat, kelenjar getah bening dan jaringan sekitarnya pada pasien dengan pertumbuhan PCa yang berlanjut dengan latar belakang perawatan yang sedang berlangsung;
  • deteksi kekambuhan lokal kanker prostat atau metastase di kelenjar getah bening regional dalam kekambuhan biokimia kanker setelah prostatektomi radikal;
  • Tingkat PSA> 10 ng / ml.

Saat merumuskan indikasi MRI, perlu diperhitungkan ketergantungan ketepatan metode ini terhadap adanya kanker prostat stadium lanjut, yang ditentukan oleh tingkat PSA dan tingkat diferensiasi tumor.

Efisiensi diagnostik pencitraan resonansi magnetik, tergantung pada adanya kanker prostat stadium lanjut

Resiko rendah (PSA <10 ng / ml, Gleason 2-5)

Squeak rata-rata
(PSA = 10-20 ng / ml, Gleason 5-7)

Resiko tinggi
(PSA> 20 ng / ml, Gleason 8 10)

Deteksi tumor

Rendah

Tinggi

Tinggi

Penentuan prevalensi lokal

Tinggi

Tinggi

Tinggi

Identifikasi limfadenopati

Rata-rata

Rata-rata

Tinggi

Selain itu, pencitraan resonansi magnetik kelenjar prostat dilakukan untuk mengklarifikasi fitur struktur sistolik prostat dan periprostatik, mendeteksi komplikasi prostatitis dan karakteristik adenoma prostat.

Pasien dengan hasil negatif dari biopsi berulang (lebih dari dua) dalam sejarah, tingkat PSA dalam "skala abu-abu" (4-10 ng / ml), tidak adanya patologi di TRUS pemeriksaan colok dubur dan biopsi menunjukkan MR perencanaan, selama yang menentukan bagian , mencurigakan adanya proses neoplastik.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Persiapan

Pasien dengan kanker prostat dicurigai, MRI panggul dapat dilakukan baik sebelum biopsi transrectal (jika hasil penentuan PSA serum), dan setelah 3-4 minggu setelah itu (setelah hilangnya daerah postbiopsiynyh perdarahan pada kelenjar prostat). Penelitian ini harus dilakukan pada tomograph lapangan tinggi (minimal 1 T), jika mungkin dengan sensor endorektal, setidaknya ada dua bidang tegak lurus yang menggunakan kontras dinamis.

Persiapan untuk pemindaian MRI prostat (endorektal dan dangkal) adalah membersihkan rektum dengan enema kecil. Studi ini dilakukan dengan kandung kemih yang terisi, jika mungkin - setelah penekanan peristalsis dengan injeksi intravena glagaghon atau giosnip butil bromida.

trusted-source[7]

Teknik MRI prostat

Sensor endorektal diatur pada tingkat kelenjar prostat dan diisi dengan udara (80-100 ml), yang menjamin visualisasi yang jelas dari kapsul kelenjar prostat, sudut prostat-prostat dan fasia rektum-prostat. Penggunaan sensor endorektal tidak membatasi kemungkinan visualisasi kelenjar getah bening regional (sampai tingkat bifurkasi aorta perut), karena penelitian ini dilakukan dengan menggunakan kombinasi kumparan pelvis (eksternal) dan endo-rectal (internal).

Pasien ditempatkan di dalam tomograph pada posisi berbaring di belakang. Penelitian dimulai dengan tomografi yang cepat (localizer) untuk memantau lokasi sensor dan merencanakan program selanjutnya. Kemudian, gambar tertimbang T2 dalam bidang sagital diperoleh untuk menilai keseluruhan anatomi panggul. Gambar tertimbang T1 di bidang aksial digunakan untuk menilai zona limfadenopati, pendeteksian darah di prostat dan metastasis di tulang panggul. Tomogram tertimbang aksial T2 dengan ketebalan potongan sekitar 3 mm merupakan evaluasi paling informatif terhadap kelenjar prostat. Tomografi yang cepat untuk mendapatkan gambar tertimbang T1 dan penekanan sinyal dari jaringan adiposa digunakan untuk melakukan kontras dinamis kelenjar prostat dan evaluasi kelenjar getah bening. Durasi total penelitian adalah sekitar 25-30 menit.

Protokol pencitraan resonansi magnetik endorektal untuk kanker prostat


Urutan pulsa

Pesawat

Pemotongan ketebalan / jarak tanam, mm

Tujuan

T2-VI (spin echo)

SP

5/1

Evaluasi anatomi umum organ panggul

T1-VI (spin echo)

AP
(melalui panggul kecil)

5/1

Cari limfadenopati, penilaian tulang panggul

T2-VI (spin echo) ditujukan pada kelenjar prostat

AP

3/0

Evaluasi vesikula prostat dan seminalis

Kp / cn

3/0

Evaluasi vesikula prostat dan seminalis

T1-VI (gradien echo) dengan penekanan sinyal dari jaringan adiposa, kontras intravena dan multiphase scanning.

AP

(1-3) / 0

Evaluasi vesikula prostat dan seminalis

Catatan. Sendi adalah pesawat sagital; Pesawat aksial AP; KP adalah bidang koronal; Gambar tertimbang VI.

Scan dilakukan tanpa menunda bernapas. Saat melakukan tomografi di bidang aksial, perlu menggunakan arah melintang pengkodean fase (dari kiri ke kanan) di bidang pengurangan artefak dari pulsasi pembuluh darah dan pergerakan dinding abdomen anterior. Juga, adalah mungkin untuk menggunakan presatura di daerah dinding anterior abdomen. Pengolahan gambar yang dihasilkan harus mencakup program untuk mengoreksi intensitas sinyal koil permukaan (BFR), yang memberikan sinyal seragam dari keseluruhan area panggul, tidak hanya kelenjar prostat.

Dari persiapan kontras MR, persiapan kontras 0,5 M (GD-DTPA) biasanya digunakan, dihitung pada 0,1 mmol, atau 0,2 ml, per 1 kg berat badan pasien (volume preparasi kontras biasanya tidak melebihi 15-20 ml per satu studi). Ketika melakukan studi MP dengan kontras multiphase dinamis, lebih baik menggunakan sediaan 1,0 M (gadobutrol), karena dengan volume administrasi yang lebih kecil (7,5-10 ml) dibandingkan dengan persiapan 0,5 M, adalah mungkin untuk mencapai geometri bolus yang lebih optimal. , karena kandungan informasi dari fase arterial kontras meningkat.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Kontraindikasi terhadap MRI terkait dengan pengaruh radiasi medan magnet dan radiofrekuensi (non-pengion).

Kontraindikasi absolut:

  • alat pacu jantung buatan;
  • klip haemostatik feromagnetik intrakranial;
  • benda asing feromagnetik intraorbital;
  • implan telinga tengah atau dalam;
  • pompa insulin;
  • neyrostimuljatory.

Sebagian besar perangkat medis modern yang dipasang di tubuh pasien kompatibel dengan MRI. Ini berarti bahwa pemeriksaan pasien dengan stent koroner didirikan dalam kumparan ists kapal E, filter, katup jantung prostetik dapat dilakukan di indikasi klinis dalam perjanjian dengan ahli radiologi ahli atas dasar informasi produsen tentang karakteristik dari logam dari mana perangkat diproduksi dipasang. Di hadapan dalam tubuh pasien dan instrumen bedah bahan dengan sifat magnetik minimal (beberapa stent dan filter) dapat dilakukan kemudian MRI setidaknya 6-8 minggu setelah operasi, ketika jaringan parut fibrosa akan memberikan perangkat penetapan aman.

Epdorektalnaya MRI juga kontraindikasi selama 2-3 minggu setelah multifokal biopsi prostat transrectal selama 1-2 bulan setelah operasi di wilayah anorectal dan untuk pasien dengan wasir parah.

trusted-source[8], [9], [10], [11]

Kinerja normal

MRI organ panggul meliputi visualisasi anatomi zonal kelenjar prostat, kapsul, vesikula seminalis, jaringan sekitarnya, kandung kemih, pangkal penis, rektum, tulang gas, kelenjar getah bening regional.

Normal anomali MRI prostat

Anatomi zonal kelenjar prostat dinilai pada gambar tertimbang T2: zona perifer bersifat hiperintensif, zona sentral bersifat iso atau hipo-intensif dibandingkan dengan jaringan otot.

Pseudokapsule prostat divisualisasikan dalam bentuk batas hypo-intesif tipis, yang pada permukaan depannya bergabung dengan stroma fibromuskular. Pada gambar tertimbang T1, anatomi zonal kelenjar prostat tidak dibedakan.

Ukuran dan volume kelenjar prostat diperkirakan dengan rumus:

V (mm 3 atau ml) = x • y • z • 0,1

Sudut rektum-prostat harus bebas, tidak dilenyapkan. Fasia rektum-prostat antara kelenjar prostat dan rektum biasanya terlihat jelas pada tomogram aksial. Pada permukaan posterolateral kelenjar prostat pada kedua sisi bundel neurovaskular harus ditentukan. Kompleks vena dorsal, biasanya hiperintensif pada gambar tertimbang T2 karena aliran darah yang lambat, terungkap di permukaan depannya. Vesikel seminalis divisualisasikan sebagai rongga cairan (hiperintensif pada gambar tertimbang T2) dengan dinding tipis.

Dalam sebuah penelitian dengan kontras dinamis, kandungan vesikula tidak menumpuk obat. Membran uretra divisualisasikan pada tomogram tertimbang taidogram sagital atau frontal.

Kelenjar getah bening normal paling baik terlihat pada gambar tertimbang T1 di latar belakang jaringan lemak. Seperti pada MSCT, ukuran nodus adalah tanda utama lesi metastatik.

Jaringan tulang normal pada gambar tertimbang T1 dan T2 bersifat hiperintensif karena kandungan lemak tinggi di sumsum tulang. Kehadiran fokus hipo-intensif (pada tulang gas, tulang belakang, tulang paha) paling sering menunjukkan lesi osteoblastik metastatik.

trusted-source[12], [13], [14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Benign prostatic hyperplasia

Tanda-tanda MR penyakit tergantung pada komponen yang berlaku; hiperplasia glandular hyperintense pada gambar tertimbang T2 (dengan pembentukan perubahan kistik), stroma - hypointense. Dengan latar belakang hiperplasia stroma prostat, paling sulit untuk mendeteksi kanker bagian tengahnya. Zona perifer dengan adenoma besar kompresi, yang juga membuat sulit untuk mendeteksi kanker. Dengan adenoma yang sangat besar, zona perifer bisa jadi dikompres sehingga membentuk kapsul bedah prostat.

trusted-source[22], [23], [24], [25], [26], [27], [28], [29], [30], [31], [32]

Prostatitis

Dasar diagnosis prostatitis adalah pemeriksaan klinis yang dikombinasikan dengan penelitian mikrobiologi. Jika tersangka komplikasi berkembang (pembentukan abses), serta pasien dengan etiologi yang tidak jelas, nyeri pelvis biasanya dilakukan dengan ultrasound atau MRI. Fokus hipo-intensif di zona perifer kelenjar prostat pada gambar tertimbang T1 dapat sesuai dengan perubahan inflamasi dan fokus neoplasia, kriteria MR dari fokus bentuk prostatitis yang berbentuk kerucut dari fokus hypointense, kontur yang jernih, kurangnya efek massa.

Kista prostat

Perubahan kistik di zona sentral kelenjar prostat dapat terjadi dengan hiperplasia jinak (bentuk kelenjar); Kista retensi atau postinflammatory biasanya terjadi di zona perifer. Kista prostat atau peri-prostat kongenital dapat dikombinasikan dengan anomali perkembangan lainnya dan dapat menyebabkan infertilitas, memerlukan diagnosis dan pengobatan yang tepat. Kista kongenital dapat memiliki lokalisasi yang berbeda, metode penentuan paling unik yang merupakan MRI.

Kista intraprostatik seringkali berasal dari mantel prostat atau vas deferens, ekstraprostatik - dari vesikula seminalis, sisa saluran Mullerian.

trusted-source[33], [34], [35], [36], [37]

Adenokarsinoma prostat

Untuk adenokarsinoma prostat, intensitas sinyal rendah adalah karakteristik untuk gambar tertimbang T1 dengan latar belakang sinyal intensitas tinggi dari zona perifer normal kelenjar prostat.

Keuntungan paling penting dari MRI endorektal adalah kemampuan untuk secara akurat melokalisasi lesi neoplastik, menentukan sifat dan arah pertumbuhan tumor. Secara khusus, MRI memungkinkan mendeteksi fokus kanker di bagian anterior dari zona perifer kelenjar prostat yang sulit diakses dengan biopsi transrectal. Bentuk yang salah, menyebar dengan efek massa, kontur kabur dan tidak rata - tanda morfologi pusat sinyal intensitas rendah di zona perifer kelenjar prostat, menunjukkan sifat ganas lesi.

Dengan kontras yang dinamis, situs kanker dengan cepat mengumpulkan agen kontras dalam fase arteri dan dengan cepat mengeluarkannya, yang mencerminkan tingkat neo-histogenesis dan, karenanya, tingkat keganasan tumor.

Perwakilan dari American School of Radiation Diagnostics menganjurkan penggunaan spektroskopi MR daripada kontras dinamis, yang lebih disukai oleh perwakilan diagnosis radiasi di sekolah Eropa, untuk penempatan lokasi kanker yang tepat. Hal ini disebabkan, khususnya, bahwa hanya spektroskopi MR yang memungkinkan pendeteksian tumor non-invasif tidak hanya di perifer, tetapi juga di zona tengah kelenjar prostat.

MRI endorektal memungkinkan Anda untuk secara langsung memvisualisasikan kapsul prostat dan menentukan prevalensi lokal tumor.

Kriteria utama untuk penyebaran kanker prostat ekstraorganik (menurut MRI):

  • asimetri bundel neurovaskular;
  • obliterasi sudut rektum-prostat;
  • melotot kontur kelenjar;
  • tumor extracapsular;
  • kontak luas tumor dengan kapsul;
  • Asimetris sinyal hipo-intensif dari isi vesikula seminalis.

Karakteristik komparatif kriteria MP untuk penyebaran kanker secara eksprostatik

Kriteria MR

Akurasi,%

Sensitivitas,%

Spesifisitas,%

Asimetri
balok neurovaskular

70

38

95

Penghisapan sudut recto-prostat

71

50

88

Kapsul menggembung

72

46

79

Tumor eksaskapsular

73

15

90

Keseluruhan Kesan

71

63

72

Invasi ekstrakapsular yang diekspresikan menurut MRI tidak hanya menentukan ketidaktersediaan perawatan bedah - ini dianggap sebagai faktor prognostik yang tidak menguntungkan.

Cara keterlibatan vesikula seminalis pada kanker prostat:

  • pertumbuhan tumor sepanjang vas deferens;
  • Keterlibatan langsung vesikel oleh tumor perifer;
  • tumor vesikula yang tidak terkait dengan lesi primer kelenjar prostat.

Fitur utama invasi vesikula seminalis:

  • tidak adanya sinyal intensif gipsum dari konten pada gambar tertimbang T2;
  • pembesaran asimetris, perdarahan ke vesikel.

Fokus Gioointensive pada vesikula seminalis dapat dikaitkan dengan perdarahan postbiopsi, amyloidosis (sekitar 30% pria berusia di atas 75 tahun), kompresi adenoma prostat.

Bila tumor kelenjar prostat ke kandung kemih atau rektum tidak ada jaringan lemak di antara keduanya.

Sebuah penelitian dengan kontras intravena memungkinkan penentuan batas tumor yang lebih akurat.

Ablasi hormon pada PCa menyebabkan penurunan intensitas sinyal MR, penurunan ukuran kelenjar, yang membuat diagnosis agak sulit. Namun, tidak ada penurunan yang signifikan dalam akurasi stadium MR dengan ablasi hormonal.

Baru-baru ini, MRI semakin menarik perhatian spesialis sebagai metode untuk merencanakan intervensi pengobatan (terutama intervensi radioterapi dan bedah), karena metode pengobatan modern dalam banyak kasus memungkinkan pasien untuk disembuhkan dari kanker, dan masalah kualitas hidup setelah pengobatan. Untuk alasan ini, radioterapi di PCa dilakukan setelah menandai bidang paparan radiasi dari data CT atau MRT, yang memungkinkan untuk mengamankan organ yang tidak terpengaruh terdekat (misalnya leher kandung kemih).

Melaksanakan MRI sebelum prostatektomi radikal memungkinkan kita untuk mengevaluasi bagian membran uretra, yang panjangnya berkorelasi terbalik dengan tingkat keparahan kelainan kencing setelah operasi. Selain itu, tingkat keparahan kompleks dorsal, sumber perdarahan masif potensial pada persimpangannya selama operasi, dinilai.

Sangat penting untuk menilai keamanan kumpulan neurovaskular, yang dalam banyak kasus, PCa menyebar. Tidak adanya invasi bundel neurovaskular memberi harapan untuk pelestarian fungsi ereksi setelah intervensi bedah (operasi hemat saraf). Hal ini juga diperlukan untuk menentukan tingkat penyebaran tumor ekstraprostatik (dalam milimeter sepanjang dua sumbu), karena infiltrasi lokal kapsul dan jaringan periprostatik pada pasien dengan tumor yang sangat berbeda tidak dianggap sebagai kontraindikasi untuk prostatektomi radikal.

trusted-source[38], [39], [40], [41], [42], [43], [44], [45], [46], [47]

Penyakit prostat dengan intensitas sinyal rendah

Intensitas sinyal rendah juga khas untuk perubahan inflamasi, terutama prostatitis kronis, perubahan sikat fibrosa, hiperplasia fibromuskular atau stroma, konsekuensi MRI hormonal atau radioterapi tanpa kontras dinamis tidak memungkinkan membedakan dengan andal dari perubahan dan penyakit yang tercatat.

Posebiopsy berubah pada kelenjar prostat. Ciri khasnya adalah ketidakseimbangan kapsul prostat, perdarahan, perubahan sinyal MP pada parenkim.

Sebuah studi MR skala penuh menjadi mungkin hanya setelah hilangnya pendarahan, yang rata-rata memakan waktu 4-6 minggu (kadang 2-3 bulan).

trusted-source[48], [49], [50], [51], [52], [53], [54], [55], [56], [57], [58]

Karakteristik operasional MRI prostat

Sensitivitas rata-rata MRI dalam mendeteksi PCa (terutama mikroskopis fokus) tidak memungkinkan metode ini digunakan untuk menyingkirkan proses neoplastik.

Dalam kekambuhan biokimia kanker setelah prostatektomi radikal, MRI memungkinkan kekambuhan tumor lokal atau metastasis ke kelenjar getah bening regional dengan akurasi 97-100%.

Keakuratan MRI dalam mendeteksi fokus lesi neoplastik prostat adalah 50-90%. Sensitivitas MRI di lokalisasi PCa sekitar 70-80%, sementara mikroskopik fokus kanker tidak dapat dideteksi dengan MRI. Hipertensi pada gambar tertimbang T2 dari adenokarsinoma mukin pada prostat membuat sulit untuk didiagnosis dan menyebabkan hasil negatif MRI yang salah.

Informasi klinis (tingkat PSA, pengobatan sebelumnya), pengetahuan tentang anatomi prostat, penggunaan sensor endorektal, kontras dinamis dan spektroskopi memungkinkan perkiraan akurasi deteksi fokus kanker oleh MRI sampai 90-95% (spesifisitas lebih terasa).

Sensitivitas MRI terhadap perluasan ex-ekstrastatic berada pada kisaran 43-87%, yang terutama disebabkan oleh ketidakmungkinan memvisualisasikan perkecambahan mikroskopik kapsul prostat. Sensitivitas mengungkapkan perpanjangan kurang dari 1 mm dengan MRI endorektal hanya 14%, sedangkan dengan pertumbuhan tumor di luar kelenjar lebih dari 1 mm, indeks meningkat menjadi 71%. Pada kelompok berisiko rendah (PSA <10 ng / ml, skor Gleason <5), frekuensi deteksi penyebaran tumor di luar kelenjar prostat rendah, ekstensi makroskopik jarang diamati, yang secara signifikan meningkatkan frekuensi hasil negatif palsu. Sensitivitas deteksi invasi vesikula seminalis adalah 70-76%. Spesifisitas tertinggi (sampai 95-98%) dan nilai prognostik hasil MRI positif dicapai saat memeriksa pasien dengan risiko serangan intrakapsular sedang atau tinggi (PSA> 10 ng / ml, skor Gleason 7 atau lebih).

Faktor-faktor yang mempengaruhi hasilnya

Salah satu masalah utama dalam mengidentifikasi fokus kanker dan penyebaran tumor extracapsular adalah variabilitas tinggi dalam interpretasi tomogram oleh spesialis yang berbeda. Dengan bantuan MRI, hasil yang dapat diandalkan hanya dapat diperoleh saat menganalisis tomogram oleh spesialis yang berkualitas dalam diagnostik radiasi dengan pengalaman yang luas dalam radiologi urogenital. Suplementasi MRI standar dengan peningkatan kontras dinamis memungkinkan untuk lebih membakukan studi dan meningkatkan akurasi deteksi invasi extracapsular. Tugas utama spesialis diagnostik radiasi adalah untuk mencapai spesifitas diagnostik MR yang tinggi (bahkan dengan mengorbankan kepekaan) agar tidak menghilangkan pasien yang dapat dioperasi dari kemungkinan pengobatan radikal.

Keterbatasan pencitraan resonansi magnetik prostat:

  • sensitivitas rendah dengan lesi mikroskopik;
  • Hasil positif palsu karena adanya biopsi darah di zona perifer;
  • transisi adenoma prostat ke zona perifer;
  • deteksi kanker di zona sentral prostat;
  • pseudolokasi di dasar kelenjar;
  • Ketergantungan yang tinggi akan keakuratan diagnosis pada pengalaman seorang dokter radiologi.

trusted-source[59], [60], [61], [62], [63], [64], [65], [66], [67]

Komplikasi setelah prosedur

Pada sebagian besar kasus, pasien MR-study endorektalno ditoleransi dengan baik. Komplikasi sangat jarang terjadi (pelepasan darah kecil di hadapan pasien dengan cacat pada mukosa rektum).

Reaksi yang merugikan dengan penggunaan kontras kontras MR terjadi sangat jarang (kurang dari 1% kasus) dan biasanya memiliki tingkat keparahan ringan (mual, sakit kepala, terbakar di tempat suntikan, parestesi, pusing, ruam).

trusted-source[68], [69], [70], [71], [72], [73], [74], [75], [76]

Prospek pencitraan resonansi magnetik prostat

Berkat peningkatan konstan baik kemampuan teknis dan teknik diagnostik, MRI prostat saat ini merupakan metode yang sangat efektif untuk mendiagnosis tumor ganas prostat. Namun, tingginya akurasi stadium kanker prostat dengan MRI hanya dapat dicapai dengan menggunakan pendekatan multidisiplin dalam pekerjaan klinis berdasarkan interaksi konstan antara ahli urologi, spesialis radioterapi dan ahli patologi.

Keterbatasan diagnosis CT dan MRI yang signifikan adalah akurasi yang rendah dalam diagnosis lesi nodus limfatik metastatik tanpa adanya peningkatan kuantitatif dan kualitatif. Harapan utama untuk memecahkan masalah ini dikaitkan dengan perkembangan diagnostik molekuler dan penciptaan agen kontras lymphotropic (saat ini sedang menjalani uji klinis fase II-III) Dengan perkembangan diagnostik X-ray, awal digunakan dalam spektroskopi praktek klinis tumorotronnyh dan lymphotropic agen kontras MRI mungkin yang paling informatif sebuah metode komprehensif untuk diagnosis kanker prostat, wajib bagi pasien dengan risiko sedang dan tinggi, sebelum melakukan biopsi atau pengobatan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.