^

Kesehatan

Periksa persepsi warna dan persepsi warna: bagaimana cara lulus

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Man - salah satu dari sedikit makhluk hidup, yang cukup beruntung bisa melihat dunia dengan segala keragaman warnanya. Tapi, sayangnya, tidak semua orang melihat benda-benda di sekitarnya dengan cara yang sama. Ada sebagian kecil orang, kebanyakan pria, yang persepsi warnanya agak berbeda dari mayoritas. Orang-orang seperti itu disebut colorblind, dan jika dalam kehidupan mereka mereka tidak mengganggu keunikan penglihatan mereka (banyak mungkin tidak menduga untuk penolakan yang lama), beberapa masalah mungkin timbul saat memilih sebuah prosesi dan memberikan sebuah papan medis. Masalahnya adalah bahwa bidang aktivitas, yang terkait dengan risiko terhadap kehidupan orang lain, memerlukan pengenalan warna yang benar. Kita berbicara tentang profesi seperti seorang dokter, sopir motor, masinis, pilot, pelaut, di mana salah satu elemen seleksi profesional memeriksa persepsi warna. Permasalahan dengan pelaksanaan aktivitas kerja dapat timbul dalam warna buta dan pada industri tekstil, desain lanskap dan interior, bekerja dengan reagen kimia, dll.

Kesalahpahaman warna

Fakta bahwa tidak semua orang dapat melihat objek yang sama dengan warna yang sama, para ilmuwan mulai berbicara pada akhir abad kedelapan belas, ketika John Dalton dalam tulisannya menggambarkan sejarah keluarganya, di mana dia dan kedua saudaranya memiliki pelanggaran persepsi terhadap warna merah. Dia sendiri belajar tentang penglihatan khusus ini yang sudah dewasa. Perlu dikatakan bahwa D. Dalton masih membedakan warna, tapi tidak melihat benda hitam dan putih. Hanya persepsi tentang warna yang agak berbeda dari yang tradisional.

Sejak saat itu, patologi penglihatan, di mana seseorang melihat warna berbeda, telah disebut buta warna. Banyak dari kita terbiasa menganggap orang-orang buta warna yang hanya melihat nada hitam dan putih. Ini tidak sepenuhnya benar, karena buta warna adalah konsep umum, di dalamnya ada beberapa kelompok orang yang dibedakan dengan persepsi warna.

Manusia membedakan warna karena struktur khusus organ penglihatannya, di bagian tengah retina dimana ada reseptor yang peka terhadap cahaya dengan panjang gelombang tertentu. Reseptor ini disebut kerucut. Mata orang sehat mengandung 3 kelompok kerucut dengan pigmen protein tertentu, sensitif terhadap warna merah (sampai 570 nm), hijau (sampai 544 nm) atau biru (sampai 443 nm).

Jika seseorang memiliki di matanya semua 3 macam kerucut dalam jumlah yang cukup, maka ia melihat dunia itu alami, tanpa mendistorsi warna yang ada. Orang dengan penglihatan normal menurut terminologi ilmiah disebut trichromates. Penglihatan mereka membedakan tiga warna dasar dan warna tambahan, yang dibentuk dengan mencampur nuansa dasar.

Jika seseorang tidak memiliki kerucut dari salah satu warna (hijau, biru, merah), gambarnya terdistorsi, dan yang kita lihat, misalnya dengan warna biru, ia bisa melihat warna merah atau kuning. Orang-orang ini disebut dikromat.

Di lingkungan dikromat, sudah ada pembagian ke dalam kelompok, tergantung pada kerucut warna apa yang tidak ada di mata pasien. Orang dengan kekurangan reseptor yang sensitif terhadap warna hijau disebut deuteranopes. Mereka yang tidak memiliki pigmen biru disebut tritans. Jika di organ penglihatan tidak ada kerucut dengan pigmen merah, itu adalah pertanyaan protanopia.

Sejauh ini, ini tentang kurangnya kerucut pigmen tertentu. Tetapi sebagian orang memiliki ketiga jenis kerucut, bagaimanapun, persepsi warnanya agak berbeda dari yang tradisional. Penyebab dari kondisi ini adalah defisit kerucut salah satu pigmen (mereka ada, namun jumlahnya tidak mencukupi). Dalam kasus ini, kita tidak berbicara tentang Daltonisme dalam arti sebenarnya dari kata itu, tapi tentang trichromation abnormal, di mana persepsi warna melemah. Dengan defisit kerucut berwarna merah, mereka berbicara tentang protanomaly, dengan kekurangan warna biru atau hijau - masing-masing, tentang tritanomaly dan deuteranomalia.

Dengan tidak adanya kerucut sensitif warna, seseorang tidak dapat membedakan warna dan hanya melihat nuansa warna hitam dan putih yang berbeda (achromatopsia). Gambaran yang sama juga terbentuk pada orang-orang yang organ penglihatannya mengandung kerucut hanya satu warna (monokromasia kerucut). Dalam kasus ini, seseorang hanya dapat melihat warna hijau, merah atau biru, tergantung pada jenis kerucut yang tersedia. Kedua kelompok orang tersebut dipersatukan oleh nama umum monokromat.

Patologi ini jarang terjadi, namun, ini memiliki dampak paling negatif pada kehidupan seseorang, sangat membatasi pilihan profesionalnya. Monokromat memiliki masalah tidak hanya dengan memilih profesi, tapi juga dengan mendapatkan hak mengendarai mobil, karena secara alami mereka mengalami kesulitan mengenali warna sinyal lampu lalu lintas.

Paling sering ada orang yang mengalami pelanggaran persepsi warna merah dan hijau. Menurut statistik, patologi ini didiagnosis pada 8 pria dari 100. Di antara wanita, kebutaan warna dianggap jarang terjadi (1 dalam 200).

Untuk menyalahkan orang-orang dengan gangguan persepsi pada patologi mereka adalah tidak mungkin, karena dalam kebanyakan kasus itu bawaan (mutasi genetik dari kromosom X atau perubahan pada kromosom 7). Benar, ada persentase tertentu dari orang-orang yang patologinya dianggap memperoleh dan mempengaruhi terutama satu mata. Pelanggaran persepsi warna dalam kasus ini bisa bersifat sementara atau permanen, dan dikaitkan dengan perubahan terkait usia (keruh lensa pada orang tua), pengobatan (efek samping), dan beberapa trauma mata.

Apapun itu, jika dalam kehidupan sehari-hari orang dengan anomali persepsi warna kurang lebih mulus, maka secara profesional, semuanya tidak begitu cerah. Ini bukan untuk apa-apa bahwa komisi medis saat melamar pekerjaan di beberapa spesialisasi melibatkan pengecekan persepsi warna. Prosedur yang sama juga dilakukan saat mengeluarkan SIM.

Jika, di bawah anomali trichromatika, kemungkinan memperoleh hak memang ada, memang benar bahwa ada kondisi tertentu - kebutuhan untuk memakai warna korektif untuk lensa atau kacamata. Jika seseorang tidak membedakan antara warna merah dan hijau, maka masalah dimulai. Tetapi bahkan setelah memperoleh hak untuk mengemudikan mobil dari kategori A atau B, orang buta warna tidak dapat secara profesional terlibat dalam pengangkutan penumpang.

Ya, hukum dalam hal ini berbeda dari satu negara ke negara lain. Di Eropa, misalnya, tidak ada batasan dalam penerbitan hak, karena bahkan monokromat setelah pelatihan tertentu mampu mengingat lokasi warna lampu lalu lintas dan mematuhi peraturan. Kami memiliki masalah dengan ini di negara kita. Dan meskipun undang-undang dalam hal ini terus-menerus direvisi, pengemudi belum memeriksa persepsi warna pengemudi. Dan tidak ada yang salah dengan menjaga keselamatan sebagai orang yang melanggar persepsi warna, dan orang disekitarnya (supir dan pejalan kaki).

Memeriksa persepsi warna

Selama perjalanan komisi medis saat melamar pekerjaan (idealnya, bahkan sampai pada tahap masuk ke institusi pendidikan dari profil yang sesuai), kesimpulan oftalmologis tentang kemungkinan untuk melaksanakan kegiatan ini atau itu adalah wajib. Dalam kebanyakan kasus, ini cukup untuk memverifikasi ketajaman penglihatan. Namun, ada kegiatan yang memerlukan kajian lebih teliti terhadap fitur penglihatan, salah satunya adalah persepsi warna.

Bahkan untuk mendapatkan hak dengan segala kemungkinan perubahan komposisi dokter medis untuk profesi lain, kesimpulan dari seorang dokter mata masih memainkan peran besar.

Memeriksa persepsi warna dilakukan oleh oculist di ruang yang dilengkapi khusus dengan penerangan yang bagus, yang tidak merusak warna yang dirasakan oleh mata. Pencahayaan adalah salah satu syarat yang paling penting, karena hal itu mempengaruhi keakuratan hasil penelitian. Menurut anotasi pada tabel Rabkin, pencahayaan ruangan minimal 200 lux (idealnya 300-500 lux). Lebih baik jika itu adalah cahaya alami dari jendela, tapi Anda juga bisa menggunakan lampu neon. Siang hari yang tidak adekuat atau cahaya buatan konvensional bisa mendistorsi hasil penelitian, mengubah persepsi gamut warna mata manusia.

Sumber cahaya tidak boleh berada di bidang pandang peneliti, mempesona, atau membentuk silau, jika monitor komputer digunakan untuk menampilkan tabel. Lebih baik menempatkan sumber cahaya di belakang orang yang diteliti.

Dalam oftalmologi, ada 3 metode utama untuk menguji kepekaan warna:

  • Metode spektral (menggunakan alat khusus - anomaloskop, dilengkapi dengan filter warna).
  • Metode elektrofisiologis, yang meliputi:
    • perimetri kromatik (definisi bidang penglihatan untuk warna putih dan lainnya),

Electroretinography - diagnosa komputer dari gangguan kerja kerucut pada perubahan biopotensial pr retina dan paparan terhadapnya oleh sinar cahaya.

Metode ini digunakan untuk mencurigai patologi oftalmik, yang dapat dikaitkan dengan trauma mata dan beberapa penyakit pada sistem tubuh lainnya.

  • Metode polikromatik. Cara ini cukup sederhana dan tidak memerlukan pembelian perangkat mahal yang spesial. Dengan semua ini, hasilnya memberikan hasil yang akurat. Sebuah metode didasarkan pada penggunaan tabel polikromatik. Tabel yang paling sering digunakan adalah Rubkin dan Justov, lebih jarang Ishekhar dan Shtilling tests, yang serupa dengan tabel Rubkin.

Kesederhanaan, murahnya dan akurasi metode polikromatik membuatnya cukup menarik. Metode ini paling sering digunakan oleh dokter mata untuk memeriksa persepsi warna pengemudi dan orang dari beberapa profesi lainnya, dimana penelitian semacam itu harus dilakukan secara reguler.

trusted-source[1], [2], [3]

Tabel untuk menguji sensasi warna

Jadi, kami mengetahui bahwa metode yang paling umum untuk menguji kepekaan warna adalah metode tabel polikromatik. Yang paling populer, yang dikenal sejak 30-an abad ke-20, adalah  tabel  dokter spesialis mata dari Soviet Efim Borisovich Rabkin.

Edisi pertama mereka lahir pada tahun 1936. Edisi tambahan kesembilan yang kesembilan, yang digunakan ahli oftalmologi sampai hari ini, diterbitkan pada tahun 1971. Buku untuk menguji persepsi warna pengemudi dan perwakilan profesi lainnya, yang saat ini digunakan, berisi seperangkat tabel dasar (27 buah) dan kontrol (22 buah) dalam ukuran penuh (setiap gambar pada halaman terpisah), dan deskripsi untuk mereka yang membantu dengan benar oleskan bahan yang diusulkan dan buat diagnosis yang akurat.

Kumpulan tabel utama digunakan untuk mendiagnosis berbagai tipe herediter dari gangguan persepsi warna dan membedakannya dari patologi yang didapat, di mana persepsi warna biru dan kuning terganggu. Set kartu kontrol digunakan jika dokter meragukan reliabilitas hasilnya. Hal ini dirancang untuk mengecualikan diagnosis yang salah dalam kasus berlebihannya gejala patologi, simulasi penyakit atau, sebaliknya, penyembunyian gangguan persepsi warna dengan menghafal tabel utama dan mengartikannya.

Orang yang selama tes biasanya duduk di kursi dengan punggung ke sumber cahaya. Untuk menempatkan tabel tes yang berisi titik-titik warna, warna dan ukuran yang berbeda, yang menonjol dari angka, angka, dan angka geometris tertentu, Anda memerlukan tingkat mata pelajaran, sedangkan jarak ke bahan yang digunakan minimal 50 cm dan tidak lebih dari satu meter.

Peragaan masing-masing tabel idealnya memakan waktu sekitar 5 detik. Kurangi interval tidak perlu. Dalam beberapa kasus, waktu pemaparan mungkin sedikit meningkat (misalnya saat melihat tabel 18 dan 21).

Jika diteliti setelah mempelajari tabel tidak memberikan jawaban yang jelas, untuk mengklarifikasi hasilnya, seseorang dapat menggunakan gambar dalam gambar dengan sikat. Ini berlaku untuk Tabel 5, 6, 8-10, 15, 19, 21, 22, 27.

Kriteria untuk mendiagnosis trichromasia adalah pembacaan yang benar dari semua 27 tabel. Orang dengan pelanggaran penglihatan merah benar memanggil angka dan angka pada 7-8 tabel: № 1, 2, 7, 23-26. Jika Anda melanggar penglihatan hijau, jawaban yang benar adalah 9 tabel: № 1, 2, 8, 9, 12, 23-26.

Pelanggaran visi biru diamati terutama pada bentuk patologi sekunder (diperoleh). Tabel 23-26, yang dalam situasi tertentu akan memiliki jawaban yang salah, memungkinkan untuk mengungkapkan anomali semacam itu.

Untuk kategori orang dengan trichromasia anomali, tabel no.3, 4, 11, 13, 16-22, 27 sangat penting. Untuk patologi ini, para peserta ujian benar membaca satu atau lebih tabel dari daftar di atas. Dan untuk membedakan protomanomaly dari deuteronomy, tabel No. 7, 9, 11-18, 21 memungkinkan.

Di set kartu kontrol, nomor panggilan trikom, angka dan warna tanpa kesalahan. Dichromate dapat dengan benar memberi nama hanya 10 dari 22 tabel: No. 1k, Hk, Un, XIVK, HUK, XVIK, XVIIIK, XIXK, XXK, XXIIK.

Buku ini juga memiliki instruksi untuk menguraikan jawaban dan contoh pengisian kartu belajar.

Dalam kasus yang meragukan, terkadang mereka menggunakan bantuan tabel ambang batas. Prinsip mereka didasarkan pada perbedaan antara titik yang dipelajari dan saturasi minimum pigmentasi, dimana warna masih dapat dilihat.

Untuk penelitian ini, ada 5 tabel dengan pigmen seluas 1 cm. Warna yang digunakan adalah merah, hijau, kuning, biru, abu-abu. 4 meja berwarna mengandung skala 30 bidang: dari putih sampai yang paling jenuh dengan nada warna tertentu, 5 tabel berisi achromatic (skala hitam dan putih). Masker khusus dengan lubang bundar dilekatkan pada meja, menghilangkan distorsi warna karena pengaruh medan tetangga.

Studi tentang ambang penglihatan dilakukan baik dengan pencahayaan alami maupun buatan. Setiap gambar yang diperiksa diperiksa 3 kali, hasil akhirnya rata-rata.

Identik dibangun dan ambang meja Yustovoy. Himpunan ini mencakup 12 kartu: No. 1-4 untuk mendeteksi kelainan mata merah, No. 5-8 untuk menentukan deuteranopia (tidak ada kerucut dengan pigmen hijau), No. 9-11 untuk mengidentifikasi mereka yang tidak membedakan antara warna biru, No. 12-hitam - kartu putih untuk membaca teks

Setiap kartu tersebar sebagai meja dan memiliki jumlah sel yang sama (6 buah) secara vertikal dan horizontal. 10 sel berbeda dari yang lain dalam warna dan membentuk semacam persegi tanpa satu sisi. Tugas peneliti adalah menentukan dari sisi mana di alun-alun ada diskontinuitas.

Semakin besar jumlah kartu, semakin besar perbedaan antara warna teks (broken square atau letter "P") dan sel dengan nada yang sama yang membentuk latar belakang. Tabel untuk deuteranopes dan protanop dengan jumlah yang meningkat masing-masing, masing-masing, 5, 10, 20 dan 30 batas diferensiasi. Kartu dari 9 sampai 11 untuk diagnosis tritanopia memiliki batas ambang batas 5, 10 dan 15.

Keuntungan dari studi threshold adalah ketidakmampuan memalsukan hasilnya, mempelajari decoding gambar pada kartu, yang dipraktekkan di lingkungan mereka yang ingin mendapatkan hak mengendarai mobil, saat memeriksa persepsi warna dilakukan dengan menggunakan tabel Rabkin. Orang hanya tidak memikirkan konsekuensi pemalsuan semacam itu di masa depan.

Tapi tabel Justova juga memiliki satu kekurangan yang signifikan. Kualitas cetak secara signifikan mempengaruhi relevansi hasil. Reproduksi warna yang salah selama pencetakan menyebabkan fakta bahwa beberapa edisi tabel Justova memberikan hasil yang salah. Penggunaan pencetakan inkjet secara signifikan akan mengurangi jumlah penyimpangan, namun harga publikasi akhir kemudian akan meningkat pesat, yang tidak menguntungkan dari segi produksi massal.

Untuk saat ini, pilihan biaya rendah lazim, dilakukan dengan bantuan litografi, kontrol kualitasnya sangat diragukan. Penemuan yang sangat berguna sebenarnya hancur pada pokok anggur.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.