^

Kesehatan

A
A
A

Retak di kaki anak

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 15.06.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kulit telapak kaki dan telapak tangan seseorang sangat berbeda dengan kulit bagian tubuh lainnya. Dan meskipun pada masa kanak-kanak stratum korneum epidermis lebih tipis daripada pada orang dewasa, retakan pada kaki anak cukup sering muncul.

Penyebab Retak di kaki anak

Mempertimbangkan etiologi retak kulit kaki, kami akan menghilangkan lokalisasi mereka di tumit: publikasi terpisah dikhususkan untuk masalah ini -  Tumit pecah-pecah pada anak-anak .

Penyebab paling mungkin dari pembentukan retakan pada kulit telapak sol, pada jari tangan, di bawah jari dan di antara jari kaki pada anak, dokter secara kondisional dibagi menjadi eksogen (eksternal) dan endogen (internal), dan juga menunjukkan faktor risiko fisiologis yang terkait dengan karakteristik kulit anak.

Penyebab eksogen meliputi:

  • tekanan fisik pada kulit di dalam sepatu karena terlalu panas dan efek oklusif dari sepatu tertutup (mencegah penguapan keringat);
  • peningkatan  keringat pada kaki ;
  • peningkatan  kekeringan pada kulit di kaki  (terlepas dari kenyataan bahwa kelenjar yang menghasilkan sebum di telapak kaki tidak ada);
  • paparan pembersih kulit dan air yang terlalu panas.

Semua hal di atas mengarah pada kondisi kronis umum pada kulit kaki pada anak-anak dari 3 hingga 14 tahun - dermatosis plantar remaja. Karena ada fluktuasi musiman dan kondisi ini dapat diperburuk dengan memakai kaus kaki dan sepatu sintetis, penyakit kulit ini disebut kaki musim dingin atopik atau dermatitis kaus kaki berkeringat, dan, pada kenyataannya, retakan yang menyakitkan dianggap sebagai komplikasinya.

Dermatologis telah menyimpulkan bahwa dalam banyak kasus penyebab kulit kering dan garis-garis kulit pecah-pecah pada telapak kaki anak adalah  dermatitis atopik , yang merupakan penyakit multisistem dan bagian dari keadaan hiperreaktivitas tubuh terhadap berbagai faktor lingkungan. [1], [2]

Jadi retakan di kaki anak juga bisa muncul di musim panas: di sepatu terbuka, kaki bisa mengalami gesekan yang kuat, terutama jika berkeringat.

Kondisi lain yang menyebabkan gejala seperti kulit pecah-pecah pada kaki antara lain:

  • dermatitis kontak alergi pada bahan sepatu; [3]
  • kekurangan vitamin (A dan D) dan/atau beberapa asam lemak esensial (alfa dan gamma linolenat);
  • psoriasis plantar ; [4]
  • keratoderma palmar-plantar , termasuk bawaan; [5]
  • mikosis atau  epidermofitosis kaki  - kerusakan kulit oleh jamur Trichophyton interdigitale, Trichophyton rubrum atau Epidermophyton floccorum. [6]

Karena peningkatan tekanan mekanis pada anak-anak yang kelebihan berat badan, kulit di area bantalan lemak kaki (dengan transisi ke permukaan lateral kaki) dapat retak. Kulit kaki pecah-pecah kering, serta jari-jari kaki pecah-pecah pada anak, dapat disebabkan oleh hipotiroidisme atau gangguan metabolisme yang berhubungan dengan diabetes.

Retakan memanjang pada kuku kaki anak dapat disebabkan oleh trauma (memar parah), sepatu yang terlalu sempit, peningkatan kerapuhan kuku, infeksi jamur -  onikomikosis . Kerusakan kuku oleh dermatofita dimanifestasikan oleh penebalan dan pelanggaran struktur integral dari pelat tanduk mereka, yang mulai hancur, retak atau terkelupas. [7]

Patogenesis

Pada usia berapa pun, kulit melakukan fungsi penghalang, tetapi kulit anak-anak lebih tipis dan lebih longgar, dan penghalang kulit lebih permeabel: bahkan pH mantel hidrolipid bergeser ke sisi yang sedikit basa. Selama lima atau enam tahun pertama kehidupan seorang anak, pembentukan semua lapisan kulit dan transformasi strukturnya - dari seluler menjadi berserat, terus berlanjut.

Menjelaskan patogenesis reaktivitas kulit atopik, yang merupakan karakteristik dari jumlah anak yang cukup, para ahli mencatat peran tertentu dari kecenderungan genetik. Hal ini berlaku baik untuk kelainan kongenital kornifikasi keratinosit yang disebabkan oleh mutasi pada gen faktor transkripsi (protein yang terlibat dalam diferensiasi sel) dan perubahan pada gen untuk protein filaggrin (FLG). Ini terbentuk dalam butiran keratohyalin dari lapisan granular epidermis (Stratum granulosum) dan tidak hanya mengikat keratin stratum korneum, tetapi juga memastikan pelepasan faktor pelembab alami dan asam-basa kulit selama kerusakannya.

Selain itu, penelitian asing telah menunjukkan bahwa anak-anak dengan reaksi kulit atopik hipertrofi memiliki gangguan dalam metabolisme asam linoleat, yang diperlukan untuk mempertahankan tingkat hidrasi epidermis, dan penekanan fungsi protein antimikroba kulit: cathelicidin (aktivitasnya). Diatur oleh vitamin D3, yang disintesis dalam tubuh dari vitamin D di bawah paparan sinar matahari), dan dermcidin, diproduksi oleh kelenjar keringat ekrin (yang paling banyak ditemukan di permukaan plantar kaki dan telapak tangan).

Gejala Retak di kaki anak

Anda dapat melihat tanda-tanda pertama retakan kulit dengan memperdalam lipatan kulit di lipatan sendi di antara falang jari - dari sisi telapak. Kecuali tumit, paling sering retakan terjadi pada jempol kaki pada anak. Ini bisa sangat dalam, sangat menyakitkan dan berdarah.

Retak di bawah jari kaki pada anak-anak, mempengaruhi alur fleksor antara metatarsus dan falang pertama jari (di sisi fleksor sendi metatarsophalangeal), muncul dalam kasus dermatosis plantar remaja (di mana permukaan bantalan sol juga menjadi merah dan mengkilat), hiperhidrosis dasar, dermatitis atopik atau keratoderma.

Dan dengan infeksi jamur, tangisan dan retakan gatal di antara jari-jari kaki anak diamati.

Komplikasi dan konsekuensinya

Dengan pembentukan retakan yang dalam, konsekuensinya dimanifestasikan oleh sensasi rasa sakit saat berjalan dan kerusakan pada kapiler dengan pendarahannya.

Dan komplikasi terkait dengan infeksi sekunder dan perkembangan peradangan bakteri, di mana kulit menjadi merah, jaringan subkutan membengkak, mungkin ada tangisan atau nanah.

Diagnostik Retak di kaki anak

Diagnosis didasarkan pada gejala klinis, pemeriksaan cedera, dan riwayat medis.

Namun, tes dan tes laboratorium, seperti kerokan kulit (untuk menyingkirkan infeksi jamur), tes darah untuk gula, hormon tiroid, dan antibodi, mungkin diperlukan. Baca lebih lanjut –  Pemeriksaan kulit

Perbedaan diagnosa

Diagnosis banding penting dalam semua kasus, tetapi terutama pada lesi kulit jamur, karena pengobatannya memerlukan penunjukan obat antimikotik, serta pada psoriasis plantar atau keratoderma, yang diobati dengan kortikosteroid topikal.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan Retak di kaki anak

Retak diobati dengan menggunakan agen topikal. Ini adalah obat-obatan dalam bentuk salep, krim, krim-balsem, krim hidrofilik (gel):

Methyluracil, Reskinol, Panthenol (Bepanten, Pantoderm), Sudocrem, Penyelamat, 911 Zazhivin, Gehwo.

Jika retakan itu menangis, salep atau pasta seng dioleskan.

Jika retakan terinfeksi, salep antibiotik harus digunakan: Levomekol, emulsi synthomycin, Baneocin, Nitacid, Isotrexin (untuk anak di atas 12 tahun) atau krim antiseptik seperti REPAIRcream,

Dengan retakan yang dalam, pembalut cair (hidrokoloid) untuk kulit efektif, sebelum menerapkan yang area kulit yang rusak dirawat dengan larutan furacilin, Betadine, Mramistin atau Chlorhexidine.

Ketika retakan di antara jari-jari kaki pada anak adalah akibat dari mikosis, perlu untuk mengoleskan  salep dari jamur di antara jari-jari kaki .

Homeopati menawarkan salep retak seperti Boro plus, Calendula dan Cycaderm.

Perawatan fisioterapi (elektroforesis dengan Hidrokortison) dapat diresepkan oleh dokter kulit jika anak di atas dua tahun memiliki retakan yang dalam pada dermatitis atopik - yaitu, tidak terkait dengan infeksi jamur, dan juga tidak terinfeksi bakteri.

Seorang dokter dapat merekomendasikan memberi anak-anak vitamin A dan D.

Cobalah perawatan tradisional - lumasi celah dengan buckthorn laut atau minyak rosehip, minyak ikan atau lanolin, jus daun lidah buaya atau buah viburnum, larutan mumi atau propolis.

Sebagai aturan, pengobatan herbal terbatas pada mandi kaki atau lotion dengan rebusan dan infus air chamomile, jelatang, calendula officinalis.

Pencegahan

Tidak ada yang mengklaim bahwa munculnya retakan pada kaki anak dapat dicegah dalam semua kasus. Namun, pencegahan dampak negatif dari faktor eksogen dimungkinkan. Dan itu termasuk:

  • mencuci kaki setiap hari dengan sabun lembut dengan pengeringan menyeluruh pada kulit di antara jari-jari kaki;
  • memakai sepatu dan kaus kaki yang terbuat dari bahan alami;
  • penggantian kaus kaki secara teratur;
  • sering berjalan tanpa alas kaki di rumah;
  • melembabkan kulit kaki yang kering (menggunakan krim pelembab kaki setelah mandi atau mandi);
  • penggunaan  obat yang efektif untuk kaki berkeringat ;
  • pengobatan tepat waktu dermatomikosis dan  pengobatan antijamur sepatu .

Dengan kulit kering, anak-anak membutuhkan asam lemak esensial, khususnya linolenat, yang terkandung dalam ikan laut berlemak, kuning telur, minyak sayur, kacang-kacangan, biji bunga matahari.

Ramalan cuaca

Dokter dengan yakin menentukan prognosisnya dengan baik: sebagian besar retakan sembuh dalam waktu seminggu perawatan. Retakan dalam pada kaki anak dapat disembuhkan dalam dua minggu (menggunakan pembalut kulit cair).

Dan dermatosis plantar remaja biasanya sembuh selama masa pubertas.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.