^

Kesehatan

Sakit punggung di bawah tulang rusuk: penyebab, pengobatan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 03.07.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ketika kita menghadapi fenomena seperti rasa sakit, untuk beberapa alasan kita selalu percaya bahwa itu hanya dapat dikaitkan dengan bagian tubuh atau organ tertentu yang terletak di zona lokalisasi sensasi rasa sakit. Dokter yang sangat mengenal konsep seperti rasa sakit yang dipantulkan (memancarkan) melihat gejalanya dengan cara yang sedikit berbeda. Jadi sakit punggung di bawah tulang rusuk, yang sebagian besar dari kita kaitkan dengan penyakit ginjal atau linu panggul, sebenarnya dapat memiliki banyak penyebab lainnya. Tidak mengherankan bahwa dokter tertarik tidak hanya pada lokalisasi rasa sakit yang tepat, tetapi juga pada gejala lain, kebiasaan makan pada malam timbulnya rasa sakit, kekuatan aktivitas fisik, adanya cedera di masa lalu, dll.

Penyebab sakit punggung di bawah tulang rusuk

Ketika seorang pasien datang ke dokter dan mengeluh sakit di bawah tulang rusuk dari belakang, tidak mudah bagi seorang spesialis untuk segera memahami apa yang sebenarnya menyakitkan seseorang. Di mana sakit: di bawah tulang rusuk bagian bawah atau di bawah tulang rusuk dada dari belakang, mis. Di dalam dada? Apakah itu nyeri superfisial yang meluas di sepanjang otot dan kulit, atau apakah ada organ besar yang terletak jauh di dalam? Karakter apa yang dimiliki rasa sakit: menembak, tajam atau sakit dan tumpul?

Sangat penting untuk mengklarifikasi semua poin ini untuk mempersempit lingkaran kemungkinan penyebab rasa sakit, dan mungkin ada beberapa di antaranya:

  • Semua jenis cedera punggung: patah tulang, dan khususnya tulang rusuk, tusukan dan retakan di segmen posterior tulang rusuk, memar (terutama dengan hematoma), cedera. Dengan patah tulang rusuk, terutama jika tergeser, pecahan tulang dapat merusak paru-paru, maka rasa sakit mengambil karakter khusus yang pasien tidak selalu dapat menggambarkan dengan kata-kata secara akurat.
  • Penyakit tulang belakang (patologi degeneratif: osteochondrosis, cakram hernia, spondylosis, serta penyakit menular dan inflamasi pada tulang belakang: spondylitis, arthritis, dll.).
  • masalah neurologis. Paling sering kita berbicara tentang neuralgia interkostal (thoracalgia), yang terjadi sebagai akibat dari kompresi atau iritasi pada akar saraf yang melewati antara tulang rusuk. Faktor risiko dapat dipertimbangkan: penyakit tulang belakang (osteochondrosis, scoliosis, spondylitis, ankylosing spondylitis), cedera, gerakan tiba-tiba, paparan angin (pilek). Terkadang penyebab neuralgia adalah aktivitas fisik yang hebat, lama tinggal di posisi yang tidak nyaman, gangguan metabolisme, stres.

Kompresi saraf yang dingin dan berkepanjangan dapat menyebabkan peradangannya, dan kemudian neuritis didiagnosis.

  • Penyakit onkologi. Tumor yang terletak di sepanjang jalur saraf perifer juga dapat menekan ujung saraf. Ini menyebabkan rasa sakit di punggung di bawah tulang rusuk, seperti neuralgia. Tetapi kanker organ dalam yang terletak di dada dan punggung bawah juga dapat disertai dengan rasa sakit yang menyebar, yang intensitasnya tidak tergantung pada posisi tubuh.
  • Penyakit pada sistem pencernaan. Semua organ saluran pencernaan, kecuali segmen atas kerongkongan dan usus, terletak di rongga dada dan daerah lumbar. Nyeri dapat diberikan ke punggung dengan radang pankreas, penyakit hati, perut, kantong empedu.
  • Penyakit infeksi dan inflamasi pada sistem pernapasan, lebih tepatnya saluran pernapasan bagian bawah (bronkitis, pneumonia, abses paru, kerusakan diafragma, dll.).
  • Penyakit ginjal. Ini bisa berupa radang organ dan batu ginjal, akibatnya pasien menderita kolik ginjal.
  • Penyakit kardiovaskular. Nyeri di bawah tulang rusuk dari belakang dari belakang bisa menjadi gejala infark miokard atau stroke tulang belakang, yang disebabkan oleh kompresi, penyumbatan atau pecahnya pembuluh sumsum tulang belakang. Di punggung, rasa sakit juga bisa diberikan pada angina pektoris, mirip dengan osteochondrosis.
  • Penyakit limpa. Dengan penyakit organ misterius ini, yang fungsinya tidak sepenuhnya dipahami, timbul rasa sakit yang mudah menjalar ke punggung.
  • Cedera pada organ dalam, terutama dengan pembentukan hematoma di ruang retroperitoneal (paling sering ini adalah cedera pada hati, ginjal, kelenjar adrenal, limpa dan duodenum).

Tapi bagaimana dengan linu panggul, yang sering dikaitkan dengan nyeri akut di punggung di bawah tulang rusuk? Istilah ini tidak berarti patologi yang terpisah, tetapi suatu sindrom yang mencakup gangguan motorik, otonom, dan nyeri selama kompresi dan peradangan akar sumsum tulang belakang. Dengan kata lain, itu adalah neuritis tulang belakang. Dan lokalisasi rasa sakit tergantung pada lokasi segmen sumsum tulang belakang, dari mana akar saraf yang terkena berangkat.

Sakit punggung di bawah tulang rusuk belum tentu berhubungan dengan beberapa penyakit, karena ada banyak otot di punggung yang terkadang mengalami kelelahan biasa. Pelatihan aktif pada orang yang tidak siap atau aktivitas fisik yang berlebihan (membawa benda berat, bekerja di kebun, dll.) dapat memicu munculnya nyeri tarikan yang tidak dapat dipahami di punggung dan punggung bawah, yang hilang jika otot dibiarkan rileks dan beristirahat.

Rasa sakit dari etiologi ini berlalu dengan cepat, tetapi jika ada ketegangan otot, misalnya, dengan pengangkatan beban yang tajam, maka istirahat yang lebih lama akan dibutuhkan.

Patogenesis

Sakit punggung di bawah tulang rusuk dapat memiliki berbagai penyebab. Tergantung pada penyebabnya, sifat nyeri juga dapat berubah. Jika kita berbicara tentang kerusakan saraf (bisa berupa luka, pecah, kompresi atau radang serabut saraf), rasa sakitnya biasanya akut (menusuk, menembak). Tetapi jika selama peradangan rasa sakit seperti itu konstan dan dapat ditoleransi, maka neuralgia ditandai dengan sindrom nyeri, yang intensitasnya tergantung pada posisi tubuh (pada titik tertingginya menjadi tak tertahankan, membatasi gerakan).

Serabut saraf dapat ditekan oleh jaringan tulang dan tulang rawan, ligamen, dan otot. Misalnya, pada myositis, yang patogenesisnya terkait dengan proses inflamasi dan pembengkakan jaringan otot, nyeri punggung dapat terjadi sebagai akibat dari kompresi akar saraf oleh otot yang mengalami edema. Dengan kompresi yang berkepanjangan, serabut saraf bisa meradang (radang aseptik), yang juga akan disertai dengan rasa sakit yang konstan.

Dengan cedera punggung, baik pecahnya serat saraf dan kompresinya mungkin terjadi. Paling sering, saraf dikompresi oleh otot yang rusak, yang membengkak saat memar. Di otot dan jaringan subkutan, segel dapat terbentuk, yang awalnya berwarna merah dan kemudian berwarna kebiruan (hematoma). Segel ini juga dapat menekan saraf kecil yang bertanggung jawab atas persarafan zona ini, dengan gangguan sensitivitas, nyeri, dan gangguan gerakan.

Tumor di punggung dan tulang belakang tidak selalu meradang, tetapi efeknya pada serabut saraf mirip dengan hematoma. Selain saraf, segel tersebut juga menekan pembuluh darah di dekatnya, yang menyebabkan iskemia jaringan, termasuk jaringan saraf. Ini adalah alasan kedua untuk rasa sakit yang persisten pada proses trauma dan tumor.

Seringkali penyebab sakit punggung di bawah tulang rusuk adalah hipertonisitas otot. Fokus hipertonisitas dianggap sebagai zona peradangan aseptik akibat kompresi jaringan dan iskemia, dan hematoma. Tetapi penyebab peningkatan tonus otot secara lokal bisa lebih serius. Misalnya, gejala seperti itu mungkin menunjukkan penyakit pembuluh darah otak atau sumsum tulang belakang, patologi SSP, trauma, penyakit demielinasi seperti multiple sclerosis. Dalam kasus terakhir, selubung mielin dari serabut saraf dihancurkan, yang mengganggu konduktivitas bioelektrik di dalamnya. Keterlambatan sinyal dari sistem saraf pusat tentang relaksasi otot disertai dengan terjepitnya serabut saraf dan pembuluh darah oleh jaringan otot yang tegang, mengakibatkan nyeri hebat.

Benjolan kecil yang menyakitkan di otot disebut trigger point. Setiap dampak pada mereka disertai dengan rasa sakit yang tak tertahankan.

Lokalisasi rasa sakit jika terjadi kerusakan pada organ dalam sangat sulit dijelaskan dengan kata-kata. Lagi pula, lesi (biasanya peradangan) terletak di dalam, dan apa yang kita rasakan di punggung adalah nyeri alih. Semua organ dalam memiliki persarafan, kerjanya diatur oleh sistem saraf otonom (otonom). Tetapi mereka juga memiliki reseptor yang mengirimkan informasi tentang keadaan berbagai organ ke sistem saraf pusat. Dengan peradangan dan pembengkakan jaringan organ, serta dengan lesi iskemik atau ulseratifnya, kita merasakan sakit sebagai respons terhadap iritasi pada sistem saraf. Beberapa gelombang eksitasi saraf juga dapat mencapai punggung, itulah sebabnya kami menunjukkannya sebagai zona nyeri, meskipun sebenarnya lokalisasi lesi bisa sangat berbeda.

Seperti yang Anda lihat, rasa sakit di bawah tulang rusuk di punggung dapat terjadi sebagai respons terhadap peradangan jaringan, dan ketika rusak. Penyebab nyeri akut dapat berupa kompresi saraf dan pembuluh darah punggung oleh jaringan sehat atau patologis. Nyeri dari organ dalam juga bisa menjalar ke punggung.

Gejala ambigu seperti sakit punggung di bawah tulang rusuk dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi menurut statistik, orang-orang usia kerja paling sering mengeluhkannya. Kerja fisik yang keras dan kondisi kerja yang buruk, pendekatan olahraga yang salah, kesalahan pola makan, penyakit menular dan inflamasi adalah semua faktor risiko timbulnya rasa sakit pada orang muda.

Anehnya, kurangnya aktivitas fisik juga mulai menjadi salah satu penyebab utama sakit punggung pada orang muda. Alasan statistik semacam itu dapat dianggap sebagai komputerisasi universal dan munculnya spesialisasi yang melibatkan pekerjaan jangka panjang dalam posisi statis. Pada saat yang sama, nyeri punggung muncul baik pada mereka yang berdiri lama maupun pada mereka yang bekerja dalam posisi duduk, karena pada posisi ini beban pada tulang belakang bahkan lebih besar.

Pada lansia, keluhan tersebut paling sering dikaitkan dengan penyakit degeneratif dan kurangnya aktivitas fisik. Tapi hipodinamia di sini punya alasan lain. Seseorang bergerak sedikit karena rasa sakit di kaki, punggung bawah dan banyak penyakit lain yang menumpuk selama hidup.

Pada anak-anak, nyeri pegal di punggung di bawah tulang rusuk dapat terjadi dengan penyakit pada saluran pernapasan bagian bawah (biasanya dengan pneumonia), radang ginjal akut (pielonefritis, glomerulonefritis), gangguan fungsi sistem saraf pusat, yang seringkali bawaan ( fokus hipertonisitas otot dicatat pada cerebral palsy, Oleh karena itu, anak-anak sering mengeluh sakit di punggung dan punggung bawah).

Diagnostik sakit punggung di bawah tulang rusuk

Berapa kali kita mendengar tentang bahaya diagnosa diri. Tapi apakah itu benar-benar berbahaya? Jika kita berbicara tentang fakta bahwa pasien secara mandiri mendiagnosis dirinya sendiri dan meresepkan perawatan, hasil dari sikap seperti itu terhadap kesehatannya dapat memiliki konsekuensi yang paling tidak terduga dan seringkali negatif. Tetapi dalam kasus sikap penuh perhatian terhadap tubuh seseorang, ketika seseorang mendengarkan perasaan dan catatannya dari fitur-fiturnya, untuk kemudian membantu dokter membuat diagnosis yang benar, diagnosis diri hanya dapat diterima.

Sakit punggung di bawah tulang rusuk adalah gejala yang ambigu. Di balik itu, banyak patologi yang bisa disembunyikan. Dan untuk memudahkan dokter, kami dapat memberikan informasi seakurat mungkin tentang ini dan gejala lainnya. Dengan kata lain, dengarkan perasaan Anda, pahami apa yang menyebabkan perubahannya, di area mana rasa sakit paling menonjol dan muncul lebih sering daripada di area lain.

Diagnosis diri akan sangat bermanfaat jika dilakukan sesuai dengan rencana yang mencakup pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • apa yang mendahului munculnya sindrom nyeri (trauma, makan makanan pedas, gerakan tiba-tiba, dll.),
  • di bagian tubuh mana sindrom nyeri paling menonjol,
  • apakah sumber rasa sakit terletak di dekat permukaan tubuh atau gejalanya berasal dari dalam,
  • rasa sakit terlokalisasi atau menyebar ke bagian lain dari tubuh,
  • karakter apa yang dimiliki rasa sakit: konstan atau paroksismal, akut atau tumpul, dll.
  • apakah ada gejala patologis lainnya,
  • cara dan obat apa yang digunakan untuk meredakan nyeri sebelum ke dokter, dan bagaimana hasil pengobatannya?

Dengan nyeri akut yang tak tertahankan, tidak ada eksperimen terapeutik yang dapat dilakukan. Apalagi jika dicurigai apendisitis, anestesi pun dilarang. Dalam situasi seperti itu, Anda perlu segera meminta perawatan darurat dan sepenuhnya mempercayai profesionalisme dokter. Dokter dapat mempelajari situasi sebelum timbulnya rasa sakit dari kerabat dan saksi mata.

Informasi tentang sifat nyeri dan kemungkinan penyebabnya akan membantu dokter menavigasi selama pemeriksaan fisik. Beberapa informasi penting akan diberikan dengan palpasi zona lokalisasi nyeri (dokter dapat mendeteksi keberadaan segel di jaringan, ketegangan dinding organ, tonus otot, dll.) Dan auskultasi (mendengarkan, di mana pekerjaan jantung dan sistem pernapasan dinilai).

Selama pemeriksaan fisik, jika osteochondrosis dicurigai, selain meraba, dokter dapat menggunakan perkusi (mengetuk) area lokalisasi nyeri, yang memungkinkan untuk menentukan area distribusi nyeri. Dengan bantuan jarum, sensitivitas bagian tubuh dengan sindrom nyeri ditentukan.

Dokter juga mengevaluasi simetri sisi kanan dan kiri punggung, adanya cacat kulit di atasnya. Dia tertarik pada gaya berjalan pasien, rentang gerak (latihan fisik sederhana ditawarkan), perubahan intensitas sindrom nyeri selama berbagai gerakan dan tindakan pernapasan.

Informasi kartu kesehatan juga dapat berguna, karena sindrom nyeri sering merupakan komplikasi dari penyakit yang sudah ada.

Diagnostik laboratorium dalam hal munculnya gejala non-spesifik, yang meliputi nyeri punggung di bawah tulang rusuk, adalah nilai khusus. Tes darah klinis dan biokimia akan memungkinkan Anda untuk mengetahui apakah gejala tersebut terkait dengan patologi inflamasi atau jika kita berbicara tentang perubahan distrofi yang terkait dengan gangguan metabolisme. Urinalisis memungkinkan Anda untuk mengevaluasi kerja ginjal dan sistem kemih, untuk mengidentifikasi pasir dan inklusi lain yang tidak biasa. Analisis tinja dan muntah lebih jarang diresepkan, tetapi perlu untuk menyingkirkan penyakit erosif dan ulseratif pada saluran pencernaan. Analisis dahak dan cairan pleura diperlukan untuk mengidentifikasi agen penyebab penyakit pada sistem pernapasan.

Jika penyakit onkologis dicurigai, biopsi jaringan yang terkena ditentukan, diikuti dengan pemeriksaan histologis.

Jelas bahwa kebutuhan untuk meresepkan semua studi ini adalah situasi yang sangat langka. Biasanya, dokter meresepkan tes dalam berbagai kombinasi berdasarkan riwayat dan gejala pasien. Beberapa tes diresepkan oleh dokter umum, yang biasanya harus dihubungi dengan keluhan sakit punggung. Arahan ke penelitian khusus diberikan oleh spesialis yang sangat terspesialisasi. Mengingat fakta bahwa penyebab sakit punggung bisa berbeda, terapis dapat merujuk pasien ke konsultasi dengan dokter yang berbeda: ahli saraf, ahli bedah, ginekolog, gastroenterologis, pulmonologist, ahli jantung, ahli urologi, dll.

Tetapi masalah ini biasanya tidak terbatas pada diagnosis laboratorium. Jika penyakit gastrointestinal dicurigai, pasien diberi resep USG organ perut dan fibrogastroduodenoscopy (FGDS - pemeriksaan endoskopi lambung dan duodenum 12, yang memungkinkan biopsi dan penilaian keasaman jus lambung). Jika patologi ginjal dicurigai, ultrasound diresepkan, untuk penyakit hati - ultrasound hati dan elastografi, jika dicurigai apendisitis akut, pemeriksaan ultrasonografi atau rontgen organ panggul segera dilakukan, yang memungkinkan untuk menyingkirkan penyakit pada organ panggul. Sistem reproduksi (terutama pada wanita).

Pada pneumonia dan penyakit lain pada sistem pernapasan bagian bawah, yang paling informatif adalah rontgen paru-paru, computed tomography atau pencitraan resonansi magnetik dada.

Kondisi tulang belakang dan sumsum tulang belakang dinilai menggunakan radiografi, CT dan MRI dari departemen terkait. Di hadapan gejala iskemia, studi pembuluh darah dilakukan: angiografi, yang dilakukan sebagai bagian dari studi sinar-X, pencitraan resonansi komputasi dan magnetik, pemindaian dupleks pembuluh berbagai kaliber (USG Dopplerografi).

Diagnostik instrumental dilakukan berdasarkan analisis gejala yang ada, ketika dokter telah menyiapkan diagnosis awal, mis. Ketika spesialis memutuskan organ mana yang bertanggung jawab atas munculnya nyeri punggung.

Perbedaan diagnosa

Diagnosis banding adalah analisis kompleks dari informasi yang diperoleh sebagai hasil dari berbagai penelitian dan dalam proses pengumpulan anamnesis. Analisis semacam itu diperlukan untuk membuat diagnosis yang pasti.

Karena sakit punggung di bawah tulang rusuk dapat muncul dengan berbagai penyakit dan lokalisasi gejala tidak selalu menunjukkan lokalisasi organ yang sakit, membuat diagnosis dengan gejala seperti itu dapat menimbulkan kesulitan tertentu. Dokter harus dengan jelas membedakan nyeri pada osteochondrosis dari serangan angina pektoris, eksaserbasi apendisitis dari penyakit ginekologi dengan gejala serupa, kolik ginjal dari eksaserbasi pankreatitis, nyeri punggung pada penyakit pada sistem pernapasan dari infark miokard yang baru mulai.

Penyakit-penyakit ini, yang sifatnya sangat berbeda, dapat memiliki gejala yang serupa, jadi sangat penting untuk memperhitungkan gambaran penyakit secara keseluruhan, serta hasil penelitian laboratorium dan instrumental yang akan membantu mempersempit kisaran kemungkinan diagnosis. Bahkan dalam situasi kritis, dokter berusaha melakukan pemeriksaan pasien semaksimal mungkin untuk memperhitungkan hasilnya selama pengobatan pada saat atau setelah pemberian perawatan darurat. Jika tidak, ada risiko kesalahan dokter yang tinggi, yang terkadang dapat merenggut nyawa pasien.

Pengobatan sakit punggung di bawah tulang rusuk

Seperti yang telah kami catat, nyeri punggung di bawah tulang rusuk dapat memiliki lokalisasi dan intensitas yang berbeda. Pada prinsipnya, baik rasa sakit yang lemah maupun yang parah patut diperhatikan. Tetapi kebetulan bahwa sampai Anda secara khusus menekan, hanya sedikit orang yang mencari nasihat dan bantuan dari dokter. Dan ketika tercekik begitu keras sehingga sulit bernapas, Anda harus memanggil ambulans.

Ya, tetapi ambulans membutuhkan waktu untuk sampai ke tujuannya, yang berarti bahwa sebelum tiba, orang sakit atau orang di sebelahnya harus menyelesaikan sendiri masalah nyeri akut.

Pertolongan pertama nyeri. Obat yang paling cocok untuk menghilangkan rasa sakit adalah analgesik dan antispasmodik. Dan di sini sangat penting untuk memilih obat yang tepat. Jika kita berbicara tentang rasa sakit yang bersifat neurologis dan periode yang menyakitkan, antispasmodik dan obat kombinasi (antispasmodik plus analgesik) akan menjadi yang paling relevan. Antispasmodik juga efektif pada kolik ginjal atau hati.

Tidak ada gunanya menggunakan bantuan pelemas otot tanpa sepengetahuan dokter. Ini adalah obat-obatan yang tidak aman, overdosis yang dapat menyebabkan henti napas dan jantung. Dengan rasa sakit yang disebabkan oleh kejang otot dan pembuluh darah, panas membantu dengan baik, yang harus diterapkan ke area yang sakit. Perawatan semacam itu akan sedikit meringankan rasa sakit dan memungkinkan Anda menunggu kedatangan dokter.

Omong-omong, perawatan termal membantu menghilangkan rasa sakit dan kelelahan yang disebabkan oleh kerja fisik yang berat. Meskipun tidak terkait dengan proses patologis dalam tubuh, ini memberikan menit yang tidak kalah menyenangkan.

Namun panas adalah metode yang tidak dapat diterapkan dalam semua kasus. Dengan peradangan bernanah, pemanasan hanya dapat memperumit situasi. Pengenaan panas paling berbahaya pada perut dengan radang usus buntu. Ini dapat memicu pecahnya sekum bahkan sebelum kedatangan "ambulans" dan perkembangan peritonitis. Jika dicurigai radang usus buntu atau peritonitis, tidak diinginkan untuk menghangatkan perut untuk menghilangkan rasa sakit, atau minum obat penghilang rasa sakit yang membuat diagnosis sulit, dengan pengecualian antispasmodik yang tidak melumasi gambaran keseluruhan patologi.

Ketika datang ke penyakit radang, lebih efektif menggunakan obat antiinflamasi nonsteroid, yang memberikan efek analgesik, untuk menghilangkan rasa sakit. Tetapi di sini kita harus memperhitungkan fakta bahwa kebanyakan dari mereka memiliki efek iritasi yang kuat pada selaput lendir lambung dan usus. Antispasmodik bertindak lebih lembut, oleh karena itu, dengan eksaserbasi gastritis atau tukak lambung dan duodenum, mereka direkomendasikan untuk menghilangkan rasa sakit atau obat-obatan dengan efek gabungan (misalnya, Spazmalgon, Spasmil).

Mereka membantu menghilangkan rasa sakit dengan aman selama eksaserbasi penyakit inflamasi dan ulseratif pada saluran pencernaan obat-obatan seperti "Omez" atau analognya "Omeprazole", "Almagel", "Phosphalugel" dan obat lain dengan aksi antasida dan pembungkus, yang lebih disukai daripada obat penghilang rasa sakit apa pun. Obat ini tidak hanya menghilangkan rasa sakit, tetapi juga memiliki efek terapeutik.

Dengan tidak adanya obat yang sesuai, penggunaan satu kali Parasetamol atau Ibuprofen, yang dianggap sebagai obat dengan efek samping minimal, dapat digunakan.

Pada penyakit jantung, semua obat di atas tidak membawa efek yang diinginkan. Yang paling relevan untuk angina pektoris adalah mengambil satu tablet Nitrogliserin, yang biasanya benar-benar menghentikan serangan. Dengan infark miokard, obat tidak sepenuhnya menghilangkan rasa sakit, tetapi hanya sedikit meredakannya. Tablet kedua "Nitrogliserin" hanya dapat diberikan setelah seperempat jam, jika pada saat itu ambulans belum tepat waktu.

Penggunaan panas pada infark miokard juga tidak dibenarkan dengan cara apa pun, apalagi, tindakan ini seringkali hanya memperburuk kondisi pasien, memicu mati lemas. Cukup mendudukkan seseorang dalam posisi yang nyaman atau membaringkannya, tetapi agar kepala lebih tinggi dari kaki, jika memungkinkan, berikan obat penenang (Corvalol, Valocardin, Valerian) tidak menghilangkan gejala nyeri, tetapi menenangkan saraf, akibatnya rasa sakitnya tidak terasa begitu akut ), memberikan akses udara dengan membuka kancing kerah, memperlihatkan dada, dll.

Dengan nyeri akut yang terkait dengan osteochondrosis dan penyakit tulang belakang, bahkan perawatan lokal membantu meredakan ketidaknyamanan - mengoleskan salep penghangat, pengalih perhatian, dan analgesik ke area yang terkena. Dalam hal ini, bagian belakang juga harus diisolasi. Di dalam, Anda dapat mengambil analgesik apa pun untuk mempercepat efeknya.

Anda perlu memahami bahwa jika penyebab rasa sakit di bawah tulang rusuk dari belakang adalah penyakit organ dalam, perawatan lokal di daerah punggung tidak akan membantu dengan cara apa pun. Bagaimanapun, sumber rasa sakit terletak jauh di dalam, dan kita menderita rasa sakit yang dipantulkan.

Memanggil ambulans, kami menyebutkan gejala penyakit dan kemungkinan penyebabnya, akan berguna untuk bertanya tentang metode aman yang akan membantu pasien bertahan dari rasa sakit sebelum dokter datang, dan tidak bertindak membabi buta.

Perawatan kompleks. Sakit punggung di bawah tulang rusuk hanyalah salah satu gejala dari banyak penyakit. Pada saat yang sama, penghapusan sindrom nyeri hanyalah tahap pendekatan terpadu untuk pengobatan penyakit, yang memungkinkan untuk meringankan kondisi pasien.

Rasa sakit adalah reaksi tubuh, berkat itu kita belajar tentang penyakit dan kemungkinan lokalisasinya. Pada tahap diagnostik, ia memiliki nilai tertentu. Ke depan hanya mempersulit pengobatan, melelahkan pasien, sehingga harus diangkat, sekaligus melakukan tindakan medis. Dalam hal ini, pilihan prosedur tergantung pada diagnosis.

Kami tidak akan membahas ciri-ciri pengobatan berbagai penyakit yang salah satu gejalanya adalah sakit punggung, tetapi hanya menunjukkan seberapa serius dokter menangani gejala ini.

Jika rasa sakit dari punggung di bawah tulang rusuk disebabkan oleh perubahan degeneratif pada tulang belakang (osteochondrosis), perawatan kompleks ditentukan, yang dilakukan dalam dua tahap. Pertama, rasa sakit di tulang belakang dihilangkan, dan kemudian mereka melanjutkan ke pemulihan jaringan yang rusak pada cakram intervertebralis dan pencegahan eksaserbasi penyakit. Pada tahap pertama, obat pilihan adalah NSAID (lebih jarang glukokortikosteroid dalam suntikan), distraksi lokal dan analgesik dalam bentuk krim dan salep. Diusulkan untuk memakai korset khusus yang mengurangi beban pada tulang belakang, perawatan fisioterapi: elektroforesis dengan obat penghilang rasa sakit, elektroterapi, terapi laser, terapi gelombang kejut, prosedur air dan termal, serta metode non-tradisional: akupunktur, akupresur.

Pada tahap kedua pengobatan, relaksan, kondroprotektor, vitamin B dan kompleks vitamin-mineral muncul ke permukaan. Kisaran perawatan fisioterapi berkembang. Kompleks prosedur meliputi pijat, terapi gelombang kejut, hirudoterapi, latihan fisioterapi.

Dengan komplikasi osteochondrosis, ketika terapi konservatif belum membuahkan hasil, perawatan bedah ditentukan. Indikasinya adalah stenosis kanal tulang belakang, di mana sumsum tulang belakang lewat, sebagai akibat dari hernia atau penonjolan cakram intervertebralis, spondylolisthesis (perpindahan vertebra relatif satu sama lain).

Perawatan neuralgia agak lebih sederhana, tetapi juga melibatkan pendekatan terpadu. Selain analgesik, antispasmodik dan blokade lidokain, pelemas otot yang meredakan kejang otot juga diresepkan untuk menghilangkan rasa sakit. Diuretik digunakan untuk meredakan pembengkakan jaringan. Perawatan lokal dilakukan dengan salep antiinflamasi dan obat-obatan yang meningkatkan trofisme jaringan. Adalah wajib untuk mengonsumsi vitamin B, yang memiliki efek positif pada sistem saraf.

Dari metode fisioterapi, elektroforesis dengan analgesik dan anestesi digunakan, elektroanalgesia transkranial, terapi diadinamik, fluktuasi, terapi UHF, ultrasound, darsonvalization, magnetoterapi, terapi laser. Mereka juga melakukan aplikasi parafin terapeutik, sesi lumpur, hirudo dan refleksoterapi.

Perawatan infark miokard juga tidak terbatas pada operasi bedah yang disebut "angioplasti koroner" atau "cangkok bypass koroner." Selain itu, pengobatan yang dilakukan bertujuan untuk menghilangkan rasa sakit (pemberian morfin, penggunaan neurolepanalgesia), menghilangkan kecemasan (penenang), dan pencegahan hipoksia (masker oksigen). Wajib: terapi antiplatelet (sediaan asam asetilsalisilat), pengenalan antikoagulan (heparin), terapi trombolitik (streptokinase, aldeplase), penunjukan beta-blocker (metoprolol, propranolol, dll.).

Dengan iskemia jantung dan angina pektoris, perawatan serupa dilakukan, yang dilengkapi dengan obat anti-herpentik, glikosida jantung, dekongestan, obat antiaritmia.

Dari metode fisioterapi untuk kardiopati, yang paling berlaku adalah hidrobalneoterapi, elektroterapi, pijat, latihan fisioterapi, yang ditentukan secara individual dalam periode pemulihan.

Pertimbangkan pengobatan penyakit radang pada saluran pernapasan menggunakan contoh pneumonia. Dalam hal ini, sakit punggung tidak akut. Dan tidak setiap pasien akan memperhatikannya tanpa adanya gejala lain. Tetapi pneumonia sering terjadi dalam bentuk laten, dan kita membawanya, memicu banyak komplikasi. Namun, seseorang yang memperhatikan dirinya sendiri dan perasaannya dapat terganggu oleh rasa sakit, yang akan menjadi alasan untuk mengunjungi dokter.

Pneumonia merupakan penyakit infeksi yang dapat disebabkan oleh berbagai jenis bakteri, virus dan mikroflora jamur. Jelas bahwa dalam pengobatan berbagai bentuk pneumonia, obat yang berbeda akan digunakan untuk memerangi agen penyebab penyakit. Tanpa ini, peradangan tidak dapat dihentikan dengan cara apa pun, dan proses peradangan jangka panjang dapat mengubah jaringan paru-paru secara permanen.

Antibiotik secara tradisional digunakan untuk melawan infeksi bakteri. Pengobatan pneumonia etiologi jamur melibatkan penggunaan agen antimikotik. Tetapi penghapusan virus dianggap sebagai tugas organisme itu sendiri, dan obat antivirus dengan efek imunostimulan dapat membantunya dalam hal ini. Jika antibiotik diresepkan untuk infeksi non-bakteri, maka penyakit ini menjadi rumit karena reproduksi aktif mikroflora oportunistik dengan latar belakang penurunan pertahanan tubuh.

Persyaratan utama dalam pengobatan radang paru-paru adalah istirahat di tempat tidur selama hari-hari pertama periode akut, yang ditambahkan minuman hangat yang berlimpah, obat batuk (untuk batuk kering) dan mukolitik dan ekspektoran (untuk batuk basah), bronkodilator untuk sesak napas, bila perlu, fasilitas antipiretik. Tidak ada bantalan pemanas di area paru-paru, terutama jika menyangkut sifat bakteri penyakit.

Obat antiinflamasi dan penghilang rasa sakit diresepkan oleh dokter. Tapi biasanya gejala sakit radang paru-paru tidak begitu kuat, agak melelahkan dalam keteguhannya.

Fisioterapi juga merupakan komponen dari perawatan kompleks pneumonia dan mungkin termasuk: UHF dan inductotherapy, terapi gelombang desimeter dan sentimeter, paparan medan magnet, perawatan inhalasi, radiasi ultraviolet dan inframerah, terapi laser, elektroforesis dan metode lainnya. Pada periode akut, kinesiterapi diindikasikan, yang kemudian dikombinasikan dengan terapi olahraga dan mencegah kemacetan di paru-paru.

Kami tidak akan memikirkan pengobatan penyakit pada saluran pencernaan, hati, sistem ekskresi, di mana sakit punggung di bawah tulang rusuk adalah manifestasi non-spesifik atau khas dari penyakit ini. Topik-topik ini dibahas secara rinci dalam artikel lain yang membawa sejumlah besar informasi. Pada saat yang sama, baik obat yang digunakan dan pendekatan pengobatan penyakit yang sama mungkin berbeda tergantung pada etiologi penyakit, usia pasien, dan karakteristik individu organisme.

Obat-obatan

Tanpa terganggu oleh perawatan kompleks berbagai penyakit dengan sakit punggung, kami akan mempertimbangkan beberapa obat yang membantu menghilangkan ketidaknyamanan. Dalam sebagian besar patologi, ini adalah analgesik, antispasmodik, NSAID. Dengan penyakit jantung - pertolongan pertama adalah "Nitrogliserin".

Analgesik non-narkotika populer yang dapat dibeli tanpa resep dokter antara lain: "asam asetilsalisilat" dan turunan asam salisilat, analgin, amidopyrine, parasetamol, dll. Obat ini memiliki efek analgesik dan beberapa antipiretik, dirancang untuk meredakan nyeri dengan intensitas ringan hingga sedang. Parasetamol dianggap paling aman untuk semua kategori pasien.

Obat murah ini, terbukti selama bertahun-tahun, saat ini memiliki banyak bentuk pelepasan, yang membuat penggunaannya semakin nyaman dan aman (bahkan dengan sakit maag dan kehamilan). Obat ini tersedia dalam bentuk tablet dengan berbagai dosis, kapsul, sirup, suspensi, supositoria untuk penggunaan dubur.

Tablet dan kapsul untuk pasien di atas 12 tahun diperbolehkan untuk mengambil dosis tunggal maksimum 1,5 g, sedangkan dosis harian tidak boleh melebihi 3-4 g. Untuk anak-anak berusia 3-12 tahun, maksimum harian adalah 1-2 g. Minum pil dengan selang waktu 4 -6 jam, tanpa mengunyah, minum air putih.

Supositoria rektal diizinkan untuk digunakan sejak usia 1 tahun, sedangkan dosis harian dihitung sebagai 60 g per kilogram berat badan anak. Untuk pasien yang lebih tua dari 3 tahun, dosis harian sesuai dengan dosis tablet. Letakkan lilin pada interval yang sama.

Sirup paling sering dirawat untuk anak-anak dari 3 bulan hingga 12 tahun, tetapi terapi untuk pasien yang lebih tua cukup dapat diterima. Bayi sampai 1 tahun dapat diberikan sirup tidak lebih dari 5 ml, bayi 1-5 tahun dapat meningkatkan dosis menjadi 10 ml, anak di bawah 12 tahun diberikan 10-20 ml sirup sekaligus. Dosis untuk pasien remaja dan dewasa tidak lebih dari 40 ml sirup. Banyaknya penerimaan adalah 3-4 kali sehari, dengan mempertimbangkan fakta bahwa 5 ml sirup mengandung 120 mg parasetamol.

Kontraindikasi untuk minum obat adalah hipersensitivitas terhadap obat, serta penyakit hati dan ginjal yang parah dengan pelanggaran fungsinya. Supositoria rektal tidak dianjurkan untuk mereka yang memiliki penyakit radang rektum. Selama kehamilan dan selama menyusui, analgesik harus digunakan dengan hati-hati setelah berkonsultasi dengan dokter. Hal yang sama dapat disarankan untuk pasien dengan penyakit hati (dosis tinggi memiliki efek toksik pada organ), serta dengan nefrolitiasis (obat dapat memicu kolik ginjal).

Efek samping obat dapat dipertimbangkan: perubahan komposisi darah, efek pada sistem saraf pusat (eksitasi atau kantuk), gejala dari saluran pencernaan (mual, nyeri epigastrium) dan sistem ekskresi (penyakit radang bernanah). Ginjal), reaksi alergi. Gejala yang parah biasanya akibat penggunaan analgesik yang berkepanjangan atau obat dosis tinggi.

Kelompok obat kedua untuk meredakan nyeri punggung bawah tulang rusuk adalah antispasmodik (obat yang meredakan kejang otot dan nyeri). Obat ini lebih banyak digunakan karena tidak mendistorsi gambaran penyakit serius secara keseluruhan.

Antispasmodik yang terkenal meliputi: "Drotaverine", analog asingnya "No-shpa", "Papazol", "Buscopan", "Difacil", dll. Beberapa saat kemudian, obat-obatan gabungan muncul di rak-rak apotek yang secara bersamaan bekerja pada sindrom nyeri dari berbagai etiologi (Baralgin, Spazmalgon, Spazmil, Renalgan, Spasgan, dll.), yang memungkinkan mereka untuk digunakan bahkan dalam kasus rasa sakit, yang belum ditentukan secara pasti penyebabnya.

Misalnya, obat "Renalgan" sebagai antispasmodik dapat diresepkan untuk kolik ginjal dan hati, kejang perut dan usus, dismenore (periode yang menyakitkan). Tetapi juga memiliki efek analgesik, yang memungkinkan penggunaannya untuk menghilangkan rasa sakit tidak hanya dari sifat kejang.

Obat ini diproduksi dalam bentuk tablet dan ditujukan untuk pengobatan pasien di atas usia 15 tahun. Dosis harian maksimum dalam hal ini adalah 2 tablet, dan pengobatan dibatasi hingga 3 hari.

Tidak seperti banyak analgesik dan antispasmodik, obat kombinasi memiliki daftar kontraindikasi yang layak. Selain intoleransi individu terhadap komponen obat, ini termasuk: penyumbatan lambung dan usus, penurunan nada otot-otot saluran kemih dan kantong empedu, penyakit hati dan ginjal yang parah, gangguan yang diidentifikasi dalam komposisi darah, penyakit darah, defisiensi enzim G-6-PD. Untuk daftar ini, Anda dapat menambahkan glaukoma sudut tertutup, asma bronkial, kolaps, aritmia, takikardia, patologi prostat dengan gangguan buang air kecil. Obat ini tidak diberikan untuk dugaan radang usus buntu atau patologi bedah akut lainnya.

Obat ini juga memiliki daftar penyakit di mana obat harus digunakan dengan sangat hati-hati. Anda juga perlu membiasakan diri dengannya sebelum minum obat atau menawarkannya kepada pasien.

Di antara efek samping obat, perlu disebutkan kemungkinan eksaserbasi patologi gastrointestinal, ketidaknyamanan epigastrium, gangguan tinja, gangguan irama jantung, penurunan tekanan darah, perubahan komposisi darah, gangguan ginjal yang reversibel dan ireversibel, penurunan penglihatan, kerusakan hati (ikterus, hepatitis ), penurunan jumlah keringat yang dikeluarkan, pingsan. Reaksi alergi dan anafilaksis tidak dikecualikan.

Meskipun ada peringatan, obat ini dapat ditoleransi dengan baik oleh sebagian besar pasien, termasuk mereka yang didiagnosis dengan penyakit gastrointestinal.

Kelompok ketiga obat penghilang rasa sakit adalah obat antiinflamasi nonsteroid. Ini adalah obat melawan peradangan dan rasa sakit, yang telah lama melampaui popularitas analgesik. Meskipun ini berlaku terutama untuk Analgin. Banyak obat dari kelompok analgesik termasuk dalam daftar NSAID. Jadi "Aspirin" (asam asetilsalisilat) termasuk dalam kategori NSAID dengan aktivitas antiinflamasi yang nyata, dan "Parasetamol" - untuk NSAID dengan efek antiinflamasi yang lemah. "Baralgin", bahan aktif yang bersifat analgesik dan antispasmodik, diklasifikasikan sebagai NSAID gabungan.

Obat nonsteroid yang digunakan untuk sindrom nyeri juga termasuk Ibuprofen, Ketorolak, Ketoprofen, Diklofenak, Meloxicam, Indometasin dan obat lain dengan efek antipiretik, antiinflamasi, dan analgesik.

Jika sakit punggung di bawah tulang rusuk, tangan meraih obat Diklofenak yang diiklankan secara luas (NSAID lain mungkin tidak kalah efektif), yang tersedia dalam bentuk larutan injeksi, tablet, salep dan gel, supositoria, perawatan mata larutan. Dan saya harus mengatakan tidak sia-sia. Obat ini memiliki banyak indikasi untuk digunakan, termasuk penyakit radang organ dalam, penyakit tulang belakang, dan masalah neurologis.

Obat suntik digunakan secara intramuskular untuk kursus dua hari, menyuntikkan 75 mg obat setiap 12 jam untuk mengobati nyeri sedang. Selanjutnya, dianjurkan untuk beralih ke pengobatan oral atau pengobatan dengan supositoria dubur.

Tablet untuk pasien di atas 12 tahun diperbolehkan memberikan dosis maksimum 150 mg per hari. Anak di bawah 7 tahun - tidak lebih dari 25 mg per hari, hingga 12 tahun - hingga 75 g per hari.

Dosis yang sama sulit untuk dipatuhi dalam pengobatan supositoria dubur. Anda perlu meletakkannya dua atau tiga kali sehari.

Salep dan gel digunakan untuk pengobatan lokal nyeri pada penyakit tulang belakang, cedera, nyeri otot dan sendi. Salep dan 1% gel dioleskan ke tubuh dalam dosis tidak melebihi 4 g. Gel dengan dosis lebih tinggi digunakan dengan hati-hati (tidak lebih dari 2 g per aplikasi). Banyaknya penerapan obat pada tubuh adalah 3-4 kali sehari.

Obat dalam bentuk pelepasan apa pun tidak dapat digunakan jika hipersensitivitas terhadap NSAID apa pun dan perkembangan reaksi alergi dengan latar belakang penggunaan NSAID di masa lalu. Pemberian intramuskular dan pemberian obat secara oral tidak dianjurkan untuk eksaserbasi penyakit erosif dan ulseratif pada saluran pencernaan, patologi darah, perdarahan dan gangguan perdarahan. Jangan gunakan dalam pengobatan anak di bawah usia 15 tahun. Perhatian harus diperhatikan pada asma bronkial, anemia, gagal jantung berat, edema berat, hipertensi, gangguan fungsi hati dan ginjal, dan diabetes mellitus. Bentuk obat rektal dilarang pada penyakit radang rektum.

"Diklofenak" sangat tidak diinginkan untuk diresepkan selama kehamilan dan saat menyusui.

Bentuk obat lokal tidak boleh dioleskan ke permukaan luka, goresan, luka.

Efek samping utama obat adalah: gangguan pada saluran pencernaan, gangguan tidur, munculnya kejang-kejang, edema, munculnya tinitus, gangguan pendengaran, penglihatan dan sensasi rasa, gangguan fungsi ginjal dan sistem pernapasan, peningkatan tekanan darah, eksaserbasi patologi kardiovaskular, hingga sebelum serangan jantung, reaksi alergi dan kulit.

Seperti yang Anda lihat, dengan penyakit jantung dan infark miokard, Diklofenak hampir tidak dapat direkomendasikan oleh dokter, jadi tidak boleh diambil untuk meredakan nyeri punggung yang dirujuk dengan latar belakang kardiopati. Dalam hal ini, obat ambulans adalah "Nitrogliserin", dan di masa depan, analgesik narkotika diresepkan untuk menghilangkan rasa sakit yang parah.

"Nitrogliserin" tidak berlaku untuk analgesik. Ini adalah vasodilator nitrat yang mengatur nada pembuluh darah dan kerja jantung, mendistribusikan kembali tekanan di pembuluh darah, membantu mengendurkan jaringan otot bronkus, saluran pencernaan, saluran empedu dan saluran kemih. Obat ini diresepkan terutama untuk menghilangkan serangan angina dan menghilangkan rasa sakit pada infark miokard (pertolongan pertama).

Obat ini digunakan dalam bentuk kapsul untuk pengobatan pasien dewasa. Tablet ditempatkan di bawah lidah dan disimpan di sana sampai benar-benar larut atau hilangnya sindrom nyeri. Pemberian obat yang berulang dimungkinkan tidak lebih awal dari setelah 5-15 menit, mengingat efek tablet pertama berlangsung setengah jam. Jika rasa sakit tidak sepenuhnya hilang setelah 2-3 tablet, ini adalah tanda infark miokard.

Kontraindikasi penggunaan nirogliserin berhubungan dengan hipersensitivitas terhadap nitrat, syok dan beberapa gangguan kardiovaskular: iskemia serebral, tekanan darah rendah dan kolaps, tekanan intrakranial tinggi, stroke, stenosis aorta. JANGAN berikan obat untuk edema paru yang bersifat toksik, serta dalam kasus cedera kepala baru-baru ini.

Efek samping obat dipertimbangkan: sakit kepala, gangguan ketajaman visual, pingsan, penurunan tekanan darah, sianosis atau kemerahan pada wajah, mual, muntah, nyeri epigastrium. Kemungkinan: eksaserbasi penyakit arteri koroner, hot flashes, gangguan pernapasan, takikardia, disorientasi, reaksi alergi.

Pilihan obat yang efektif dan paling penting aman untuk sakit punggung di bawah tulang rusuk adalah tugas yang sangat penting. Bagaimanapun, Anda perlu menghilangkan rasa sakit tanpa membahayakan kesehatan manusia dan tanpa mengaburkan gambaran umum penyakit jika pasien dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut. Ini tidak berarti bahwa Anda harus duduk diam. Anda hanya perlu mendengarkan tubuh Anda lebih cermat dan memperhitungkan kondisi orang lain dalam hal pertolongan pertama, dan tidak menggunakan obat pertama yang datang ke tangan yang dapat menghilangkan rasa sakit.

Pengobatan Alternatif

Kami mencoba mempertimbangkan hampir semua kemungkinan penyebab nyeri di punggung di bawah tulang rusuk dan bahkan perawatan kompleks beberapa di antaranya, tetapi menurut statistik, sindrom nyeri lokalisasi tersebut pada 90-95% kasus terjadi sebagai akibat dari penyakit tulang belakang. Sebagian besar kunjungan ke dokter berhubungan dengan osteochondrosis dan linu panggul, diikuti oleh skoliosis, hernia tulang belakang, dan mialgia. Penyakit pada organ dalam, kecuali ginjal, biasanya disertai dengan rasa sakit di perut dan dada di depan, dan penyinaran rasa sakit di belakang dianggap sebagai pengecualian dari aturan.

Pengobatan alternatif, berdasarkan ini, lebih memperhatikan cara menghilangkan sakit punggung pada patologi sistem muskuloskeletal, apakah itu perubahan degeneratif atau proses inflamasi akibat pilek. Dengan infeksi (terutama bakteri), pengobatan alternatif tidak efektif, karena untuk memeranginya, perlu minum herbal dengan efek yang sesuai dalam dosis besar. Dan herbal yang efektif melawan bakteri biasanya memiliki toksisitas yang nyata. Jadi ternyata pengobatan infeksi bisa mengakibatkan keracunan parah.

Tapi kembali ke gejala seperti sakit punggung di bawah tulang rusuk. Apa yang ditawarkan pengobatan alternatif untuk pengobatannya? Pertama, ini adalah efek lokal dari senyawa dengan efek iritasi, gangguan, pemanasan dan anti-inflamasi. Efek seperti itu tidak memiliki efek terapeutik yang nyata, jika tidak dikombinasikan dengan perawatan tubuh dari dalam. Namun demikian, sebagai ambulans untuk rasa sakit yang menyiksa, mereka adalah pengganti yang cukup layak untuk obat-obatan farmasi. Ngomong-ngomong, banyak salep farmasi dan gosok untuk sakit punggung dibuat berdasarkan produk alami dan ekstrak herbal.

Penggunaan dana tersebut dikombinasikan dengan pemanasan tambahan pada tempat yang sakit, yang meningkatkan efek analgesik, meskipun pemanasan itu sendiri dapat mengurangi intensitas rasa sakit, dan terkadang menghilangkannya sepenuhnya.

Berikut adalah beberapa contoh pengobatan lokal alternatif yang efektif untuk osteochondrosis, linu panggul, mialgia dan beberapa penyakit lain dengan sakit punggung:

  • Lobak adalah tanaman populer dengan rasa pedas yang, bila dioleskan, mengiritasi dan mengganggu. Untuk pengobatan rasa sakit, baik akar dan daun tanaman digunakan (sebaiknya dalam kombinasi). Bubur dibuat dari akar, dan daunnya digunakan secara keseluruhan. Pertama, bubur akar lobak ditempatkan pada sepotong jaringan alami dan dioleskan ke punggung di fokus rasa sakit. Bubur ditutup dengan kain dan setrika panas dioleskan dengan hati-hati ke dalamnya, memanaskan campuran di dalamnya. Perawatan semacam itu dapat dipertahankan selama 3-5 menit. Tetapi selama waktu ini, rasa sakitnya terasa mereda.

Selanjutnya, bubur lobak harus dibuang dan daun tanaman segar yang sudah dicuci harus dioleskan ke kulit. Pastikan untuk mengisolasi bagian belakang, menggunakan, jika mungkin, kain yang terbuat dari wol alami. Waktu pemaparan adalah dari 15 hingga 30 menit. Dengan setiap prosedur berikutnya, durasinya dapat ditingkatkan.

  • Bagi siapa opsi perawatan ini tampaknya kejam, Anda dapat mencoba resep lain, di mana lobak adalah salah satu komponen dari pasta penyembuhan. Untuk menyiapkannya, Anda perlu memarut lagi akar lobak, tambahkan jumlah yang sama dari kentang mentah parut dan sedikit madu ke dalam komposisi. Pasta yang tercampur rata dioleskan ke area yang sakit dalam lapisan tebal (sekitar 1 cm) dan ditutup dengan film. Letakkan kain hangat di atasnya.

Kompres memang membuat kulit terasa seperti terpanggang, namun hal ini tidak perlu ditakuti. Hapus komposisi setelah satu jam, lalu bersihkan kulit dengan air hangat. Seperti pada kasus pertama, 1 prosedur per hari sudah cukup.

  • Lobak hitam adalah produk obat lain yang dapat digunakan untuk sakit punggung. Ini digunakan dengan cara yang sama seperti akar lobak dalam bentuk bubur, yang dioleskan di atas jaringan ke fokus rasa sakit. Dari atas, disarankan untuk menutupi struktur dengan film dan insulasi. Ketika kompres mulai membakar dengan kuat, kompres dilepas dan bagian belakang diseka dengan kain lembab. Perawatan dapat dilakukan hingga 2 kali sehari.
  • Adonan tidak hanya bahan baku untuk kue-kue yang lezat, tetapi juga obat yang sangat baik untuk sakit punggung dan punggung bawah. Untuk tujuan pengobatan, adonan yang terbuat dari gandum hitam atau tepung gabungan (gandum-gandum hitam) lebih cocok. Itu dibuat tanpa penambahan ragi dan tetap hangat untuk beberapa waktu (diasamkan). Lebih mudah menggunakan adonan yang curam, tetapi lembut, yang diletakkan dalam lapisan tebal di bagian belakang di atas kain kasa yang dilipat ganda.

Lebih bijaksana untuk memperbaiki kompres seperti itu pada tubuh dan membiarkannya semalaman. Terkadang bubur bawang putih dicampur ke dalam adonan. Dalam hal ini, sensasi terbakar muncul, dan tidak disarankan untuk menyimpan adonan di tubuh untuk waktu yang lama.

Sebagai agen penghangat, garam yang dipanaskan, pasir, biji ceri dalam kantong linen digunakan, agen tersebut tidak mengiritasi kulit, tetapi hanya menghangatkannya, yang memberikan relaksasi dan mengurangi rasa sakit. Hal-hal wol juga memiliki efek pemanasan (terutama jika wol domba). Sabuk dapat dibuat dari kain wol, yang dapat dipasang di tempat yang sakit. Efektivitas sabuk semacam itu meningkat jika sebelumnya disimpan selama satu setengah jam dalam larutan garam hangat, dan kemudian dikeringkan. Wol "asin" dapat dikenakan di tubuh selama beberapa hari, yang membantu mengatasi rasa sakit kronis, yang sulit dihilangkan dalam 1-2 prosedur.

Sakit punggung di bawah tulang rusuk dapat dihilangkan dengan berbagai salep buatan sendiri dan menggosok atau menggunakan produk farmasi yang sudah jadi, misalnya, balsem Golden Star (dengan cara sederhana, tanda bintang), yang memiliki anestesi lokal anti-inflamasi., pemanasan, efek antiseptik, meningkatkan sirkulasi darah dan kain trofisme.

Salep gosok "Pchelovit" juga memiliki efek analgesik yang baik, yang mengandung racun lebah (menekan rasa sakit, meningkatkan sirkulasi darah, memperlambat proses degeneratif pada sendi tulang belakang), propolis (agen biostimulan dan anti-inflamasi yang sangat baik. ), minyak esensial (cemara, rosemary, lavender memiliki efek anti-inflamasi), kapur barus, terpentin (pemanasan dan efek trofik).

Berbagai agen penghangat dengan efek iritasi lokal (mengganggu), anti-inflamasi dan pemanasan dapat dibuat secara independen dari cara improvisasi, jika Anda mengetahui sifat-sifatnya. Misalnya, efek analgesik dapat diberikan berkat minyak esensial mint, lemon balm, adas, kamper, mentol, mustard.

Perhatian khusus harus diberikan pada cabai merah (zat pengiritasi dan penghangat yang sangat baik yang dengan cepat mengurangi rasa sakit). Ini dapat digunakan sebagai tingtur alkohol (bagian yang sama dari alkohol dan polong lada yang dihancurkan diinfuskan selama seminggu dan digunakan untuk menggosok dan mengompres, dicampur 1: 1 dengan minyak sayur) atau ditambahkan ke berbagai salep (lebih mudah digunakan siap- dibuat bubuk).

Efek anti-inflamasi, yang menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh pembengkakan dan peradangan jaringan, adalah jahe (Anda dapat menggunakan bubuk siap pakai atau bubur dari akar segar), propolis, minyak esensial rosemary, cemara, bodyaga, daun kubis.

Vaseline, mentega atau ghee, lemak babi, lemak luak dapat diambil sebagai dasar salep buatan sendiri. Untuk menggosok, Anda bisa menggunakan tincture alkohol yang sudah jadi, minyak sayur.

Produk berbasis minyak tanah telah menjadi sangat populer. Di dalamnya, minyak tanah dipilih sebagai komponen tambahan yang meningkatkan penetrasi zat obat jauh ke dalam jaringan. Misalnya, banyak orang tahu tentang efek antiinflamasi dan analgesik bit, tetapi menggosok dengan jus atau kompres dari bubur tidak akan memberikan efek yang nyata seperti campuran kue bit dengan minyak tanah. Komposisi dioleskan ke tempat yang sakit di atas kain, ditutupi dengan film di atasnya, diperbaiki dan dibiarkan semalaman. Pada pagi hari, rasa sakit biasanya mereda.

Akupunktur membantu meredakan nyeri punggung dengan cepat, tetapi tidak semua orang memiliki pengetahuan tentangnya. Pengganti untuk efek refleks semacam itu adalah aplikator Kuznetsov, yang dapat dibeli di apotek atau dibuat secara independen dari tutup logam dari botol kaca. Anda perlu membuat lubang di penutup dan menjahitnya ke kain pada jarak 6-8 mm. Jika aplikator seperti itu ditempatkan di bawah bokong, ini membantu meredakan ketegangan dan sakit punggung selama pekerjaan menetap.

Dengan sakit punggung yang parah, aplikator yang sudah jadi dioleskan ke area yang sakit dan ditekan selama 40-60 detik.

Pengobatan herbal

Pengobatan herbal merupakan bagian integral dari pengobatan alternatif. Mengetahui sifat-sifat tanaman obat dan pengaruhnya terhadap tubuh, dimungkinkan untuk membuat resep yang akan membantu jika sakit punggung di bawah tulang rusuk disebabkan oleh penyakit inflamasi dan degeneratif pada punggung dan tulang belakang, serta dalam kasus penyakit tulang. Organ dalam.

Jadi, dengan osteochondrosis tulang belakang, bantuan besar dapat membawa:

  • Peterseli. Rebusan akar tanaman diminum 2 kali sehari untuk satu sendok makan.
  • Melissa. Daun tanaman dicampur dalam proporsi yang sama dengan kulit jeruk, 2 sdt. Campuran diseduh dengan 2 gelas air mendidih dan diinfuskan selama 1 jam, setelah disaring, 2 sdt ditambahkan ke komposisi hangat. Madu dan tingtur valerian. Untuk 1 resepsi minum 1 gelas infus, dosis harian 2 gelas. Kursus pengobatan adalah 1 bulan.
  • jarum pinus. 200 gram bahan baku dituangkan ke dalam 1 liter air mendidih, bersikeras dan diminum dua kali sehari, 1 gelas.

Herbal ini membantu mengurangi peradangan dan pembengkakan yang menyertai penyakit degeneratif. Dengan radang saraf dan jaringan otot, Anda dapat mengambil infus adonis (1 sdt bahan mentah kering per gelas air mendidih, bersikeras dan minum 1 sdm 3 kali sehari).

Metode populer untuk mengobati berbagai nyeri punggung di pedesaan (terutama dengan linu panggul) dianggap "memukul" dengan jelatang. Ini membutuhkan setangkai jelatang muda, yang menyebabkan sensasi terbakar bahkan ketika disentuh ringan. Cabang-cabang ini harus dipijak dengan ringan di atas tempat yang sakit.

Jelatang juga bisa diambil secara oral. Ini membantu dengan banyak penyakit organ dalam, meningkatkan kekebalan, menormalkan metabolisme. Daun kering tanaman juga cocok untuk penggunaan internal. 1 sendok teh bahan baku perlu menuangkan segelas air mendidih, bersikeras dan minum 1 sdm. Tiga kali sehari.

Dengan radang ginjal, rasa sakit membantu meredakan infus hernia. Dianjurkan untuk menggunakan rumput segar (1 sdt bahan mentah yang dihancurkan per 1 gelas air mendidih, bersikeras sampai dingin). Produk jadi diminum tidak lebih dari 4 kali sehari, 1 sendok makan, tidak lebih, karena tanaman dianggap beracun.

Teh chamomile, infus St. John's wort, sage, yarrow, jelatang, rebusan biji rami membantu menghilangkan rasa sakit pada sistem pencernaan.

Untuk rasa sakit yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskular, Anda dapat menggunakan resep berikut:

  • Tambahkan 15 tetes tingtur valerian dan hawthorn ke dalam sedikit air, masukkan ke dalam mulut Anda, tahan dan telan.
  • Infus lemon balm (1 sdm per 150 g air mendidih) ambil 100-110 g 3 kali sehari.
  • Infus kutu kayu (2 genggam herbal per 1 liter air mendidih, biarkan selama 6 jam) harus diambil mirip dengan infus lemon balm setengah jam sebelum makan.
  • Minyak cemara (dioleskan ke area jantung).
  • Tingtur rumput langkah putih (alkohol 10 bagian, ramuan mentah 1 bagian, biarkan selama seminggu di tempat gelap) ambil 30 tetes, diencerkan dengan air. Perbanyakan resepsi 3 kali sehari.

Untuk kompres untuk sakit punggung, Anda bisa menggunakan daun burdock dan lobak segar, infus chamomile, elderberry, thyme, St. Valerian.

Dari kumis emas tanaman rumah, Anda dapat menyiapkan tingtur pada sediaan farmasi "Bishofit" (sekitar 20 buah bintil tanaman diambil untuk 1 gelas sediaan cair dan diinfuskan selama 2 minggu). Tingtur ini baik untuk eksaserbasi penyakit tulang belakang. Ini dapat digunakan baik sebagai gosok maupun sebagai kompres.

Nyeri pada otot punggung karena pilek dapat diobati dengan daun birch, yang dioleskan ke punggung sebagai kompres. Di apotek, Anda dapat meminta minyak birch (obat untuk tunas tanaman), yang digunakan sebagai obat gosok untuk sakit punggung di bawah tulang rusuk.

 Dalam situasi seperti itu, tingtur bunga dandelion juga berguna, yang dapat dipanen untuk digunakan di masa mendatang. Obat dibuat dari toples penuh bunga dengan perbungaan dan setengah liter alkohol atau vodka. Infus selama 1,5 minggu, setelah itu dapat digunakan sebagai gosok antiinflamasi dan analgesik.

Homoeopati

Dokter homeopati juga bingung dengan pengobatan nyeri punggung dari berbagai etiologi. Sampai saat ini, di gudang senjata mereka ada banyak obat homeopati yang membantu menghilangkan rasa sakit, tetapi obat ini diresepkan tidak hanya berdasarkan lokalisasi rasa sakit dan diagnosis yang siap, tetapi juga pada beberapa fitur tubuh pasien. Bagaimanapun, homeopati bukanlah obat, tetapi sarana untuk merangsang kekuatan internal tubuh untuk melawan penyakit. Dan karena tubuh kita bersifat individual, pendekatan individual seperti itu juga diperlukan untuk pilihan pengobatan homeopati.

Tetapi ahli homeopati, yang dipersenjatai dengan pengetahuan yang kompleks, harus terlibat dalam pemilihan obat yang efektif. Kami hanya dapat berbicara tentang pengobatan homeopati apa yang dapat diresepkan untuk sakit punggung di bawah tulang rusuk.

Aconite - obat yang diresepkan untuk eksaserbasi osteochondrosis dan nyeri punggung yang bersifat dingin, sangat membantu dengan nyeri akut dan robek di daerah lumbar. Belerang, sebagai obat peradangan dan pembengkakan jaringan, diindikasikan untuk saraf terjepit (neuralgia).

Cocculus indicus membantu pertama kali melumpuhkan rasa sakit di punggung bawah, dikombinasikan dengan gejala seperti nyeri tumpul di bahu dan lengan.

Natrium carbonicum diresepkan untuk nyeri malam hari di punggung, terlokalisasi di daerah tulang belikat kiri. Dengan gejala yang sama, Nux vomica dapat diresepkan, terutama jika kondisi pasien membaik karena panas, dan memburuk karena dingin.

Dengan rasa sakit di daerah vertebra toraks pertama, mereda saat berjalan dan diperparah dalam posisi duduk, Zincum metallicum diindikasikan.

Calcarea fluorica dan Rhus toxicodendron adalah obat yang diresepkan untuk nyeri kronis di tulang belakang, diperburuk oleh aktivitas fisik dan terlalu banyak bekerja, dan Kalium carbonicum juga membantu nyeri pada ginjal, ketika pasien berpikir bahwa kakinya mungkin lumpuh.

Dengan rasa panas di punggung bawah, Acidum picrinicum dapat diresepkan, dan dengan nyeri tulang belakang yang menjalar ke paha dan perineum, Dioscorea villos dan Agaricum.

Dengan cedera traumatis pada tulang belakang dan nyeri tembak di punggung, Arnica dan Hypericum akan menjadi obat pilihan.

Dari pengobatan homeopati kompleks untuk sakit punggung, Anda harus memperhatikan "Tsel-T" dan "Traumeel". Yang pertama dalam aksinya mirip dengan NSAID, dan efek yang kedua lebih dekat dengan aksi kortikosteroid. Artinya, ini adalah obat dengan efek antiinflamasi yang terbukti, sehingga dapat dibeli bahkan di apotek biasa.

Kami telah mempertimbangkan terutama obat-obatan yang diresepkan oleh ahli homeopati untuk penyakit pada sistem muskuloskeletal. Tapi sakit punggung juga bisa direfleksikan, mis. Disebabkan oleh penyakit pada organ dalam. Dalam hal ini, daftar janji akan sangat berbeda, karena untuk menghilangkan rasa sakit, perlu untuk merawat bukan punggung, tetapi fokus penyakit, mis. Ginjal, hati, lambung, pankreas, jantung, organ sistem reproduksi, dll.

Meresepkan obat dalam homeopati, seperti dalam pengobatan tradisional, didasarkan pada diagnosis awal, jika tidak, pengobatan mungkin tidak hanya tidak berpengaruh, tetapi dalam beberapa kasus bahkan membahayakan pasien.

Komplikasi dan konsekuensinya

Sakit punggung di bawah tulang rusuk, yang tidak terkait dengan aktivitas fisik dan kehamilan, dianggap oleh dokter sebagai kemungkinan gejala berbagai penyakit. Pada saat yang sama, bahayanya mungkin bukan gejala itu sendiri (kecuali rasa sakitnya begitu kuat sehingga seseorang tidak dapat menanggungnya, seperti halnya dengan cedera dan kecelakaan), tetapi penyakit yang dicirikan olehnya. Oleh karena itu, penting untuk dipahami bahwa semakin dini penyakit terdeteksi, semakin sedikit konsekuensi negatif yang ditimbulkannya dan semakin rendah risiko segala jenis komplikasi.

Misalnya, gastritis, di mana sakit punggung jarang terjadi dan lebih merupakan indikasi penyakit lanjut, jika tidak diobati, dapat dengan mudah berubah menjadi tukak lambung. Ulkus, pada gilirannya, memerlukan diet khusus dan prosedur terapeutik dan pencegahan untuk mencegah eksaserbasi penyakit dan perforasi ulkus. Perforasi ulkus merupakan risiko terjadinya peritonitis, yang dianggap sebagai penyakit yang sangat berbahaya yang memerlukan perawatan darurat dan sering berakhir dengan kematian pasien. Ternyata jika Anda tidak memperhatikan gejala gastritis, di antaranya mungkin ada sakit punggung yang mengubah karakter dan intensitasnya, Anda bisa hidup hingga peritonitis. Belum lagi konsekuensinya.

Jika sakit punggung disebabkan oleh neuralgia, tampaknya tidak ada bahaya besar bagi kesehatan, tetapi saraf yang terkompresi terus-menerus dapat meradang dan penyakitnya akan berubah menjadi neuritis. Jika tadinya bukan tentang kerusakan saraf, itu hanya terjepit oleh otot yang bengkak, tapi sekarang ada perubahan deformasi langsung pada jaringan saraf. Seperti yang kita ketahui, jaringan saraf dipulihkan dengan susah payah dan tidak selalu. Kerusakan saraf menyebabkan penurunan sensitivitas area tubuh yang dipersarafi olehnya, pelanggaran kemampuan motorik otot punggung, akibatnya gerakan tangan juga sulit. Semakin lama proses inflamasi berlangsung, semakin serius konsekuensinya.

Osteochondrosis, di mana sakit punggung di bawah tulang rusuk adalah salah satu gejala utamanya, adalah penyakit yang sangat berbahaya. Perubahan distrofik pada jaringan tulang rawan cakram intervertebralis, jika tidak ada yang dilakukan, secara bertahap menyebabkan perpindahan dan penonjolan cakram (cakram hernia), pemendekan tulang belakang, akibatnya sumsum tulang belakang, yang ada di dalamnya kerangka tulang tulang belakang, dan organ dalam menderita.

Secara bertahap, pasien didiagnosis dengan gangguan fungsi organ panggul (fungsi reproduksi dan seksual, organ kemih menderita), saluran pencernaan (pertama-tama, perut dan usus menderita), radang saraf sciatic sering didiagnosis. Pertumbuhan tulang muncul di segmen tulang belakang, membuatnya sulit untuk bergerak (di bagian serviks dan lumbar dari tulang belakang), meremas saraf dan pembuluh darah di dekatnya. Dengan patologi daerah lumbar, kelumpuhan ekstremitas bawah dapat berkembang.

Tak perlu dikatakan, mengabaikan sakit punggung sebagai salah satu gejala infark miokard atau radang usus buntu itu sendiri penuh dengan konsekuensi yang mengancam jiwa.

Apa pun penyebab sakit punggung di bawah tulang rusuk, sangat penting untuk mengidentifikasinya sedini mungkin untuk mencegah konsekuensi dan komplikasi yang tidak menyenangkan dan seringkali mengancam jiwa.

Pencegahan

Sakit punggung di bawah tulang rusuk dapat menyebabkan begitu banyak alasan yang mungkin tampak seolah-olah tidak mungkin untuk melindungi diri Anda dari momok ini. Faktanya, semuanya tidak terlalu buruk. Ada kemungkinan bahwa tragedi seperti cedera pada punggung atau organ dalam tidak selalu dapat dicegah, tetapi sangat mungkin bagi setiap orang untuk mengurangi risiko penyakit degeneratif dan inflamasi pada punggung dan organ dalam.

Mari kita lihat tindakan pencegahan apa yang dapat membantu kita menghindari sakit punggung yang menyiksa:

  1. Yang pertama adalah aktivitas fisik. Di satu sisi, beban berlebihan di punggung merupakan faktor risiko rasa sakit. Tetapi di sisi lain, dengan pendekatan yang tepat untuk pekerjaan dan olahraga, Anda tidak perlu takut dengan hasil seperti itu. Sebaliknya, pekerjaan sedang di rumah, di tempat kerja, di kebun, serta kegiatan olahraga membantu menjaga nada otot punggung, memperkuat tulang belakang, yang mengurangi risiko perpindahan tulang belakang.

Jika seseorang harus bekerja berdiri atau duduk untuk waktu yang lama, maka perlu dilakukan pembongkaran aktif tulang belakang, termasuk latihan sederhana: memutar tubuh, membungkuk, gerakan lengan, dll. Tampaknya itu bisa lebih baik daripada berbaring dan bersantai, tetapi istirahat seperti itu dapat membantu menghilangkan rasa sakit, tetapi tidak melatih punggung dan tidak membantunya tetap sehat. Sebaliknya, orang yang terbaring di tempat tidur mengembangkan penyakit baru, sakit punggung, dan gejala tidak menyenangkan lainnya.

Ada aktivitas yang berguna untuk punggung seperti berenang, di mana semua otot punggung bekerja dan berlatih. Kegiatan ini, antara lain, memberikan kesenangan dan berkontribusi pada pengerasan tubuh, dan kondisi modern memungkinkan untuk berenang sepanjang tahun (di reservoir terbuka dan kolam tipe terbuka dan tertutup).

Jalan-jalan setiap hari adalah kesempatan bagus untuk mendapatkan udara segar dan meregangkan punggung Anda. Mereka tersedia untuk orang sehat dan mereka yang menderita penyakit, tetapi tidak terbaring di tempat tidur. Ini adalah pencegahan yang baik dari kemacetan di tubuh.

Adapun latihan untuk memperkuat punggung, ini dapat mencakup tidak hanya latihan untuk memperkuat dan meregangkan otot-otot punggung, tetapi juga latihan yang mengembangkan tekan perut, kompleks untuk leher dan anggota badan, dan latihan relaksasi. Kesehatan harus disikapi secara menyeluruh, karena semua yang ada di dalam tubuh saling berhubungan.Tidak heran, beberapa ilmuwan percaya bahwa sebagian besar penyakit berasal dari tulang belakang yang tidak sehat, mulai dari kepala dan membentang hampir ke anus.

  1. Poin kedua bisa disebut nutrisi rasional. Dalam makanan kita, seharusnya tidak hanya vitamin, tetapi juga jumlah mineral yang cukup yang termasuk dalam komposisi jaringan otot dan tulang, menyediakan konduksi saraf, dan metabolisme yang tepat dalam tubuh.

Garam, di sisi lain, tidak dapat disebut sebagai mineral yang berguna dalam nutrisi, itu tidak berkontribusi pada kesehatan persendian, jadi Anda tidak boleh menyalahgunakannya. Hal lain adalah dapat digunakan sebagai antiseptik.

Adapun kompleks mineral, Anda tidak boleh menggunakannya tanpa kebutuhan khusus. Kelebihan mineral bisa sama berbahayanya dengan kekurangannya.

Nutrisi harus memenuhi kebutuhan tubuh, dan tidak memuaskan keinginan sesat kita. Mungkin makanan segar, direbus, dipanggang, direbus dan tidak memiliki rasa yang kaya seperti digoreng, diasap, diasinkan atau diasamkan, tetapi mereka jauh lebih sehat dan lebih aman untuk perut kita.

Makan makanan seperti itu, membatasi garam dan bahan kimia tambahan dalam makanan, mengikuti diet (Anda perlu makan setidaknya 3 kali sehari), menghindari makanan ringan dan kue-kue cepat saji, menghindari alkohol membantu menjaga saluran pencernaan yang sehat, dan ini mengurangi kemungkinan munculnya sakit punggung yang disebabkan oleh patologi saluran pencernaan. Pendekatan nutrisi ini mengurangi risiko berkembangnya penyakit hati dan ginjal, pankreas, dan kantong empedu.

  1. Karena seseorang menghabiskan sebagian besar hidupnya dalam mimpi, ada baiknya merawat tempat tidur Anda, yang akan memberikan istirahat yang baik. Dan itu hanya mungkin dengan syarat punggung rileks secara optimal. Tempat tidur untuk istirahat yang baik harus mencakup bantal yang sesuai (lebih disukai ortopedi), kasur dengan kekerasan sedang. Shell mesh bukanlah pilihan terbaik untuk kesehatan punggung.
  2. Sepatu hak tinggi, postur tubuh yang buruk, gaya hidup tidak sehat (tidak aktif secara fisik dan kebiasaan buruk), mengangkat dan membawa benda berat dan pendekatan yang salah untuk ini (Anda perlu mengangkat beban dari posisi jongkok, dan tidak membungkuk) berdampak negatif pada kesehatan tulang belakang, yang berarti Anda perlu mempertimbangkan kembali sikap Anda terhadap momen-momen ini.

Sakit punggung di bawah tulang rusuk tidak selalu merupakan akibat dari kelelahan tulang belakang. Munculnya gejala seperti itu sering menunjukkan masalah tertentu dalam tubuh, yang hanya dapat diidentifikasi dan dihilangkan oleh dokter yang bekerja sama dengan pasien. Perhatian kita pada perasaan dan kesejahteraan kita, yang membantu mengidentifikasi penyakit pada tahap awal, pertama-tama diperlukan bagi kita sendiri, karena ini adalah kesehatan kita. Dan dokter dipanggil untuk membantu kita melestarikannya, yang tidak mungkin tanpa keinginan pasien itu sendiri.

Ramalan cuaca

Sakit punggung di bawah tulang rusuk bukanlah penyakit, tetapi gejala dari kemungkinan penyakit. Hal ini dimungkinkan untuk membuat beberapa prediksi mengenai kondisi ini hanya setelah diagnosis yang akurat telah dibuat. Dan bahkan jika Anda menghilangkan sindrom nyeri dengan bantuan obat-obatan atau resep alternatif, tidak ada jaminan bahwa situasinya tidak akan terjadi lagi. Obat penghilang rasa sakit hanya dapat sepenuhnya menghilangkan rasa sakit karena ketegangan, sementara sebagian besar penyakit di mana sakit punggung mungkin memerlukan perawatan kompleks jangka panjang sehingga seseorang dapat melupakan gejala yang tidak menyenangkan untuk waktu yang lama.

Yang paling sulit dalam hal pengobatan adalah sakit maag, infark miokard, penyakit onkologis, serta segala patologi yang terjadi dalam bentuk kronis. Dan intinya bukan kurangnya metode terapi yang efektif, tetapi risiko tinggi kekambuhan penyakit dan perlunya intervensi bedah berulang pada organ vital.

Jika kita membandingkan rasa sakit selama terlalu banyak bekerja di punggung dan gejala patologis pada berbagai penyakit, menjadi jelas bahwa dalam kasus pertama, prognosis pengobatan hampir 100 persen menguntungkan. Jika rasa sakit dipicu oleh suatu penyakit, prognosisnya akan tergantung pada berbagai faktor: sifat dan tingkat keparahan penyakit, usia pasien, karakteristik individu dari tubuh, pembenaran pengobatan yang ditentukan dan pemenuhan dokter. Persyaratan.

Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa prognosis nyeri tulang belakang dalam banyak kasus bersifat individual dan harus dipertimbangkan secara terpisah dalam setiap situasi tertentu.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.