^

Kesehatan

Sertifikat vaksinasi untuk anak dan orang dewasa

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Vaksinasi preventif harus dilakukan sejak kelahiran anak. Mereka akan membantu membentuk kekebalan, melindungi terhadap banyak penyakit infeksi dan mematikan yang berbahaya. Informasi tentang vaksinasi yang dilakukan selalu tunduk pada kontrol yang ketat. Sebelumnya, informasi ini tercatat dalam rekam medis seseorang, dan disimpan di poliklinik. Tetapi hari ini, dalam kondisi modern, saya membutuhkan perubahan global dalam pendekatan. Semakin, informasi ini diperlukan di berbagai bidang kehidupan dan kegiatan kita. Orang tersebut memiliki sedikit waktu luang, praktis tidak ada kemungkinan untuk berkonsultasi dengan dokter pada setiap kebutuhan, untuk mencari informasi yang diperlukan. Selain itu, dengan meningkatnya mobilitas warga, daya tarik pribadi untuk informasi semacam itu terkadang menjadi tidak mungkin. Inilah alasan-alasan yang menyebabkan perlunya perubahan. Hari ini, konsep sertifikat vaksinasi telah menjadi mapan dalam praktek  .

Perhatian tertarik pada fakta bahwa baik dokumen, baik sertifikat medis dan sertifikat, dicirikan oleh kekuatan hukum yang sama. Kedua kartu vaksinasi diisi dalam bentuk 063 / tahun dan sertifikat vaksinasi diisi dalam formulir 156 / у-93 bertindak sebagai kartu vaksinasi. Bahkan, dokumen-dokumen itu melambangkan sejarah vaksin. Di sini informasi tentang vaksin, waktu dan karakteristik vaksinasi, yang disuntikkan oleh seseorang selama hidupnya, dicatat. Ada sertifikat untuk anak-anak, ada orang dewasa. Vaksinasi pertama dilakukan pada bayi yang baru lahir di rumah sakit. Mereka divaksinasi terhadap tuberkulosis dan hepatitis virus, yang dicatat sesuai. Dengan demikian, setelah mengeluarkan anak, rumah sakit segera mengeluarkan sertifikat vaksinasi, dan menggandakan informasi di klinik tempat anak akan diamati.

Ada ruang vaksinasi di mana peta vaksinasi akan dibentuk. Ini berisi informasi yang diperlukan tentang vaksinasi yang diterima. Sampai anak mulai pergi ke prasekolah, atau sekolah, informasi tersebut disimpan di klinik. Selama pendaftaran, kartu harus dikeluarkan, di mana catatan lebih lanjut sudah dibuat di lembaga pendidikan. Formulir sertifikat adalah 030 / y, disimpan di unit medis oleh perawat dan dokter yang bekerja di lembaga pendidikan. Informasi tersebut diduplikasi, dapat ditemukan di pusat medis taman kanak-kanak dan di poliklinik.

Setelah anak mencapai usia yang sesuai, semua informasi ditransfer ke kantor remaja, lalu ke poliklinik dewasa. Jika kita berbicara tentang dokumen yang disimpan oleh seseorang di rumah - sebelum kesempatan seperti itu tidak. Namun dalam beberapa tahun terakhir, berkat munculnya formulir pendaftaran baru seperti sertifikat vaksinasi, informasi tentang vaksinasi dapat disimpan di tangan seseorang. Ini memiliki sejumlah keuntungan, dan sangat memudahkan situasi, terutama dengan pekerjaan, relokasi, karena tidak perlu mengunjungi poliklinik, arsip, dan data permintaan.

Apakah saya perlu sertifikat vaksinasi?

Pentingnya dan pentingnya dokumen ini tidak diragukan, karena berisi semua data dasar mengenai vaksinasi preventif, dapat disimpan bahkan di rumah pada manusia. Mereka harus dicatat, karena tanpa mereka tidak ada penerimaan atau pekerjaan lebih lanjut adalah mungkin. Ini adalah dokumentasi wajib.

Pelaksanaan vaksinasi harus dipantau secara hati-hati. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa vaksin yang diinokulasi tidak dapat mengarah pada pengembangan penyakit yang berbahaya, bahkan fatal. Pada saat yang sama, inkubasi ganda yang salah dari seseorang dari infeksi yang sama memiliki konsekuensi negatif yang serius bagi sistem kekebalan tubuh, termasuk disfungsi, perkembangan penyakit autoimun, dan bahkan perkembangan penyakit menular yang menjadi sumber vaksinasi seseorang.

Sertifikat vaksinasi dikeluarkan oleh inokulum institusi medis, yang dikunjungi oleh si bayi untuk pertama kalinya, dan di mana vaksinasi dibuat. Bisa di rumah dengan seseorang, dan berisi semua data, bahkan diterima di rumah sakit. Di antara bagian dewasa dari populasi, sertifikat seperti itu sangat laris, karena sangat mudah digunakan. Kebutuhan dikondisikan oleh kenyataan bahwa saat ini ada banyak spesialisasi dan posisi yang mengharuskan seseorang benar-benar sehat dan divaksinasi. Pendaftaran sertifikat vaksinasi merupakan persyaratan wajib untuk pekerjaan di banyak perusahaan. Dengan sertifikat, pekerjaan sangat difasilitasi.

Juga, ketersediaan sertifikat secara signifikan memfasilitasi pemrosesan semua dokumen lebih lanjut yang berkaitan dengan kesehatan, termasuk buku-buku medis, kartu spa, sertifikat untuk olahraga, pemeriksaan medis.

Salah satu keuntungan terbesar sertifikat adalah bahwa informasi di dalamnya dapat diandalkan dan dapat dikendalikan. Hak untuk memasukkan informasi hanya milik karyawan di bidang kesehatan. Informasi tersebut dicatat dan dikonfirmasi oleh segel segitiga yang dimiliki oleh lembaga tersebut. Ini memungkinkan untuk benar-benar yakin vaksinasi mana yang dibuat dan mana yang tidak.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Di mana saya bisa mendapatkan sertifikat vaksinasi?

Ini diberikan oleh inokulum poliklinik. Lembaga yang melakukan inokulasi pertama harus diberikan hak. Sering dikeluarkan di rumah sakit bersalin, ketika ibu dan bayinya habis. Sudah dieja vaksinasi pertama, daftar termasuk hepatitis dan BCG.

Sertifikat vaksinasi dengan vaksinasi

Itu disajikan dalam dua bagian. Yang pertama adalah informasi umum, data paspor. Bagian kedua disajikan dengan informasi medis tentang bagaimana orang tersebut divaksinasi, penyakit apa saja yang diderita oleh etiologinya. Juga, ada informasi tentang orang yang sakit untuk hidupnya, dan apa status kekebalannya. Ada juga catatan tentang bagaimana tubuh bereaksi terhadap vaksin ini, apakah ada komplikasi, efek samping.

Informasi lebih lanjut dimasukkan pada studi tambahan tentang status kekebalan yang telah dilakukan, dan hasil apa yang telah diperoleh.

Ini berisi informasi tentang imunoglobulin yang diperkenalkan, apakah reaksi Mantoux dibuat, dan hasil apa yang diperoleh. Ada kolom di mana informasi tentang vaksinasi, yang dibuat sesuka hati, atau bila perlu, dicatat secara terpisah. Misalnya, jika seseorang bepergian ke negara-negara tropis, ia mungkin memerlukan vaksinasi terhadap infeksi tropis. Sebagian orang lebih memilih untuk divaksinasi terhadap flu, terutama jika mereka berisiko. Juga, banyak yang divaksinasi terhadap berbagai infeksi viral, rickettsionnye dan bakteri, terutama jika pekerjaan mereka memerlukan kontak dengan mikroorganisme ini. Jadi, karyawan stasiun sanitasi-epidemiologi, pengawasan dokter hewan, karyawan ilmiah, asisten laboratorium, terus bekerja dengan budaya mikroorganisme, bahan biologis yang terinfeksi, dipaksa melakukan berbagai penyuntikan.

Formulir sertifikat vaksinasi

Ini dibuat dalam bentuk 156 / y-93. Tanda tangan pribadi dokter harus ada, serta segel lembaga medis yang mengeluarkan sertifikat.

Pesan sertifikat vaksinasi

Seperti yang ditentukan dalam urutan: dapat dikeluarkan oleh rumah sakit bersalin saat pulang, oleh institusi di mana orang tersebut diamati. Juga, hak untuk mengeluarkan memiliki unit medis dan pos kesehatan yang memantau keadaan kesehatan.

Catatan masing-masing dalam sertifikat dibuat pada saat vaksinasi, ditandatangani. Perintah tersebut menetapkan bahwa dilarang melakukan koreksi. Kurangnya informasi, atau adanya koreksi, memerlukan tanggung jawab. Dan juga sertifikat berhenti beroperasi. Seseorang akan memberikan sertifikat, diformalkan di lembaga pendidikan, dengan pekerjaan, merekrut untuk tentara. Juga, sertifikat diperlukan pada setiap kunjungan ke poliklinik, fasilitas medis lainnya. Dia sangat penting pada saat rawat inap, mengunjungi ruang gawat darurat.

Jika vaksinasi belum dilakukan, informasi tentang ini juga dicatat dengan indikasi penyebab ketiadaannya, itu ditulis tentang kontraindikasi. Itu disimpan di institusi medis dan pemiliknya seumur hidup.

Sertifikat vaksinasi 156 di 93

Diformalkan dalam banyak kasus dan situasi kehidupan. Jadi, berbagai acara olahraga dan kompetisi membutuhkan ketersediaannya. Ini mungkin diperlukan untuk pelamar, terutama untuk pekerjaan yang terkait dengan dampak faktor produksi berbahaya, pada produksi makanan, perusahaan katering umum. Ini adalah buku yang mencerminkan informasi dasar yang mungkin diperlukan dalam situasi darurat: golongan darah, faktor Rh, informasi tentang vaksinasi, penyakit menular yang dimiliki seseorang. Juga, kehadiran vaksinasi anti-tuberkulosis, yang dilakukan di rumah sakit bersalin, pada 3-4 hari kehidupan. Berikut ini adalah informasi tentang reaksi Mantoux, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi resistensi terhadap tuberkulosis. Reaksi terjadi ketika ada patogen tuberkulosis. Vaksinasi wajib dan opsional adalah tetap. Misalnya, banyak yang dibuat terutama ketika meninggalkan negara, terutama di negara-negara dengan iklim tropis dan subtropis. Dianjurkan untuk melakukan vaksinasi terhadap penyakit Lyme ketika berangkat ke wilayah utara Amerika Serikat.

Secara terpisah, informasi dimasukkan apakah orang itu diberikan imunoglobulin, serum, apakah ada reaksi alergi akut terhadap vaksinasi apa pun. Di sini, juga, informasi diberikan pada reaksi serotonergik, atas dasar yang mungkin untuk menentukan intensitas kekebalan, intoleransi obat-obatan tertentu.

Di antara vaksinasi baru (jika diinginkan), termasuk vaksinasi terhadap pneumococcus, hemofilia (direkomendasikan untuk anak-anak yang lahir prematur, diberi campuran nutrisi buatan, sering sakit).

Sertifikat vaksinasi dewasa

Ini membuat hidup jauh lebih mudah, karena waktu yang digunakan, dokumen itu berkurang secara signifikan. Biarkan tempat ini tidak direkomendasikan. Jika ada kebutuhan untuk pergi, Anda perlu membuat salinan untuk diri sendiri, dan berikan yang asli.

trusted-source[7], [8]

Sertifikat vaksinasi anak

Itu dikeluarkan di rumah bersalin, tetap, disertai kartu rawat jalan. Itu dianggap sebagai lampiran pada rekam medis pasien. Dapat dimulai dan secara terpisah di tempat studi anak (di prasekolah), jika ini tidak dilakukan sebelumnya. Sering dikeluarkan di rumah sakit, di mana segera informasi tentang vaksinasi pencegahan pertama dibuat. Jika ada kontraindikasi terhadap vaksinasi, informasi ini juga dicatat.

Ini adalah analog dari daun vaksinasi yang didistribusikan sebelumnya. Anda tidak dapat membuat koreksi kasar pada sertifikat, karena secara otomatis dianggap tidak valid. Dia bisa disimpan di rumah, atau di institusi medis. Sertifikat harus disimpan seumur hidup, yang dijelaskan oleh peningkatan risiko komplikasi dan konsekuensi serius jika terjadi kecelakaan dari vaksinasi yang sama.

Bagaimana jika sertifikat vaksinasi hilang?

Sertifikat dapat dengan mudah dikembalikan. Formulir sertifikat dikeluarkan oleh poliklinik. Atau, itu dibeli pada titik penjualan materi cetak.

Bagaimana cara mengembalikan sertifikat vaksin?

Diperlukan untuk mengumpulkan semua informasi mengenai vaksinasi yang dibuat sebelumnya. Untuk melakukan ini, Anda harus mengunjungi poliklinik.

Siapa yang mengeluarkan sertifikat vaksinasi?

Lembaga yang menerapkan profilaksis vaksin mengeluarkan masalah. Bayi yang baru lahir sering   menerima sertifikat vaksinasi dari rumah sakit ketika mereka keluar. Itu disimpan di rumah, dapat - di poliklinik (di departemen statistik).

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.