^
A
A
A

Dimana mendapatkan vaksinasi?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

18 May 2015, 12:00

Vaksinasi adalah buatan penciptaan pertahanan kekebalan tubuh terhadap penyakit tertentu. Ini adalah salah satu metode terbaik untuk melindungi diri Anda, anak-anak dan anggota keluarga Anda dari berbagai infeksi. Namun, seringkali kita dihadapkan pada pertanyaan: di mana mendapatkan vaksinasi?

Dimana dan kepada siapa harus diatasi pada saat vaksinasi dari penyakit ini atau itu? Bagaimanapun, kebutuhan akan vaksinasi tidak selalu direncanakan: seringkali kita beralih ke vaksinasi sebelum bepergian ke negara lain, selama epidemi dan penyakit massal. Mari kita bicara tentang vaksin apa, dan di mana mereka bisa dilakukan, di artikel ini.

Dimana saya bisa mendapatkan vaksinasi?

Vaksin ini bisa dilakukan baik di institusi medis maupun di rumah. Untuk melakukan ini, Anda harus menghubungi klinik poliklinik atau swasta negara bagian di mana Anda akan diberi informasi lebih lengkap dan terperinci tentang vaksinasi yang menarik bagi Anda, dan juga biayanya.

Vaksinasi yang direncanakan anak-anak dilakukan pertama kali di rumah sakit bersalin (dari 4 sampai 7 hari kehidupan anak), dan di masa depan - di poliklinik anak-anak atau di klinik anak-anak pribadi. Dan pada kasus pertama dan kedua, orang tua memiliki hak untuk memanggil perawat untuk melakukan vaksinasi di rumah.

Seringkali sebelum vaksinasi, dokter dapat memberi resep tes darah kepada pasien, berkonsultasi dengan spesialis medis lainnya (misalnya, ahli saraf), dalam beberapa kasus bahkan pemeriksaan kompleks mungkin diperlukan. Semua ini dilakukan untuk menghindari konsekuensi negatif yang mungkin terjadi setelah vaksinasi, serta untuk mengetahui tingkat kesiapan tubuh untuk melawan infeksi.

Rencana vaksinasi preventif untuk anak-anak dapat diperoleh dari pengunjung kesehatan, dan juga dari dokter anak yang bekerja di fasilitas medis umum atau swasta.

Dimana mendapatkan vaksin dari cacar air?

Vaksinasi dari cacar air bisa dilakukan dengan usia di atas satu tahun, termasuk orang dewasa (tanpa batas usia). Dimana saya bisa mendapatkan vaksin cacar air? Di klinik di tempat tinggal atau kerja, jika di lembaga ini ada vaksin cacar air. Anda juga dapat menghubungi pusat vaksinasi khusus atau klinik swasta.

Anda dapat memilih dua jenis vaksin: Okavax atau Varilrix, yang diproduksi masing-masing di Jepang (juga di Prancis) dan di Belgia. Kedua sera sama efektifnya. Perbedaannya hanya pada dosis dan teknik vaksinasi.

Vaksinasi terhadap cacar air harus dihindari:

  • selama kehamilan;
  • selama penyakit menular akut atau inflamasi (atau eksaserbasi kronis);
  • dengan leukositopenia;
  • Bila organisme itu hipersensitif terhadap vaksinasi.

Vaksinasi ini dilakukan hanya sebulan setelah sembuh dari infeksi dan pembengkakan di tubuh.

Anak-anak di bawah usia 13 tahun hanya memiliki satu dosis whey dari cacar air. Orang dewasa dan anak-anak setelah 13 tahun, secara umum, diberi dua dosis obat. Hanya dalam hal ini imunitas yang cukup dan kuat, yang menurut statistiknya bisa bertahan sekitar 30 tahun.

Setelah vaksinasi, berikut ini dapat diamati:

  • suhu tinggi;
  • ruam pada kulit (seperti cacar air);
  • gatal pada kulit;
  • perasaan lemah dan lemah;
  • pembesaran kelenjar getah bening.

Semua tanda ini lewat secara independen, namun lebih baik menunjukkan anak-anak pada saat ini ke dokter, untuk menghindari konsekuensi negatif.

Dimana Okavax divaksinasi?

Vaksinasi Okavax sangat populer di banyak negara, karena merupakan vaksin resmi cacar air pertama. Vaksin ini aman dan ditoleransi dengan baik oleh anak-anak.

Serum Okavak digunakan untuk pencegahan varicella dari tahun ke tahun. Anda juga dapat memvaksinasi pasien yang belum pernah menderita cacar air dan belum pernah divaksinasi sebelumnya tapi yang telah melakukan kontak langsung dengan cacar air yang terkena.

Sebagai aturan, satu dosis obat diberikan sekali, dalam bentuk injeksi subkutan.

Dalam kasus yang mendesak, adalah mungkin untuk segera mengenalkan serum selama tiga hari pertama setelah kontak dengan pasien.

Pada kehamilan, vaksinasi Okavak tidak bisa dilakukan.

Vaksin ini digunakan dengan sangat hati-hati:

  • - dengan penyakit kronis pada jantung, pembuluh darah, ginjal dan hati;
  • - dengan penyakit darah;
  • - dengan kecenderungan alergi;
  • - dengan kecenderungan kejang;
  • - dengan imunodefisiensi

Vaksin Okavax harus tersedia di pusat imunologi dan vaksinasi, serta di poliklinik anak-anak dan pusat anak-anak pribadi.

Dimana hepatitis divaksinasi?

Saat ini, vaksinasi terhadap hepatitis A dan B sedang digunakan. Tidak ada serum untuk pencegahan hepatitis C, karena cukup untuk menghindari kontak dengan orang yang sakit.

Vaksinasi terhadap hepatitis terdiri dari protein virus imunogenik utama HBs Ag. Masa simpan dari vaksinasi penuh biasanya dari 10 tahun sampai kekebalan seumur hidup.

Dalam kebanyakan kasus, vaksin hepatitis modern tidak berbeda dalam efek samping dan komplikasi negatif. Terkadang, Anda bisa mengamati demam tinggi, manifestasi alergi, rasa sakit di tempat suntikan.

Vaksinasi terhadap hepatitis termasuk dalam daftar vaksinasi wajib untuk anak-anak:

  • Inokulasi pertama dilakukan pada awal 12 jam masa bayi;
  • Inokulasi kedua - saat bayi berumur satu bulan;
  • yang ketiga - dalam enam bulan.

Kalau untuk beberapa alasan bayi belum divaksinasi, maka sudah dilakukan sejak usia 13 tahun.

Pada orang dewasa, vaksinasi dilakukan pada orang yang berisiko terkena hepatitis. Ini adalah:

  • petugas kesehatan;
  • pekerja kesehatan masa depan (siswa);
  • pegawai laboratorium medis;
  • kerabat pasien hepatitis;
  • pasien yang menjalani hemodialisis;
  • pecandu narkoba;
  • pasien dengan infeksi virus lain yang mempengaruhi hati.

Vaksinasi dari hepatitis dilakukan di tempat rawat jalan dan rumah sakit dari subordinasi pribadi atau negara.

Dimana vaksinasi terhadap rabies?

Vaksinasi terhadap rabies dilakukan oleh orang-orang yang telah digigit hewan yang mencurigakan, juga mereka yang karena kegiatan profesional atau kegiatan lainnya sering menghubungi perwakilan satwa liar dan hewan piaraan yang berbeda.

Dimana vaksinasi terhadap rabies? Anda dapat mengajukan permohonan ke pusat vaksinasi khusus di institusi medis berbayar, atau ke poliklinik terdekat di tempat tinggal Anda. Ngomong-ngomong, vaksinasi terhadap rabies tidak termasuk "40 jabs" yang terkenal di perut. Vaksinasi dilakukan dengan konsentrat serum COCAV yang dimurnikan. Vaksin semacam itu diberikan dalam bentuk lima suntikan (dalam beberapa kasus, tiga).

Vaksin ini dapat diberikan secara praktis tanpa batasan, yaitu selama kehamilan, dengan penyakit menular dan onkologi.

Efek sampingnya bisa dibedakan kecuali reaksi alergi berupa ruam kulit dan kemerahan, yang biasanya dieliminasi dengan penggunaan antihistamin.

Dimana mendapatkan vaksin dari ensefalitis?

Untuk pencangkokan dari ensefalitis, serum ini dapat digunakan:

  • budaya encephalitis vaksin dimurnikan, konsentrat kering tidak aktif (Rusia);
  • serum EnceVir (Rusia);
  • serum FSME Immun Inject / Junior (Austria);
  • serum Encepur (untuk orang dewasa atau untuk anak-anak, Jerman).

Vaksin dari ensefalitis dapat dilakukan dari 12 bulan dan sepanjang hidup, jika perlu. Sebagai aturan, vaksinasi adalah wajib bagi mereka yang tinggal di daerah tersebut, yang dianggap sebagai zona risiko untuk kejadian tick-borne ensefalitis.

Vaksin diberikan hanya untuk orang yang sehat secara klinis, tanpa tanda-tanda penyakit inflamasi atau infeksi.

Dimana mendapatkan vaksin dari ensefalitis? Vaksinasi semacam itu hanya dilakukan di institusi medis yang memiliki lisensi untuk melakukan vaksinasi anti-ensefalitis. Karena itu, ketika melamar ke institusi medis, perlu untuk memperjelas ketersediaan lisensi tersebut. Penyimpanan vaksin antianpititis yang tidak berlisensi tidak sah dapat menyebabkan ketidakbergunaan atau bahkan risiko vaksinasi.

Jika Anda akan pergi ke wilayah ensefalitis yang tidak menguntungkan, maka vaksin tersebut harus dilakukan sekitar 1-2 bulan sebelum perjalanan, karena vaksin tersebut diperkenalkan dalam 2-3 tahap. Setelah vaksinasi tiga tingkat standar, kekebalan tubuh terbentuk kira-kira selama 3 tahun. Selanjutnya, jika perlu, perlu diinokulasi ulang.

Diantara efek samping vaksinasi terhadap ensefalitis dapat diidentifikasi:

  • reaksi lokal (pemadatan, pembilasan, rasa sakit di tempat suntikan);
  • reaksi alergi;
  • suhu tinggi;
  • gangguan tidur dan nafsu makan;
  • pembesaran kelenjar getah bening.

Dimana mendapatkan vaksin melawan rubella?

Vaksin rubella dapat diberikan oleh lima jenis vaksin:

  • Whey India;
  • produksi Kroasia;
  • produksi Perancis "Rudivax";
  • Persiapan yang rumit (campak, rubela dan parotitis) Prioritas dan MMRII.

Vaksinasi dilakukan pada anak-anak dua kali: pada usia satu tahun dan pada usia 7 tahun.

Biasanya, vaksin ini tidak menimbulkan reaksi yang merugikan. Dalam kasus yang jarang terjadi, ada peningkatan indikator suhu, peningkatan kelenjar getah bening, ruam (1-2 minggu setelah vaksinasi).

Anak perempuan dianjurkan untuk divaksinasi lagi pada usia 12-13 tahun, karena bagi mereka kekebalan terhadap rubella sangat penting. Penyakit rubella pada masa melahirkan anak bisa mengakibatkan gangguan kehamilan secara spontan.

Vaksinasi dari rubella tidak dilakukan:

  • dengan sindrom imunodefisiensi, dengan adanya penyakit ganas;
  • Bila organisme itu hipersensitif terhadap aminoglikosida (seperti kanamisin atau monomisin).

Dalam kasus ketika anak diobati dengan imunoglobulin atau plasma darah, vaksinasi harus dilakukan tidak lebih awal dari 2-3 bulan kemudian.

Vaksin untuk rubela dapat dilakukan di hampir semua institusi rawat jalan, di klinik swasta atau publik.

Dimana mendapatkan vaksin Prioryx?

Vaksin Prioryx Belgia melindungi masa depan terhadap gondok, rubela dan campak pada saat bersamaan. Obat tersebut dapat digunakan sejak usia satu tahun sebagai vaksinasi rutin, atau keadaan darurat - selama tiga hari setelah berkomunikasi dengan orang sakit.

Inokulasi Prioriks sebaiknya tidak digunakan dengan alergi terhadap neomisin dan putih telur, dengan defisiensi imun, kehamilan dan suhu tubuh tinggi.

Prioritas efektif pada 98% kasus probabilitas penyakit. Dalam kasus ini, tingkat perkembangan efek samping tidak begitu besar: kadang-kadang ada kemerahan di zona injeksi, serta rasa sakit dan bengkak. Secara signifikan kurang dapat dideteksi pembengkakan kelenjar liur, serta gejala penyakit menular: pilek, batuk, dahak, dll.

Anda dapat membuat vaksin Prioryx di pusat medis terdekat, pada seorang ahli imunologi di poliklinik, atau Anda dapat mengundang spesialis dari klinik pribadi ke rumah Anda.

Dimana BCG divaksinasi?

Vaksinasi BCG adalah pencegahan tuberkulosis pada anak-anak, termasuk meningitis tuberkulosis, tuberkulosis tulang dan tuberkulosis paru.

Inokulasi pertama dilakukan di rumah sakit, pada hari ke 4 kehidupan bayi. Vaksinasi kedua dilakukan pada usia 7 atau 14 tahun.

Setelah suntikan serum, sedikit pemadatan terbentuk, cenderung supurasi. Proses penyembuhan bisa berlangsung beberapa bulan. Setelah sembuh, bekas luka bekas luka kecil.

Pada tahun-tahun berikutnya, untuk menguji pertahanan kekebalan anak, tes tuberkulin (Mantoux) dilakukan, yang mengindikasikan tingkat perlindungan anak dari TBC.

Vaksin BCG dapat dibuat di poliklinik anak-anak atau di pusat vaksinasi anak-anak. Vaksinasi tidak disarankan:

  • pada bentuk akut infeksi, pada penyakit hemolitik, dll;
  • bayi prematur melemah;
  • dengan keadaan imunodefisiensi, onkologi;
  • bila diobati dengan kortikosteroid dan imunosupresan;
  • dengan tuberkulosis;
  • dengan reaksi berat terhadap injeksi BCG pertama.

Dimana mendapatkan vaksin DTP?

Vaksin DTP adalah gabungan profilaksis penyakit seperti batuk rejan, difteri dan tetanus. Di luar negeri, vaksin serupa disebut Infanriks.

Vaksinasi dilakukan sesuai jadwal yang ditetapkan dan mencakup 4 suntikan:

  • Saya - usia 2-3 bulan;
  • II dan III dengan selang waktu 30-50 hari;
  • IV - 1 tahun setelah injeksi ketiga.

Vaksinasi DTP paling sering sulit dilakukan oleh tubuh anak. Sebagai aturan, efek samping terjadi dalam tiga hari setelah pengenalan dan mewakili gejala berikut:

  • suhu tinggi;
  • nyeri, pembengkakan dan hiperemia di zona injeksi;
  • kehilangan nafsu makan, apatis, fenomena dyspeptic;
  • Tangisan patologis pada bayi (semacam memekik, yang bisa berlangsung 3 jam dan lebih lama);
  • kejang;
  • alergi

Vaksin DTP dapat dilakukan di klinik anak-anak atau di klinik anak-anak pribadi dengan vaksin ini. Vaksinasi tidak direkomendasikan untuk anak-anak dengan penyakit sistem saraf, dengan penyakit inflamasi dan infeksi pada periode akut, dengan sindrom kejang dan keadaan imunodefisiensi.

Dimana mendapatkan vaksinasi dengan Pentaxim?

Grafting Pentaxim - administrasi gabungan dari obat, yang menyediakan perlindungan kekebalan komprehensif terhadap batuk rejan, difteri, tetanus, polio, dan Haemophilus influenzae tipe B (meningitis, pneumonia, septicemia, dll). Pentaxime lebih mudah ditolerir oleh tubuh manusia daripada, misalnya, DTP, dan memiliki efek samping yang jauh lebih sedikit.

Diantara efek samping pada obat tersebut, reaksi lokal terutama didominasi bentuk bengkak, kemerahan, dan nyeri pada zona injeksi.

Pentaxim tidak divaksinasi:

  • dengan kemungkinan reaksi alergi;
  • pada suhu tinggi, tahap akut penyakit inflamasi dan infeksi.

Vaksin diberikan hanya untuk anak-anak yang sehat, yang harus dikonfirmasi dengan tes darah dan urine segera sebelum tanggal pemberian vaksin. Juga harus ada evaluasi positif terhadap keadaan sistem saraf anak yang didapat dari ahli saraf.

Ada kemungkinan untuk memvaksinasi Pentaxim di pusat imunologi manapun, atau di poliklinik di ruang imunisasi, dengan adanya vaksin ini (hal ini harus diklarifikasi terlebih dahulu).

Dimana mendapatkan vaksin Infanrix?

Inokulasi Infanriks adalah analog yang diimpor dari DTP yang diketahui. Artinya, ini merupakan inokulasi untuk mencegah berkembangnya batuk rejan, tetanus dan difteri.

Infanrix biasanya digunakan pada imunisasi anak usia dini: jadwal vaksinasi mencakup 4 suntikan obat (pada 3 bulan, 4,5 bulan, setengah tahun dan 1,5 tahun).

Infanrix dibawa oleh anak-anak jauh lebih mudah daripada DTP, namun beberapa efek samping mungkin masih muncul:

  • kondisi demam;
  • tangisan anak yang berkepanjangan;
  • gangguan tidur;
  • perubahan tekanan darah;
  • rentan terhadap infeksi virus.

Untuk menghindari komplikasi, disarankan tidak melakukan vaksinasi pada suhu tubuh tinggi, dengan koagulopati dan trombositopenia.

Anda bisa mendapatkan vaksinasi di pusat dan klinik anak-anak pribadi, di departemen imunologi di rumah sakit anak-anak, atau di poliklinik anak-anak (tergantung pada ketersediaan vaksin).

Dimana mendapatkan vaksin difteri?

Vaksinasi dari difteri dapat dilakukan dengan beberapa jenis vaksin:

  • gabungan DTP;
  • Pentaxime;
  • Infanriks.

Vaksinasi pencegahan di masa kanak-kanak memberi pengenalan serum DTP, yang kami bicarakan di atas.

Dan di mana mendapatkan vaksin dari difteri untuk orang dewasa? Vaksinasi semacam itu bisa dilakukan di poliklinik negara bagian untuk orang dewasa, di ruang imunisasi, dan juga di banyak klinik berbayar yang memberikan layanan untuk memvaksinasi populasi.

Vaksin dari difteri kepada pasien dewasa dilakukan satu kali dengan penggunaan serum ADS-M setiap 10 tahun.

Di masa dewasa, respons terhadap injeksi serum mungkin sebagai berikut:

  • malaise, demam;
  • Ruam, bengkak dan nyeri di zona suntikan.

Sebagai aturan, efek samping ini hilang sendiri selama beberapa hari.

Jika pasien yang divaksinasi memiliki penyakit kronis pada hati, ginjal, sistem pernapasan, dan sebagainya, vaksinasi dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Dimana mendapatkan vaksinasi tetanus?

Vaksinasi terhadap tetanus termasuk dalam vaksin DTP kompleks, yang dilakukan pada masa kanak-kanak dan segera melindungi dari tiga penyakit: pertusis, tetanus dan difteri.

Pasien dewasa, jika mereka divaksinasi terhadap tetanus, dalam kebanyakan kasus ini adalah vaksinasi darurat yang terkait dengan trauma yang mencurigakan yang dapat menyebabkan penyakit ini. Vaksinasi tetanus di masa dewasa adalah pemberian toksoid tetanus atau vaksin ADS-M, yang terdiri dari kombinasi anatoksin terhadap tetanus dan difteri.

Dimana mendapatkan vaksinasi tetanus? Paling sering, vaksinasi darurat dikirim ke ruang gawat darurat atau ke departemen trauma klinik dan rumah sakit. Vaksinasi masa kanak-kanak yang dijadwalkan dapat dilakukan di pusat poliklinik atau vaksinasi dan imunisasi.

Perlu dicatat bahwa vaksinasi tidak boleh dilakukan:

  • selama kehamilan;
  • pada periode akut penyakit inflamasi dan infeksi;
  • dengan kecenderungan alergi terhadap obat yang diberikan.

Segera setelah vaksinasi, untuk menghindari komplikasi, dianjurkan untuk makan dengan mudah berasimilasi dengan makanan tanpa banyak lemak dan rempah-rempah, dan juga menahan diri untuk tidak minum alkohol.

Dimana bisa terkena flu?

Dianjurkan untuk membuat vaksin flu benar-benar orang sehat (tidak menderita penyakit pilek, menular dan inflamasi) pada usia enam bulan sampai 60 tahun. Waktu terbaik untuk vaksinasi semacam itu adalah periode musim gugur antara bulan Oktober dan November, karena puncak epidemi influenza turun pada musim dingin-musim semi.

Siapa yang paling penting untuk mendapatkan vaksinasi flu?

  • Wanita berencana hamil di musim dingin-musim semi.
  • Anak usia enam bulan sampai 2 tahun.
  • Orang dewasa dengan sistem kekebalan tubuh lemah, dengan penyakit kronis pada sistem kardiovaskular, organ pernafasan, diabetes mellitus.
  • Untuk pekerja medis.

Vaksinasi terhadap influenza tidak disarankan:

  • selama kehamilan;
  • jika ada alergi terhadap produk protein;
  • jika ada alergi terhadap vaksinasi.

Dimana bisa terkena flu? Vaksin ini bisa dilakukan di klinik kabupaten atau kota atau di klinik berbayar. Apalagi, sering selama musim epidemi epidemi epidemi epidemi dibuka di sekolah dan taman kanak-kanak, di mana Anda bisa membawa anak Anda.

Vaksinasi terhadap influenza tidak spesifik dan diinginkan untuk melakukannya setiap tahunnya.

Dimana mendapatkan vaksin melawan poliomielitis?

Vaksinasi terhadap poliomielitis dianggap wajib saat membawa bayi ke taman kanak-kanak. Vaksin diberikan menurut skema berikut: pada 3 bulan, pada usia 4, 5, pada usia 18 bulan, kemudian pada usia 2 tahun dan 6 tahun. Ada kemungkinan untuk memperkenalkan dua varian vaksin:

  • serum Salk (injeksi);
  • serum Sabin (oral).

Jika perlu, orang dewasa juga bisa melakukan inokulasi. Hal ini dilakukan dalam kasus dimana pasien belum divaksinasi di masa kanak-kanak dan telah mengunjungi daerah di mana ada risiko terinfeksi poliomielitis.

Vaksin terhadap poliomielitis dapat dilakukan di poliklinik anak-anak, di ruang imunisasi di poliklinik di tempat tinggal, di klinik imunologi berbayar.

Vaksinasi tidak disarankan untuk dilakukan pada orang dengan gangguan kekebalan tubuh, dengan kecenderungan alergi terhadap neomisin dan streptomisin.

Efek samping dari vaksinasi kecil atau tidak ada sama sekali.

Dimana mendapatkan vaksinasi terhadap tifus?

Ada dua varian vaksin untuk demam tifoid:

  • serum injeksi yang tidak aktif;
  • serum oral yang dilemahkan.

Jenis vaksin pertama diberikan dari usia 2 tahun, paling lambat 2 minggu sebelum melakukan perjalanan ke zona risiko untuk kejadian tifoid. Jika perjalanan semacam itu bersifat permanen, atau seseorang tinggal di daerah yang berbahaya, maka vaksinasi semacam itu harus dilakukan setiap 2 tahun sekali.

Jenis vaksin kedua (oral) bisa digunakan sejak usia enam tahun. Jalannya vaksinasi mencakup empat suntikan dengan selang waktu dua hari. Vaksinasi berulang dilakukan setiap 5 tahun, jika perlu.

Pengenalan vaksin dapat disertai dengan:

  • demam;
  • gangguan dispepsia;
  • ruam kulit;
  • reaksi alergi

Vaksinasi tidak boleh dilakukan:

  • anak sampai 2 tahun;
  • orang dengan status imunodefisiensi;
  • orang-orang dengan patologi onkologis;
  • Orang yang menjalani perawatan dengan kemoterapi, hormon steroid atau terkena sinar-X.

Dimana mendapatkan vaksinasi terhadap tifus? Vaksinasi semacam itu bisa dilakukan di ruang imunisasi di poliklinik, di klinik swasta, serta di vaksinasi dan pusat imunologi.

Dimana mendapatkan vaksin untuk herpes?

Vaksinasi dari herpes dilakukan dengan bantuan vaksin Vitagerpawak - sebuah vaksin herpetik yang tidak aktif vaksin kering. Vaksin ini memungkinkan Anda mencegah eksaserbasi herpes tipe 1 dan 2.

Untuk vaksinasi terhadap herpes direkomendasikan:

  • pasien dengan infeksi herpes kronis dengan eksaserbasi penyakit lebih dari tiga kali dalam setahun;
  • orang tua dengan imunitas lemah;
  • pasien dengan tahap imunodefisiensi I dan II.

Ada sejumlah kontraindikasi terhadap vaksinasi:

  • herpes pada fase aktif;
  • periode akut infeksi dan penyakit inflamasi;
  • onkologi;
  • kehamilan;
  • kecenderungan alergi terhadap gentamisin dan aminoglikosida lainnya;
  • fase aktif infeksi HIV.

Vaksinasi terhadap herpes dapat dilakukan di institusi medis (di rumah sakit, apotik, poliklinik) secara eksklusif di bawah pengawasan dokter. Jadwal vaksinasi standar mencakup 5 administrasi dengan selang waktu 1 minggu di antara masing-masing.

Dalam beberapa kasus, setelah diperkenalkannya vaksin, mungkin ada kelemahan, kenaikan suhu. Gejala semacam itu berlalu tanpa pengobatan khusus.

Dimana vaksin dari papiloma?

Vaksin terhadap papiloma direkomendasikan dalam banyak kasus pada anak perempuan dari usia 11-12 tahun. Vaksinasi dilakukan dalam tiga tahap: antara vaksinasi pertama dan kedua harus 2 bulan, dan antara kedua dan ketiga - 6 bulan. Adalah penting bahwa vaksin pertama dilakukan sebelum gadis itu mulai hidup secara seksual.

Jika seorang wanita belum divaksinasi, namun sudah memiliki kontak seksual, maka sebelum diperkenalkannya vaksin tersebut, dia harus menjalani tes untuk mengetahui adanya virus papiloma. Jika virus tidak ditemukan, maka vaksin bisa dilakukan. Vaksin Gardasil juga bisa digunakan jika virus sudah menetap di dalam tubuh.

Dua varian vaksin terhadap papiloma diketahui:

  • serum Gardasil;
  • serum Cervarix.

Vaksinasi tidak dilakukan dengan kecenderungan alergi dan pada masa infeksi akut dan pembengkakan, serta selama kehamilan.

Efek samping apa yang bisa menyebabkan vaksin melawan papiloma:

  • kondisi demam;
  • komplikasi dari SSP;
  • ketidaksuburan

Sebagai aturan, Anda bisa mendapatkan inokulasi melawan papiloma di poliklinik di tempat tinggal (jika vaksin tersedia) atau di pusat vaksinasi khusus, yang tersedia di hampir semua kota besar.

Dimana untuk memvaksinasi orang dewasa?

Orang dewasa rentan terhadap berbagai penyakit tidak kurang dari anak-anak. Karena itu, pasien dewasa sering ditanyai tentang vaksinasi tertentu. Apa vaksin yang paling sering digunakan untuk memvaksinasi orang dewasa:

  • vaksinasi terhadap influenza - sebelum musim wabah influenza;
  • Inokulasi terhadap hepatitis B - dilakukan dalam tiga tahap;
  • Inokulasi suntikan hepatitis A-2 diberikan pada interval enam bulan;
  • Inokulasi terhadap tetanus dan difteri - biasanya dilakukan setelah trauma atau kerusakan jaringan lainnya;
  • Inokulasi melawan rubela - dilakukan sebelum kehamilan yang direncanakan;
  • vaksinasi terhadap poliomielitis - dilakukan sebelum melakukan perjalanan ke daerah yang berbahaya untuk kejadian poliomielitis;
  • Inokulasi dari meningococcus - dilakukan sebelum perjalanan ke negara-negara Afrika Tengah dan Amerika Selatan;
  • inokulasi dari pneumococcus - dengan kelemahan kekebalan tubuh.

Tentu saja, banyak yang mengerti bahwa lebih aman untuk mendapatkan vaksinasi terhadap penyakit daripada memilikinya. Itulah sebabnya pusat imunologi, unit imunologi stasioner dan ruang imunisasi di poliklinik pada kebanyakan kasus memiliki vaksin dan serum yang paling populer dari berbagai penyakit. Sebelum mendaftar untuk janji temu, tentukan ketersediaan vaksin yang diperlukan, serta syarat untuk vaksinasi, di institusi medis yang dipilih. Dalam beberapa kasus, sebelum vaksinasi diperlukan, pengiriman tes laboratorium dan konsultasi spesialis khusus.

Dimana bisa memvaksinasi anak?

Vaksinasi pertama untuk anak-anak dibuat di rumah sakit bersalin - vaksinasi hepatitis B dan melawan tuberkulosis (BCG).

Selanjutnya, untuk menerima vaksinasi, Anda bisa menghubungi poliklinik anak-anak, atau mengatur janji dengan perawat yang akan datang ke rumah Anda dan melakukan vaksinasi rutin.

Bila bayi lebih tua, vaksinasi bisa diberikan di taman kanak-kanak dan di sekolah, di kantor petugas kesehatan.

Jika orang tua, karena alasan apapun tidak ingin berlaku untuk pembentukan medis negara, adalah mungkin untuk melaksanakan vaksinasi (baik direncanakan dan darurat) di klinik swasta swasta: anak-anak pusat imunologi, klinik imunisasi, pusat kesehatan anak dan sebagainya.

Sebelum pergi dengan bayi untuk mendapatkan vaksin lain, ukur suhu tubuhnya (normalnya 36,6, dan untuk anak-anak sampai satu tahun - sampai 37,2), dan juga mengunjungi dokter anak yang akhirnya akan memberikan "baik" untuk vaksinasi.

Beberapa ahli merekomendasikan pemberian bayi sebelum vaksinasi antiallergic drugs. Namun, terserah Anda untuk memutuskan apakah akan melakukan ini atau tidak.

Dimana bisa memvaksinasi seekor anjing?

Vaksinasi dapat dilakukan oleh anjing secara mandiri, dengan membeli vaksin dari apotek veteriner atau dari peternak anjing. Namun, jika Anda memerlukan dokumentasi yang mengkonfirmasikan vaksinasi anjing tersebut, maka dalam kasus ini vaksinasi harus dilakukan di klinik hewan atau di stasiun dokter hewan yang memiliki lisensi vaksinasi yang diperlukan. Dokumen tentang vaksinasi di masa depan dapat bermanfaat bagi Anda saat Anda mengunjungi pameran, atau saat bepergian dengan seekor anjing.

Sebelum vaksinasi, ingatlah peraturan berikut ini:

  • Jangan memvaksinasi seekor anjing yang memiliki cacing (pertama Anda perlu menyingkirkannya);
  • Bitch dicangkokkan sampai merajut;
  • Sebagian besar vaksinasi untuk anjing harus diulang setiap tahun;
  • Inokulasi hanya dilakukan oleh hewan sehat. Pengecualian adalah penyakit wabah: dalam hal ini vaksinasi darurat diberikan secara intravena.

Tapi bijaksana untuk memvaksinasi di bawah pengawasan dokter hewan. Selain itu, banyak klinik tidak menutup kemungkinan mengirimkan spesialis mereka ke rumah. Dokter akan memeriksa hewan tersebut, memberikan rekomendasi yang diperlukan, memvaksinasi dan mengamati anjing setelah suntikan.

Dimana mendapatkan vaksinasi untuk biaya?

Sebagai aturan, vaksinasi gratis dapat dilakukan hanya di institusi medis umum, dan hanya dengan penggunaan vaksin produksi domestik yang direncanakan (wajib). Vaksinasi berbayar dengan vaksin impor dilakukan di ruang vaksinasi poliklinik anak-anak, dan di poliklinik anak-anak pribadi, di mana Anda akan ditawarkan pilihan beberapa pilihan untuk obat-obatan terlarang.

Dimana untuk mendapatkan vaksinasi, gratis atau gratis, terserah anda. Paling sering, pilihannya adalah karena keadaan. Misalnya, vaksin gratis di poliklinik negara harus ditunggu, dan anak harus terdaftar di taman kanak-kanak, jadi orang tua dipaksa untuk membayar vaksinasi berbayar.

Beberapa ibu dan ayah memilih vaksinasi berbayar dengan sengaja. Memang, dalam kebanyakan kasus, sera dibayar diimpor diangkut oleh anak-anak dengan lebih mudah, memiliki minimal efek samping dan lebih jarang menimbulkan komplikasi.

Omong-omong, terkadang vaksin berbayar bisa diberikan secara cuma-cuma: ini berlaku untuk anak-anak yang sudah memiliki masalah kesehatan pada masa kanak-kanak. Di klinik ada program bantuan sosial khusus untuk anak-anak tersebut, termasuk penyediaan vaksin impor gratis.

Sedangkan untuk vaksinasi darurat atau tidak terjadwal untuk orang dewasa, biasanya mereka dibayar, terlepas dari tempat pelaksanaannya.

Dimana untuk mendapatkan vaksinasi di Kiev?

Di Kiev, seperti di kota lain di Ukraina, vaksinasi dapat dilakukan di institusi medis umum atau di klinik berbayar dan pusat kesehatan. Vaksinasi rutin biasanya dilakukan di poliklinik anak terdekat di tempat tinggal. Sedangkan untuk klinik lain, Anda bisa merujuk, misalnya, hal berikut:

  • klinik Medikom - st. Henri Barbusse 37/1 atau Pahlawan Stalingrad 6D;
  • klinik Hippocrates - boulevard I. Lepse 4;
  • klinik Oberig - st. Zoologi 3, Gedung B;
  • klinik Sehat keluarga - st. Round-the-Column 3/5;
  • pusat kesehatan dan diagnostik Ditin - Alisher Navoi Avenue 3.

Di klinik swasta, vaksinasi rutin atau darurat dapat dilakukan. Dianjurkan untuk memiliki kartu vaksinasi dan kartu rawat jalan anak.

Dimana mendapatkan vaksinasi di Moskow?

Di klinik swasta, Anda dapat memvaksinasi secara langsung di Center dan di rumah. Alamat klinik vaksinasi paling populer di Moskow:

  • pusat kesehatan anak-anak Obat bergerak - Michurinsky Avenue 25, bangunan 2;
  • Pusat Medis Prima Medica - SWAD, ul. Akademisi Chelomey, 10 B;
  • Pusat Vaksinasi Inpromed - Molodezhnaya, ul. Elninskaya 20, bangunan 2;
  • Pusat Pencegahan Vaksin Diavaks - ul. Solzhenitsyn 27 dan st. Khovanskaya 6;
  • Institut Teknologi Bandung. Gabrichevskogo - st. Laksamana Makarov 10.

Dimana mendapatkan vaksinasi di St. Petersburg?

Profilaksis vaksinasi untuk anak-anak dan orang dewasa dilakukan di pusat-pusat kesehatan berikut di St. Petersburg:

  • Pusat Perlindungan Kesehatan Blagoed - ave. Bogatyrsky 59, bangunan 3, menyala A;
  • Pusat Profilaksis Vaksin Eropa - nab. Fontanka 132, menyala 3;
  • ruang inokulasi dari Institut Influenza - Profesor Popov 15;
  • Pusat Internasional untuk Pencegahan Medis - Parkhomenko Ave. 29;
  • Pusat Pencegahan Vaksin Almed - Kolomyazhsky Ave. 15/1.

Perlu dicatat bahwa bidang pencegahan penyakit di negara kita berkembang pesat. Karena itu, pertanyaannya: "Dimana bisa divaksinasi?" Dari penyakit ini atau itu tidak menjadi masalah sekarang. Ada banyak klinik dan pusat di mana vaksinasi diberikan kepada orang dewasa dan anak-anak. Hal utama adalah melakukannya pada waktu yang tepat.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.