Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Orang yang dingin lebih sulit berkonsentrasi

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.12.2018

Penindasan keadaan mental dan emosional dalam ARVI dan dingin dapat disebabkan oleh sinyal kimia yang dikirim oleh sistem kekebalan ke pusat otak.

Semua orang tahu kondisi yang tidak menyenangkan dengan pilek - bagaimanapun juga, banyak yang khawatir tidak begitu banyak dengan batuk atau pilek, karena penurunan tajam dalam aktivitas dalam bentuk sikap apatis, kelelahan, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi. Coba jelaskan situasi ini dengan ungkapan "penyakit menghapus semua kekuatan" tidak ada artinya. Lagi pula, bukan hanya kemungkinan fisik yang hilang: aktivitas mental menjadi rumit, emosi diratakan, jiwa menjadi tertindas.

Mungkin, penyakit itu memiliki beberapa efek pada aktivitas otak? Atau alasan untuk aktivitas sistem kekebalan?

Dr. Thomas Blank dan timnya melakukan serangkaian penelitian dengan hewan pengerat yang menderita infeksi virus jangka panjang. Karena para ilmuwan berusaha untuk menilai perilaku dan karakteristik mental tikus, pengujian khusus dimulai: hewan yang sakit dimasukkan ke dalam tangki air, yang sulit bagi mereka untuk keluar sendiri. Apa yang para peneliti lihat?

Hewan pengerat sehat terus menerus mengulang upaya untuk keluar dari tangki. Tikus yang sakit dengan cepat menyelesaikan pertarungan dan menghabiskan energi mereka hanya untuk bertahan dan tidak tenggelam.
 Menurut para ilmuwan, dengan terjadinya proses infeksi, kekebalan hewan merangsang produksi beta-interferon, suatu zat antivirus tertentu. Zat ini dapat bersentuhan dengan reseptor seluler yang membentuk penghalang darah-otak. Dengan menonaktifkan data reseptor, tikus menjadi lebih tahan terhadap keadaan apatis terkait dengan penyakit.

Jika kita mempertimbangkan situasi pada tingkat seluler-molekul, kita dapat menggambarkannya seperti ini: ketika infeksi diperkenalkan, pertahanan kekebalan merangsang beta-interferon, yang bekerja pada reseptor pembuluh darah, dan mengaktifkan produksi CXCL10 immunoprotein. Protein ini milik kelompok sitokin dan melemahkan sifat sel-sel saraf hippocampus. Namun, kita tidak boleh lupa bahwa ada varian lain dari respon imun, di mana interferon dengan sifat antiviralnya tidak diperlukan - misalnya, itu adalah proses peradangan yang disebabkan oleh mikroba. Rupanya, di sini bekerja mekanisme lain yang menyebabkan apatis, mengantuk dan kehilangan efisiensi.

Dari sudut pandang evolusi, situasinya jelas: kelesuan psikologis mengarah pada penghematan energi, karena energi diperlukan bagi pasien untuk melawan penyakit. Namun, para ilmuwan ingin belajar bagaimana mengelola sinyal kekebalan yang memprovokasi perkembangan "selesma" - karena saat ini orang tidak perlu begitu menghargai energi mereka, seperti yang terjadi seratus ribu tahun yang lalu.

Selain itu, tanda-tanda depresi serupa juga ditemukan pada pasien dengan onkologi dan penyakit autoimun, sehingga memecahkan masalah ini akan membantu untuk menjawab pertanyaan serupa lainnya.

trusted-source[1], [2], [3], [4]


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.