^
A
A
A

Pertengkaran kekasih dikaitkan dengan kurang tidur

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

06 November 2017, 09:00

Para ilmuwan telah menemukan bahwa pasangan yang tidak secara teratur cukup tidur, pertengkaran terjadi lebih sering. Pasangan yang memberi tidur nyenyak kurang dari waktu yang disarankan (sekitar 8 jam), memperburuk tidak hanya kesehatannya, tapi juga hubungan mereka. Kesimpulan seperti itu berasal dari spesialis psikologi dari University of Ohio. Mereka menyelidiki lebih dari 40 pasangan yang sedang menjalin hubungan dan bertengkar secara berkala. Jika pria dan wanita itu tidak cukup tidur, mereka sering berkomunikasi satu sama lain dengan nada tinggi, dengan catatan kehendak buruk yang jelas. Jika hanya satu orang tidak tidur di luar pasangan, maka bahaya pertengkaran berkurang sekitar setengahnya.

Psikolog selama studi tersebut memperhatikan intonasi dan gesticulation orang yang bertengkar, serta kandungan interleukin-6 dalam darah, serta faktor protein anti-inflamasi (tumor necrosis): perubahan sirkulasi zat-zat ini sering menyebabkan perkembangan berbagai patologi kronis. Para ilmuwan telah menemukan: hanya faktor seperti itu karena kekurangan tidur penuh tidak mempengaruhi peningkatan penanda inflamasi. Akibat tidur yang buruk dan tidak memadai, pria dan wanita sering mengalami konflik: pertengkaran memicu gangguan stres yang, pada gilirannya, berdampak buruk pada keadaan perlindungan kekebalan tubuh. Selain itu, para spesialis berhasil membuktikan bahwa tidur yang berkualitas mempengaruhi suasana hati yang baik dan bahkan selera humor yang memadai: sel yang tertumpuk dengan baik memiliki efek menguntungkan pada banyak area otak - dan, khususnya, di area yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan. Hampir tidak mungkin untuk menemukan jalan keluar terbaik dari situasi ini atau situasi itu, tanpa menggunakan pemikiran logis, ironi, kesediaan untuk mendengarkan lawan Anda. Juga tidak disengaja bahwa pada bulan-bulan pertama setelah kelahiran anak, orang tua muda sering mengalami krisis pribadi. Alasan untuk ini adalah sama: pria dan wanita hanya perlu tidur nyenyak dan sehat. Tentu saja, kurang tidur tidak selalu mengarah pada hasil yang serupa.

Menggambarkan hasil penelitian, penulis berbicara tentang kekurangan tidur kronis dan jangka panjang: tubuh manusia selalu menderita, mudah tersinggung dan negatif terakumulasi, yang cepat atau lambat mempengaruhi sikap terhadap pasangannya. Suatu malam tanpa tidur tidak akan banyak merugikan tubuh, namun, selama beberapa malam, tanpa tidur yang nyenyak, memperburuk persepsi tentang realitas, menghambat kebutuhan akan komunikasi, dan menghambat keceriaan. Jika kurang tidur menjadi permanen, maka orang tersebut sudah terancam dengan konsekuensi yang lebih serius: isolasi, apatis dan bahkan depresi. Pada beberapa pria dan wanita, daya tarik seksual bisa menurun, kekebalan tubuh bisa memburuk. Konsekuensinya sangat serius. Jadi, apakah perlu mempertaruhkan kesehatan dan kualitas hubungan Anda? Lebih baik berbicara satu sama lain dan memecahkan masalah bahkan sebelum mulai melakukan penyesuaian sendiri terhadap hidup Anda.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.