^

Coitus interruptus: efektivitas dan bahaya

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Interupsi interupsi adalah salah satu metode kontrasepsi, yang terdiri dari mengeluarkan penis dari vagina hingga ejakulasi dimulai. Metode ini digunakan untuk mencegah pembuahan dan merupakan metode kontrasepsi tertua .

Metode ini memiliki beberapa keunggulan: aksesibilitas dan kemudahan penggunaan. Tidak seperti metode kontrasepsi lainnya, alat tambahan dan alat mekanis tidak diperlukan.

Namun, penting untuk diingat bahwa metode kontrasepsi yang dipilih efektif, Anda perlu mengikuti beberapa peraturan:

  • Jangan biarkan ejakulasi di rongga vagina;
  • mencegah sperma memasuki genital wanita;
  • Gunakan pelumasan spermisida sebelum timbulnya hubungan seksual.

Dan tentu saja, tidak bermanfaat untuk sepenuhnya bergantung pada metode yang dipilih - lebih baik menggabungkannya dengan metode kontrasepsi lain (misalnya, biarkan pasangan menggunakan kontrasepsi oral secara bersamaan). Selain itu, metode yang ditunjukkan tidak akan mengurangi risiko tertular infeksi menular seksual. Oleh karena itu, lebih baik memilih metode ini bagi mereka yang percaya diri pada pasangan seksual mereka dan tidak mengecualikan kemungkinan kehamilan yang tidak direncanakan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Mungkinkah mengganggu hubungan seksual?

Mungkinkah mengganggu hubungan seksual atau tidak? Pada masalah ini, tidak semua pasangan yang tidak ingin memiliki anak dan ingin melindungi diri dari kehamilan yang tidak direncanakan tidak berpikir. Padahal, gangguan hubungan seksual terputus, sebagai metode kontrasepsi, paling tidak memiliki keefektifan.

Tidak mungkin untuk sepenuhnya mengontrol proses fisiologis ejakulasi, bahkan dengan reaksi cepat, sejumlah kecil air mani dengan spermatozoa aktif memasuki vagina. Ini mungkin cukup untuk membuahi sel telur.

Namun, dari sudut pandang seksolog dan psikolog, hubungan seksual yang terganggu tidak hanya mengganggu kesehatan seksual, tapi juga kesehatan fisik. Upaya yang kuat manusia tidak hanya mengganggu hubungan seksual dan membuatnya tidak logis, tapi juga menghambat gairah seksual. Pada gilirannya, ini mempengaruhi keadaan sistem saraf, yang menyebabkan ejakulasi dini, dan menyebabkan stagnasi darah pada organ panggul, yang mempengaruhi sistem urogenital secara patologis.

Tentu saja, pertanyaannya adalah apakah mungkin mengganggu tindakan seksual atau lebih baik menahan diri dari metode kontrasepsi ini untuk menyelesaikan pasangan seksual, namun perlu mendengarkan pendapat dokter berkualitas dan khawatir akan kesehatan seksual, psikologis dan fisik mereka. Ada banyak alat kontrasepsi, penerimaannya tidak menghalangi pasangan sensasi alami dan tidak akan membahayakan tubuh (misalnya, supositoria vagina berdasarkan obat spermisida).

Intercourse menyela hubungan intim

Pencegahan hubungan seks terputus hanya efektif sebesar 70-80%. Sejumlah kecil sperma dialokasikan pada awal tindakan seksual, dan jumlah ini mungkin cukup untuk membuat pembuahan terjadi. Proses ini manusia tidak bisa mengendalikannya. Namun, metode interupsi yang terganggu, selain kekurangan biaya tambahan, memiliki beberapa kekurangan yang signifikan: 

  • Kemungkinan tinggi terinfeksi penyakit menular seksual.
  • Jika hubungan seksual sebelumnya dengan pria kurang dari satu hari yang lalu, spermatozoa yang layak di uretra penis bisa menembus vagina dan menyebabkan kehamilan yang tidak diinginkan.
  • menurunkan keinginan seksual pasangan.

Interupsi interupsi

Interupsi yang terganggu bisa jadi tidak efektif jika: 

  • Pria itu mengalami erupsi dini.
  • Sulit bagi seseorang untuk mengendalikan dirinya sendiri.
  • Kehamilan yang tidak direncanakan dapat mempengaruhi kesehatan seorang wanita.

Pencegahan hubungan seksual yang terganggu harus dilakukan dengan koordinasi mitra secara penuh, dengan mempertimbangkan semua konsekuensi yang mungkin terjadi. Agar metode ini lebih efektif, lebih baik menggabungkannya dengan jenis kontrasepsi lainnya (kontrasepsi oral, supositoria spermisida, pelumas).

Apakah hubungan seksual yang terganggu itu berbahaya?

Hubungan seksual terganggu terganggu tidak dapat dipercaya dikonfirmasi. Tapi, meski banyak ketidaksepakatan seputar masalah ini, lebih dari 70% pria menggunakan metode ini. Ini adalah cara termudah dan paling terjangkau untuk kontrasepsi darurat. Inti dari itu adalah pada saat ejakulasi untuk mengeluarkan penis dari vagina, maka menghambat penetrasi sperma. Namun, ada banyak keyakinan berat yang membuktikan inefisiensi dan bahkan merugikan metode ini. 

  1. Kemungkinan persentase kehamilan yang tinggi adalah 15 sampai 50%. 
  2. Penggunaan secara teratur dapat memprovokasi pelanggaran fungsi seksual, gangguan potensi dan penyakit inflamasi pada organ panggul pada wanita. 
  3. Ketegangan dan kontrol konstan atas proses hubungan seksual menyebabkan pelanggaran pada sistem saraf pusat. 
  4. Seorang wanita mendapatkan kegembiraan maksimal pada saat ejeksi sperma dan ini membantu mencapai orgasme, dan dengan hubungan seksual yang terganggu, hal ini tidak terjadi. 
  5. Tidak merasakan ejeksi sperma, seorang wanita tidak menyelesaikan sepenuhnya tindakan seksualnya. Pada saat ini, prostaglandin tidak diproduksi di tubuhnya, yang membuat tubuh tetap dalam nada. Ke depan, defisit zat aktif biologis ini menyebabkan gangguan saraf, wanita tidak dapat merasakan orgasme, dari mana kehidupan intim dan keluarga menoleransi ketidakharmonisan.

Bisakah saya hamil dengan interupsi yang terganggu?

Apakah mungkin untuk hamil dengan sertifikat seksual atau tindakan yang terganggu - pertanyaan ini sangat menyiksa banyak anak perempuan. Bahkan dengan berbagai pilihan kontrasepsi dari berbagai tindakan, kebanyakan pasangan menggunakan metode interupsi hubungan seksual. Meskipun kategori usia dan ciri khas lainnya, metode ini memberi preferensi pada 80% pasangan. Memilih metode hubungan seksual terputus, tidak semua orang berpikir tentang konsekuensi pilihan mereka, termasuk kemungkinan hamil.

Kesetiaan semacam itu tidak memiliki pembenaran, karena dalam kasus hubungan seksual terputus, kehamilan yang paling tidak diinginkan terjadi. Fisiologis, tubuh seorang pria dirancang sedemikian rupa sehingga sperma dalam porsi kecil dilepaskan selama seluruh hubungan seksual, dan tidak hanya di puncak ejakulasi. Cukup untuk hamil cukup sedikit sperma. Hasil akhirnya, tentu saja, bergantung pada kemampuan bertahan dan mobilitas mereka, tapi ini tidak mengurangi tingkat risiko.

Ada kasus ketika pasangan ini dilindungi dengan cara ini untuk waktu yang cukup lama, dan kehamilan tidak terjadi, ini menunjukkan patologi sistem reproduksi.

Tidak perlu berharap, bahwa sertifikat seksual atau tindakan yang terganggu akan mengganggu pendekatan kehamilan. Jauh lebih mudah dan lebih menguntungkan untuk berkonsultasi dengan dokter dan memilih metode kontrasepsi yang paling sesuai, yang tidak akan mempengaruhi kesehatan Anda.

trusted-source[6], [7], [8], [9]

Kemungkinan untuk hamil dengan gangguan hubungan seksual

Kemungkinan hamil dengan hubungan seks terputus bisa mencapai 50%. Fakta bahwa seluruh volume cairan mani tidak menembus vagina tidak berarti wanita tersebut tidak hamil. Biasanya remaja dan wanita yang tidak terlalu memperhatikan kesehatan pasangannya dan mereka sendiri tertarik dengan masalah ini.

Tingginya biaya kontrasepsi tidak mempengaruhi pilihan metode perlindungan. Membeli kondom di saku bahkan sampai remaja, dan harga kontrasepsi oral cukup mudah diakses. Oleh karena itu, faktor harga tidak membenarkan metode berisiko seperti hubungan seksual terputus.

Efektivitas dan keandalan metode kontrasepsi ini dapat diabaikan. Banyak yang keliru percaya bahwa spermatozoa dilempar keluar hanya dengan sperma pada saat ejakulasi. Ini sama sekali tidak seperti itu. Sepanjang hubungan seksual, sperma masuk ke dalam vagina bersama dengan cairan pelumas dan pra-ejakulasi. Jika kontak seksual terjadi dalam istilah ovulasi dan kedua pasangan itu sehat, maka kemungkinan kehamilannya sangat tinggi.

Anda bisa menghitung hari-hari ovulasi dugaan dan menjauhkan diri dari seks saat ini, namun metode semacam itu juga tidak akan memberikan jaminan yang tinggi, karena siklus menstruasi pada masing-masing wanita bersifat individual dan dapat bervariasi di bawah pengaruh berbagai faktor. Untuk meningkatkan keefektifan metode hubungan seksual yang terganggu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda dan memilih alat kontrasepsi yang paling sesuai untuk usia dan gaya hidup tertentu.

Efektivitas interupsi yang terganggu

Keefektifan hubungan seks terputus dalam praktik tidak dibedakan dengan indikator tinggi, namun sebaliknya, hampir sepertiga pasangan yang mempraktikkan metode ini menjadi orang tua. Kira-kira, setiap wanita keempat hamil. Pengecualiannya hanyalah pasangan yang, bersama dengan metode hubungan seksual yang terganggu, juga terlindungi.

Kelompok dasar terdiri dari remaja - mereka tidak begitu berpengalaman dan tidak bisa mengendalikan diri. Sekitar 30% dari semua kasus kehamilan yang tidak diinginkan jatuh tepat pada kelompok usia ini. Alasannya adalah pengalaman, kurangnya pendidikan dan kemauan seksual. Oleh karena itu, sebagian besar kehamilan yang tidak diinginkan, aborsi, penyakit bersamaan. Metode interupsi yang terputus tidak akan melindungi terhadap penyakit kelamin dan AIDS.

Banyak gadis dan anak muda percaya bahwa pada pengalaman seksual pertama seseorang tidak bisa hamil. Adalah suatu kesalahan untuk mengasumsikan bahwa spermatozoa dilepaskan hanya dengan sperma pada saat ejakulasi. Sepanjang hubungan seksual, sperma masuk ke dalam vagina bersama dengan cairan pelumas dan pra-ejakulasi. Ini adalah asumsi yang benar-benar tidak masuk akal, dan jika kedua pasangan itu sehat, maka bahkan satu tetes cairan mani akan cukup untuk hamil.

Interupsi hubungan seks untuk pria

Hubungan seksual yang terganggu untuk pria sangat berbahaya. Keadaan ketegangan dan kontrol konstan membutuhkan kekuatan mental yang cukup dan dapat menyebabkan konsekuensi yang mengecewakan.

Berada dalam keadaan sangat gembira, seorang pria perlu melakukan banyak usaha untuk beralih dan mengendalikan prosesnya. Tidak hanya itu sistem saraf karena kondisi stres ini dengan cepat mulai dipakai, disamping itu, dan menurunkan nada pembuluh darah penis. Kapal mikroskopis penis meledak karena tekanan yang tidak stabil, simpul dan adhesi terbentuk, akhirnya disfungsi ereksi. Secara bertahap, hal ini menyebabkan terjadinya pelanggaran potensi dan ejakulasi dini.

Dari sudut pandang psikologis, hubungan seksual yang terganggu untuk pria itu patologis dan lebih berbahaya tidak hanya pada pria, tapi juga pada kesehatan wanita. Dia tidak menerima berbagai sensasi, karena dia selalu terkendali dan dalam ketegangan. Karena itu, seringkali ada gangguan jiwa yang memprovokasi penyakit fisik. Untuk metode interupsi yang terganggu lebih efektif, yaitu lebih baik menggabungkannya dengan jenis kontrasepsi lainnya (kontrasepsi oral, supositoria spermisida, pelumas).

Konsekuensi hubungan seksual terganggu

Konsekuensi dari hubungan seksual yang terganggu mungkin berbeda - kehamilan yang tidak diinginkan dan yang tidak diinginkan ini, penyakit menular seksual, gangguan sistem saraf pusat, gangguan seksual, proses inflamasi organ panggul. 

  1. Bahkan seorang pria berpengalaman pun tidak dapat mengendalikan alokasi cairan pra-benih, yang mengandung sejumlah sperma aktif. Jika hubungan seksual terputus terjadi pada masa ovulasi, kemungkinan pemupukan akan terjadi maksimal. 
  2. Seiring waktu, mekanisme alami hubungan seksual dilanggar. Seiring waktu, wanita mengembangkan kedinginan dan ketidakpedulian terhadap pria, dan lawan jenis memiliki risiko impotensi yang tinggi, mengurangi hasrat seksual. 
  3. Jika Anda tidak menggunakan metode kontrasepsi ini jika terjadi hubungan seksual tanpa disengaja - ini meningkatkan risiko terkena penyakit kelamin. 
  4. Jika metode interupsi yang terputus untuk waktu yang lama tidak mengarah pada kehamilan, ini mengindikasikan faktor ketidaksuburan. Dalam hal ini layak untuk diperiksa oleh dokter dan untuk lulus tes yang diperlukan.

Konsekuensi dari hubungan seksual yang terganggu tidak membenarkan penggunaannya yang sering, jadi lebih baik melepaskan metode perlindungan ini atau untuk mengambil alat kontrasepsi secara terpisah.

trusted-source[10], [11], [12], [13], [14], [15]

Bahaya hubungan seksual terganggu

Hilangnya hubungan seksual yang terganggu jauh lebih besar daripada yang terlihat - ini adalah bentuk kontrasepsi yang paling umum dilakukan pada orang muda, yang tidak efektif dan menyebabkan komplikasi bersamaan.

Pertama dan terutama, sistem fisiologis ejakulasi pecah - biasanya ejeksi sperma terjadi secara refleks, tanpa kemauan kuat pria itu sendiri. Dengan mengganggu hubungan seksual dan menghasilkan ejakulasi di luar organ genital wanita, pria dengan paksa akan menghalangi kegembiraan, sehingga mengganggu proses penghambatan dan eksitasi sistem saraf. Hal ini menyebabkan kerusakan pada sistem saraf pusat, neurosis, organ dan disfungsi sistem, ejakulasi dini dan impotensi.

Karena arus keluar darah tidak mencukupi, perubahan trofik dimulai di tubuh organ seksual. Pada tahap ini, risiko pengembangan infeksi dan peradangan prostat nonspesifik tinggi, menyebabkan hipertrofi dan akhirnya menyerang prostatitis.

Rusaknya hubungan seksual yang terganggu tidak hanya dialami oleh seorang pria, tapi juga oleh seorang wanita. Seorang wanita mendapatkan kegembiraan maksimal pada saat ejeksi sperma dan ini membantu mencapai orgasme, dan dengan hubungan seksual yang terganggu, hal ini tidak terjadi. Tidak merasakan ejeksi sperma, seorang wanita tidak menyelesaikan sepenuhnya tindakan seksualnya. Pada saat ini, prostaglandin tidak diproduksi di tubuhnya, yang membuat tubuh tetap dalam nada. Ke depan, defisit zat aktif biologis ini menyebabkan kerusakan saraf dan patologi seksual.

Minus interupsi yang terganggu

Minus dari hubungan seksual yang terganggu sebagian besar menang atas keuntungan. Inti dari metode kontrasepsi tertua ini adalah dengan mengeluarkan penis dari vagina sampai ejakulasi dimulai. 

  • Mungkin kelemahan utamanya adalah kesempatan tinggi untuk hamil. Tingkat tertinggi kehamilan yang tidak diinginkan pada pasangan muda dan remaja - mereka masih tidak dapat mengendalikan emosi dan keinginan mereka, dan tidak menggunakan metode kontrasepsi tambahan. Tidak mungkin untuk sepenuhnya mengontrol proses fisiologis ejakulasi, bahkan dengan reaksi cepat, sejumlah kecil air mani dengan spermatozoa aktif memasuki vagina. Ini mungkin cukup untuk membuahi sel telur.
  • Kelemahan kedua adalah risiko terkena penyakit kelamin. Metode hubungan seksual terputus relevan bila pasangan saling percaya satu sama lain. 
  • Negatif ketiga - perkembangan bertahap disfungsi seksual pada pria dan munculnya proses inflamasi pada organ panggul kecil. Karena stagnasi darah pada organ genital, sejumlah proses trofik terganggu, dan ini penuh dengan perkembangan hipertrofi prostat dan radang, yang menyebabkan impotensi seksual.

Untungnya, pada tahap awal proses ini dapat diobati dan memungkinkan mengembalikan fungsi seksual pria, namun pertama-tama perlu untuk meninggalkan metode hubungan seksual yang terganggu dan memilih metode kontrasepsi individual.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.