^
A
A
A

Fashion Erotis: Lingerie

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Nasib kuno tidak mengenal ragam dan linen yang indah - karena iklimnya, tidak ada kebutuhan untuk itu. Namun, salah satu prinsip utama dari mode erotis - pars pro toto (bagian bukan keseluruhannya) - sudah terkenal. Apuleius dalam "Metamorphoses" menggambarkan "tempat wanita yang dicukur bersih", yang sedikit disamarkan "untuk lebih menamainya daripada menutupi dengan malu-malu." Sejarawan Polybius memberikan gambaran tentang pesta raja Antigonus, di mana para penari senang para tamu: "Tarian itu menjadi lebih menggairahkan dan membakar." Mereka melepaskan tabir dari kepala dan bahu, dan sekarang mereka benar-benar telanjang kecuali pantalon kecil yang nyaris menutupi bagian tengah koper. ".

Orang Tionghoa, yang banyak berhasil dalam seni "istana musim semi," juga menganggap eksposur yang tidak lengkap lebih erotis dari pada negara "apa yang ibu melahirkan". Gambar-gambar perabad XIII-XIV menggambarkan kekasih dalam blus pendek, terkadang keduanya, terkadang blus hanya dikenakan pada wanita. Manchu gambar periode kemudian menunjukkan perempuan dalam "nazhivotnikah" aneh pada zavyazochkah tipis. Sebuah fitur yang penting dan luar biasa dari Chinese Eros harus dianggap sebagai penutup kaki dengan perban khusus. Permainan yang paling intim dan mendebarkan adalah melepas kaki, yang berarti pemaparan lengkap.

Untuk benar-benar menanggalkan pelacur Jepang, ia harus melepaskan dari "lembaran" sutranya yang tradisional, yang mencakup "tempat intim". Sutra digunakan karena bahan ini paling baik menjaga bau "betina", yang oleh orang Jepang (dan tidak hanya mereka) dianggap menarik.

Periode Renaisans tidak memperkaya mode "linen" Eropa, karena kebebasan moralitas, yang tidak mengenal pengekangan, memungkinkan untuk benar-benar terbongkar di tempat tidur (kebiasaan tidur tanpa kemeja berlaku), saat mandi, mandi, dll. Paling banter, dalam situasi seperti itu, pria mengenakan celemek kecil, dan hanya gelang wanita, kalung dan perhiasan dengan gaya rambut.

Pada abad XVII dan XVIII muncul rok yang lebih rendah, untuk melihat di mana cavaliers lebih menarik, tidak ada celana yang dipasang oleh wanita. Fungsi pakaian dalam yang menarik dibuat dengan sepatu, stoking dan garters. Ada keseluruhan "art show foot" - retrousser. Garters dibawa di atas lutut dan dipasok dengan slogan, pembacaannya, atau lebih tepatnya, kemungkinan membacanya, menjadi bagian penting dari permainan erotis.

Pada abad XIX ada revolusi pakaian dalam yang nyata. Underwear semakin melayani tujuan higienis dan stimulasi erotis lebih dan lebih. Pantun, mengganti rok bawah, membuatnya sangat kecil, mereka tidak pernah turun di bawah lutut. Pada saat bersamaan, celana panjang dihiasi dengan berbagai macam ruffles, busur, dan sebagainya, untuk mencari daya tarik erotis baru, mereka menciptakan semua jenis kombinasi pantalon dengan kemeja atau rok. Kaus kaki terus menjadi sarana penting untuk mempengaruhi pria. Kamus "Eros" (1820) menegaskan bahwa "stoking putih tipis, pas karena elastisitas betis dan kakinya, sangat ketat sehingga bentuk melengkung yang indah dari bagian tubuh ini dibulatkan dengan lembut, bisa ... Langsung mempesona." Stoking gelap menggantung menghasilkan hanya kesan sebaliknya ".

Mode, sebagaimana mestinya, perubahan - sekarang hitam dianggap paling cocok untuk linen erotis setara dengan warna putih, yang berlaku pada abad XIX. Bagi pria, stimulan adalah pakaian yang mengelilingi payudara dan pantat wanita secara ketat. Wanita lebih lemah menanggapi rangsangan spesifik tersebut, bagi mereka agen penyebab utama adalah pria itu sendiri. Namun, alat kelamin, yang dengan jelas digariskan dengan celana dalam yang pas, bisa bertindak sebagai stimulan.

Eksitasi adalah mekanisme yang kompleks dan cukup individual. Ada yang khawatir tentang hal yang pas, dengan struktur kain khusus, pakaian yang menekankan pubis menonjol, rambut di atasnya. Yang lainnya "macet" dari "ancaman", yang dilambangkan dengan warna hitam, kulit dan gesper. Industri modern mampu memenuhi permintaan paling halus atau paling aneh di bidang ini. Misalnya, katalog perusahaan Amerika "Doc Johnson" - produsen mainan dan aksesoris seksual terbesar - berisi puluhan model pakaian dalam erotis. Tentang gaya mengatakan nama mereka: "Fifi, perancis dibuat" - "Fifi, seorang gadis Prancis" (set celana dan kemeja transparan dengan hati, tali, dll.); "harimau betina", "diresmikan" - dapat diterjemahkan sebagai "terbuka, mudah dijangkau penetrasi" (pantyhose transparan dengan celah renda bermata di antara kedua kaki); "setelah gelap" - "bagaimana gelap" (celana dalam hitam dengan semafor putih cantik di area kemaluan); "nimfa gelap"; "permainan liar"; "boneka beruang", dll.

Pakaian erotis pria - kebanyakan celana pendek (kecuali sejenis overall gulat kulit hitam). Sebagai aturan, mereka terbuat dari kain yang terlihat basah, yaitu menekankan bentuk; atau jaring (hampir renda), bentuk-bentuk ini langsung terdeteksi. Nama modelnya sangat brutal: "sukacita hutan" (dengan ritsleting di bagian depan); "satpam"; "igrun"; "spearman"; "Mr Stallion" (dalam nama Inggris "mr Stud" - sebuah permainan kata-kata, yang berarti juga paku keling: semuanya menutupi keseluruhan permukaan pengecut); Sekali lagi, semafor - kali ini "setelah pukul enam", yaitu, tidak dimulai saat hari mulai gelap, tapi segera setelah pukul enam; dll. Seperti semua produk perusahaan besar yang bekerja di bidang ini, cucian mengalami pemeriksaan higienis dan seksologis yang menyeluruh.

Kunjungan kami ke bidang linen erotis sangat singkat, sejarah mode dan erotisme telah menyelamatkan sejumlah besar bahan (dan bahkan pola). Saya hanya akan menambahkan bahwa perselisihan antara kecantikan dan penggunaan nampaknya tidak ada gunanya, karena tidak ada gunanya, tidak ada keindahan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.