^

Hymen: Apa yang pria perlu ketahui?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Banyak pria tahu tentang selaput dara hanya apa adanya. Tapi tubuh mungil dari tubuh wanita ini penuh dengan misteri dan rahasia yang bisa diungkap. Jika hanya hati-hati membaca tentang fitur anatomi selaput dara.

trusted-source[1], [2], [3]

Apa itu selaput dara?

Ini adalah lipatan kecil, yang terdiri dari membran mukosa yang terletak di vagina. Selaput dara tidak sepenuhnya hermetis - sebagian terbuka terhadap aliran haid. Artinya, ia memiliki lubang kecil untuk tujuan ini. Pada beberapa gadis, selaput dara terlalu kecil, pada orang lain - yang besar di daerah itu.

Selaput dara diserap dengan berbagai pembuluh darah, itulah sebabnya, pada prinsipnya, darah muncul saat pecah. Darah ini mungkin lebih atau kurang - tergantung pada ciri anatomi selaput dara. Pendarahan mungkin lebih kuat atau lebih lemah dan berlangsung dalam 1-5 hari. Hari-hari ini Anda perlu menggunakan bantalan kebersihan.

Kapan selaput dara robek?

Bisa robek akibat masturbasi, begitu pula aktivitas fisik. Jenis kegiatan olah raga, karena yang selaput dara bisa dicabik, itu bersepeda, berkuda, mengendarai sepeda motor. Jadi, meski dengan selaput dara robek, cewek bisa jadi polos, tapi banyak orang yang tidak percaya. Karena kurangnya informasi dan kepadatan, orang harus berasumsi.

Jika selaput dara diregangkan ketat ke hubungan seksual dan tidak membentang saat melakukan aktivitas fisik, ia akan mudah pecah saat melakukan hubungan seksual dan postur tubuh yang benar. Postur tubuh yang benar ini bisa jadi posisi cewek di punggungnya dengan kaki sedikit terselip di dadanya. Dengan demikian, selaput dara diregangkan dan mudah ditindik. Dengan deflorasi, seorang gadis mungkin menderita rasa sakit, atau mungkin tidak - tergantung pada elastisitas dan karakteristik hubungan seksualnya, juga seberapa banyak gadis itu rileks.

Jika selaput dara tidak sobek dengan bantuan lingga, Anda perlu menemui dokter untuk operasi pengangkatan. Hal ini tidak menyakitkan, dilakukan dalam waktu 15 menit dengan anestesi lokal. Dan gadis itu bisa pulang dengan aman.

Penyebab sakit saat melakukan hubungan seksual pertama

Banyak anak perempuan takut melakukan hubungan seksual pertama dengan alasan bahwa pembinaan menyebabkan mereka sakit. Untuk membuat rasa sakit ini kurang atau hilang sama sekali, karena menghalangi perolehan kesenangan, Anda perlu tahu tentang hubungan seksual lebih sedikit. Penyebab rasa sakit pada ruptur selaput dara bisa menjadi elastisitasnya yang buruk dan zazhatost pada wanita saat berhubungan seks.

Apa itu selaput dara?

Gadis sebelum melakukan hubungan seksual bisa membuat sarafnya lebih elastis, menggerakkan jarinya ke dalam vagina atau memberi kesempatan ini pada pria. Dan rasa sakit saat berhubungan seks bisa dikaitkan dengan eksitasi yang tidak cukup pada gadis itu. Karena itu, minyak dari vagina sudah dialokasikan atau hampir tidak dilepaskan. Dan ini berarti Anda perlu menggunakan gemuk apotek atau melanjutkan permainan cinta sampai 15 menit, sehingga si gadis cukup bersemangat. Jika eksitasi cukup, aliran darah ke organ genital meningkat, gadis saat ini mengembang dan memperpanjang saluran vagina, dan ini menyebabkan pelepasan pelumas dalam jumlah banyak. Maka tindakan seksualnya akan lebih nyaman bagi keduanya.

Itu terjadi bahwa gadis itu memiliki sedikit pelumasan, dan kemudian tindakan seksual, dan karena itu deflorasi, bisa sangat menyakitkan. Maka Anda perlu menggunakan pelumas, tapi mereka juga perlu tahu lebih banyak tentang mereka. Jika Anda menggunakan pelumas dan kondom selama deflasi, Anda perlu mempertimbangkan beberapa fitur. Pada hubungan seksual pertama, gadis tersebut memiliki kemungkinan besar untuk hamil. Tapi jika Anda menggunakan pelumas berbasis minyak dan kondom lateks, maka dari pelumas ini bisa meregang dan merobek. Karena itu, bila menggunakan kondom lateks, Anda perlu membeli pelumas dengan dasar air - tidak merusak lateks.

Namun, Anda bisa membeli kondom, yang sudah diobati dengan minyak. Ini sangat memudahkan hubungan seksual. Selain itu, pelumas ini, sebagai aturan, adalah bakterisida, yang melindungi keduanya dari infeksi.

Kapan pasangan harus berpaling ke dokter kandungan?

Jika pasangan memiliki sedikit pengetahuan di bidang genital, gadis dan pria tersebut dapat berkonsultasi dengan seksolog atau ginekolog untuk meminta nasihat sebelum melakukan hubungan seksual pertama. Dokter akan memberi tahu Anda kontrasepsi mana yang harus digunakan dan cara terbaik untuk melakukan tindakan seksual. Selain itu. Sebelum melakukan hubungan intim tidak berlebihan untuk diyakinkan, apakah ada pada kedua infeksi alat kelamin dan masalah dengan sistem reproduksi.

Gadis setelah hubungan seksual pertama mungkin mengalami pendarahan, yang lewat dengan sendirinya, tanpa bantuan medis. Tapi jika pendarahan ini terlalu kuat atau tidak berhenti lebih dari 5 hari, Anda perlu ke dokter. Bantuan medis akan dibutuhkan jika si gadis tidak mengalami nyeri lebih dari 2-3 hari setelah melakukan hubungan seksual, namun hanya mengintensifkan. 

Selaput dara bukan halangan untuk melakukan hubungan seksual penuh, jika pasangan memiliki setidaknya pengetahuan minimal tentang karakteristiknya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.