^

Metode pencegahan IMS / HIV

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pencegahan dan pengendalian PMS didasarkan pada lima konsep utama: pertama, mendidik orang-orang yang berisiko mencegah PMS; Kedua, identifikasi orang yang terinfeksi asimtomatik atau mereka yang memiliki gejala PMS, namun kemungkinan besar tidak akan mencari bantuan medis dari institusi medis; Ketiga, diagnosis dan pengobatan yang efektif terhadap orang yang terinfeksi; Keempat, pemeriksaan, perawatan dan konseling pasangan seksual penderita PMS; Kelima, pemberian vaksinasi preventif kepada orang yang berisiko. Meskipun makalah ini berfokus pada pencegahan sekunder, yaitu aspek klinis pengendalian PMS, cara utama mencegah PMS adalah mengubah perilaku seksual pasien. Selain itu, karena pengendalian PMS mengurangi kemungkinan penularan infeksi ke pasangan, hasil tindakan untuk mencegah infeksi individu adalah pencegahan kejadian masyarakat secara keseluruhan.

Dokter dan profesional kesehatan lainnya memegang peranan penting dalam pencegahan PMS. Selain itu, dengan merawat pasien dengan PMS yang disebabkan oleh bakteri atau protozoa untuk menghentikan penularan lebih lanjut infeksi, klinisi dapat memberikan pendidikan dan konseling kepada pasien dan berpartisipasi dalam identifikasi dan pengobatan pasangan seksual yang terinfeksi. Kemampuan seorang pekerja medis untuk mengumpulkan anamnesis akurat dari kehidupan seksual pasien sangat penting dalam melakukan pekerjaan pencegahan. Rekomendasi mengenai masalah ini diberikan di bagian "Seksualitas dan Kesehatan Reproduksi" dalam manual "Teknologi kontrasepsi". Pengaturan diagnosis yang akurat dan penyampaian informasi yang tepat waktu mengenai hal itu oleh dokter merupakan dasar efektifitas layanan pengawasan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Rekomendasi untuk pasien yang menggunakan pencegahan PMS

Untuk mencegah penyebaran PMS, perlu dilakukan individu yang berisiko mentransmisikan atau memperoleh penyakit untuk mengubah perilaku mereka. Langkah pertama yang diperlukan dalam arah ini adalah dimasukkannya dalam pengembangan anamnesis pertanyaan yang dirumuskan dengan benar mengenai kehidupan seksual pasien. Saat faktor risiko terbentuk, petugas kesehatan dapat memberikan rekomendasi pencegahan PMS. Agar rekomendasi menjadi efektif, keterampilan komunikasi (misalnya, kemampuan untuk menunjukkan rasa hormat, belas kasihan dan tidak mengutuk) diperlukan. Metode yang efektif komunikasi dengan pasien, termasuk penggunaan pertanyaan terbuka dan istilah yang dipahami pasien, serta jaminan pasien bahwa pengobatan akan diberikan terlepas dari kemampuan membayar, kewarganegaraan, status imigrasi, bahasa di mana dia mengatakan, atau gaya hidup.

Saat melakukan percakapan, perlu mempertimbangkan faktor risiko khusus untuk pasien ini. Hal ini diperlukan untuk menggambarkan tindakan spesifik yang harus diambil pasien untuk menghindari infeksi atau penyebaran PMS (termasuk pantang berhubungan seks jika ia memiliki gejala PMS).

Infeksi menular seksual

Cara paling efektif untuk mencegah penularan HIV secara seksual dan PMS lain adalah menjauhkan diri dari kontak seksual dengan pasangan yang terinfeksi. Ini harus disarankan untuk memastikan untuk menahan diri dari jenis penetrasi individu seks yang sedang dirawat untuk penyakit menular seksual, atau yang pasangannya diperlakukan untuk penyakit menular seksual, serta orang-orang yang ingin menghindari konsekuensi dari hubungan seksual (yaitu, infeksi dan kehamilan STD / HIV). Diskusi yang lebih rinci tentang pantangan diuraikan dalam "Teknologi Kontrasepsi".

  • Kedua pasangan harus diuji PMS dan HIV sebelum mereka melakukan hubungan seksual.
  • Jika seseorang lebih suka berhubungan seks dengan pasangan yang status infeksiinya tidak diketahui, atau dengan seseorang yang terinfeksi HIV atau PMS lainnya, dia harus menggunakan kondom lateks baru untuk setiap hubungan seksual.

Orang yang menggunakan narkoba secara intravena

Rekomendasi untuk penyalahgunaan narkoba menggunakan obat intravena (CNV) adalah sebagai berikut:

  • Mulai atau lanjutkan program pengobatan untuk ketergantungan obat.
  • Dalam keadaan apapun sebaiknya Anda menggunakan alat suntik (jarum suntik, jarum) jika sudah digunakan oleh orang lain.
  • Jika ada program pertukaran jarum suntik di daerah tersebut, Anda perlu membersihkan jarum suntik.
  • Orang yang terus menggunakan jarum suntik atau jarum suntik yang sudah digunakan sebaiknya membersihkan semuanya dengan pemutih dan air. (Desinfeksi klorin kapur tidak mensterilkan peralatan dan tidak menjamin inaktivasi HIV, namun pembersihan alat suntik secara konstan akan mengurangi tingkat penularan HIV jika alat tersebut digunakan oleh orang yang berbeda).

Vaksinasi profilaksis

Vaksinasi pencegahan adalah salah satu metode yang paling efektif untuk mencegah penularan PMS tertentu. Infeksi yang disebabkan oleh virus hepatitis B sering ditularkan secara seksual dan vaksinasi hepatitis B direkomendasikan untuk semua pasien yang tidak divaksinasi yang menjalani skrining STD. Baru-baru ini, vaksin melawan hepatitis A, diproduksi oleh dua perusahaan manufaktur, telah mendapat lisensi di Amerika Serikat. Vaksinasi terhadap hepatitis A direkomendasikan untuk beberapa kelompok pasien yang dapat mengunjungi klinik STD, termasuk pria homoseksual dan biseksual, serta orang-orang yang menggunakan narkoba. Vaksin sedang diuji terhadap PMS lain, penggunaan praktisnya dapat dimulai dalam beberapa tahun ke depan.

Metode untuk mencegah PMS / HIV

Kondom pria

Dengan penggunaan yang konsisten dan tepat, kondom adalah cara yang sangat efektif untuk mencegah berbagai PMS, termasuk infeksi HIV. Sejumlah penelitian kohort, termasuk studi tentang pasangan serodiskordan, menunjukkan efek perlindungan kondom pada infeksi HIV yang jelas. Karena kondom tidak menutupi seluruh permukaan yang terpapar risiko infeksi, mereka lebih efektif dalam mencegah infeksi yang ditularkan melalui kontak dengan selaput lendir daripada yang terinfeksi melalui kontak dengan permukaan kulit. Kondom mengacu pada alat kesehatan dan diperiksa oleh FDA. Integritas setiap kondom lateks yang diproduksi di AS diperiksa oleh perangkat elektronik sebelum kemasan. Di AS, frekuensi istirahat kondom saat penggunaan rendah (2 per 100). Kegagalan penggunaan kondom biasanya akibat intermiten atau penyalahgunaan, dan bukan kondom.

Untuk mencegah PMS secara efektif, pasien harus didorong untuk menggunakan kondom secara konsisten dan benar. Pasien juga harus diinstruksikan bagaimana menggunakan kondom dengan benar. Rekomendasi berikut memungkinkan penerapan kondom laki-laki dengan benar:

  • Gunakan hanya kondom baru setiap kali melakukan hubungan intim.
  • Tangani kondom dengan hati-hati untuk menghindari kerusakan pada kuku, gigi atau benda tajam lainnya.
  • Kenakan kondom pada penis dalam keadaan ereksi dan sebelum kontak genital dengan pasangan.
  • Pastikan tidak ada udara di ujung kondom.
  • Pastikan bahwa Anda memiliki cukup pelumas selama melakukan tindakan seksual, Anda mungkin memerlukan penggunaan pelumas tambahan.
  • Gunakan hanya pelumas berbasis air dengan kondom lateks (misalnya KY Jelly ™ atau gliserin). Jangan menggunakan pelumas berbahan dasar minyak (misalnya petroleum jelly, minyak mineral, krim pijat, body lotion atau minyak goreng), karena mereka menghancurkan lateks.
  • Agar tidak tergelincir setelah berhubungan intim, perlu memegang kondom di pangkal penis saat melepaskannya dan melepaskannya saat penis berada dalam keadaan ereksi.

Kondom wanita

Penelitian laboratorium telah menunjukkan bahwa kondom wanita (Reality ™) - cangkang poliuretan bekas dengan cincin di kedua ujungnya, ditempatkan di dalam vagina - adalah penghalang mekanik yang andal untuk virus, termasuk HIV. Selain penelitian kecil tentang trikomoniasis, studi klinis untuk mengevaluasi keefektifan kondom wanita untuk mencegah infeksi HIV dan PMS lainnya belum selesai. Dengan penggunaan yang konsisten dan tepat, kondom wanita secara signifikan mengurangi risiko PMS. Dalam situasi di mana Anda tidak bisa menggunakan kondom pria, pasangan tersebut harus menggunakan kondom wanita.

trusted-source[10], [11], [12], [13]

Kondom dan spermisida

Data yang menunjukkan bahwa kondom yang dilumasi dengan spermisida lebih efektif dalam mencegah penularan infeksi HIV dan PMS lain dibandingkan dengan kondom dengan pelumas lainnya. Selain itu, penggunaan kondom yang dilapisi dengan spermisida dikaitkan dengan infeksi saluran kemih Echehchia coli pada wanita muda. Tidak ada data yang menunjukkan apakah penggunaan kondom dengan aplikasi spermisida lebih efektif daripada menggunakan kondom tanpa spermisida. Oleh karena itu, penggunaan kondom yang benar tanpa pelumas, serta dengan pelumas spermisida atau dengan pengenalan spermisida ke dalam vagina dianjurkan.

trusted-source[14], [15], [16], [17]

Spermisida vagina, spons dan diafragma

Seperti yang ditunjukkan pada beberapa percobaan terkontrol acak, spermisida vagina yang digunakan tanpa kondom mengurangi risiko gonore dan klamidia serviks. Namun, mereka tidak memiliki efek perlindungan terhadap infeksi HIV, oleh karena itu, tidak disarankan untuk menggunakan spermisida untuk mencegah infeksi HIV. Sponsepsi kontrasepsi vagina melindungi terhadap gonore dan klamidia serviks, namun bila digunakan, risiko kandidiasis meningkat. Bila menggunakan diafragma, efek perlindungan terhadap gonore serviks, klamidia dan trikomoniasis ditunjukkan, namun hanya dalam penelitian cross-sectional dan case-control, dan tidak ada penelitian kohort yang dilakukan. Untuk melindungi wanita dari infeksi HIV, spermisida vagina, spons atau Peran spermisida, spons, diafragma untuk mencegah PMS pada pria belum diteliti.

Kontrasepsi non-penghalang, sterilisasi bedah, histerektomi

Wanita yang tidak memiliki risiko hamil dapat secara tidak masuk akal percaya bahwa mereka tidak dapat terinfeksi PMS, termasuk HIV. Metode kontrasepsi non-penghalang tidak melindungi terhadap PMS atau HIV. Kontrasepsi hormonal (kontrasepsi oral, Norplant, Depo-Provera) dikaitkan dalam beberapa penelitian kohort dengan peningkatan insiden IMS serviks dan infeksi HIV, tetapi fakta-fakta ini dikonfirmasikan tidak semua studi. Hal ini diperlukan untuk memberi saran kepada wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal (kontrasepsi oral, norplant ™, Depo-Provera ™) yang menjalani sterilisasi atau histerektomi bedah, mengenai penggunaan kondom, dan risiko PMS saat ini, termasuk infeksi HIV.

Saran untuk pencegahan HIV

Penjelasan status HIV dan konseling yang tepat memainkan peran penting dalam memotivasi perubahan perilaku. Oleh karena itu, penyuluhan tentang pencegahan HIV dianggap sangat penting dalam strategi pencegahan penyebaran HIV, walaupun efektivitasnya dalam mengurangi risiko perilaku tidak dapat dinilai secara akurat. Yakin bahwa konseling telah berhasil dan pasien berorientasi dengan benar, petugas kesehatan dapat menilai risiko pasien dengan benar dan membantunya untuk mengembangkan rencana individu dan realistis untuk mencegah infeksi HIV.

Konseling dalam tes HIV terdiri dari dua tahap utama: konseling sebelum dan sesudah pengujian. Selama konseling, sebelum tes, petugas kesehatan harus menilai risiko individu pasien, jelaskan pentingnya hasil tes positif dan negatif, dapatkan persetujuan informal untuk pengujian, dan bantu pasien mengembangkan rencana pengurangan risiko pribadi yang realistis. Selama konseling setelah tes, petugas kesehatan harus memberi tahu pasien tentang hasil tes, jelaskan pentingnya temuan dan rekomendasi pencegahan. Jika hasil tesnya positif, saat berkonsultasi setelah tes, perlu untuk mendiskusikan rujukan ke institusi medis untuk ditindaklanjuti dan, jika perlu, layanan perlindungan sosial dan dukungan psikologis. Untuk pasien HIV-seronegatif yang berisiko terjangkit infeksi HIV, rujukan ke layanan konseling atau layanan pencegahan lainnya juga dapat membantu.

trusted-source[18], [19], [20], [21], [22], [23], [24]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.