^
A
A
A

Penyebab Gangguan Seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sejumlah faktor organik dan psikologis dapat menyebabkan gangguan siklus reaksi seksual dan menimbulkan masalah seperti hilangnya hasrat seksual atau kapasitas gairah seksual, kesukaran orgasme, nyeri saat bersenggama dan terhindar dari seks.

Meski tidak diketahui secara pasti berapa banyak orang selama ini menderita gangguan seksual dan kelainan seksual lainnya, bukti ilmiah menunjukkan bahwa persentase mereka sangat tinggi. Menurut wawancara dari 100 pasangan suami istri yang bahagia yang diterbitkan dalam New English Medical Journal untuk tahun 1978, 40% pria melaporkan bahwa mereka mengalami ejakulasi lebih awal dari yang mereka inginkan, atau mereka mengalami kesulitan dalam penampilan dan perawatan ereksi. 3% wanita melaporkan kesulitan dengan kegembiraan atau orgasme. Setengah dari pria yang disurvei dan 77% wanita melaporkan bahwa mereka kadang-kadang atau tidak ingin berhubungan seks, atau aktivitas seksual mereka sendiri tidak sepenuhnya memuaskan.

Faktor organik dan psikologis sama-sama bertanggung jawab atas disfungsi seksual. Dalam beberapa kasus, kombinasi kedua faktor ini mengarah ke sana.

  • Penyebab organik

Setiap penyakit yang berkaitan dengan sistem saraf, keadaan hormonal atau sirkulasi darah, dapat menyebabkan gangguan pada fungsi seksual. Hal ini terutama berlaku untuk multiple sclerosis, arteriosclerosis (kerapatan arteri), trombosis arteri atau vena penis, diabetes, penyakit hati, hiperprolaktinemia (sekresi hormon prolamin berlebihan), depresi dan demensia. Ini termasuk juga kerusakan pada tulang belakang lumbar dan sumsum tulang belakang, cakram hernia dan operasi prostat, yang dapat merusak saraf penis.

Sejumlah besar obat resep dan obat-obatan terlarang berdampak pada reaksi seksual. Ini termasuk anti-asma, diuretik, semua obat melawan hipertensi. Obat yang direkomendasikan untuk pengobatan gangguan mental, termasuk antidepresan dan anti-psikotik, mungkin dalam beberapa kasus memiliki efek negatif pada reaksi seksual. Impotensi dan kesulitan orgasme terkadang menimbulkan efek samping dari antidepresan tertentu. Penjelasan rinci tentang efek samping obat psikoaktif dapat ditemukan di Bab 5.

Merusak fungsi seksual dapat menyebabkan penggunaan hormon - estrogen dan steroid, stimulan legal dan ilegal (bahkan kafein, nikotin dan alkohol).

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.