^

Hormon dan Olahraga

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Seperti jaringan komunikasi lainnya, sistem endokrin akan mencakup sumber sinyal, sinyal itu sendiri dan sinyal penerima. Dalam kasus ini, inilah sel yang menghasilkan hormon, hormon itu sendiri dan reseptornya. Hormon adalah zat aktif secara biologis yang diproduksi oleh kelenjar endokrin (kelenjar sekresi internal) dan dilepaskan langsung ke dalam darah. Hormon dibawa oleh darah dan mempengaruhi aktivitas berbagai organ tubuh, mengubah reaksi biokimia dan fisiologis, menyebabkan aktivasi atau penghambatan proses enzimatik. Hormon sebenarnya adalah kunci yang membuka atau menutup satu atau "pintu" lain dalam tubuh manusia.

Selain organ endokrin klasik - hipotalamus, kelenjar pituitari, testis, kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, pankreas, dan lain-lain, hormon dapat menghasilkan banyak sel lain di tubuh. Selain tindakan endokrin (yaitu efek pada target "jarak jauh", yang hanya dapat diakses melalui sistem peredaran darah), hormon dapat memiliki efek parakrin (pengaruhnya pada proses di sel tetangga) atau bahkan autokrin (mempengaruhi proses di sel yang menghasilkannya). ). Semua hormon dapat dibagi menjadi tiga kelompok besar: turunan asam amino (misalnya tirosin atau adrenalin), hormon steroid (testosteron, kortisol, estrogen, progestin) dan hormon peptida yang mewakili rantai asam amino khusus pendek. Kelompok terakhir adalah yang paling banyak, contoh hormon peptida adalah insulin.

Agar tidak palu kepala Anda dengan perhitungan teoritis bahwa Anda, kemungkinan besar, tidak akan berguna dalam hidup, kita akan lolos ke pemeriksaan langsung hormon yang paling menarik bagi kita dalam tubuh manusia.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Adrenalin

Adrenalin adalah salah satu katekolamin, hormon dari medula kelenjar adrenal dan jaringan chromaffin non-adrenal. Di bawah pengaruh adrenalin, terjadi peningkatan kandungan glukosa dalam darah dan peningkatan metabolisme jaringan. Adrenalin meningkatkan glukoneogenesis dan glikogenolisis, menghambat sintesis glikogen dalam hati dan otot rangka, meningkatkan serapan dan pemanfaatan glukosa melalui jaringan, meningkatkan aktivitas enzim glikolitik. Juga adrenalin meningkatkan lipolisis (pemecahan lemak) dan menghambat sintesis lemak. Dalam konsentrasi tinggi, adrenalin meningkatkan katabolisme protein. Adrenalin memiliki kemampuan untuk meningkatkan tekanan darah dengan mempersempit pembuluh darah dan pembuluh periferal kecil lainnya, mempercepat irama pernapasan. Kandungan adrenalin dalam darah meningkat, termasuk, dan dengan peningkatan kerja otot atau penurunan kadar gula. Jumlah yang dialokasikan dalam kasus pertama adrenalin berbanding lurus dengan intensitas sesi pelatihan.

Adrenalin menyebabkan relaksasi otot polos bronki dan usus halus, dilatasi pupil (karena berkurangnya otot radial iris, yang memiliki persarafan adrenergik).

Ini adalah properti dari peningkatan tajam tingkat gula dalam darah yang telah membuat adrenalin sebagai alat yang sangat diperlukan dalam menyingkirkan pasien dari keadaan hipoglikemia dalam yang disebabkan oleh overdosis insulin.

trusted-source[8], [9]

Prolaktin

Bagi pria, prolaktin adalah hormon dengan tanda minus. Prolaktin disintesis pada kelenjar hipofisis anterior, sejumlah kecil juga disintesis oleh jaringan perifer. Hormon ini terdiri dari 198 asam amino, dalam beberapa hal menyerupai struktur hormon pertumbuhan. Prolaktin merangsang pertumbuhan dan perkembangan kelenjar susu, serta pembentukan susu selama kehamilan dan setelah melahirkan. Selain itu, hormon merangsang metabolisme garam air, menunda pelepasan air dan ginjal natrium, merangsang penyerapan kalsium. Diantara efek lainnya, stimulasi pertumbuhan rambut bisa diperhatikan. Prolaktin juga memiliki efek modulasi pada sistem kekebalan tubuh.

Terlepas dari kenyataan bahwa baik kelahiran maupun menyusui pria tidak terancam, tubuh laki-laki juga mensintesis prolaktin. Kelebihan hormon ini dalam tubuh laki-laki menyebabkan penurunan libido yang signifikan, serta penurunan tingkat hormon pertumbuhan. Hasil kelebihan ini adalah penggemukan subyek dengan libido pada tingkat kasim.

Kesimpulan: tingkat prolaktin harus dikontrol secara ketat. Untuk mengurangi tingkat prolaktin biasanya menggunakan obat seperti bromocriptine. Namun, tingkat prolaktin bergantung pada rasio dalam darah androgen dan estrogen: tingkat pertama ini diturunkan, yang kedua - meningkat. Steroid non-aromatizing dengan jelas tidak meningkatkan tingkat prolaktin, namun aromatizing - meningkat.

Andorphin

Endorfin adalah hormon kelenjar di bawah otak, dari sudut pandang biokimia, mereka adalah neurotransmiter polipeptida. Endorfin disekresikan ke dalam darah, sebagai suatu peraturan, sebagai reaksi tubuh terhadap rasa sakit, mereka dapat meredam rasa sakit, dan pada saat bersamaan mengurangi nafsu makan dan membangkitkan rasa euforia obat aneh, disintesis oleh tubuh untuk kebutuhan mereka sendiri.

Menariknya, olahraga hanyalah stimulus yang bagus untuk melepaskan endorfin ke dalam darah. Dan setelah beberapa bulan berolahraga secara teratur, tubuh mengembangkan kepekaan yang meningkat terhadap endorfin. Bagi kami, ini berarti bahwa latihan rutin dengan bobot memungkinkan kita menetapkan tujuan baru untuk diri kita sendiri, sehubungan dengan peningkatan durasi pelatihan, frekuensi dan intensitasnya.

trusted-source[10], [11], [12], [13]

Glukagon

Sama seperti insulin, glukagon diproduksi oleh sel-sel pankreas, namun fungsinya beraksi justru sebaliknya - ini meningkatkan kadar gula dalam darah. Ada dua fungsi utama glukagon dalam tubuh, yang pertama adalah bahwa pada tingkat gula yang terlalu rendah dalam darah, hormon ini memulai pelepasan karbohidrat dari hati ke dalam aliran darah total, yang menyebabkan kadar gula darah normal. Yang kedua adalah mengaktifkan proses sintesis glikogen di hati. Proses ini melibatkan konversi glukosa asam amino.

Studi menunjukkan bahwa latihan fisik dapat meningkatkan sensitivitas hati terhadap glukagon, yaitu olahraga teratur pada saat bersamaan dan hati, meningkatkan kemampuannya untuk cepat mengembalikan waktu yang dihabiskan dalam pewarnaan glikogen.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.