^

Kopi dan tekanan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 09.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Banyak dari kita sudah terbiasa minum di pagi hari secangkir kopi atau dua kopi harum baru diseduh. Minuman unik ini membuat kita terbangun, memberi kekuatan dan energi, menyesuaikan diri dengan hari baru. Bagi kebanyakan orang, pagi hari tanpa secangkir kopi pun menjadi semacam inferior, tidak lengkap. Namun, banyak pecinta kopi sering terganggu oleh banyaknya mitos dan larangan yang menggantung di seputar secangkir kopi biasa: kopi dan tekanan, jantung, pembuluh darah. Apakah kopi itu mengerikan seperti "dicat"? Bagaimana pengaruh kopi terhadap tekanan dan apakah ini bisa digunakan oleh obat hipertensi? Kita akan membicarakan semua ini dalam topik ini.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Apakah kopi meningkatkan atau menurunkan tekanan?

Fakta bahwa kafein meningkatkan tekanan darah sudah diketahui sejak lama: sudah cukup banyak penelitian mengenai topik ini. Sebagai contoh, beberapa tahun yang lalu, spesialis kursi profil medis dari University of Madrid dari Universitas Madrid melakukan percobaan yang menentukan indikator pasti dari kenaikan tekanan setelah minum secangkir kopi. Selama percobaan, ditemukan bahwa kafein dalam jumlah 200-300 mg (2-3 cangkir kopi) meningkatkan indeks sistolik tekanan darah sebesar 8,1 mmHg. Dan indeks diastolik adalah 5,7 mmHg. Seni. Tekanan yang meningkat diamati selama 60 menit pertama setelah mengkonsumsi kafein dan bisa ditahan selama sekitar 3 jam. Percobaan dilakukan pada orang sehat yang tidak menderita hipertensi, hipotensi atau patologi kardiovaskular.

Namun, hampir semua spesialis yakin dengan yakin bahwa untuk memastikan "tidak berbahaya" kafein, penelitian jangka panjang diperlukan yang memungkinkan kita mengamati penggunaan kopi selama beberapa tahun dan bahkan beberapa dekade. Hanya penelitian semacam itu yang memungkinkan untuk menyatakan dengan akurat efek positif atau negatif dari kafein pada tekanan dan organisme secara keseluruhan.

trusted-source[5], [6], [7]

Bagaimana kopi mempengaruhi tekanan?

Penelitian selanjutnya dilakukan oleh spesialis Italia. Mereka mengalokasikan 20 sukarelawan, yang setiap pagi harus minum secangkir espresso. Menurut hasil, secangkir espresso menurunkan aliran darah koroner sekitar 20% selama 60 menit setelah konsumsi. Jika pada awalnya ada masalah dengan jantung, penggunaan secangkir kopi secukupnya bisa menyebabkan sakit jantung dan gangguan sirkulasi perifer. Tentu, jika hati benar-benar sehat, maka seseorang mungkin tidak memiliki dampak negatif.

Hal yang sama berlaku untuk efek kopi pada tekanan.

Kopi dengan tekanan rendah mampu menstabilkan performa dan menurunkan tekanan kembali normal. Hal lain adalah bahwa kopi menyebabkan beberapa ketergantungan, jadi orang hipotonik yang minum kopi di pagi hari untuk meningkatkan tekanan darah pada akhirnya mungkin membutuhkan minuman yang lebih besar dan lebih besar. Dan ini sudah bisa mempengaruhi kondisi sistem kardiovaskular.

Kopi dengan tekanan tinggi sangat berbahaya. Mengapa? Faktanya adalah bahwa dengan adanya hipertensi sudah ada peningkatan tekanan pada jantung dan pembuluh darah, dan penggunaan kopi memperburuk kondisi ini. Selain itu, sedikit peningkatan tekanan setelah minum kopi bisa "memacu" dan memulai mekanisme untuk meningkatkan tekanan di tubuh, yang secara signifikan akan mempengaruhi kinerja. Sistem pengaturan tekanan pada pasien hipertensi berada dalam keadaan "rewel", dan penggunaan secangkir minuman dua cangkir dapat dipicu oleh kenaikan tekanan.

Orang dengan tekanan yang stabil tidak dapat takut minum kopi. Tentu saja, dalam batas yang wajar. Dua atau tiga cangkir kopi organik baru diseduh tidak menyakiti hari, namun para ahli menyarankan untuk tidak minum kopi instan atau pengganti, dan menggunakannya untuk lebih dari 5 cangkir sehari, karena hal ini dapat menyebabkan penipisan sel-sel saraf dan munculnya perasaan konstan kelelahan.

Apakah kopi meningkatkan tekanan?

Kopi termasuk minuman yang paling populer. Bahan utamanya adalah kafein, dikenal sebagai stimulan alami alami. Kafein dapat ditemukan tidak hanya pada biji kopi, tapi juga beberapa kacang, buah-buahan dan bagian tanaman berdaun. Namun, kebanyakan orang mendapatkan zat ini dengan teh atau kopi, begitu juga dengan cola atau coklat.

Penggunaan kopi secara besar-besaran dan merupakan penyebab segala macam penelitian yang dilakukan untuk mempelajari pengaruh kopi terhadap tekanan darah.

Kopi merangsang sistem saraf pusat, sehingga sering digunakan untuk kelelahan, kurang tidur, dan untuk meningkatkan aktivitas mental. Namun, konsentrasi kafein yang besar dalam aliran darah dapat menyebabkan kejang vaskular, yang pada gilirannya akan mempengaruhi peningkatan tekanan darah.

Adenosin nukleosida endogen disintesis dalam sistem saraf pusat, yang bertanggung jawab atas proses normal tertidur, tidur yang sehat dan penurunan aktivitas pada akhir hari. Jika bukan karena tindakan adenosin, seseorang akan terbangun selama berhari-hari berturut-turut, dan kemudian akan jatuh dari kelelahan dan kelelahan. Zat ini menentukan kebutuhan orang untuk beristirahat dan mendorong tubuh untuk tidur dan mengembalikan kekuatan.

Kafein memiliki kemampuan untuk memblokir sintesis adenosin, yang, di satu sisi, merangsang aktivitas otak, namun, di sisi lain, merupakan faktor peningkatan tekanan darah. Selain itu, kafein merangsang produksi hormon adrenalin oleh kelenjar adrenal, yang juga membantu peningkatan tekanan darah.

Berdasarkan hal tersebut, banyak ilmuwan menyimpulkan bahwa konsumsi kopi secara teratur dapat memicu peningkatan tekanan darah yang stabil bahkan pada orang dengan tekanan darah awalnya normal.

Tapi kesimpulan seperti itu tidak sepenuhnya benar. Menurut hasil percobaan terbaru, tingkat kenaikan BP dengan penggunaan minuman secara teratur pada orang sehat sangat lambat, namun pada penderita rawan hipertensi proses ini berlangsung lebih cepat. Jadi, jika seseorang memiliki kecenderungan untuk meningkatkan tekanan, maka kopi bisa berkontribusi terhadap kenaikan ini. Benar, beberapa ilmuwan mengatakan bahwa untuk mengembangkan kecenderungan untuk meningkatkan tekanan sebaiknya minum lebih dari 2 cangkir kopi sehari.

trusted-source[8], [9], [10]

Apakah tekanan kopi lebih rendah?

Mari kembali ke hasil studi yang dilakukan oleh para ahli dunia. Kami telah mengatakan bahwa tingkat kenaikan tekanan setelah konsumsi kafein pada orang sehat kurang terasa dibanding pasien hipertensi. Tapi indikator ini, sebagai aturan, tidak kritis dan terakhir tidak untuk waktu yang lama. Sebagai tambahan, sebagai hasil dari semua penelitian yang sama, data telah diperoleh bahwa para ilmuwan masih belum dapat menjelaskan dengan jelas: pada 15% subyek yang menderita peningkatan tekanan darah biasa, saat menggunakan 2 cangkir kopi per hari, tekanan turun.

Bagaimana spesialis menjelaskan hal ini?

  1. Rasio kopi dan tekanan sebenarnya jauh lebih rumit dari sebelumnya. Terbukti bahwa penggunaan berbagai kafein secara konstan dan berkepanjangan mengembangkan tingkat ketergantungan (ketidakpekaan) tertentu pada kopi, yang dapat mengurangi tingkat pengaruhnya terhadap tekanan darah. Beberapa percobaan menunjukkan bahwa orang yang tidak minum kopi cenderung mengalami hipertensi. Studi lain menunjukkan fakta bahwa mereka yang minum kopi terus-menerus tapi cukup memiliki risiko rendah. Tubuh mereka "terbiasa dengan" kafein dan berhenti bereaksi terhadapnya, sebagai sumber tekanan yang meningkat.
  2. Efek kopi terhadap tekanan darah secara individu, dan dapat bergantung pada ada tidaknya penyakit, pada jenis sistem saraf dan karakteristik genetik tubuh. Bukan rahasia bahwa beberapa gen di tubuh kita bertanggung jawab atas kecepatan dan tingkat pemecahan kafein dalam tubuh manusia. Bagi beberapa orang, proses ini cepat, dan bagi sebagian orang, ini lambat. Untuk alasan ini, pada beberapa orang, bahkan satu cangkir kopi pun dapat menyebabkan tekanan meningkat, sementara yang lain tidak berbahaya dan memiliki volume minuman yang jauh lebih besar.

trusted-source[11], [12], [13]

Mengapa kopi meningkatkan tekanan?

Percobaan eksperimental, di mana pengukuran aktivitas impuls listrik otak, menunjukkan bahwa konsumsi kopi 200-300 ml memiliki pengaruh signifikan terhadap tingkat aktivitas otak, yang menyebabkannya dari keadaan tenang ke keadaan yang sangat aktif. Karena sifat ini, kafein sering disebut obat "psikotropika".

Kopi mempengaruhi fungsi otak, menghambat produksi adenosin, yang antara lain membantu mentransfer impuls saraf di sepanjang serabut saraf. Akibatnya, kemampuan menenangkan adenosin tidak meninggalkan bekas: neuron cepat dan permanen bergairah, dirangsang sampai kelelahan.

Bersamaan dengan proses ini, ada efek pada korteks adrenal, yang menyebabkan peningkatan aliran darah dari jumlah "hormon stres". Ini adalah adrenalin, kortisol dan norepinefrin. Zat ini biasanya diproduksi jika orang tersebut dalam kondisi cemas, gugup atau takut. Akibatnya, ada stimulasi tambahan aktivitas otak, yang cepat atau lambat menyebabkan akselerasi aktivitas jantung, peningkatan sirkulasi darah dan kejang pembuluh darah perifer dan pembuluh serebral. Hasilnya - aktivitas motorik meningkat, agitasi psikomotor dan peningkatan tekanan darah.

Kopi dan tekanan hijau

Biji kopi hijau secara aktif digunakan dalam pengobatan sebagai alat untuk merangsang metabolisme, menstabilkan tingkat gula, mengaktifkan sistem saraf pusat. Tentu saja, seperti kopi biasa, butiran hijau memerlukan kepatuhan, jika tidak penyalahgunaan kopi hijau dapat mempengaruhi kerja banyak sistem tubuh.

Telah terbukti percobaan bahwa 2-3 cangkir kopi hijau sehari mengurangi kemungkinan penyakit onkologis, obesitas, diabetes tipe II, serta masalah dengan kapiler.

Bagaimana perbandingan antara kopi dan tekanan hijau?

Kopi hijau mengandung kafein yang sama seperti biji kopi hitam panggang. Untuk alasan ini, kopi hijau disarankan untuk diminum kepada orang-orang yang tidak memiliki masalah dengan tekanan, atau orang hipotonik - orang dengan kecenderungan menurunkan tekanan.

Di bawah tekanan tereduksi, kopi hijau dapat menghasilkan efek seperti itu:

  • menstabilkan kondisi bejana koroner;
  • menyeimbangkan sistem vaskular serebral;
  • merangsang pusat pernafasan dan motor;
  • menormalkan vaskulatur otot skelet;
  • merangsang aktivitas jantung;
  • untuk mempercepat sirkulasi darah.

Tidak ada fakta pasti bahwa kopi hijau menurunkan tekanan. Dokter dengan tegas menyatakan: kepada orang-orang dengan II dan III st. Penyakit hipertensi, penggunaan kopi, termasuk hijau, sangat tidak diinginkan.

Pada semua orang lain, penggunaan kopi hijau dalam batas yang wajar seharusnya tidak menyebabkan peningkatan tekanan darah yang signifikan. Namun, orang tidak boleh lupa bahwa penyalahgunaan minuman dan kelebihan dosis yang biasa dapat menyebabkan kejang vaskular di otak, meningkatkan tekanan darah dan malfungsi fungsi jantung dan otak yang serius.

Seperti yang ditunjukkan oleh pengamatan sistematis, setiap orang kelima yang minum kopi, ada peningkatan tekanan. Namun, mekanisme pasti kenaikan ini belum dipelajari secara menyeluruh.

Kafein natrium benzoat meningkatkan tekanan darah?

Kafein-natrium benzoat adalah obat perangsang psiko-stimulasi, hampir sepenuhnya analog dengan kafein. Sebagai aturan, digunakan untuk merangsang sistem saraf pusat, dengan intoksikasi narkotika, dan lain-lain, penyakit yang memerlukan eksitasi pusat vasomotor dan pernafasan.

Tentu, kafein-natrium benzoat meningkatkan tekanan darah, seperti halnya kafein biasa. Hal ini juga dapat menyebabkan efek "adiktif", gangguan tidur dan agitasi umum.

Natrium kafein-benzoat tidak digunakan dengan kenaikan tekanan darah yang stabil, dengan peningkatan tekanan intraokular, aterosklerosis dan gangguan tidur.

Efek obat pada indeks tekanan ditentukan oleh dosis psikostimulan ini, dan juga oleh nilai awal tekanan arteri.

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18]

Kopi dengan susu meningkatkan tekanan?

Untuk menegaskan tentang efek positif atau negatif dari kopi dengan penambahan susu pada tubuh sangat sulit. Kemungkinan besar, inti masalahnya tidak begitu banyak dalam minuman seperti jumlahnya. Jika penggunaan minuman kopi pun, meski susu, akan moderat, maka resiko pun akan minim.

Fakta bahwa kafein bisa membantu meningkatkan tekanan darah terbukti. Sedangkan untuk susu, ini adalah isu kontroversial. Banyak ahli cenderung berpendapat bahwa menambahkan susu ke kopi dapat menurunkan konsentrasi kafein, tapi tidak bisa menetralisirnya sepenuhnya. Oleh karena itu dianjurkan untuk minum kopi dengan susu, tapi sekali lagi dalam batas yang wajar: tidak lebih dari 2-3 cangkir sehari. Selain itu, kehadiran produk susu dalam kopi bisa membuat kehilangan kalsium, yang sangat penting, terutama bagi lansia.

Hal ini dapat dikonfirmasi dengan yakin: ada kemungkinan bahwa kopi dengan susu meningkatkan tekanan, namun, secara umum, tidak signifikan. Sampai 3 cangkir kopi tidak kuat dengan susu diperbolehkan dikonsumsi oleh siapapun.

trusted-source[19], [20], [21]

Kopi tanpa kafein meningkatkan tekanan darah?

Kopi tanpa kafein - sepertinya, jalan keluar yang bagus bagi mereka yang tidak merekomendasikan kopi biasa. Tapi apakah semua itu sederhana?

Kesulitannya adalah bahwa "kopi tanpa kafein" bukanlah nama yang tepat untuk diminum. Akan lebih tepat untuk mengatakan "kopi dengan kurang kafein". Produksi kopi tersebut memungkinkan kandungan alkaloid yang tidak diinginkan dalam jumlah lebih dari 3 mg. Sebenarnya, satu cangkir minuman decaffeinated terlarut masih mengandung kafein hingga 14 mg, dan dalam secangkir kopi berkafein "tanpa kafein" - sampai 13,5 mg. Dan apa yang akan terjadi jika pasien hipertensi, yang yakin bahwa dia minum kopi tanpa kafein, akan menggunakan 6-7 gelas minuman? Tapi jumlah kafein ini sudah bisa mempengaruhi tubuh.

Sementara rincian teknologi proses dekafeinasi kopi yang tidak sempurna, para ahli menyarankan untuk tidak bersandar pada minuman seperti: penambahan dosis rendah kafein, kopi mengandung kontaminan seperti sisa dari reaksi minuman pemurnian dari kafein, dan sejumlah besar lemak dari dalam kopi konvensional. Dan rasanya, seperti yang mereka katakan, "untuk kekasihnya."

Jika Anda benar-benar menginginkan kopi, maka minum yang biasa berwarna hitam, tapi alami, tidak larut. Dan jangan berlebihan: satu cangkir, Anda bisa dengan susu, tidak mungkin menimbulkan banyak bahaya. Atau benar-benar sama sekali pergi ke sawi putih: di sini tentu tidak ada kafein.

trusted-source[22], [23], [24], [25]

Kopi dengan tekanan intrakranial

Kafein dikontraindikasikan dengan peningkatan tekanan intraokular dan intrakranial.

Penyebab paling umum peningkatan tekanan intrakranial adalah kejang pembuluh otak. Dan kafein, seperti yang kita katakan di atas, hanya bisa memperparah kejang ini, yang akan sangat menyulitkan peredaran darah dan memperburuk kondisi pasien.

Dengan meningkatnya tekanan intrakranial, Anda harus minum minuman dan obat-obatan yang memperluas lumen pembuluh darah, memperbaiki sirkulasi darah, yang bisa meringankan gejala dan, khususnya, sakit kepala.

Bereksperimen dengan penggunaan kopi dengan tekanan intrakranial seharusnya tidak: Anda harus minum minuman dan makanan, hanya dengan keyakinan penuh bahwa mereka tidak akan menyakiti Anda.

trusted-source[26], [27], [28], [29], [30], [31]

Kopi apa yang meningkatkan tekanan?

Kopi apa yang meningkatkan tekanan? Pada prinsipnya, ini dapat dikaitkan dengan semua jenis kopi: kopi biasa larut atau tanah, hijau, dan bahkan tanpa kafein, jika dikonsumsi tanpa ukuran.

Orang sehat yang cukup mengkonsumsi kopi bisa mendapatkan banyak manfaat dari minuman ini:

  • stimulasi proses metabolisme;
  • pengurangan risiko diabetes tipe II dan penyakit onkologis;
  • peningkatan fungsi organ indera, konsentrasi perhatian, daya ingat;
  • meningkatkan kinerja mental dan fisik.

Dengan kecenderungan meningkatnya tekanan, dan terutama dengan hipertensi yang didiagnosis, kopi harus digunakan beberapa kali lebih akurat: tidak lebih dari 2 cangkir sehari, tidak kuat, hanya alami, bisa diperah dan tidak dengan perut kosong.

Dan lebih lagi: usahakan jangan minum kopi setiap hari, terkadang menggantinya dengan minuman lain.

Penggunaan kopi dan tekanan bisa ada bersamaan, jika pikiran mendekati masalah ini, tidak menyalahgunakan dan mengamati ukurannya. Tapi, bagaimanapun juga, dengan peningkatan tekanan darah yang mencolok, sebelum Anda menuangkan secangkir kopi, mintalah saran dari dokter.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Kopi dan tekanan" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.