^

Latihan untuk latihan pagi untuk anak-anak

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Latihan untuk latihan pagi untuk anak-anak adalah teknik senam yang harus dilakukan anak setelah terbangun untuk menjaga kesehatan dan aktivitas fisik yang baik. Mengingat penyebaran kelebihan berat badan pada anak modern dengan latar belakang kekurangan gizi dan kurangnya aktivitas motorik, pertanyaan tentang latihan pagi sangat relevan.

trusted-source[1], [2], [3]

Kenapa kamu butuh latihan pagi untuk anakmu?

Organisme anak berkembang paling aktif dalam tiga tahun pertama, dan semua kebiasaan yang telah dikembangkan pada anak sampai tiga tahun membentuk karakternya. Karena itu, perlu membiasakan anak ke senam pagi dari yang berumur satu tahun. Tentu saja, ini bukan senam penuh, tapi jika Anda mengembangkan kebiasaan itu, maka selama bertahun-tahun Anda bisa mengubah kompleks latihan dan kompleksitasnya.

Berbicara tentang manfaat latihan pagi, jangan hanya fokus pada perkembangan fisik. Jika anak bangun dan setelah prosedur higienis mengeluarkan tuduhan tersebut, maka ini terutama yang mendisiplinkannya. Selama latihan, tonus otot diaktifkan dan reseptor otot memasuki pusat motor otak. Ini merupakan sinyal bagi terbangunnya banyak organ dalam. Bagaimanapun, sistem pencernaan bekerja dengan mengurangi serat otot polos, yang dibawa ke nada yang sudah ada di pusat yang begitu dominan di otak. Karena itu, jika anak berolahraga, ia membangunkan organ dalam, terutama sistem pencernaan, yang mempersiapkan anak untuk sarapan pagi. Setelah latihan yang begitu kompleks, jus lambung lebih banyak diproduksi dan peristalsis usus semakin intensif, jadi sarapan sangat asin.

Teknik pengisian

Kompleks latihan untuk latihan pagi untuk anak-anak bergantung pada usia. Sudah mulai dari tahun pertama kehidupan anak bisa mulai membiasakan pengisian. Saat bayi terbangun, Anda perlu tersenyum padanya dan menunggu beberapa menit tanpa mengangkatnya dari tempat tidur bayi. Selanjutnya, Anda perlu membawanya dengan gagang dan berbaring di belakang gerakan dalam bentuk sapaan, membuka dan menutup pelukannya. Pada saat yang sama, perlu berbicara dengan anak itu dan tersenyum padanya sehingga dia menikmati dan menyukainya. Selanjutnya Anda perlu bergerak ke kaki, dan menekuknya pada sudut sembilan puluh derajat yang perlu Anda bawa dan bawa ke perut dan punggung. Setelah pemanasan seperti itu, Anda bisa mengangkat anak itu dari tempat tidur dan meletakkannya di lantai. Anda perlu meminta bayinya untuk pergi ke ibunya atau hanya berjalan dengan dia dengan gagangnya. Tiga latihan semacam itu cukup pada tahap awal untuk membentuk kebiasaan anak. Ke depan dia akan bangun dan menunggu senam seperti itu. Kemudian Anda bisa menambahkan latihan yang disukai anak Anda.

Dimulai pada usia tiga tahun, seseorang bisa mengajari anak melakukan latihan sendiri, tapi sangat penting untuk melakukan ini setiap pagi dan dengan itu atau tunjukkan untuk diulang. Latihan pertama seharusnya tidak sulit, tapi pada saat yang sama, itu harus membangunkan tubuh anak itu dan mengobarkannya. Karena itu, Anda bisa memulai latihan pagi dengan berjongkok. Untuk pertama kalinya, cukup lima sit up, tapi Anda harus mengikuti untuk memastikan teknik mereka benar. Kaki harus ditempatkan pada lebar bahu anak (dan bukan ibu), dan saat lutut membungkuk seharusnya tidak melampaui garis kaus kaki. Sekilas, ini nampaknya sulit, tapi jika Anda menunjukkan kepada anak bagaimana melakukannya dengan teladannya sendiri, maka pada usia tiga tahun dia bisa mengulanginya dengan benar. Selanjutnya, saat anak telah melakukan pemanasan, ada kemungkinan untuk lolos ke latihan pada pegangan dan tungkai. Menangani perlu menekuk siku sampai sembilan puluh derajat dan menempel di depan Anda, menempatkan satu di atas yang lain. Kemudian Anda perlu menumbuhkannya di sendi bahu juga pada sembilan puluh derajat. Anda juga bisa membuat lima pengulangan semacam itu. Latihan berikutnya harus dimulai dengan meletakkan gagang di pinggang. Anda perlu bersandar di samping, tapi tidak terlalu cepat dan tidak membungkuk ke depan.

Untuk mengayuh kaki Anda bisa menawari anak latihan yang menyenangkan. Untuk melakukan ini, perlu berlari cepat menekuk kaki di lutut dan mengangkatnya setinggi mungkin ke dagu - seolah berlari sepanjang tangga ke depan.

Tiga latihan semacam itu tidak akan menyebabkan kepayahan anak, namun membuatnya lebih mudah terbangun. Jika ibu atau ayah melihat latihannya kecil dan anak menginginkan sesuatu yang baru, Anda bisa mengubahnya menjadi yang lebih kompleks. Misalnya, Anda bisa berjongkok, dan saat anak sudah bangun Anda bisa menawarkan untuk mengangkat gagangnya.

Untuk anak-anak usia prasekolah dan usia sekolah dasar, seperangkat latihan tidak kurang dari lima dianjurkan. Jika anak terbiasa melakukan senam sejak usia dini, maka kelima latihan di pagi hari sebelum sekolah baginya tidak akan terasa rumit. Anda bisa menambahkan torso ke samping, begitu juga dengan "mill". Voobshchem, yang hanya pada imajinasi orang tua akan cukup, semua bisa dimasukkan ke dalam kompleks senam pagi. Selanjutnya, Anda perlu beristirahat selama lima sampai sepuluh menit, biasanya itu adalah waktu toilet pagi atau menonton kartun, dan kemudian Anda sudah bisa sarapan pagi.

trusted-source[4], [5]

Apa yang terjadi di dalam tubuh setelah latihan fisik?

Latihan fisik mengaktifkan aktivitas sistem saraf. Ketika dorongan otot masuk ke otak, maka setelah itu tonus sistem saraf simpatik, yang pada malam hari "bertumpu", diperkuat. Karena ini, denyut jantung meningkat, sistem sensorik diaktifkan dan anak siap untuk hari baru dan persepsi akan informasi baru. Selain semua ini, senam mengaktifkan fungsi sistem kekebalan tubuh melalui banyak zat aktif secara biologis. Saat anak sedang tidur, semua fungsi tubuh, seperti-juga, "tidur." Sistem kekebalan tubuh selalu bekerja, tapi di malam hari ada perlindungan hanya untuk imunitas yang tidak spesifik. Setelah terbangun, dibutuhkan beberapa waktu untuk mengaktifkan pertahanan kekebalan tubuh, karena banyak mediator dan zat yang berperan dalam aktivasi disintesis dengan vitamin dan enzim dalam sel. Dan untuk aktivasi ini dan awal fungsi pernafasan, sel membutuhkan oksigen. Olahraga di pagi hari membuat sistem pernafasan bekerja lebih intensif, oleh karena itu oksigen untuk setiap sel sudah mencukupi. Dan kemudian sistem kekebalan tubuh anak sampai saat ia meninggalkan rumah, sudah sepenuhnya aktif, dan anak terlindungi dari banyak infeksi.

Sistem pernafasan selama latihan pagi juga diaktifkan dan sintesis lendir, interferon dan surfaktan ditingkatkan, yang juga melindungi sistem pernapasan dari virus dan bakteri.

Fungsi yang paling penting dari latihan pagi adalah mempersiapkan anak dan menanamkan dalam dirinya cinta untuk olahraga. Bagaimanapun, latihan ini harus dilakukan dalam suasana hati yang baik, yang selalu menyesuaikan hari kerja yang baik. Jika anak sudah masuk sekolah, maka sepanjang hari dihabiskan di meja kerja dan pekerjaan rumah pasif di rumah, tidak berkontribusi pada aktivitas motorik yang memadai. Dan senam sederhana di pagi hari dapat memberi kontribusi pada perkembangan minat dan cinta anak terhadap senam atau olahraga. Itu selalu bagus dalam hal pekerjaan anak dan pengembangan kepentingannya.

Karena itu, pengisian untuk anak diperlukan agar bisa terbangun di pagi hari, untuk mengaktifkan kerja otak dan semua organ dalam. Kompleks latihan sederhana di pagi hari memiliki efek yang baik terhadap kesehatan dan meningkatkan potensi kekebalan tubuh.

Latihan untuk latihan pagi untuk anak-anak adalah hal-hal sederhana yang akan membantu anak Anda tumbuh sehat, kuat, mengembangkan cinta akan olahraga dan bangun di pagi hari dengan senang hati. Tapi jangan lupa bahwa anak-anak benar-benar meniru perilaku orang tua mereka, jadi mereka perlu menunjukkan contoh yang baik dan bermain olah raga sendiri.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.