^

Produk untuk membakar lemak

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Penggunaan makanan tertentu membutuhkan pengeluaran kalori yang cukup besar. Dan prinsip ini didasarkan pada banyak diet populer, yang tujuannya adalah untuk mengurangi berat badan. Ahli diet telah mengidentifikasi produk terbaik untuk pembakaran lemak, cadangan yang tidak hanya merusak figur, tapi juga penuh dengan masalah kesehatan.

trusted-source[1], [2], [3]

Daftar produk untuk pembakaran lemak: efek termal dan serat

Lemak berakumulasi saat konsumsi energi dalam bentuk kalori melebihi pengeluarannya, karena merupakan sel lemak yang menyimpan kelebihan energi. Satu-satunya cara untuk menyingkirkannya adalah dengan membakar kalori, yaitu mengaktifkan metabolisme energi.

Produk dengan tingkat tinggi thermogenesis akibat makanan disertakan dalam daftar produk untuk pembakaran lemak. Ini berarti bahwa produk semacam itu membutuhkan lebih banyak kalori untuk pencernaan dan asimilasi daripada yang mereka berikan.

Meskipun mekanisme efek termal makanan (TEF) tidak sepenuhnya dipahami, biasanya diperkirakan untuk lemak dan karbohidrat pada 5-15% dari nilai kalorinya. Tapi makanan protein TEF lebih tinggi - dari 20 sampai 35%, karena protein hewani mengacu pada produk yang sulit dicerna.

Jadi, mari kita lihat produk terbaik untuk pembakaran lemak. Menurut para ahli American Society for Clinical Nutritio, pertama-tama ada produk whole grain yang kaya serat, khususnya gandum, jelai dan beras merah. Pada pencernaan mereka, organisme menghabiskan, yaitu, membakar, dua kali lebih banyak kalori daripada yang ia terima.

Begitulah, karena serat tidak bisa berasimilasi ke dalam usus kecil. Selain itu, ada dua jenis serat makanan: larut dalam air dan tidak larut. Fisi yang tidak larut bersifat parsial (di usus besar) dan memberikan mikroflora normal.

Serat larut (meski pembelahannya cepat) memperlambat masuknya glukosa ke dalam darah dari viskositas serat. Seperti dicatat oleh ahli gizi, viskositas serat larut memperlambat perjalanan produk makanan di bagian atas saluran pencernaan dan, dengan demikian, mengurangi tingkat penyerapan nutrisi. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan penurunan jumlah energi yang diserap.

Produk untuk pembakaran lemak: regulasi metabolisme

Kemudian ikuti produk seperti pembakaran lemak di daerah perut dan "gudang" lainnya, seperti:

  • Daging makanan (khususnya, fillet ayam, 300 kalori yang diterima dari porsi 100 gram hampir 90 kalori digunakan untuk memastikan proses pencernaan);
  • produk susu skim (karena kandungan kalsiumnya tinggi);

  • Kacang (mengandung zat besi dan asam amino esensial, asupan yang tidak mencukupi yang memperlambat metabolisme);

  • Teh hijau (katekin teh meningkatkan laju proses metabolisme dalam tubuh, terutama di hati);

  • kenari dan kacang almond (mereka adalah sumber asam lemak omega-3, yang meningkatkan sensitivitas tubuh terhadap insulin);

  • ikan berlemak (salmon, mackerel, herring, tuna, dll.) mengandung lemak mono dan polyunsaturated dan asam lemak omega-3 yang penting (tidak disintesis);

  • minyak sayur (zaitun, bunga matahari, biji rami, jagung), sebagai sumber lemak tak jenuh yang sehat, yang harus dikonsumsi dalam jumlah kecil;
  • apel, pir, paprika manis, labu dan seledri (berkat serat dan berbagai flavonoid);

  • jeruk, jeruk keprok dan jeruk bali (sumber asam organik yang paling kaya);

  • lada pahit (cabai). Alkaloid capsaicin yang terkandung di dalamnya menyediakan produk ini dengan salah satu tingkat termogenesis terinduksi makanan tertinggi, yang meningkatkan indikator makanan ini dengan paprika panas.

Periset di Oxford Brookes University of Fungsional Food Centre melakukan studi tentang sifat pembakaran lemak dari lada pahit dan menyimpulkan bahwa menambahkan lada ini ke makanan meningkatkan TEF lebih dari 50%, yang dapat menumpuk dari waktu ke waktu dan membantu menurunkan berat badan berlebih.

Juga produk untuk pembakaran lemak harus memiliki indeks glisemik rendah, dan semuanya mencakup hampir semua sayuran (kecuali wortel) dan buah-buahan. Baca lebih lanjut - Produk dengan indeks glikemik rendah.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.