^
A
A
A

Resiko konsumsi protein dalam jumlah yang tidak mencukupi

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Banyak atlet, meskipun mereka memusatkan perhatian pada protein, namun beberapa di antaranya mengkonsumsi protein dalam jumlah yang tidak mencukupi. Masalah ini ada bagi atlit yang melatih ketahanannya, misalnya pelari. Atlet ini memusatkan perhatian mereka pada membangun massa otot, namun pada mengkonsumsi kelebihan kalori dan meningkatkan berat badan. Makanan Amerika Utara yang paling umum, yang merupakan sumber protein, sering mengandung banyak lemak yang bisa diganti dengan karbohidrat. Protein yang tidak adekuat bisa menempatkan atlet di depan risiko mengurangi massa otot. Asupan yang tidak memadai berarti kekurangan asam amino untuk memperbaiki dan sintesis jaringan dan mengancam atlet dengan luka. Kelelahan kronis pada atlit ini juga menunjukkan kelemahan otot.

Triad atlet wanita

Tiga serangkai atlet wanita dicirikan, pertama-tama, oleh konsumsi kalori yang tidak memadai dengan pelanggaran siklus menstruasi (amenore) selanjutnya, dan akhirnya, dengan osteoporosis. Disarankan asupan protein yang tidak memadai dapat dikaitkan dengan awitan amenore. Hal ini menunjukkan bahwa pelanggaran siklus menstruasi normal dan kekurangan estrogen menyebabkan akumulasi kalsium yang tidak memadai dan, akibatnya, pada cacat tulang, termasuk patah tulang dan osteoporosis.

Clark dkk. Tentukan pelari wanita amenorrhea yang mengkonsumsi 300-500 kalori per hari kurang dari atlet wanita dengan siklus menstruasi normal. Helson dkk. Menunjukkan bahwa 82% wanita amenore memiliki asupan protein kurang dari RDN, dan hanya 35% wanita dengan siklus menstruasi normal memiliki asupan protein yang lebih rendah daripada RDN. Asupan kalsium dalam kedua kelompok ini tidak berbeda. Hal ini menunjukkan bahwa diet atlet yang terlibat dalam berlari, menari dan senam tidak memadai untuk banyak nutrisi, termasuk jumlah kalori dan protein. Hubungan antara jumlah protein dan fungsi menstruasi belum jelas, namun ada risiko amenore bagi atlet dengan kekurangan protein dalam makanan. Juga menarik untuk mengetahui apakah kualitas protein berhubungan dengan risiko amenore atau tidak.

Menu perkiraan menunjukkan asupan protein dari makanan

  • Vegetarian: kualitas protein

Pemanfaatan protein lebih efektif dengan kualitas tinggi. FAO / WHO menggunakan protein telur sebagai standar yang membandingkan kualitas protein lain.

Diet tanpa produk asal hewan mempertanyakan sintesis semua asam amino. Semakin sedikit protein hewani dalam diet atlet, semakin besar jumlah protein tanaman yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan asam amino. Pengecualiannya adalah produk kedelai. Untuk menilai kualitas protein FAO / WHO, sebuah "perkiraan asam amino" digunakan, sebagai alternatif metode yang lebih tua, faktor efisiensi protein (protein efficiency factor / CAB). Sebagai evaluasi, hidrolisis dan konsentrat protein kedelai setara dengan protein hewani dalam kemampuan memenuhi kebutuhan jangka panjang anak-anak dalam asam amino yang digunakan.

Vegetarian yang termasuk produk susu, telur dan produk kedelai dalam makanan mereka seharusnya tidak mengalami kesulitan memenuhi kebutuhan mereka akan asam amino dan protein biasa.

  • Wanita yang peduli dengan berat badan

Banyak wanita mengkonsumsi jumlah protein yang tidak mencukupi untuk mengurangi asupan kalori. Pemanfaatan protein menurun karena tingkat energi turun di bawah biayanya.

  • Wanita hamil

Selama kehamilan, kebutuhan akan protein meningkat. Wanita hamil membutuhkan sekitar 60 gram protein per hari, dibandingkan dengan 45 gram per hari untuk RDN untuk wanita yang tidak hamil. Studi yang berhubungan dengan olahraga selama kehamilan relatif baru. Banyak atlet berlatih selama seluruh kehamilan. Intensitas dan lamanya beban, serta pengaruhnya terhadap kehamilan, bergantung pada banyak faktor, termasuk tingkat kebugaran fisik wanita. Program pelatihan untuk wanita hamil harus didiskusikan dengan dokternya. Kebutuhan akan protein untuk wanita hamil terlatih tidak terbentuk. Rekomendasi yang aman berkisar antara 1,0-1,4 g-kg berat badan.

  • Orang tua

Pemanfaatan protein berubah seiring bertambahnya usia. Karena orang menjadi kurang aktif seiring bertambahnya usia, kebutuhan mereka akan protein memerlukan penelitian lebih lanjut.

  • Diabetes

Pasien diabetes dianjurkan untuk tidak melebihi RDN untuk protein. Pasien diabetes yang dilatih harus memenuhi kebutuhan protein mereka yang meningkat sampai ada masalah dengan ginjal dan berkonsultasi dengan dokter mereka secara teratur.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.