^
A
A
A

Supercompensasi glikogen otot

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Selama peningkatan beban selama 90-120 menit pada 70% V02max (misalnya, maraton), toko glikogen otot berangsur-angsur menurun. Ketika mereka mencapai tingkat kritis (titik deplesi glikogen), beban intensitas tinggi tidak mengikuti, karena atlet lelah dan harus menghentikan pelatihan atau secara radikal mengurangi intensitasnya. Kelelahan dari glikogen otot adalah keterbatasan daya tahan yang diakui. Olahragawan menggunakan metode superkompensasi glikogen (karbohidrat), hampir bisa melipatgandakan pasokan glikogen otot.

Teknik pemuatan karbohidrat pada awalnya merupakan rejimen mingguan, yang dimulai dengan serangkaian latihan melelahkan satu minggu sebelum dimulainya kompetisi. Selama tiga hari berikutnya, atlet tersebut menjalani diet rendah karbohidrat, namun terus berolahraga, menurunkan tingkat glikogen otot lebih lanjut. Selama tiga hari sebelum kompetisi, atlet secara signifikan mengurangi jumlah beban latihan dan menjalani diet tinggi karbohidrat, yang membantu supercomplement glikogen. Rezim ini mengandung banyak kekurangan. Mengurangi asupan karbohidrat sering menyebabkan hipoglikemia, ketosis dan mual, kelelahan dan iritabilitas terkait. Manipulasi dengan diet telah memberatkan atlet.

Metode pemuatan karbohidrat yang direvisi, yang diusulkan oleh Sherman dkk., Telah menghilangkan banyak masalah. Enam hari sebelum kompetisi, atlet berlatih selama 90 menit dengan kecepatan 70% V02 max, selama 5 dan 4 hari - 40 menit pada 70% V02max, selama 3 dan 2 hari - 20 menit pada max 70% V02 dan hari sebelum kompetisi dia beristirahat. . Selama tiga hari pertama atlet tersebut menjalani diet normal, memberikan konsumsi 5 gram karbohidrat per 1 kg berat badan per hari. Selama tiga hari terakhir, ia menggunakan diet tinggi karbohidrat, yang memberi 10 gram karbohidrat per 1 kg berat badan per hari. Tiga hari terakhir, ketika seorang atlet mengkonsumsi makanan tinggi karbohidrat, adalah fase pemuatan yang sesungguhnya dari rezim tersebut. Sebagai hasil dari mode modifikasi, toko otot glikogen sama dengan yang diberikan oleh rejimen beban karbohidrat klasik.

Dalam sebuah studi lapangan yang dilakukan oleh Karlsson dan Saltin, pelari berpartisipasi dalam lomba 30 km setelah mengkonsumsi makanan normal dan tinggi karbohidrat. Diet tinggi karbohidrat memberikan tingkat glikogen otot, setara dengan 193 mmol-kg dibandingkan dengan 94 mmol-kg, diperoleh dengan diet normal. Semua pelari melewati jarak lebih cepat (sekitar 8 menit), jika mereka memulai balapan dengan kadar glikogen otot tinggi. Beban karbohidrat memungkinkan atlet menahan beban intensif lebih lama, namun pada jam pertama kompetisi, kecepatan tidak mempengaruhi.

Pelatihan ketahanan mempromosikan supercompensasi glikogen otot dengan meningkatkan aktivitas glikogen sintase, enzim yang bertanggung jawab atas akumulasi glikogen. Atlet harus dilatih untuk bertahan, jika tidak, rezim tidak akan efektif. Karena toko glikogen khusus untuk kelompok otot kerja, latihan yang menyebabkan penipisan stok ini harus sama seperti pada kompetisi di mana atlet berpartisipasi.

Suplemen cair karbohidrat tinggi yang diproduksi oleh industri dapat diberikan kepada atlet jika mereka mengalami kesulitan dalam mengkonsumsi cukup banyak karbohidrat dengan makanan. Atlet yang menderita diabetes atau hipertrigliseridemia mungkin mengalami komplikasi dalam olahraga karbohidrat. Sebelum pindah ke tempat kerja, mereka harus mendapatkan izin dari dokter.

Setiap gram akumulasi glikogen membutuhkan tambahan air. Terkadang beberapa atlet merasakan kekakuan dan berat yang terkait dengan peningkatan suplai glikogen, namun dengan aktivitas fisik perasaan ini biasanya hilang.

Pemuatan karbohidrat hanya akan membantu atlet yang menjalani latihan ketahanan intensif, bertahan lebih dari 90 menit. Cagar glikogen yang berlebihan tidak akan membiarkan atlit melakukan latihan lebih intensif untuk jangka waktu yang lebih singkat. Kekakuan dan berat yang terkait dengan peningkatan pasokan glikogen dapat memperburuk hasil beban yang lebih pendek, seperti balapan 5 dan 10 km.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.