^
A
A
A

Suplemen Protein

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Produsen suplemen protein sangat menawarkannya kepada banyak atlet yang masih menganggap protein sebagai nutrisi terpenting. Suplemen protein dapat dibagi menjadi dua kategori: yang pertama mencakup protein utuh - telur, susu atau protein kedelai, yang kedua mengandung asam amino bebas individu atau kombinasinya.

  • Seluruh Protein

Suplemen protein utuh digunakan untuk meningkatkan jumlah protein dalam makanan, kadang-kadang diperkuat dengan asam amino terpisah. Untuk memenuhi kebutuhan protein, suplemen whole-protein tidak digunakan, karena makanan mengandung jumlah yang cukup. Namun, suplemen ini sangat nyaman, terutama bagi atlet dengan kebutuhan kalori tinggi dan tidak memiliki cukup waktu untuk memasak dan makan. Beberapa aditif sangat kompak, tidak memerlukan pembekuan dan mudah digunakan pada hari "panas". Beberapa dari mereka dapat dicampur dengan susu dan menyediakan hingga setengah kebutuhan protein, yang lain (bubuk protein) - dengan air dan cocok untuk atlet yang tidak mentolerir laktosa. Tablet atau pil protein biasanya mengandung protein kurang dari serbuk. Campuran larut untuk sarapan adalah alternatif yang baik untuk bubuk protein yang mahal. Ubin energi yang mengandung protein minimal 7-14 g (1-2 ounces), berkontribusi pada kepuasan kebutuhan protein dan mudah digunakan. Atlet harus sadar bahwa beberapa suplemen mengandung protein dalam jumlah berlebihan per porsi (di atas 50 gram) dan tidak diperlukan.

  • Asam amino individu

Penelitian telah menunjukkan bahwa suplemen yang mengandung sejumlah kecil asam amino tertentu dapat meningkatkan kinerja dengan menurunkan konsentrasi laktat pada otot dan darah. Dosis besar suplemen ini tidak memperbaiki kinerjanya. Aditif dengan beberapa asam amino itu berisiko karena bisa menyebabkan ketidakseimbangan metabolisme, perubahan transmisi impuls saraf dan bahkan keracunan.

  • Asam amino dengan rantai bercabang

Kelelahan sistem saraf pusat. Asam amino rantai bercabang (ACRT) - selulosa, isoleusin dan valin - dipelajari sehubungan dengan kelelahan sistem saraf pusat. Hal ini umumnya percaya bahwa kelelahan akibat latihan yang berlebihan memiliki asal otot, tapi timbul di otak. Ada teori bahwa, selama pengerahan tenaga kerja yang berkepanjangan, kelebihan serotonin melewati sawar darah dan menyebabkan kelelahan; beberapa peneliti menggambarkan kondisi ini sebagai overtraining. Asam amino tryptophan merupakan prekursor serotonin. Selama beban, ACPT dari otot rangka dioksidasi, sementara jumlahnya menurun, dan jumlah asam lemak dalam darah meningkat, menggantikan triptofan dari tempat ikatannya dengan albumin plasma dan meningkatkan jumlah di otak. Bila rasio tryptophan dan ACRT meningkat, serotonin lebih masuk ke otak. Mengubah rasio ini dengan meningkatkan jumlah ACPT atau karbohidrat bisa mengurangi aliran triptofan ke otak. Studi ini menegaskan pendapat penggunaan karbohidrat untuk mengubah kadar serotonin, namun tidak membuktikan keefektifan ACRT untuk mencegah kelelahan.

HGH. Diasumsikan bahwa asam amino arginin dan lisin meningkatkan sintesis hormon pertumbuhan, sehingga menimbulkan efek anabolik disertai dengan pertumbuhan massa otot.

Glutamin. Meskipun glutamin bukan asam amino esensial, beberapa peneliti percaya bahwa diperlukan dalam dosis besar selama beban berlebihan. Glutamin terlibat dalam reaksi kekebalan tubuh. Pada atlet dengan sindrom overtraining, kadar glutamin plasma sangat rendah, yang dapat memperburuk kekebalan tubuh. Beban fisik yang tegang tanpa pemulihan yang memadai menghabiskan toko glutamin, dan tubuh tidak dapat mensintesis glutamin dengan kecepatan yang cukup untuk mencapai tingkat pra-beban. Glutamin juga bisa terlibat dalam sintesis glikogen otot. Kandungan glutamin yang memadai membantu meningkatkan sintesis protein setelah berolahraga. Studi tidak memberikan bukti konklusif yang mendukung penggunaan suplemen glutamin.

Dua aditif mirip protein lainnya yang patut mendapat perhatian adalah creatine dan beta-hydroxy-beta-methylbutyrate. Keduanya dapat berkontribusi pada pertumbuhan massa otot dan kekuatan, tapi apakah penggunaan jangka panjang mereka aman tidak diketahui.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.